pt tap talk teknologi blog

Knowing the difference between a lead and a prospective leader is one of the most difficult tasks for salespeople. Not everyone you speak with will be a good match for your product or service, and successful salespeople should be able to identify these folks early on.

When making the exploratory call, you must choose between two options: continue the relationship or break it off completely. You may be spending time with someone who will never buy from you if you don't qualify your potential consumers before moving on.

67% of lost sales are due to salespeople not properly qualifying their prospects before interacting with them. The consequences of not having a lead orientation plan have a direct impact on the sales pipeline, which means you can't skip this step.

Here's The Best Questions To Qualify Leads!

How do you know if a prospect is eligible or not?

Usually, you can't judge this from the first interaction with a potential client. To qualify a lead, you must first know how to qualify leads and key questions to qualify leads.

Knowing how to qualify leads

Because lead qualification is at the heart of the sales process and affects its performance, it's vital to grasp the practice's essence and remember its advantages.

What is the definition of lead qualification?

Lead qualification is a method of assessing the possibility that a lead will become a paying client in the future.

What measures should a follow-up approach contain to sound more convincing to this particular individual? After you've properly qualified your leads, you may answer this and additional questions.

Also read: Why You Should Invest On Communication Platform

Key Questions To Qualify Leads

Key Questions To Qualify Leads

Regardless of which main qualification framework you choose, you will see that there are similar factors involved in all of them, namely:

A qualified leader must have a nagging pain point that prevents them from achieving his goals. Therefore, you need to ask the leader to describe the challenge he is facing first.

Next, it is important to determine what is preventing them from solving the problem. Is this a budget? Or maybe they are frustrated with the solutions they implemented earlier?

In large companies and organizations, the decision-making process can take months or even years. To prioritize opportunities, ask about the timeline for the procurement process in their organization.

NEED: Is there a need for my service?

When you initially contact a prospect, you need to figure out how interested they are in your services: are they in denial about the problems they're having, have they already devised a strategy to tackle their problems, or are they actively looking for someone like you?

Here are some examples of the first eleven qualifying questions that may be useful at this point.

  1. It looks like you're trying to implement [company’s need]. Is that correct?
  2. I want to know what you think [company’s need]. Does this seem related?
  3. Have you ever thought about doing [your offer]?
  4. I have an idea for [company’s need].
  5. In terms of [company needs], do you have the bandwidth to try out [your offer]?
  6. Do you have an in-house team or work with other suppliers to fulfill [company’s need]?
  7. You say you're not currently looking for a solution to [company’s need], so why not?
  8. What does your current sale look like?
  9. What industries are you targeting: is it narrow or can we expand?
  10. What are your top priorities now?
  11. What is your main challenge now?

Also read: 6 Signs That Your Business Need Omnichannel

OPPORTUNITY: What advantages would my solution provide you with?

By asking the right qualifying questions to prospects, you can guide them to find answers to their needs and realize the window of opportunity that it presents. Here are the best sales qualifying questions to help you achieve them:

  1. With the current [company’s needs] solution you mentioned, are you fully satisfied?
  2. What business problem do you want to solve with [your offer]?
  3. How do you plan to fulfill [company’s needs]? What about the [solution] that was achieved through [your offer]?
  4. Interested in discussing how you can [company needs] through [your offer] help?
  5. Would you like to briefly explore an extremely affordable supplement for your team to assist you with [company’s needs] through your [offer]?
  6. How urgent is your need in [company’s needs]?
  7. What are the outcomes of [solutions provided to enterprise needs]? What happens if you decide to pursue [your offer]?
  8. What value will [your offer] bring to your company?

TEAM: Who will be affected by the implementation of my solution?

Before pushing prospects down the sales funnel, you need to make sure you're talking to the right people who will ultimately make decisions about your offer. To find out if the lead is the decision maker, ask the following lead qualification question:

  1.  What is your role in the company's decision-making process?
  2.  What is your job title?
  3.  Are you a team member who has the final say on [company’s needs]?
  4.  Since you're not a decision maker, can we add someone from your team to see a complete picture of your current situation concerning [company’s needs]?

IMPACT: What is the impact of our collaboration?

If this is your first time collaborating with your company, potential customers may have wrong expectations about their results. Be sure to discuss all the details, leaving no room for misunderstanding between you and your potential client.

  1. Here's what your lead's current qualifying questions look like:
  2. What are your expectations from this collaboration?
  3. When do you expect to see the first results of our collaboration?
  4. What will happen if [your offer] is successful?
  5. Why did you decide to go to [your offer]?
  6. What results will satisfy you in a month/quarter/year of our cooperation?
  7. Which result is necessary and which is better?
  8. What will happen if [company's needs] are not resolved?

Also read: Five-Step Approach To Maintain Your Business Reputation

- - -

Make The Best Out Of Lead Qualifying Questions With TapTalk.io

If you have mastered all these questions for your customer, it’s time to implement this onto your leads. Using integrated messaging solutions like OneTalk by TapTalk.io can make all the processes seamless. With a Single Dashboard and Broadcast Message, qualifying leads is now easier than ever! Contact us to know more about our services. We can’t wait to be a part of your journey.

Apa sih resep di balik bisnis FinTech yang baik? Keamanan? Efektivitas? Minimnya resiko? Ketika kita berbicara tentang sistem kompleks yang mengelola, menyimpan, meminjamkan, dan mendapatkan keuntungan dari uang, sedikit saja ada kekurangan pada keamanan atau efektivitasnya pasti akan mengurangi kepercayaan publik terhadapnya secara signifikan. 

Lalu bagaimana Danakini, sebuah perusahaan FinTech anak usaha dari Kawan Lama yang menangani lebih dari Rp 1 Triliun dana pinjaman sejak mereka berdiri, menjalankan keseharian operasional mereka hingga berjalan mulus? Kupas tuntas kunci suksesnya di bawah ini.

DanaKini Buat Bisnis Fintech Lebih Efisien dengan OneTalk

Pertumbuhan pesat financial technology membuka ruang untuk peluang dan Indonesia adalah salah satu negara yang mengadopsi teknologi tersebut. Selain itu, besarnya populasi di Indonesia telah memacu inovasi. Adopsi mobile banking dan FinTech mengubah lanskap keuangan di Indonesia.

Menurut survei tahun 2017 yang dilakukan oleh Hootsuite, dari 4,153 miliar total populasi di kawasan Asia-Pasifik, terdapat 1,909 miliar pengguna internet, 1,541 miliar pengguna media sosial aktif, 3,999 miliar langganan seluler, dan 1,441 miliar pengguna seluler aktif. pengguna sosial. 

Sejak 2016 di Asia-Pasifik, pengguna Internet tumbuh 15%, pengguna media sosial aktif 25%, pengguna seluler unik 4%, dan pengguna sosial seluler aktif 35%. Setidaknya dua atau lebih layanan FinTech digunakan oleh setiap konsumen.

Dana Kini merupakan perusahaan layanan finansial berbasis teknologi Informasi (Fintech Lending) yang mempertemukan Pemilik Dana dan Peminjam Dana untuk keperluan pembiayaan konsumer.

Menjawab peluang FinTech di Indonesia, Dana Kini menawarkan berbagai produk yang dapat dinikmati para penggunanya. Terdapat beberapa produk untuk para pengguna yang membutuhkan pembiayaan:

Sementara untuk pengguna yang ingin melakukan pendanaan, terdapat produk kiniDanaku yang merupakan produk pendanaan pembelian barang di Indonesia dengan Imbal Hasil. Cek lebih lanjut tentang DanaKini di sini!

Semua produk ini pada akhirnya akan diarahkan kepada agents yang membantu pengguna mendapatkan produk yang diinginkan. Maka itu, customer service yang mendukung produk-produk Danakini harus bekerja secara efisien.

Baca juga: Rahasia Yuna & Co. Tingkatkan Performa Customer Support

Danakini memanfaatkan OneTalk agar agents mereka bekerja dengan lebih cermat dan efisien. Bagaimana OneTalk membantu Dana Kini? 

Bagaimana OneTalk Membantu Danakini Memberikan Layanan Terbaik

Sebagai sebuah bisnis financial technology yang fokus pada lending, performa customer service Danakini harus cepat dan efisien. 

Broadcast Messages menjadi salah satu fitur yang digunakan oleh Danakini. Jika sebelumnya Danakini melakukan broadcast manual untuk customer dengan personal WhatsApp dan email, kini mereka bisa melakukannya dengan lebih mudah menggunakan Single Dashboard OneTalk dan mencapai 3000 customer.

Fitur Broadcast Messages dari OneTalk memberikan keuntungan lebih daripada broadcast message biasa. OneTalk mendukung Advanced Broadcast yang terdiri dari:

1. Contact Segment

Contact Segment

Pesan yang dikirim kepada segmen tertentu pada kontak Anda. Misal: pesan yang Anda kirim ditujukan kepada pelanggan dengan domisili Jakarta saja.

2. Schedule Broadcast

Schedule Broadcast

Menjadwalkan pesan broadcast.

3. Multiple Message Broadcast

Multiple Message Broadcast

Mengirim beberapa pesan sekaligus saat membuat pesan broadcast kepada pelanggan

4. Personalized Broadcast.

Membuat pesan dengan isi yang dipersonalisasi dengan penerimanya.

Personalized Broadcast

Selain itu, Case Label juga menjadi fitur yang berperan penting dibalik customer service Danakini.

Case Label

Dengan fitur Case Label, Anda bisa menambahkan label atau keterangan yang sesuai dengan case klien. Misal, Anda membuat case label dengan Continue in Meeting untuk case yang diteruskan dengan meeting, Existing Customer untuk pelanggan Anda, Spam untuk pesan yang mengganggu, atau Custom Order untuk pelanggan yang meminta permintaan khusus.

Case Label

Fitur ini berguna untuk Anda yang ingin mengorganisasi pesan agar lebih terkoordinasi. Label ini juga bisa digunakan untuk memisahkan pesan spam/junk agar tidak tercampur dengan pesan penting yang bisa memberikan Anda pelanggan potensial.

Baca juga: Ini Contoh Template Pesan Broadcast WhatsApp yang Kreatif!

Itu dia kunci dari sistem customer service Danakini. Menangani 41.595 peminjam individu aktif dan 24 peminjam institusi aktif, tentu support yang dimiliki harus baik.

Jadilah seperti Danakini dan tingkatkan efektivitas dan efisiensi agent Anda! Buat sistem customer service yang semakin baik dan buat bisnis Anda semakin sukses.

Percayakan bisnis Anda dengan OneTalk by TapTalk.io sekarang. Saatnya miliki sistem customer service yang efisien dan tingkatkan produktivitas agent! 

Hubungi agent kami di sini atau mulai percakapan live chat dengan kami.

Universitas Gadjah Mada (UGM) adalah salah satu perguruan tinggi negeri ternama di Indonesia. Sebagai salah satu universitas tertua di Indonesia, UGM berperan sebagai pilar kebangkitan pendidikan di Indonesia.

Di Universitas Gadjah Mada, mahasiswa diberikan kesempatan yang luas untuk mengembangkan kreativitas dan inovasi di bidangnya melalui dukungan infrastruktur modern dan teknologi informasi. 

Sebagai universitas yang menghasilkan banyak lulusan unggul, tentunya UGM diminati berbagai siswa dari seluruh Indonesia. Ini akan membuat UGM sering dihubungi calon mahasiswa kapan pun dan melalui berbagai channel.

Tidak hanya itu, universitas ini juga tercatat memiliki 50.000 mahasiswa aktif. Mereka tentunya juga akan sering berkomunikasi dengan kampusnya. Lantas, bagaimana cara Layanan Kemahasiswaan UGM bisa menangani semua pesan yang banyak ini?

Layanan Kemahasiswaan UGM Jadi Lebih Efisien dengan TapTalk.io

Omnichannel: Solusi Universitas Menjangkau Pelajar

Berbicara kepada siswa melalui omnichannel adalah strategi penting untuk meningkatkan jumlah pendaftaran calon mahasiswa dan membantu mempertahankan keterlibatan dengan mereka.

Omnichannel mengacu pada beberapa saluran komunikasi, seperti Facebook, WhatsApp, Twitter, Instagram, dan sebagainya.

Setiap channel ini menawarkan manfaat dan daya tarik tersendiri bagi audience yang berbeda-beda. Dalam beberapa kasus, memanfaatkan omnichannel dapat meningkatkan efektivitas pekerjaan yang Anda lakukan.

Selain itu, jika institusi menyediakan berbagai channel, ini akan membuatnya menonjol di mata calon mahasiswa. Hal ini dikarenakan mereka bisa menghubungi universitas sesuai dengan channel yang mereka inginkan.

Baca juga: Omnichannel Solusi Notifikasi Pelanggan Lebih Mudah & Murah

Bagaimana UGM Menjalankan Layanan Kemahasiswaan Sebelum Omnichannel

Seperti yang sudah disebutkan di atas, Universitas Gadjah Mada memiliki jumlah mahasiswa yang banyak. Dan, administrasi UGM pastinya akan menerima berbagai pertanyaan dari mahasiswa untuk urusan administrasi, seperti pembayaran, jadwal kuliah, sepanjang tahun. 

Umumnya, pertanyaan ini dijawab dengan menggunakan beberapa channel yang sesuai dengan aplikasi yang digunakan mahasiswa untuk menghubungi kampus. Artinya, admin UGM perlu menyediakan WhatsApp, Facebook, Instagram dan lainnya dalam satu mobile atau desktop.

Tidak hanya itu, pihak kampus juga perlu mengirimkan pesan broadcast penting kepada setiap pelajarnya. 

Proses ini kurang efisien dan memakan waktu yang lama. Contohnya, jika UGM menggunakan layanan WhatsApp reguler, fitur yang mereka dapatkan sangat terbatas. Hanya ada satu admin saja yang bisa membalas satu per satu semua pesan yang masuk. Hal ini dikarenakan WhatsApp tidak dapat diakses secara bersamaan oleh banyak perangkat atau agent sekaligus.

Baca juga: Cara Menggunakan WhatsApp Business dengan Multi User

Selain itu, WhatsApp reguler tidak bisa mengirim pesan broadcast dengan bebas. Di sinilah omnichannel seperti OneTalk bisa membantu UGM.

Cara OneTalk Membantu UGM Menjangkau Mahasiswanya

Untuk meningkatkan proses layanan mahasiswa, Universitas Gadjah Mada menggunakan solusi omnichannel OneTalk dari TapTalk.io. 

Dengan OneTalk, UGM kini dapat mengakses WhatsApp, Facebook, Twitter, Telegram, dan Instagram di dashboard yang sama. Ini berarti semua pesan, termasuk pesan langsung dan komentar, yang diterimanya di akun channel-channel tersebut ditempatkan secara terpusat. Fitur ini juga akan mencegah adanya pesan yang terabaikan.

Sebelum menggunakan OneTalk, layanan kemahasiswaan UGM hanya ditangani oleh 1 agent dengan waktu respon rata-rata 2 hingga 3 hari. Sekarang, layanan tersebut bisa ditangani oleh 3 hingga 4 agent  dengan waktu respon rata-rata 24 jam.

Cara OneTalk Membantu UGM Menjangkau Mahasiswanya

Saat ini, Universitas Gadjah Mada sangat terbantu dengan fitur WhatsApp for SME. WhatsApp yang ditawarkan OneTalk ini dapat diakses melalui Desktop/Web. Keamanannya juga tidak perlu dikhawatirkan lagi karena semua pesan yang masuk melalui OneTalk dan WhatsApp akan dienkripsi secara otomatis.

Dengan OneTalk, UGM juga dapat membuat pesan broadcast apapun, serta mengirimkan pesan otomatis seperti, welcome and away messages, dan quick replies.

Selain mengirim pesan otomatis dan broadcast, OneTalk juga menyediakan fitur Handover Case dan Assign Case. Fitur ini memiliki tiga Assignment Rules yang sangat bermanfaat, seperti:

Cara OneTalk Membantu UGM Menjangkau Mahasiswanya

Assignment Rules ini juga dapat memantau cara kerja agent dari waktu penugasan yang tercatat, dan tentu saja, Anda dapat memenuhi permintaan mahasiswa dengan melayaninya secara sistematis.

Agar proses pelayanan menjadi lebih efisien, UGM juga menggunakan fitur Take Over Case.

Berkat fitur ini, Anda dapat dengan mudah menugaskan suatu case kepada agent yang lebih ahli. Agent akan menerima case detail yang lengkap sehingga proses komunikasinya menjadi lebih cepat.

Baca juga: Ini Dia Cara Membalas Pesan Otomatis di WhatsApp

Dapatkan Layanan Omnichannel dengan OneTalk 

Sebagai lembaga pendidikan dengan jumlah pelajar yang banyak, Universitas Gadjah Mada membuktikan bahwa OneTalk telah membantunya melayani ribuan mahasiswa dari berbagai channel. Mulai dari pendaftaran hingga kemahasiswaan di kampus.

OneTalk juga dapat membantu bisnis Anda memberikan pengalaman layanan pelanggan terbaik dan meningkatkan efisiensi tim Anda. Selain fitur-fitur yang dimanfaatkan UGM di atas, Anda juga bisa mendapatkan berbagai fitur lainnya yang ditawarkan OneTalk.

Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, maksimalkan layanan bisnis Anda dan berikan pengalaman pelanggan yang berkesan dengan OneTalk by TapTalk.io sekarang!

Anda dapat menghubungi agent kami di sini untuk mengobrol lebih lanjut.

Dive Your Marketing Deeper with Telegram Business

Telegram has gained huge popularity over the past five years due to its security, support for every major operating system, and how easy it is to use as a mobile app. Features like direct private messaging, heavy security, and even secret chats led to the first wave of adoption of Telegram.

As of January 2021, the platform has exceeded 500 million active monthly users, a 150% increase in the last 21 months. That's up from 200 million in March 2018, and 60 million in September 2015. Telegram is quickly joining the ranks of major social destinations, and brands in several countries are starting to take notice, including Bloomberg, Starbucks, Ted Talks, and Financial Times.

telegram business

In addition to the rapidly growing user bases in the United States. And many European countries, Telegram already has high penetration pockets in many countries including Ethiopia, Iran, South Korea, Brazil, Hong Kong, India, Russia, and Uzbekistan.

With the surge of Telegram users who seeks a secure communication platform, business owners starts to take notice of this app. Professionals are starting to realize the benefits of the Telegram app maybe even more than WhatsApp. That’s why we will discuss the reasons to consider using Telegram as one of your marketing tools in this article. But first, let’s get to know Telegram.

What is Telegram

Telegram is a free messaging app that focuses on speed and security. The interface is simple and uncluttered. Unlike the WhatsApp Business app, you can download Telegram on several devices and messages will sync seamlessly across mobile device.

While Telegram is one of the most feature-rich messenger apps out there, it doesn't push these features in your face. There is only one central interface, the message board. Meanwhile, the drop-down menu on the left gives access to contacts as well as the ability to create new secret groups, chats, and channels.

All the things you can do in Telegram App

1. Telegram Group

Telegram groups work like groups on other messaging apps. The main difference is that groups on Telegram can have up to 200,000 members. Managing such groups may seem impossible, but Telegram provides granular controls to make it easier.

Telegram groups are great for building a community. You can add members individually or post the group link publicly. Groups can also be made public and searchable on Telegram.

2. Telegram Channels

Telegram channels have all the same features as groups except that only admins can send messages. They also have no user restrictions which makes it easy to stream information.

Users subscribe to channels by searching within the app or by using channel links listed on websites and other places. Channels with more than 1,000 subscribers display channel analytics and posts. We will discuss more Telegram Channel below.

3. Telegram Passport

The idea is to stop uploading identity documents to several different places. Because Telegram is a cloud-based messenger using end-to-end encryption, financial institutions can access data from one central location. Is this safer? It's up to you to decide.

Telegram initially created a deviant following in some parts of the financial services industry. Since then, the company has managed to expand its user base beyond this particular niche. 

What is Telegram Channel

As we discussed before, Telegram Channel did not have user restrictions. So it is a great platform to build your community and boost your digital marketing. How do we manage them? The first and most important step is to create a public channel for your business or brand. By making your channel public, users will be able to find your channel by searching for your name.

Telegram channels are broadcast media. Unlike channels on Slack, Discord, or other messaging platforms, these public channels are used for one-way communication. Anyone can join your public channel, but only you can decide who can post content.

On your channel, start posting links to your website/products or articles to engage your community in your work. You can think of Telegram as a massive media format like an email list, Twitter, or Facebook page.

Engagement in Telegram Channel

Telegram is a very interactive platform. According to a study, Telegram has a 20% of view rate, while Instagram has 3 percent and Facebook has 4 percent.

Ayrshare analyzed some data and found that Telegram has quite a high engagement rate.

The Financial Times publishes one post per day on its channel. Over the past 90 days, they have managed to consistently get 35%-45% of users to view this post every day. In the same period, the number of user increased from 19,000 to 22,600 users, an increase of 19% in just 90 days.

Channels created by Netflix fans also publish once a day and get more than 20% of their subscribers to watch their posts.

Although not every channel can have high engagement numbers, this data shows that there are many dedicated Telegram users, and the value and engagement of Telegram subscribers may be higher than that of other social destinations.

Instead of WhatsApp, Why Use Telegram for Your Marketing Tools?

Because there is no user restriction on Telegram, when an ad is released on Telegram, it is likely to reach more people. Unlike WhatsApp who restrict user up to 200 maximum user. Leveraging Telegram Channel can increase the reach of your brand and ads to your customers.

Optimizing messenger app for building community is a way to boost your marketing. This will make a great relationship for your and your customer. Along with increased engagement in your Telegram account with your customers, your sales will also increase

Telegram Business Accounts

There is no obvious way to create a Telegram Business account. However, there are two ways to use Telegram for business. You can create groups and channels of course. However, it is also great to create a Telegram Bot for business.

The Telegram Bots or Telegram Business API is free and can be used to create bots for social services, games, productivity, and e-commerce. However, Telegram Bots can also be used for human support by connecting them to a CRM or messaging platform.

How to create a telegram business account

Even though telegram calls it Telegram Bot, it is basically a Telegram Business account. Unlike the WhatsApp Business app, there is no dedicated Telegram Business app. However, using the Telegram Bot allows you to create a branded Telegram account for your business.

1. Chat with BotFather. Find BotFather by searching for it and press Start.

2. Use the /newbot command. This will start the creation process.

You have to choose a display name and then a username. You can change the name of the bot later, but you have to think about the username carefully.

3. Done. You will receive a token for associating your Telegram bot with your Messaging CRM software.

You will notice that by design, there is no place to reply to messages sent to the Telegram Bot. You can start replying to messages right away by creating a free response.io account and connecting your Telegram Bot.

Telegram Business Best Practices

Using your Telegram account for business is different from email or SMS. Telegram is a private company that controls what is possible in the application. Telegram focuses on providing free, fast, and secure messaging, and its features are built with this goal in mind.

Find Your Customers on Your Telegram Account

Even though users signs up for Telegram with a phone number, each user's primary identifier is their Telegram ID. However, Telegram does not pass phone numbers or IDs via the Telegram Bot API to the messaging CRM. Only the name.

This means that users data cannot be imported via CSV into CRM as contacts. To make your subscribers a Telegram contact, they have to message you first. This is a limitation used by Telegram and other messaging app business accounts to reduce spam.

Fortunately, there are features designed to get customers to submit brands first. Chat links and QR codes can be sent to existing customers to associate with brands on Telegram. Although the most loyal Telegram users will likely find it by searching within the app.

Chat Links & QR Codes

When someone clicks on a chat link or scans a QR code, they will be taken directly to a chat with your brand. Every Telegram Bot comes with a chat link using the t.me/username format. So, your bot username must reflect your brand.

Chat links work great on websites, social media profiles, or even in emails sent to customers. For inspiration, check out our contact page. Despite the limitations, the t.me link only works properly when the Telegram app is installed on the device.

Mobile users will be directed to download the Telegram app if they click on the link. If they click on the link on the desktop, the user will be taken to a page where they can open Telegram Web, but this only works when the user has previously visited the page.

Like Facebook Messenger codes, QR codes are another option for driving traffic to your account. Unlike links, links can be used on offline sites such as physical stores. Like chat links, QR codes will only work with installed apps, so add the Telegram logo above the QR code.

While Telegram doesn't provide QR codes out of the box, they can be generated with any QR code generator using the t.me link. Alternatively, we can generate a QR code for you if you connect your Telegram Bot to our business messaging platform.

In-App Search

Unlike other business accounts for messaging apps, you don't need an official Telegram bot for your customer to search for your brand within the app. Once your bot is created, every user should be able to search and find Telegram and send messages.

While in-app search may not generate most of your traffic, it is the most likely way for the users to find your brand. Now that you know all about getting subscribers as Telegram contacts, let's explore messaging with them.

Messaging client

Sending messages to subscribers on Telegram is relatively easy. While other business accounts of the messaging app limit when you can send messages and what you can send, Telegram doesn't restrict any brands.

1:1 messaging

Since Telegram doesn't have a messaging window like other messaging apps, you can message your subscribers at any time once they become a contact. The basic things to know about messaging subscribers on Telegram are about send/read receipts.

Since Telegram provides delivery, delivery, and reading status on personal accounts, it is expected that Telegram business accounts will have the same functionality. However, Telegram does not provide status updates of messages via the Telegram Bot API.

This means any business messaging platform that you connect your Telegram Bot to will not be able to show whether your Telegram contacts have read your messages. To add fuel to the fire, there is an additional issue that you should be aware of.

When a Telegram user sends a message to the Telegram Bot, every message they send will be automatically marked as read. So it may give the impression that you have read the message but have not responded.

Broadcasting Messages

Like 1:1 messaging, Telegram does not restrict broadcasting. You can send rich media such as photos, videos, files, and texts to an unlimited number of contacts. But remember that you have to get them to message you first to become a contact.

Keep in mind, contacts can block your bot if they don't like what you're sending. Once they block you, you cannot do anything. Even if you try to send them a new message, you will get a notification saying Banned: The bot has been blocked by the user.

Last but not least, like 1:1 messaging, you have to connect your bot to a business messaging platform to send broadcasts. So make sure that the software you choose has streaming capabilities.

Final Thoughts

As we can conclude, Telegram is now considered a high-engagement mobile app, more so than WhatsApp. Telegram also can amplify your other social media platforms, sales, and digital marketing. Considering Telegram provides a community for like-minded people, you can build community with your customer easily.

If you are interested to use Telegram as your marketing tool, you can make it even easier by using an omnichannel approach for your communication channel. Integrating multiple messaging apps with omnichannel will boost your engagement rate through the roof. OneTalk by TapTalk.io is ready to guide you to upgrade your digital marketing strategy by optimizing all messaging app in one dashboard. 

Let's get to know OneTalk more and talk with our agent here.

Salah satu tantangan terbesar dalam menjalankan bisnis, baik produk maupun jasa adalah pelayanan pelanggan. Kita semua pasti pernah menjumpai pelanggan yang sulit, atau pelanggan yang butuh usaha ekstra untuk dilayani. Karenanya, setiap pemilik bisnis harus cerdik untuk melihat dan menangani jenis-jenis pelanggan.Salah satu bagian penting dalam meningkatkan proses bisnis Anda adalah mengidentifikasi pelanggan Anda berdasarkan kepribadian mereka dan menyesuaikan pendekatan Anda untuk merespons setiap pelanggan dengan efektif. Bagaimana kita mengubah pelanggan yang sulit ditangani menjadi pelanggan yang berpotensi baik? 

jenis pelanggan

Berikut beberapa tips untuk menghadapi berbagai tipe pelanggan yang menantang. 

1. Si Tukang Komplain

Ini mungkin adalah jenis pelanggan yang paling umum. Hal yang harus Anda lakukan adalah mendengarkan keluhan pelanggan dan hindari mengganggu omongan mereka. Cobalah untuk tidak terlihat atau terdengar tidak sabar. Jangan berikan penilaian yang memvalidasi keluhan mereka, namun jangan memberikan penghakiman. Jaga agar suara, ekspresi, atau pesan Anda netral sepanjang waktu. 

Jaga sikap layanan terlepas dari apakah keluhan tersebut benar atau tidak. Jangan terburu-buru pula untuk setuju atas tuduhan tersebut. Coba temukan resolusi dari masalahnya. Jika perlu, lakukan penyelidikan lebih lanjut dari tuduhan dan jelaskan kronologi yang sesuai dengan tepat. Terkadang, pelanggan yang mengeluh hanya ingin didengarkan. Selesaikan masalah alih-alih mengambil sikap defensif, bergantilah ke mode pemecahan masalah. Tanyakan pertanyaan spesifik, mintalah keluhan secara tulisan untuk memastikan semua fakta ada dalam hitam dan putih, dan buat pelanggan untuk menyetujui untuk memecahkan masalah.

2. Ekspresif

Mereka menikmati berinteraksi dan secara impulsif mengekspresikan pikiran mereka, baik atau buruk. Memiliki banyak gestur dan emosi untuk ditunjukkan, mereka akan memberikan banyak sekali tanda-tanda mengenai kepribadian mereka. Anda harus terlibat dalam obrolan ringan untuk meningkatkan hubungan Anda. Santai dan biarkan interaksi berjalan, bahkan jika mereka membuat komentar tentang bisnis Anda yang menurut Anda tidak pantas. Mereka tidak berpikir mendalam sebelum berbicara sehingga mereka dapat menyinggung perasaan orang.

3. Analyst

Jenis pelanggan ini sangat fokus pada detail.

Seorang analyst seringkali serius dan cenderung memikirkan kualitas daripada kuantitas. Mereka juga meluangkan waktu untuk membuat keputusan dan membencinya ketika seseorang terburu-buru.

Kekuatan mereka terletak pada perhatian terhadap detail. Analyst melihat setiap hal kecil yang dilewatkan oleh jenis pelanggan lain, bahkan jika itu tidak relevan. Mereka juga memiliki standar yang tinggi, dan mereka ingin semuanya menjadi SEMPURNA!

Kelemahan terbesar mereka adalah overanalyzing. Sebelum checkout, mereka akan memeriksa harga, ulasan, dan beberapa halaman arahan Anda. Itu bisa menahan mereka dari membuat keputusan. Tetapi begitu mereka berhasil, mereka tidak mungkin mengubahnya. 

Lalu bagaimana cara menangani tipe analyst

Bicaralah dengan data. Analyst tidak menyukai kata-kata indah dan janji pemasaran yang tidak terpenuhi. Tunjukkan kepada mereka data tentang bagaimana produk atau layanan Anda membantu salah satu pelanggan Anda meyakinkan mereka untuk membeli.

Harapkan proses penjualan yang lama. Pelanggan analyst adalah pembuat keputusan yang lambat. Beri mereka waktu untuk mengambil keputusan. Juga, bersiaplah untuk pertanyaan lanjutan dan lakukan yang terbaik untuk menjawabnya.

Bantu mereka melepaskan detailnya. Tipe pelanggan analyst suka menganalisis. Mereka dapat fokus pada informasi yang tidak relevan–jika mereka melakukannya, bantu mereka untuk kembali ke jalurnya.

Tunjukkan kedua sisi. Bagi analyst untuk membuat keputusan yang tepat berarti mengetahui kedua sisi cerita. Jadi jangan simpan detailnya, bahkan jika Anda menganggapnya tidak relevan. Pelanggan analyst menghargai detail dan kejujuran.

4. Dingin dan Agresif 

Dalam menangani pelanggan yang dingin dan agresif, Anda mungkin akan merasa terancam, canggung, marah atau takut. Tetap tenang dan profesional itu penting agar Anda tetap terkendali. Jangan biarkan mereka mengintimidasi Anda, tapi jangan juga mengakui agresi mereka. Melalui tindakan dan kata-kata, biarkan mereka tahu bahwa Anda memiliki niat untuk memberi mereka tingkat layanan yang tinggi, terlepas dari perilaku mereka. Biarkan mereka melampaui emosi mereka jika pelanggan berada di puncak emosi mereka. 

Jadilah ramah meskipun ini adalah hal terberat yang pernah Anda lakukan. Ketika mereka menyadari bahwa mereka tidak dapat mengintimidasi Anda atau menimbulkan kemurkaan Anda, mereka akan tenang dan mengadopsi postur tubuh Anda juga. Menjaga tutur kata adalah cara Anda tetap dalam kendali, percaya diri dan tenang, dan dengan demikian profesional. 

Lakukan itu tanpa menjadi defensif atau agresif. Anda harus menjaga postur di sepanjang pelayanan Anda. Jangan membantah jangan terlibat dalam balas argumen. Anda bisa menyatakan pendapat Anda tanpa konfrontasi. Jangan mencoba memotong pelanggan. 

Idenya di sini bukan untuk membuat pelanggan merasa buruk, tapi justru sebaliknya. 

Menghadapi 4 Jenis Pelanggan Dengan Omnichannel Messaging Platform

Setelah mengetahui berbagai tipe pelanggan, kini saatnya Anda mengantisipasi mereka dengan membangun sistem yang lebih tangguh untuk melayani pelanggan Anda. OneTalk by TapTalk.io adalah omnichannel messaging platform yang mengintegrasi berbagai platform messenger dalam satu dasbor. Melayani pelanggan dengan sistem yang cepat dan efektif menggunakan OneTalk akan membuat agent Anda bekerja lebih optimal.

Fitur Proactive Chat yang ditawarkan oleh OneTalk akan membantu Anda untuk tetap terhubung dan terlibat dengan pelanggan Anda. Menghampiri pelanggan sebelum keluhan tersebut datang kepada Anda merupakan salah satu langkah progresif yang berharga bagi citra perusahaan Anda. 

Broadcast Message memungkinkan Anda untuk mengirimkan satu pesan ke berbagai kontak dalam waktu bersamaan. Hal ini memungkinkan Anda tetap menjaga hubungan dengan pelanggan Anda meskipun tidak ada case yang masuk. Tidak hanya itu, OneTalk juga menawarkan fitur Integrasi dengan Chatbot yang memungkinkan pelanggan Anda mempercepat proses keluhan mereka karena case mereka dapat dikategorikan lebih cepat oleh sistem. Dengan fitur ini, pelanggan Anda dapat menerima pelayanan melalui platform messenger mereka misalnya WhatsApp.

Tidak hanya itu, Anda dapat meningkatkan kualitas komunikasi Anda bersama pelanggan dengan fitur Welcome Message dan Away Message yang dapat dikustomisasi sesuai dengan citra brand Anda. Welcome Message adalah pesan yang otomatis dikirimkan pada saat sebuah pesan baru terbuat. Pesan ini dapat berisi sambutan atau permintaan tunggu membalas pesan atau case. Dengan melakukan kustomisasi pesan, pelanggan akan merasa berbicara dengan “manusia” dan bukan dengan robot.

Away Message juga berperan dalam “memanusiakan” interaksi dengan pelanggan. Away Message adalah pesan yang otomatis dikirimkan pada saat seseorang mengirimkan pesan ke akun bisnis Anda di luar jam kerja yang telah ditentukan di fitur Office Hours

Dengan memberikan pelayanan yang baik dan efektif, Anda bisa meningkatkan peluang perilaku baik pelanggan yang memberikan keluhan kepada Anda.

Tunggu apalagi, segera tingkatkan pelayanan Anda kepada pelanggan menggunakan platform pesan omnichannel terpercaya dengan OneTalk. OneTalk juga menyediakan banyak fitur lain yang dapat memperbaiki komunikasi Anda dengan pelanggan Anda. Untuk mengetahui lebih lanjut, klik di sini.

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa conversational marketing memberikan dampak positif terhadap sebuah brand. Lebih dari itu, sebenarnya conversational marketing sebenarnya sudah ada sejak lama, bahkan sebelum e-commerce ramai digunakan.

Semua yang telah menggunakan conversational marketing dalam brand mereka pasti bisa merekomendasikan efektivitas yang diberikan hal ini kepada performa brand.

Untuk itu, mari kita bahas semua tentang conversational marketing, mulai dari definisi, ciri-ciri, pentingnya conversational marketing, dan contoh conversational marketing.

Panduan Sukses Conversational Marketing di WhatsApp

Apa Itu Conversational Marketing?

Sebelum membaca lebih jauh, pahami dulu, apa sih conversational marketing itu? Conversational marketing adalah pendekatan marketing one-to-one yang digunakan perusahaan untuk mempersingkat siklus penjualan mereka, mempelajari tentang pelanggan mereka, dan menciptakan pengalaman pembelian yang lebih manusiawi.

Dari definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa percakapan antara sales di toko juga masuk ke dalam kategori conversational marketing. Ini tandanya, conversational marketing bahkan sudah ada jauh sebagai bentuk promosi yang efektif.

Ciri-Ciri Conversational Marketing

Berikut adalah beberapa karakteristik utama dari conversational marketing:

1. Terjadi secara real-time

Seperti kebanyakan percakapan yang kita lakukan saat berbicara dengan teman dan keluarga kita, conversational marketing terjadi secara langsung. Ini memastikan semua pihak terlibat dan memberikan perhatian penuh mereka.

Hal ini juga menjelaskan mengapa conversational marketing bekerja sangat baik di WhatsApp, aplikasi obrolan yang dirancang untuk pertukaran cepat dan dimaksudkan untuk mendekatkan orang satu sama lain.

2. Berpusat pada pelanggan (customer centric)

Conversational marketing didorong oleh pelanggan. Hal ini berarti bahwa sebagai bisnis, Anda harus memberikan keterlibatan yang dipersonalisasi dengan pembeli Anda – seolah-olah Anda hanya berkomunikasi dengan mereka seorang. Sentuhan dan kepedulian yang bermakna dan pribadi ini, pada gilirannya, membangun kepercayaan dan mendorong pelanggan untuk melanjutkan percakapan.

3. Alami/natural

Salah satu alasan utama sebagian besar brand beralih ke chatbot dan aplikasi perpesanan untuk conversational marketing adalah karena sifatnya yang memungkinkan dialog mengalir dan berkembang secara alami dan nyaman. Pertukaran melalui conversational marketing seharusnya tidak pernah terasa seperti di antara dua orang asing.

4. Berjalan dua arah

Tidak seperti bentuk pemasaran lain seperti iklan berbayar, conversational marketing bersifat dua arah. Semua pihak yang terlibat dapat mengangkat suara mereka kapanpun mereka mau. Hal ini berarti bahwa sebagai brand, Anda juga memberi mereka fleksibilitas untuk memimpin dan mengendalikan percakapan.

Mengapa Conversational Marketing Itu Penting?

Mengapa Conversational Marketing Itu Penting?

1. 50,7% Perusahaan Merespon Lebih Cepat dengan Bantuan Conversational Marketing

50,7% Perusahaan Merespon Lebih Cepat dengan Bantuan Conversational Marketing

Menurut laporan tahun 2021 oleh Drift, lebih dari setengah (50,7%) perusahaan yang terlibat merasa conversational marketing memungkinkan mereka untuk menjawab lebih cepat pertanyaan yang diajukan oleh pengunjung.

Bukan itu saja, lebih dari sepertiga dari mereka (36,2%) juga mengatakan bahwa mereka mampu memberikan tanggapan yang lebih manusiawi dan tulus untuk pengalaman yang lebih otentik.

2. Ekspektasi Pengguna Akan Respons Segera Meningkat

Laporan yang sama juga menunjukkan bahwa hanya dalam dua tahun terakhir saja, semakin banyak pelanggan mulai mengharapkan brand untuk memberikan tanggapan langsung atas pertanyaan mereka.

Baik itu dengan chatbots atau online live chat, persentase pengguna yang mengharapkan balasan cepat telah meningkat sejak 2019.

Hal ini berarti bahwa tidak hanya memiliki opsi obrolan yang tersedia bagi pengguna, penting untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang lebih baik, tetapi juga dapat merespons mereka dengan segera.

3. 175 Juta Pesan WhatsApp Dikirim ke Akun Business Setiap Hari

175 Juta Pesan WhatsApp Dikirim ke Akun Business Setiap Hari

Menurut Meta (perusahaan induk WhatsApp), sebanyak 175 juta pesan WhatsApp dikirim ke akun bisnis setiap hari. Data ini berasal dari Oktober 2020, hanya dua tahun setelah WhatsApp Business diluncurkan.

Data ini menunjukkan penyerapan yang sangat cepat, menunjukkan popularitas conversational marketing dari brand dan efek positifnya terhadap konsumen.

Karena WhatsApp terus memperkenalkan fitur-fitur baru untuk merampingkan komunikasi, tidak diragukan lagi semakin banyak orang di seluruh dunia akan mulai mengirim pesan ke brand favorit mereka di WhatsApp.

4. Live Chat Meningkatkan Pembelian Berulang

Conversational marketing tidak hanya memfasilitasi interaksi dan meningkatkan pengalaman pembeli dengan brand, tetapi juga membantu bisnis mendorong penjualan.

Data dari Kayako menunjukkan bahwa hampir 8 dari 10 bisnis (79%) mengatakan bahwa mereka telah mengalami pertumbuhan positif dalam penjualan, pendapatan, dan loyalitas pelanggan sebagai hasil dari layanan live chat mereka.

Faktanya, sebanyak 38% konsumen mengatakan bahwa mereka lebih cenderung membeli dari brand dengan live chat daripada yang brand yang tidak memiliki layanan live chat.

Pembelian dari pelanggan setia juga merupakan faktor penyumbang besar – 51% konsumen mengatakan mereka akan kembali dan membeli dari suatu brand jika mereka memiliki live chat.

5. Pelanggan Mengharapkan Obrolan Secara Real-Time

Pelanggan Mengharapkan Obrolan Secara Real-Time

Menurut sebuah studi, 71% pelanggan mengharapkan perusahaan untuk mengobrol dengan mereka secara real-time.

Data ini menekankan pentingnya conversational marketing, yang diimplementasikan melalui aplikasi messenger, menawarkan komunikasi yang jelas dan real-time dengan pelanggan.

Hal ini tidak hanya memungkinkan mereka untuk mengajukan pertanyaan kapan pun mereka perlu, yang meningkatkan keterlibatan, tetapi juga secara tidak langsung meningkatkan pengalaman dan kepuasan pelanggan secara keseluruhan.

6. Konsumen Paling Frustasi dengan User Experience yang Buruk di Live Chat

Baik itu Facebook Messenger, obrolan melalui widget live chat WhatsApp di situs web Anda, atau alat conversational marketing lainnya, menawarkan dukungan live chat bukan berarti Anda sudah melakukannya dengan benar.

38% konsumen yang berpengalaman dengan live chat tools merasa frustasi karena pengalaman pengguna atau user experience  yang buruk. Meskipun bukan mayoritas, jumlah itu masih cukup signifikan bagi brand untuk mulai menawarkan solusi yang lebih baik.

Beberapa keluhan utama dari pengguna termasuk tidak tersedianya dukungan live chat meskipun indikasi menunjukkan bahwa itu tersedia, terputus di tengah obrolan, dan hambatan besar yang terlibat dalam memulai obrolan (seperti harus mengisi formulir sebelum mengobrol ).

7. Chatbot Dapat Membantu Menghemat Waktu

Jika Anda menggunakan chatbot sebagai bagian dari strategi conversational marketing Anda, pada dasarnya Anda membantu agent Anda menghemat banyak waktu. Semua bagian yang bisa dilakukan dengan proses otomatis akan dilakukan oleh AI tanpa membuang waktu agent Anda.

Baca juga: Ini Dia 7 Keuntungan Menggunakan Chatbot

Cara Mempraktekkan Conversational Marketing

Untuk mempraktekkan conversational marketing, Anda dapat mengikuti beberapa tips di bawah ini.

1. Keep It Short and Simple

Hindari mengisi obrolan WhatsApp dengan pelanggan Anda dengan kalimat bertele-tele dan yang pasti jangan spam mereka. Kedua hal ini berisiko menyebabkan kesalahpahaman, menimbulkan konflik, dan berpotensi kehilangan pelanggan.

2. Gunakan Fitur WhatsApp Seoptimal Mungkin

Dari pesan interaktif WhatsApp Business hingga alat multimedia, ada banyak sekali fitur di WhatsApp yang dapat Anda masukkan ke dalam strategi conversational marketing Anda.

Misalnya, tombol CTA dan balas cepat (yang hanya tersedia untuk pengguna WhatsApp Business API) mendorong keterlibatan dengan menyediakan opsi pengiriman pesan yang mudah dan nyaman.

Kemungkinan untuk melampirkan file media ke obrolan WhatsApp Anda dengan pembeli juga membantu menjaga percakapan tetap segar dan menghibur.

3. Personalisasikan Pesan Anda

Dengan conversational marketing, Anda ingin membuat pelanggan Anda merasa nyaman. Jadi saat menyapa mereka di WhatsApp, panggil mereka menggunakan nama mereka.

Menyebut mereka "Pak" atau "Ibu" atau bahkan menggunakan salam membuat percakapan menjadi sangat formal dan segera membuat jarak antara Anda dan pelanggan.

Sebagai nilai plus, personalisasi juga menunjukkan kepercayaan dan kenyamanan dari brand Anda.

Sejalan dengan itu, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk memberi nama chatbot Anda karena membuat pertukaran menjadi lebih pribadi. Jika Anda memiliki agen manusia yang menghadiri pesan masuk WhatsApp Anda, mereka juga dapat memperkenalkan diri mereka dengan nama asli (atau palsu) mereka.

Baca juga: 10 Template Pesan Customer Service untuk Tingkatkan Pelayanan

Contoh Conversational marketing

Masih bingung apa yang harus diucapkan ke pelanggan? Beberapa contoh conversational marketing di bawah ini mungkin dapat membantu Anda

1. Sephora - Visual Artist

Contoh Conversational marketing: Sephora
source: http://www.pamper.my/news/beauty/makeup/sephoras-virtual-artist-app-now-lets-try-eyeshadows-eyeliners/

Retailer kecantikan kelas atas meningkatkan permainan pasarnya dengan memperkenalkan fitur Sephora Virtual Artist di bot Facebook Messenger mereka.

Fungsionalitas AR yang inovatif ini memungkinkan pelanggan brand untuk "mencoba" riasan dengan mengunggah selfie mereka dan menerapkan berbagai warna lipstik, eyeshadow, dan bulu mata palsu.

Selain menyenangkan dan memudahkan pelanggan untuk berbagi foto makeover mereka dengan teman-teman untuk mendapatkan umpan balik yang berharga atau menambahkannya ke Stories Facebook, Virtual Artist menawarkan sesuatu yang jauh lebih penting – pengalaman mencoba sebelum membeli tanpa harus mengunjungi sebuah toko fisik.

Yang lebih lagi, setelah calon pembeli membuat keputusan pembelian mereka, mereka dapat memesan produk yang mereka inginkan langsung dari thread, yang juga merampingkan dan meningkatkan perjalanan pelanggan. Sephora Assistant, bot Messenger serupa untuk pemesanan makeover di salah satu tokonya, bahkan menyumbang peningkatan tingkat konversi hingga 11%.

2. Domino - AnyWare

Contoh Conversational marketing: Domino
source: https://anyware.dominos.com/

Dengan AnyWare, Anda dapat memesan item favorit Anda dari menu mereka melalui sejumlah opsi yang tersedia – Google Home, Alexa, Slack, Facebook Messenger, Twitter, atau bahkan Smart TV. Keserbagunaan dan kelimpahan saluran komunikasi yang berbeda ini adalah sesuatu yang sangat penting bagi pelanggan pemilih saat ini, dan Domino melakukan segalanya untuk memenuhi preferensi pelanggannya.

Sekali lagi, personalisasi dan pemahaman mendalam tentang kebutuhan pelanggan adalah apa yang membantu Domino membangun loyalitas sehingga memastikan bahwa kliennya akan kembali mengetahui bahwa mereka dapat dengan mudah menyusun ulang item favorit mereka dari menu dengan satu klik, tweet, atau kata, serta melacak pesanan mereka dan melihat kapan pesanan akan dikirimkan.

Conversational Marketing Jadi Lebih Mudah dengan OneTalk 

Praktik conversational marketing tentu dapat lebih mudah dengan menggunakan omnichannel messaging platform, OneTalk by TapTalk.io. OneTalk dapat membantu Anda mempersonalisasi konten marketing dan tentunya mempermudah perjalanan pelanggan.

Advance Broadcast bisa menjadi jawaban untuk semua pesan broadcast Anda. Ingin mempersonalisasikan pesan broadcast Anda? Check. Ingin mengirim pesan broadcast hanya pada segmen pelanggan tertentu? Check. Multiple Message Broadcast? Menjadwalkan Pesan Broadcast? Check check check!

Advance broadcast menyediakan fitur Personalized Broadcast, Contact Segment Broadcast, Multiple Message Broadcast, dan Schedule Broadcast untuk mempermudah Anda.

OneTalk juga membantu Anda yang ingin berkomunikasi menggunakan chatbot untuk menjawab berbagai pertanyaan yang sering diberikan pelanggan. Chatbot juga dapat digunakan untuk sekedar mengelompokkan pesan pelanggan berdasarkan kategori berbeda, yang nantinya akan ditangani oleh agent berbeda.

Kemudahan yang dirasakan agent Anda saat mengemudikan percakapan dengan pelanggan di balik layar akan menghasilkan kepuasan pelanggan yang tinggi. Bayangkan, brand Anda hanya perlu menggunakan satu dasbor untuk menjawab semua pesan di berbagai channel percakapan Anda. Praktek conversational marketing akan lebih efektif dan memuaskan.

Hubungi agent kami di sini dan rasakan kenyamanan melakukan conversational marketing Anda bersama Onetalk by Taptalk.io!

Baca juga: Omnichannel Solusi Notifikasi Pelanggan Lebih Mudah & Murah

integrasi whatsapp business api

WhatsApp mendapat peringkat teratas sebagai aplikasi perpesanan favorit pengguna. Mengacu pada pada hal tersebut. WhatsApp tak henti mengembangkan fitur-fitur di dalamnya untuk makin meningkatkan pelayanan demi kepuasan pengguna. Whatsapp pun mencanangkan menjadi ajudan bagi ajudan bisnis-bisnis besar dengan meluncurkan WhatsApp Business API.

Application Programming Interface (API) dari WhatsApp

API atau Application Programming Interface akan menjadikan Whatsapp berperan sebagai chatbot atau chat commerce yang akan memudahkan pengguna. Keunggulan Whatsapp yang dapat digunakan pada beberapa device sekaligus juga menunjang Whatsapp untuk diakuisisi oleh OneTalk messaging platform sebagai agen penjualan, marketing and support. Gabungan antara messaging platform bersama WhatsApp for business API akan membuat seolah-olah pengguna memiliki customer service yang standby 24 jam. Dengan demikian komunikasi customer dengan pengusaha sebagai pengguna perangkat lunak tersebut berjalan dengan baik. 

Baca juga : Penjualan Naik pesat dengan official WhatsApp Business API

Untuk dapat menggunakan kinerja dua platform pendukung pejualan tersebut, pengguna dapat mengunduh WhatsApp pada device yang diinginkan, seperti laptop dan handphone, kemudian menyingkronkan kedua device dan men-scan kode QR yang ada pada handphone. Selama keduanya terhubung dengan jaringan internet, WhatsApp dapat melakukan tugasnya sebagai live chat commerce.

Integrasi whatsapp sebagai chat commerce bisa melakukan beberapa hal berikut:

Cara Praktis Membuat Link WhatsApp

Cara praktis untuk memudahkan penggunaan WhatsApp yang dapat terhubung dengan platform messaging atau email adalah dengan melalui link. Untuk melekatkan link tersebut sebagai langkah mudah penjualan, pengguna dapat membuat link WhatsApp dengan mudah. Berikut langkah-langkah yang bisa dilakukan untuk segera menggunakan WhatsApp sebagai aplikasi pendukung penjualan.

Satu lagi kemudahan WhatsApp yang dapat digunakan untuk berinteraksi dengan customer tanpa harus repot, pengguna dapat menseting tombol yang akan langsung menuju email pengguna. 

apa itu whatsapp business api

Apakah kalian pernah mendengar WhatsApp Business API?

WhatsApp Business API merupakan platform yang dapat digunakan oleh pelaku bisnis sebagai media komunikasi dengan pelanggan. Ada banyak keuntungan dengan penggunaan Whatsapp API Business.

Setelah kalian telah menguasai cara-cara di atas, sekarang saatnya memahami kelebihan WhatsApp Business API untuk bisnis Anda. Terdapat beberapa keuntungan yang dapat membantu Anda dalam menjalankan aktivitas bisnis. Yuk, kita simak kelebihan-kelebihan dari WhatsApp Business API tersebut.

1. Terdapat sistem komunikasi untuk konsumen

Kelebihan yang pertama adalah, WhatsApp Business API memiliki fungsi notifikasi. WhatsApp Business API memungkinkan Anda memberikan pemberitahuan atau pemberitahuan kepada konsumen atau pasar sasaran kapan saja. Ini bisa berupa pembaruan terkini atau pengingat. 

2. Tersedia Chatbot untuk membantu membalas pertanyaan

Kedua, bisnis WhatsApp API juga memiliki fitur chatbot yang sangat membantu untuk berkomunikasi. Fitur ini memungkinkan Anda untuk membalas pesan secara otomatis saat Anda tidak bekerja atau di luar jam kerja.

Ini karena fitur chatbot ini memiliki AI (Artificial Intelligence) atau kecerdasan buatan yang dapat merespon berbagai pesan yang dikirim. Anda bahkan dapat pergi berlibur dengan tenang dan menjalankan bisnis Anda sehingga Anda tidak perlu lagi takut atau khawatir.

3. Memiliki fitur Chat Panel

WhatsApp Business API juga memiliki fitur chat panel yang memungkinkan Anda menjawab berbagai keluhan dan pertanyaan secara bersamaan menggunakan fitur ini. Menarik, bukan?  Fitur ini sendiri berbeda dengan fitur chatbot, karena memiliki layanan pelanggan yang langsung tanggap. Tentunya akan sangat berbeda dengan chatbot. Dengan menanggapi obrolan konsumen melalui chat panel, Anda dapat mengatakan bahwa mereka tahu dan tahu apa yang mereka inginkan.

4. Menyediakan fitur Schedule Messages

Schedule Messages itu sendiri adalah fitur dari WhatsApp Business API yang mengatur detail waktu, seperti kapan pesanan dikirim. Tentunya dengan adanya fitur ini, Anda tidak akan lupa untuk mengirimkan informasi atau update terbaru kepada konsumen Anda. Anda dapat memastikan bahwa pelanggan Anda akan menerima update terbaru mengenai bisnis Anda dan Anda dapat menjalin hubungan yang baik dengan pelanggan.

Selain manfaat di atas, terdapat banyak manfaat yang dapat diperoleh saat menggunakan WhatsApp Business API untuk meningkatkan kinerja bisnis dan konektivitas dengan konsumen. Salah satunya adalah untuk meningkatkan kesan baik pelanggan Anda terhadap bisnis Anda.

Bagaimana Cara Menghubungkan Bisnis Dengan WhatsApp Business API?

Langkah-langkah di bawah ini memberikan informasi tentang cara menyiapkan klien bisnis WhatsApp API, mendaftarkan nomor telepon, memperbarui pengaturan, dan mengirim pesan pengujian. Kita akan bahas tuntas semuanya!

Sebelum melakukan langkah demi langkah untuk menghubungkan dan menggunakan layanan bisnis WhatsApp API, Anda memerlukan:

Setelah memverifikasi bisnis yang Anda kelola, bisnis yang Anda miliki ditinjau kesesuaiannya dengan Persyaratan Layanan WhatsApp dan Kebijakan Perdagangan WhatsApp. Langkah ini dimulai secara otomatis dan Anda dapat memeriksa verifikasi bisnis dan status verifikasi bisnis di tab pengaturan akun bisnis WhatsApp dari manajer bisnis. Sertifikasi bisnis menunjukkan status bersertifikat dan status akun menunjukkan status disetujui setelah persetujuan.

Langkah 1: Siapkan akun WhatsApp Anda

Tambahkan data seperti nama dan nomor telepon Anda ke akun WhatsApp Business Anda. Sekarang, jika Anda ingin mengubah nama tampilan akun Anda kapan saja, Anda hanya dapat mengubahnya 2 kali dalam 30 hari atau 1 bulan.

Setelah semua verifikasi dan entri data ini selesai, Anda dapat melihat dan mengakses sertifikat yang dikodekan base64 yang diperlukan untuk mendaftarkan klien WhatsApp Business API. Anda disarankan untuk mendaftar menggunakan nama tampilan yang disetujui untuk memulai integrasi. Anda dapat mengubah nama tampilan setiap saat setelah penggabungan, sebelum membuat perubahan lebih lanjut pada nama tampilan.

Langkah 2: Siapkan klien bisnis WhatsApp API

Klien WhatsApp API Business didasarkan pada Docker. Klien bisnis WhatsApp API berjalan di komputer yang memiliki koneksi internet dan menjalankan Docker. Misalnya, Anda dapat melakukan tes sederhana di laptop. Untuk server produksi, WhatsApp sendiri merekomendasikan minimal 250 GB SSD, RAM 16 GB, dan CPU 4 core. HDD tidak disarankan karena kecepatan I / O menyebabkan kertas macet saat sedang memuat.

Dalam kebanyakan kasus, Anda perlu menjalankan database di server fisik yang terpisah dari container Coreapp dan Webapp.

Pemasangan sendiri klien WhatsApp Business API dapat dilakukan dengan dua cara:

Penginstalan di tempat: Anda dapat menggunakan wizard penginstalan untuk menyiapkan container Docker Anda sendiri. WhatsApp merekomendasikan untuk memulai pengaturan pengembang untuk mempelajari proses pengaturan dan pengiriman pesan.

Solusi ini dapat digunakan di komputer sebelum bermigrasi ke lingkungan produksi.

Amazon Web Services (AWS): Jika Anda menggunakan AWS atau menginginkan solusi yang lebih mandiri, lihat Panduan AWS. Solusi AWS menyiapkan solusi API bisnis WhatsApp lengkap termasuk pencadangan, pemulihan, dan lainnya.

Langkah 3: Pendaftaran

Setelah berhasil meluncurkan klien bisnis WhatsApp API, Anda dapat mendaftarkan nomor telepon Anda dengan mengirimkan panggilan API ke endpoint akun Anda atau mengisi formulir pendaftaran di pengaturan bisnis web.

Langkah 4: Perbarui pengaturan

Pada titik ini, Anda dapat mengubah pengaturan aplikasi setelah klien WhatsApp API Business berjalan. Tetapi sisi negatifnya adalah Anda tidak akan dapat mengakses pengaturan profil klien bisnis WhatsApp API sampai pendaftaran selesai.

Seperti halnya proses pendaftaran, Anda dapat mengubah banyak pengaturan klien WhatsApp Business API menggunakan panggilan API atau pengaturan bisnis web.

Pengaturan aplikasi menentukan bagaimana klien berperilaku, seperti mengatur callback, webhook, pager, status yang ditransfer, dan media download. 

Catatan: Sebaiknya siapkan URL webhook untuk menerima pemberitahuan tentang pesan masuk dan kesalahan.

Pengaturan profil bisnis dan pengaturan profil mencakup informasi bisnis seperti alamat, email, situs web, industri, informasi tentang bisnis yang Anda kelola, dan gambar profil.

Langkah 5: Kirim pesan percobaan

WhatsApp Business API memungkinkan Anda mengirim empat jenis pesan pengujian: teks, templat pesan, dokumen, atau media. Dengan catatan, Anda harus memiliki template pesan yang disetujui di akun WhatsApp API Business Anda untuk menguji fungsinya.

Anda juga dapat menggunakan endpoint messages untuk mengirim pesan pengujian. Pertama, periksa status nomor telepon yang Anda gunakan untuk pengujian. Nanti, Anda perlu mengirim pesan dari nomor telepon uji Anda ke akun WhatsApp Anda untuk memastikan fitur ini berfungsi dan berfungsi sesuai keinginan. Anda dapat dengan lebih mudah mengirim semua jenis pesan dalam waktu 24 jam kemudian.

Kemudian kirim pesan teks ke nomor telepon tes. Ketika pesan tiba, itu berhasil diinstal. Jika tidak sampai, periksa webhook untuk pemberitahuan yang dapat memberitahu Anda tentang masalah dan masalahnya.

Cara Mendapatkan WhatsApp Business API di Indonesia dengan Mudah?

Mau tahu cara lain yang lebih mudah dibanding semua langkah-langkah menggunakan WhatsApp Business API tersebut? Anda dapat menghubungi PT. Tap Talk Teknologi untuk mendapatkan akun WhatsApp Business API. Karena PT. Tap Talk Teknologi adalah penyedia layanan WhatsApp Business API terpercaya di Indonesia.

Langkah termudah dan tercepat yang dapat digunakan untuk menjadikan WhatsApp Business API sebagai kaki tangan andal bisnis penjualan adalah dengan menggunakan Onetalk Messaging Platform. Platform ini akan membantu pengguna sebagai pengusaha bisnis dalam banyak hal, selain untuk menggolkan target penjualan, pengguna dapat menghemat pos pengeluaran untuk sumber daya manusia yang berperan sebagai customer service, dan tugas-tugas manajerial lain karena paduan kedua perangkat lunak ini akan menggantikan banyak tugas yang biasa dilakukan oleh sumber daya manusia.

Kesimpulannya, kedua kombinasi perangkat lunak ini akan efisiensi besar-besaran pada sisi pengguna. Jadi, yang ingin segera menempati puncak penjualan teratas dengan menjaring customer dengan mudah, pengguna dapat segera mengadopsi perangkat lunak era digital ini sebagai satu langkah tepat.  

Baca juga: Perbedaan WhatsApp Business, WhatsApp Business API dan WhatsApp Official

 

Selama pandemi, hampir semua bisnis beralih dan fokus ke penjualan online. Mengalihkan promosi lewat e-commerce, sosial media, dan lainnya. Sama seperti bisnis online lainnya, bisnis kecantikan juga bisa mulai menyesuaikan new normal. Langkah pertama yang bisa dilakukan adalah mengubah teknik marketing dengan strategi omnichannel.

Sebuah studi pada 2020 menunjukkan bisnis yang mengintegrasikan setidaknya tiga channel, sukses mengalami peningkatan penjualan hingga 287%. Di luar negeri sudah banyak brand kecantikan yang menerapkan omnichannel ke dalam strategi marketingnya, seperti Sephora, MAC, NYX, Glossier, dan lainnya.

bisnis kecantikan

Baca juga: Ini Dia 7 Keuntungan Menggunakan Chatbot

Namun, apa saja manfaat menggunakan omnichannel? Bagaimana omnichannel dapat memudahkan bisnis kecantikan? Lewat artikel ini, TapTalk.io akan bantu menjawab pertanyaan tersebut:

1. Menawarkan Berbagai Channel untuk Pengalaman Terbaik 

Sesuai dengan namanya, omnichannel menawarkan kombinasi beberapa channel yang bisa bisnis Anda gunakan untuk berkomunikasi dengan customer. Menggunakan layanan omnichannel OneTalk by TapTalk.io, Anda bisa mengelola WhatsApp, Twitter, FB Messenger, Telegram, LINE dan email dalam satu dashboard.

Kenyamanan juga jadi faktor penting untuk pelanggan, mereka ingin menghubungi Anda dengan mudah. Oleh karena itu, pengalaman omnichannel adalah cara terbaik untuk membantu menjawab berbagai kebutuhan pelanggan dari berbagai platform.

2. Bisa Diakses oleh Banyak Agent

Lewat layanan omnichannel, Anda tidak perlu khawatir kewalahan dalam menghadapi customer. Agent-agent Anda dapat mengakses aplikasi chat OneTalk dalam waktu yang bersamaan, agar pesan bisa dibalas dengan cepat dan efisien. Daripada menjawab customer satu per satu, Anda bisa membuat waktu tunggu pelanggan jadi lebih singkat dengan memperbanyak agent.

Ada yang bertanya tentang urutan skincare? Atau bertanya rekomendasi penyimpanan foundation? Anda bisa menugaskan agent yang ahli di bidangnya untuk menjawab pertanyaan setiap pelanggan. Hal ini bisa membantu komplain atau masukkan yang masuk bisa diatasi dengan lebih efisien. 

3. Memberikan Customer Support 24/7

Selain menggabungkan beberapa channel ke dalam satu inbox, beberapa penyedia layanan ini juga menawarkan fitur FAQ Bot. 

Dengan FAQ Bot, Anda bisa menangani atau menjawab pertanyaan customer  kapan pun. Bahkan saat tengah malam, bot akan selalu tersedia untuk berbicara dengan pelanggan bahkan menawarkan bantuan.

Untuk mulai mengatur bot, Anda hanya perlu mengumpulkan beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan pelanggan dan menyediakan template jawabannya.

Selain menggunakan bot, Anda juga dapat memanfaatkan fitur Live Chat. Dengan fitur ini, pelanggan Anda dapat berkomunikasi dengan agent secara real-time pada jam kerja yang ditentukan. 

Live chat juga dapat membantu membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan. Dalam obrolan yang sedang berlangsung, agent Anda dapat mengamati customer dan menyesuaikan gaya obrolan agar sesuai dengan situasi dan kebutuhan. 

Baca juga: Desain Chat Menarik untuk Bangun Kepercayaan Pelanggan

4. Mengirim Promo Terbaru dengan Broadcast 

Salah satu fitur yang paling berguna dari omnichannel adalah kemampuan untuk mengirim pesan secara bersamaan ke pelanggan atau broadcast. Anda dapat berbagi informasi tentang produk makeup terbaru, promo khusus dan informasi lainnya ke pelanggan. 

Pesan yang rutin dikirim ini juga dapat membantu meningkatkan penjualan. Untuk mengingatkan pelanggan membeli produk, Anda bisa cantumkan call to action di akhir pesan broadcast.

5. Customer Insight yang Lebih Mendalam

Anda dapat mengumpulkan dan menyatukan data pelanggan dari berbagai channel yang berbeda ke dalam satu laporan. Data yang dikumpulkan seperti ID, keranjang belanja, riwayat belanja, media sosial bisa sangat bermanfaat untuk perkembangan bisnis. 

Anda juga dapat dengan mudah mengukur bagaimana setiap channel berkontribusi pada marketing. Dengan cara ini Anda dapat mengetahui channel mana yang punya performa baik atau bisa ditingkatkan lagi.

Seperti yang sudah dijelaskan, omnichannel sangat penting untuk meningkatkan pengalaman belanja yang nyaman dan unik bagi pelanggan produk kecantikan. 

Keuntungan ini tidak hanya untuk brand besar, brand kecantikan baru juga dapat menikmati keuntungan ini dengan menggunakan layanan omnichannel. Semua keuntungan penggunaan omnichannel dapat Anda dapatkan dengan OneTalk.

Pelanggan ingin didengarkan, dimengerti, dan mendapatkan pengalaman istimewa. Usaha ini bisa dilakukan dengan lebih mudah, lewat integrasi bisnis dengan omnichannel.

Jadi tunggu apalagi? Selagi belum terlambat, ayo integrasikan omnichannel ke dalam strategi bisnis kecantikan Anda!

Cari tahu fitur lainnya yang bisa Anda dapatkan dari omnichannel ke dalam bisnis Anda, klik di sini.

Baca juga: 5 Keuntungan Omnichannel untuk Layanan Logistik

Saat ini, siapa yang tidak gemar berbelanja online? Selain karena lebih cepat dan harga bersaing, situasi pandemi membuat masyarakat membatasi kegiatan berbelanja secara langsung atau offline. Hal ini terbukti dengan penjualan e-commerce yang melonjak 160% antara 2014 dan 2019 dan penjualan retail online yang terus meningkat hingga 32,4% pada 2020.

Selain menjadi peluang yang besar bagi online shop, fenomena ini ternyata juga menguntungkan bagi perusahaan penyedia layanan logistik. Terlihat dari data pada tahun 2020, bisnis logistik meningkat sebesar 25%.

keuntungan omnichannel untuk layanan logistik

Semakin banyaknya pembelian online, maka semakin banyak juga paket yang perlu dikirim pemilik toko ke customer mereka. Tentunya untuk memberikan pengalaman yang terbaik bagi pelanggannya, pemilik toko juga harus memilih layanan logistik yang tepat agar paket bisa diterima dengan cepat dan aman. 

Selain itu, penyedia layanan logistik adalah jembatan antara pebisnis dan pelanggan.Pemilik toko menghubungi layanan logistik untuk permintaan pick up agar barang bisa dikirimkan, sedangkan pelanggan melacak paketnya. Pastinya, permintaan ini bisa datang dari berbagai channel mulai dari Whatsapp, media sosial, hingga layanan chat di situs.

Untuk menanggapi berbagai permintaan setiap hari dan mempermudah sistem komunikasi, penyedia layanan logistik juga membutuhkan sesuatu yang cepat, murah, mudah, dan dapat digunakan dalam skala besar. Solusinya, dengan menggunakan layanan omnichannel, seperti layanan OneTalk oleh TapTalk.io.

Sebelumnya, kita telah membahas manfaat penggunaan omnichannel dari segi pesan otomatis, broadcast dan lainnya. Kali ini kami akan membahas manfaat lainya dari penggunaan omnichannel untuk penyedia layanan logistik.

Keuntungan Menggunakan Omnichannel Bagi Bisnis Logistik

1. Koordinasi yang Efisien

Penyedia layanan logistik umumnya memiliki banyak cabang. Oleh karena itu, dibutuhkan alat untuk menghubungkan dan melakukan koordinasi dari berbagai lokasi layanan. Ketika pelanggan menghubungi tentang suatu masalah, Anda dapat dengan mudah menyerahkannya ke agent yang sesuai dengan bidangnya. 

Misalnya, seorang pemilik olshop ingin meminta pick up paket di tokonya. Ia menghubungi admin pusat layanan logistik tersebut. Dengan omnichannel, admin tersebut dapat dengan mudah menyerahkan query atau permasalahan ini ke cabang logistik yang paling dekat dengan olshop. Hal ini membuat alur komunikasi menjadi lebih jelas dan cepat, sehingga tidak memakan waktu. 

2. Melacak Pengiriman

Dengan fitur user session synchronization, pelanggan tidak perlu memberikan informasi berulang-ulang. Mereka hanya perlu mengisi data satu kali, dan sistem akan langsung menyimpannya. Hal yang sama juga berlaku pada setiap agent Anda. Mereka hanya perlu menginput lokasi terbaru paket dan informasi tersebut akan tersimpan dalam sistem.

Nantinya, hal ini akan mempermudah pelacakan karena agent Anda tidak perlu menanyakan satu per satu lagi pihak yang bersangkutan. Anda dan pelanggan dapat dengan cepat melacak paket secara real-time.

3. Memantau Kinerja Agent

Selain mengawasi paket, Anda juga dapat mengawasi status dan berapa lama waktu yang dibutuhkan agent Anda menanggapi pelanggan. Efisiensi sistem dan kinerja menjadi terukur, sehingga bisa membantu untuk meningkatkan customer support. Dengan usaha ini, tentunya pelayanan yang Anda berikan bisa selalu optimal. 

Misalnya, beberapa agent Anda butuh waktu cukup lama dalam menanggapi customer. Sebelum ada komplain yang masuk karena hal tersebut, Anda bisa menghindarinya berkat fitur analisa data yang diberikan omnichannel. 

Selain itu, dengan omnichannel OneTalk, Anda juga dapat mengukur kualitas customer service Anda lewat penilaian dari pelanggan di fitur customer ratings.

4. Analisis Informasi Bisnis

Tidak hanya sebagai penghubung komunikasi, Omnichannel juga dapat menghasilkan laporan sesuai kebutuhan, berdasarkan data yang dimiliki. Dengan kompilasi ini, Anda dapat memperoleh wawasan tentang kinerja layanan selama ini. Anda bisa mengenali dan menindaklanjuti masalah pelanggan, serta memikirkan solusi untuk masalah yang sering terjadi.

Misalnya, Anda mengekstrak laporan terperinci tentang pesanan yang belum dimulai, pesanan dengan operator yang ditetapkan, dan pesanan yang dikirim. Omnichannel akan menganalisis informasi yang diminta secara real-time dan menyajikannya dalam representasi grafis dengan ringkas yang dapat membantu pengambilan keputusan.

5. Meningkatkan Kredibilitas Brand

Omnichannel yang ditawarkan OneTalk memungkinkan channel WhatsApp Anda mempunyai tanda verified atau centang hijau di samping nama bisnis. Hal ini akan meningkatkan kredibilitas brand dan menunjukkan bahwa bisnis Anda dapat dipercaya. Tanda verified ini juga menunjukkan bahwa kontak tersebut adalah bisnis asli dan bukan seorang penipu.

Omnichannel di bidang logistik adalah sebuah inovasi yang sangat membantu kinerja dan sistem bisnis. Berbagai perusahaan logistik telah memulai layanan omnichannel mereka untuk masa depan yang lebih produktif.

Semua keuntungan yang telah disebutkan di atas dapat Anda peroleh dengan menggunakan OneTalk by TapTalk.io. Anda dapat mengakses berbagai fitur seperti disposition, customer rating, user session synchronization, agent activity tracker, WhatsApp green badge dan masih banyak lagi. 

Jadi tunggu apalagi? Maksimalkan layanan logistik Anda dengan omnichannel. Untuk informasi fitur lebih lanjut, cari tahu dengan klik di sini.

Selama pandemi, hampir semua kegiatan terjadi secara online, contohnya tren online shopping, di mana pengguna dapat melakukan pembelian langsung dari akun mereka. Menurut Mckinsey, sebanyak 30 juta masyarakat Indonesia telah berbelanja secara online dan 60% perdagangan online saat ini terjadi melalui platform e-commerce, dan sisanya terjadi melalui social commerce.

Pelanggan juga mengharapkan pengalaman yang cepat, dari proses transaksi hingga produknya sampai ke rumah mereka. Oleh karena itu, logistik juga harus memenuhi keinginan pelanggan dengan mengirimkan pesanan instan mereka dengan cepat. Tidak hanya pengiriman yang cepat, pelanggan juga membutuhkan transparansi dari penyedia logistik. 

Namun, terkadang pesan pelanggan yang masuk dapat berjumlah banyak dan dari berbagai channel. Daripada berganti-gantian dengan agents untuk mengakses channel satu per satu, Anda bisa menggunakan omnichannel. 

Selain itu, omnichannel juga memiliki berbagai fitur yang bisa digunakan untuk meningkatkan kualitas customer support Anda. Berikut beberapa manfaat yang bisa Anda dapatkan dengan menggunakan omnichannel

Baca juga: Solusi Omnichannel Untuk Perbankan

Manfaat Omnichannel Bagi Penyedia Logistik

  1. Semua Channel dalam Satu Inbox

Dengan omnichannel, semua channel yang Anda miliki dapat terhubung dan masuk ke dalam satu inbox. Artinya, Anda tidak perlu lagi membuka channel Anda satu per satu untuk membalas pesan pelanggan.

Selain itu, jika Anda mempunyai banyak agent, mereka juga tidak perlu bergantian membuka pesan pelanggan karena omnichannel memungkinkan agents untuk mengakses inbox secara bersamaan.

  1. Pesan Otomatis

Anda dapat menggunakan simple chatbot untuk mengirim pesan otomatis seperti Welcome Message atau Away Message. Fungsi fitur ini adalah untuk membantu customer support Anda yang tidak selalu aktif 24 jam. Anda dapat dengan mudah menyapa customer baru dan menginfokan mereka jika mereka menghubungi di luar jam operasional.

  1. Memberikan Jawaban dengan Cepat

Selain mengatur Welcome dan Away Message, Anda juga dapat mengatur pesan otomatis yang ada di omnichannel sebagai FAQ. Sistem dapat memberikan jawaban yang telah diprogram sebelumnya untuk pertanyaan umum yang mungkin dimiliki pelanggan Anda mengenai tarif, batas berat, waktu pengiriman, dan sebagainya. Pelanggan Anda dapat menghemat waktu  dan tidak perlu mencari informasi terlebih dahulu di internet. Mereka hanya perlu memilih jawaban yang telah disediakan dari pertanyaan mirp yang sudah pernah diajukan.

  1. Mengirimkan Notifikasi Broadcast

Anda dapat menggunakan chatbot logistik Anda untuk mengirim pemberitahuan kepada pelanggan Anda. Misalnya, jika terjadi kendala pengiriman, Anda dapat mengirimkan pesan broadcast kepada pelanggan di suatu wilayah terdampak. Selain itu, Anda juga dapat mengirimkan pesan broadcast yang berisikan promo gratis ongkir dan sebagainya.

  1. Meningkatkan Brand Awareness

Brand yang memiliki upaya penjualan dan pemasaran terpadu di semua channel memiliki reputasi yang lebih baik di mata konsumen daripada brand yang hanya menggunakan satu atau dua channel. Hal ini juga akan memberikan kemudahan bagi pelanggan, mereka dapat dengan bebas menghubungi Anda menggunakan channel yang sering mereka gunakan.

Omnichannel untuk penyedia logistik adalah solusi yang berjangka panjang. Fitur yang dimiliki dapat bermanfaat bagi Anda dan juga pelanggan. Perusahaan Anda dapat menarik lebih banyak konsumen dari berbagai channel, dan pelanggan Anda dapat dengan cepat mendapatkan apa yang mereka mau.

Nah, sekarang Anda telah mengetahui manfaat omnichannel untuk bisnis Anda di bidang logistik. Dalam memilih penyedia omnichannel yang tepat, fitur-fitur sebelumnya telah disebutkan dapat dijadikan pertimbangan.

OneTalk by Taptalk.io menyediakan banyak fitur yang bisa Anda manfaatkan. Omnichannel ini menyediakan berbagai channel, seperti WhatsApp, Instagram, Facebook, Twitter, Line, dan Telegram yang dapat diakses bersamaan oleh agents Anda. Selain itu, Anda juga bisa mengatur simple chatbot, broadcast message, dan masih banyak lagi.
Jadi tunggu apa lagi? Gunakanlah omnichannel untuk bisnis logistik Anda. Jika Anda masih ingin mengetahui fiturnya lebih lanjut, klik di sini

TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Jl. Kyai Maja No.25c, RT.12/RW.2, Gunung, Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12120

© 2020 - 2021 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer