pt tap talk teknologi blog
Live Chat Best Practices: Sales, Marketing and Support

Today's great customer service is about reaching customers wherever they are. And now, there's one forum where more future clients are than everywhere else: live chat. Think of the way you speak to people every day. You're probably using iMessage and WhatsApp for family and friends, and you're probably spending more time talking to coworkers on Slack than in person (especially nowadays). And when we're talking to people every day via texting, customers want to be able to speak to the company as well.

Unfortunately, conventional live chat software is still rooted in old-school customer service methods. Customers are forced to adopt a queue attitude in conditions like these, where they are treated like a ticket number rather than a human being. Not only that, but the team's time is taken up with answering easy, routine questions as quickly as possible, while more complex or urgent requests – despite having a higher priority – are left waiting.

But, live chat can actually be used to boost your company. There are a lot of ways you can use it to your advantage.

There are 3 use cases for a live chat on your websites:

1. Marketing

You're missing out if you think live chat is just for customer service. The lead generation machine will benefit from live chat marketing. Live chat is being used by forward-thinking businesses to incorporate conversational marketing on their websites.

The issue is that a considerable portion of your website visitors who may purchase your product do not find their way to a feedback form or a demo request. In fact, the vast majority of them would depart without taking any action. The standard marketing stack's average conversion rate isn't pretty.

With live chat, the focus shifts from passively collecting contact information of a potential customer to proactively engaging people in conversation using targeted outbound messages. Instead of forcing people to complete static form submissions, go through the tedious marketing qualification process, and wait for follow-ups (that may never come), live chat helps companies engage with potential prospects in real time, be it with humans. Targeted conversation between people or via chat bot chat machine to spark their interest. Without messaging tools to engage them, these possibilities would simply disappear and be lost forever.

The lead generations to apply this method are Google and Facebook Ads with Call To Action or CTA. CTA will direct your customer to WhatsApp chat, and you can automatically send template messages. With OneTalk by TapTalk.io, a trusted omnichannel messaging platform, messages are received in your chosen platform and immediately greeted by template messages. Other than that, OneTalk has a Disposition feature that can track customer’s behavior analytics. 

2. Sales

Live chat for sales! Today, customers have more choices than before. This means that they are in control of the sales process, and it is the company that provides an instant, profitable on-demand sales experience.

For a company that embraces this and creates rewarding, original and impactful sales experiences, the results speak for themselves. According to intercom, website visitors are 82% more likely to become customers if they speak up first. In addition, it is 13% more valuable than an account where the business did not have a conversation before signing up.

Not only that, but this is also another area where using bots to supplement your live chat makes sense: our research shows that bot-assisted conversations convert 36 percent better, owing to the fact that bots can respond faster than humans for most repetitive tasks.

3. Customer Support

Traditionally, most companies have viewed customer support as a cost center rather than a true value driver. As a result, they have done everything they can to reduce those costs, relying on an outdated support ticket system where the help center management, not the customer experience, takes priority.

This kind of support is no longer good enough. Conversely, customer support can be a factor that makes or breaks a customer's decision to work with you: According to Microsoft's Global Customer Service Status Report, 90% of respondents said customer service was an important factor in their choice and loyalty. To brands, and 58% will cut ties with the business due to poor customer service.

Live chat is the future of customer service, and it provides the type of chat support experience that is tailored to the needs of today's users. The customer doesn't want to be treated like a ticket, nor does he want to call the call center. They want quick and easy help in a way that makes them feel like humans.

But here's the good news: Live chat is not only better for customers, it's also better for business.

Best practices for live chatting

Tips untuk Membantu Bisnis Kecil Anda Unggul Dalam Customer Service

Adopting new guidelines for face-to-face chats is not without its challenges. Live Chat includes almost instant response, and many companies are afraid to manage the volume of messages that might come from adding live chat to their website.

For a business that may attract thousands or millions of people who visit their website each year, a 1: 1 conversation with every customer and prospect quickly becomes a daunting (not to mention extremely costly) task. But the good news is that you don't have to do this to be successful. Instead, it's about using live chat - as well as robots and automation - to help your team work more efficiently with the resources you have available.

Here are some simple live chat best practices to help you get the most out of your team.

Use the conversation support line

Many companies worry that installing a live chat program could "open the door wide" and cause their team to handle low-level customer inquiries ("How do I change my password?") Rather than problems or impactful questions.

This is where the conversation support line comes in. The Conversation Support Line is our framework for delivering fast, personalized customer support at scale, using a combination of proactive support, self-service and human support. By anticipating customer problems, using robots and automation to answer frequently asked questions automatically, and saving your team time and energy on high-cost items that require a human touch, you can optimize your resources and get the most out of live chat.

Set expectations

The Only Business Tips and Tricks You Need for Success

Just because you have live chat posted on your website doesn't mean you need to respond immediately. This will not only burn your troops, it is not true! Contrary to popular belief, conversation doesn't have to be direct, as long as clear expectations are set. Sure, in an ideal world, users might prefer direct responses, but in most cases they understand that more complex queries take a little longer to complete correctly.

The most important thing is to be direct and transparent. Above all, you need to tell them exactly when they will get a response. Live chat software like Intercom has a simple message answering tool to do this. This is only part of your customer's attention - don't leave them hanging at the end of the conversation. (And if you're trying to speed things up, remember that using custom troubleshooting and tuning robots can help you increase the resolution time by up to 50%.)

Extend the reach of your conversations with automation

One report shows that 89% of consumers want to be able to send messages to companies in real time, but only 48% have the tools to actually do so, which is why in past years live chat was an unpleasant experience. In fact, this so-called "live chat" is more like email than real time chat. Simply, it is not life at all.

Thanks to bot chat software and customer service, most live chat tools give you the ability to have a live and dynamic conversation, even when there is no one at the sender end of the message. For example, if you have a messaging program like Intercom, the launcher bot will automatically ask your visitors for their contact details so you can proceed.

Engage and Interact “More” with your customer

Live chat

When your customer opens your live chat option on your website, your customer can immediately get a response and select their topics and send a message. They will be directed to their chosen messenger platform and therefore, their message can land on anywhere on your messaging platform. By using an omnichannel-based messaging platform, your messages can be received by your agent. They can immediately reply and resolve their messages by using a lot of features that was offered by OneTalk as a trusted omnichannel brand. Disposition by OneTalk Customer opens chat widget on website. Disposition will keep track of your customer’s topic and analytics.  The disposition features ensures that an organization continues to listen to consumers and transforms all concerns and issues into a meaningful concept. OneTalk can assist you in keeping track of the statistics for each customer service case. This conclusion will assist you in gaining new market knowledge so that cases and issues do not recur in the future.

Other than Disposition, OneTalk can help you integrate omnichannel customer service with the WhatsApp Business API.  Without the complicated process of answering with one WhatsApp user, you can have the benefits of integrating omnichannel customer service with the WhatsApp Official Business API. No need to wonder how to use multiple users for WhatsApp business. You can simply use only one WhatsApp number to increase credibility and customer confidence in your business. With OneTalk, you can log in to your WhatsApp business account with multiple users on multiple devices all at once. Now you can use your WhatsApp Web on multiple devices and answer your customers all at once. OneTalk can Boost agent efficiency with all the integrated messaging platforms. Using an omnichannel service such as OneTalk will give WhatsApp Web access to more devices.

Conclusion

We can now offer this experience at scale thanks to live chat. Live chat is the de facto way to communicate with customers and prospects when they're at their most interested – in real-time, as soon as they land on your website. Whether it's through 1:1 human conversations or automated with the aid of a chatbot, live chat is now the de facto way to engage with customers and prospects when they're at their most interested – in real-time, as soon as they land on your website. Using OneTalk could also work for your business to improve sales, marketing, and support. 

To delve more into this, contact us and chat with our agent by WhatsApp or email.

Create Great Marketing Content Through Customer Service

In today's intensely demanding market world, customer service is a practice that should be top of mind for any employee at every business. Of necessity, a customer service team's main aim is to attract existing clients by making them satisfied. However, offering outstanding customer support requires more than just answering questions and addressing concerns.

Customers would focus on solving their issues on their own if they can do it easily and thoroughly. When a customer has an issue with your product or service, the first thing that comes to mind isn't to call you.

According to Dimension Data, 73% of customers choose to use a company's website for help,  instead of using their social media, SMS, or live chat. Rather than dealing with a customer service agent, they now want to look for answers online through a FAQ post or an information base.

This kind of behavior causes companies to implement a self-service system. Self-service would be the most effective way to resolve issues because they don't have to wait for the company to answer. There are many ways to use customer service as marketing content:

1. Use Frequently Asked Question

Many of the questions asked by customers are usually repeated. And the answers to these often asked questions are a gold mine with content marketing opportunities.

You can create content such as FAQ forums to help customers with the same issues. For example, Amazon has a system where they strive to stop answering the same question twice. They gathered feedback from all of their customers so they can address the same issue that’s been happening to all of their customers.

2. Use Customer Review/Rating

You can use customer testimonials and ratings as sales materials. According to Wyzowl, 9 out of 10 people value what customers have to say about a company rather than what the company thinks about itself. And according to Spectoos, consumers are more likely to pay 31% more on a company that has positive consumer testimonials.

People trust feedback just as much as they trust personal endorsements from friends and family, but as long as you have outstanding customer service, you will benefit from good reviews online and include them in your numerous onsite and offsite advertising activities. This will prove that you care for your customers and at the same time endorsing your brand.

3. Create a Customer Service and Content Marketing Hybrid

According to The Center for Generational Kinetics, you can create an easy-to-navigate self-help video library. Begin by going through the most popular questions or issues that customers carry to you, and then make a short video that demonstrates how to resolve each one. This may include instructions on how to create an online account, upgrade a battery, or swap a previously purchased item.

Use informative titles for each video so that customers can type in a particular query and get tips that are important to their search. The most important thing is that the videos contain basic step-by-step instructions and can be watched on any mobile screen. If you want to take things a step further, ask your customers to submit their own how-to videos and award awards to the best. In that way, you can kill two birds with one stone.

These aren't the only ways to use customer support in a marketing sense, but they're among the most practical and efficient. 

You can use OneTalk by TapTalk.io to help you create great marketing content. One of their useful features is Case Detail. It allows you to know the history of your customers and help you to handle it at a later date. By doing so, you can collect your customers' frequently asked questions and then create an information base or FAQ forum. This feature also helps you find out how long a client has been waiting for a reply, their case history, the channel they use, and much more.

They also have another feature that can help you regarding the same issue. It’s called Topics. With this feature, you can separate cases according to the topics you have created. This helps you to navigate how many issues your customers have in common. You can also use it to customize the incoming case according to the right agent based on their respective department. This way, your customers can quickly be served by the right people.

Combining customer service and marketing results in enhanced organizational communications and clear messages through the business. If the two teams interact, the customer service department is aware of the exclusive deals or content that the marketing department is pushing and may direct customers to. Customer service as a marketing content encourages cross-departmental teamwork, which is just what you get when you incorporate it into your overall marketing strategy.

**For more information about OneTalk and SendTalk, do not hesitate to contact the team by WhatsApp or email!

3 Sales and Marketing Projections: What's In Store For the New Year

The sales industry was totally disrupted in 2020, and companies responded by rethinking how they develop, prepare, and grow new strategies. And like the previous year, 2021 will carry its own range of challenges and improvements. To prepare you for this year, we have some sales and marketing projection that might be useful for you

1. CMOs will be held responsible for the sales

Given their access to critical market and buyer data, CMOs play a particularly important role. CMOs can bridge the gap between marketing and sales by gathering the most valuable information for sales and providing it to them in an easily digestible format. Bridging the gap between the two will generate more revenue in the long run.

However, in this year, businesses will be under more pressure than ever before to increase revenue. It has infiltrated the re-evaluation of all operations with the goal of determining what actually raises the revenue. This means that everyone in a company is now responsible for revenue in some way.

Those who related in this area will be a part of marketing's shift from sales support to revenue accelerator.

2. The CRM is on borrowed time as we know it

The pandemic has accelerated digital transformation, such as the use of AI, bots, and others. Because your teams and buyers are now all remote, solutions must be built to operate online and rely on technology such as artificial intelligence to allow your teams to focus on revenue-generating tasks.

The CRM that we know is being phased out in favor of dynamic conversation models that aggregate data, infer conclusions, and require less human management. Because everything uses data and AI, it may result in job displacement.

But, there’s no need to be worried, displacement does not always imply destruction. While administrative tasks like email databasing and CRM data logging will be replaced by A.I., the result will be a complete reorganization of how we view work, resulting in new opportunities that require creativity, agility, critical thinking, and emotional intelligence that only a human can provide.

3. B2B Sales Culture has Changed

The pandemic has compelled B2B buyers and sellers to go fully digital. Prior to Covid-19, most salespeople relied on high-touch tactics to close deals. Such as business lunches, live entertainment, and plenty of face-to-face interaction. Even if you weren't dining, you were probably flying from one location to another for a one-hour meeting.

According to Mckinsey & Company, all of those traditional approaches will no longer work. It is because the pandemic has changed everything, which has forced a high-touch process to become digital-first. This has accelerated the third marketing era, in which brands must meet customers on their own terms and learn to close deals in a purely digital environment. Even if we are able to reassemble in a safe manner, there is no going back to the way things were.

Increased customer expectations, massive technological advancements, and the rise of omnichannel commerce are just a few of the sales trends reshaping the industry. 

According to Mckinsey survey, these pandemic-induced trends are expected to become permanent. It is clear that companies must consider how they will transform the in-store experience by utilizing emerging technologies and big data on customers. Customers want their shopping experience to be personalized in some way, and research shows that effective personalization can boost store revenues by 20-30%

To serve today's highly digital, well-informed customers, stores are increasingly expected to provide a wide range of omnichannel services, i.e., services that can be accessed through multiple channels. Many consumers, for example, use a variety of channels to gather product information before making a purchase.

As omnichannel shopping becomes the new norm, consumers and retailers must be prepared to provide fast, flawless omnichannel delivery. OneTalk by TapTalk.io is one of the omnichannel services that you can use. They provide many channels, such as WhatsApp, Telegram, Twitter, Line, and Facebook Messenger. The use of this technology has provided easier communication and sales transactions

With OneTalk, you can answer all chats from your customers on various platforms in one inbox. Your customers can buy, ask questions, and get answers online without any hassle by coming to your physical store. By doing so it will provide a much easier transaction because everything can be done online. Other than that, you can also monitor how your agents attend customers.

If 2020 has taught us something, it's that you never know what's around the corner, but these movements are all about being adaptable and easy to adjust. Hopefully, these projections can help you prepare for the year.

Langkah untuk Menjadi Product Designer

Pada artikel sebelumnya, kami pernah membahas tentang apa itu product design. Kali ini kita akan membahas seseorang yang melakukan product design, yaitu product designer. Seorang product designer bertanggung jawab atas pengalaman pengguna yang menggunakan produk, biasanya menerima arahan berdasarkan tujuan dan sasaran bisnis dari manajemen produk. Meskipun sering dikaitkan dengan aspek visual suatu produk, product designer terkadang juga berperan lebih dibandingkan itu.

Sederhananya, seorang product designer bertanggung jawab atas fungsi produk serta pengalaman pengguna. Mereka harus mempertimbangkan kebutuhan bisnis dan konsumen. Tujuan product designer adalah menjawab pertanyaan berikut ini:

Menurut Hubspot, product designer berpengalaman dalam berbagai bidang desain dan harus mengawasi seluruh produk. Mereka harus memahami tujuan bisnis, mengetahui (dan mematuhi) anggaran, dan berusaha mengidentifikasi dan mengatasi masalah dengan produk. Mereka fokus pada pengalaman pengguna, desain teknis, pemasaran, dan banyak lagi. Dan tentu saja, mereka harus berpegang pada kerangka waktu yang ketat (deadline).

Tanggung Jawab Utama dari Product Designer 

Tanggung jawab utama product designer adalah memperhatikan pengalaman pengguna. Namun, menurut Workable, product designer juga memiliki tanggung jawab lain seperti, menggunakan produk termasuk menentukan spesifikasi produk, membuat gambar digital atau cetak, dan merancang produk yang berfungsi penuh. Berikut adalah sebuah daftar tanggung jawab product designer yang Workable berikan yang biasa sering dijadikan acuan.

Kualifikasi dan Skill yang diperlukan Product Designer

Hal Penting yang Perlu Diingat Tentang Desain Produk

Sebuah produk bukan hanya sesuatu yang bermaterial atau bisa dipegang, tetapi suatu produk bisa berupa software, aplikasi, atau web. Menurut Thinkful, product designer harus memiliki keterampilan seperti berikut ini terutama ketika ingin mendesain suatu produk yang digital.

1.Pengumpulan Informasi

Saat membuat produk digital, Anda harus memahami cara mengatur dan menyimpan semua data dan informasi yang Anda miliki, dari desain mockup dan riset minat atau keinginan pengguna. 

2.Pembuatan Prototipe & Pengujian Pengguna

Untuk memastikan produk digital yang Anda buat benar-benar sebanding dengan biaya anggarannya, dalam waktu dan uang, product designer  perlu mengetahui cara membuat prototipe dan melakukan pengujian pengguna untuk mengukur kinerja sebelum produk dirilis. Uji coba ini memungkinkan lebih banyak insight dan memberi Anda kesempatan untuk menggunakan keterampilan Anda dalam memecahkan masalah. Setelah Anda melakukan uji coba, Anda bisa mengulang kembali produk Anda

3.Desain Visual

Product designer membutuhkan sejumlah besar keterampilan desain visual untuk mengekspresikan secara visual seperti apa produk itu nantinya. Keterampilan termasuk memahami tipografi, teori warna, dan lainnya. Tidak hanya memikirkan fungsi produk, product designer juga harus memikirkan tampilan produk, seperti apakah produk itu menarik dilihat atau tidak.

4.Desain Front-end

Akan sangat bagus jika product designer mengetahui bahasa pemrograman front-end seperti HTML, CSS, dan JavaScript jika ingin membuat web. Anda tidak perlu menjadi ahli pengkodean, tetapi keterampilan ini penting jika Anda ingin maju dalam karir Anda.

Jenjang Karir Product Designer

Product Design Tools Terbaik 2021 (dan Cara Menggunakan nya!)

Jika Anda tertarik dengan karier ini, Anda harus inovatif, berpikir kritis, komunikator yang kuat, dan pemain tim. Menggunakan kreativitas dan kemampuan analitis, Anda dapat merancang produk baru yang membangun brand suatu bisnis. Anda juga dapat meningkatkan desain produk sehingga lebih ramah pengguna, menarik, aman, dan efisien.

Menurut Hired, sebagian besar perusahaan mencari product designer dengan pendidikan formal di bidang desain produk atau bidang teknis seperti teknik, interaksi manusia-komputer, ilmu komputer, atau desain industri. Anda juga harus berpengalaman dalam teknologi informasi dan perangkat lunak desain produk seperti AutoCAD, Adobe Illustrator, Autodesk Alias dan 123D Design.

Jika Anda memiliki pengalaman sebagai Asisten Desain atau pernah kursus untuk memperdalam ilmu, Anda bisa mendapatkan pekerjaan sebagai Junior Product Designer. Dalam pekerjaan ini, Anda akan membantu tim untuk mengembangkan produk baru yang kompetitif, membangun model atau prototipe, dan mengelola langkah selanjutnya untuk menyerahkannya kepada pengembang. Anda juga dapat membantu desainer tingkat senior dalam melakukan penilaian kebutuhan, menyusun dokumen untuk presentasi dan berpartisipasi dalam tinjauan desain.

Product designer sering berganti posisi untuk maju di lapangan dan mempelajari lebih lanjut tentang profesinya. Untuk tumbuh dan mendapatkan lebih banyak tanggung jawab, Anda harus menjadi ahli dalam jenis produk tertentu. Setelah itu, Anda bisa menjadi Senior Product Designer.

Desainer di tingkat senior akan memimpin proyek desain, mengelola dokumentasi, dan berpartisipasi dalam peluncuran produk. Namun, Anda harus mempunyai pengalaman minimal 3 tahun di bidang tersebut. Anda juga harus memahami pemasaran produk, pencitraan merek, praktik pengemasan, dan standar industri.

Bekerja sebagai Senior Product Designer, Anda akan memperoleh keterampilan manajerial yang berharga yang akan berguna sepanjang karier Anda. Langkah selanjutnya mungkin untuk mengamankan posisi sebagai Manajer Desain Produk dan berpotensi menjadi Wakil Kepala Tim Produk & Desain. Dalam level ini, Anda akan merekrut, mempekerjakan, dan mengawasi upaya tim desain yang mencakup insinyur, manajer produk, peneliti, dan pemangku kepentingan. Anda juga harus mau dan bersemangat dalam mendampingi dan mengembangkan bakat product designer baru.

Peran Product Designer di Perusahaan

Product designer tidak boleh menjadi orang luar, dari suatu perusahaan. Inilah sebabnya, daripada mengerjakan proyek terbaru dalam fase desain, product designer secara aktif terlibat dalam semua fase produk: mulai dari penemuan, ide, pengiriman, hingga pengulangan.

Product designer memainkan peran penting di seluruh proses, ia memainkan peran yang mewakili pengguna dan mengadvokasi kebutuhan mereka. Tim product designer tidak akan tahu apa yang harus dibangun tanpa memahami kebutuhan penggunanya. Akan sulit bagi tim untuk menganalisis kinerja produk dalam produksi tanpa memiliki pemahaman yang baik tentang mengapa, tanpa mengetahui konteksnya. Inilah sebabnya mengapa product designer harus disertakan dalam semua percakapan terkait produk.

Product designer adalah mitra pemikiran strategis bagi rekan tim produk mereka. Desain hanya dapat berdampak jika bekerja dalam kemitraan erat dengan tim product management and engineering. Ini membantu product designer menciptakan solusi yang berharga, dapat digunakan, dan layak.

Artinya tim product designer akan:

Menjadi Product Designer yang Handal

Product designer

Product designer  harus mengawasi produk dari awal mula produk itu dirilis hingga masa depannya. Memahami tujuan bisnis, anggaran, dan hal-hal manajemen lainnya. Mereka juga harus mencari masalah pada produk dan mencari jawaban seperti mengapa terjadi masalah ini? Bagaimana mengatasi masalah tersebut? Bagaimana bisa diselesaikan dalam waktu sesingkat mungkin?

Hal-hal yang perlu Anda ketahui jika ingin menjadi product designer yang handal adalah

1.Pahamilah Pelanggan Anda dan Seimbangkan dengan Bisnis Anda

Tentunya sebagai product designer Anda ingin mengenal pelanggan Anda sebaik-baiknya. Untuk itu, Anda perlu melakukan survey, wawancara, dan menganalisis ribuan jawaban. Hal ini dilakukan agar produk Anda sesuai dengan apa yang diinginkan pelanggan.

Namun di sisi lain, ada bisnis yang Anda geluti. Dan bisnis itu mengharapkan Anda untuk meningkatkan produk dengan cara yang bisa menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Maka dari itu, Anda perlu mencari keseimbangan yang sempurna antara sumber daya, waktu, dan anggaran Anda untuk menghasilkan produk terbaik dari sudut pandang pengguna.

2.Selalu berusaha untuk berkembang

Product designer yang baik adalah seseorang yang terdorong untuk meningkatkan produk, seperti memperhatikan detail, memperhatikan, dan melakukan revisi. Mereka akan selalu memperhatikan feedback pelanggan dan menggunakannya sebagai motivasi untuk mengembangkan produk.

Product designer yang handal akan menggunakan sumber daya apa pun yang tersedia untuk mengumpulkan feedback sebanyak mungkin untuk membuat produk lebih efektif. Setelah itu, mereka akan membuat produk yang berikutnya lebih baik. Tidak ada desainer yang pernah puas dengan kondisi yang sama.

3.Jangan terlalu terobsesi dengan kesempurnaan

Anda mungkin memiliki banyak ide, banyak tes untuk dijalankan dan konsep untuk divalidasi, tetapi ini adalah putaran tak terbatas yang perlu Anda tinggalkan. Selesaikan tugas Anda dan kirimkan ke divisi selanjutnya. Lebih baik 90% keluar dibandingkan 100% terjebak dalam putaran itu.

Tugas Anda sebagai product designer adalah menyampaikan, mengumpulkan feedback, dan mengulang. Tugas Anda bukanlah untuk menyempurnakan "sesuatu yang luar biasa".

Tidak peduli apa yang telah Anda kerjakan hari itu, berapa banyak pertemuan yang Anda lakukan, wawancara pengguna yang dilakukan. Pada akhirnya, Anda harus menyampaikan sesuatu yang berguna di saat deadline. Jika Anda tidak dapat mengirimkan apapun, Anda akan menghambat alur kerja bisnis Anda.

4.Selalu mengikuti perkembangan teknologi

Mengerjakan proyek yang melibatkan teknologi baru tentunya akan menghadirkan tantangan bagi desainer. Bahkan ketika Anda memahami apa yang ingin dicapai pengguna, ada kendala yang disebabkan oleh kecanggihan teknologi.

Meskipun teknologi terus berkembang, untungnya banyak prinsip desain yang selalu berlaku. Mengerjakan sesuai keinginan pelanggan dan menyelesaikan masalah di garis depan pekerjaan tetap benar terlepas dari media atau teknologi yang Anda gunakan.

Untuk desainer yang mencoba mencari cara untuk selalu mengikuti perkembangan teknologi, penting untuk bekerja dan belajar dari para ahli. Membaca artikel tentang teknologi baru juga merupakan cara terbaik untuk tetap mendapatkan informasi. Meskipun tidak ada yang dapat memprediksi teknologi baru apa yang akan muncul untuk membentuk kehidupan dan pengalaman kita sehari-hari, peran utama desainer kemungkinan akan terus berlanjut dalam hal ini.


Setelah mengetahui informasi ini, Anda tentunya sudah mempunyai bayangan jika ingin menjadi product designer. Salah satu hasil product designer yang bisa kalian amati adalah OneTalk. Hasil desain yang dimiliki OneTalk dibuat sesuai dengan kebutuhan pelanggan, melalui proses desain yang matang, dan unik. Hal ini bisa dicapai karena tim product design OneTalk selalu mendengarkan feedback dari pelanggannya dan selalu mengikuti perkembangan teknologi.

Hal Penting yang Perlu Diingat Tentang Desain Produk

Sebuah bisnis hanya ada jika mereka memiliki produk atau memberikan layanan jasa. Dengan demikian, keberhasilan bisnis apa pun bergantung pada pentingnya produk (atau layanan) dan bagaimana bisinis tersebut dapat terhubung ke pelanggan potensial.

Namun, tidak semua produk merupakan sesuatu yang bisa kita sentuh atau bahkan bisa dilihat di toko offline. Istilah produk juga berlaku untuk sesuatu yang digital, contohnya aplikasi, situs web, dan lainnya

Desain produk merupakan bagian integral dari pembentukan bisnis. Hal ini membentuk masa depan bisnis Anda sejak awal dan dapat menjadi penentu untuk keberlanjutannya. Berdasarkan studi yang dilakukan oleh Paper and Packaging Board dan IPSOS untuk National Packaging Design Day, 7 dari 10 (72%) konsumen setuju bahwa desain kemasan dapat mempengaruhi keputusan pembelian mereka.

Desain produk juga menentukan value brand dan persepsi pelanggan. Desain produk juga penting untuk bisnis atau brand karena produk mereka membedakan brand miliknya dengan brand yang lain.

Jadi, desain produk adalah sebuah proses yang digunakan oleh desainer untuk memadukan kebutuhan pelanggan dengan tujuan bisnis yang membantu brand membuat produk yang sukses secara konsisten. Intinya, desainer produk bekerja untuk mengoptimalkan pengalaman pelanggan dalam dan membantu brand mereka dengan membuat produk berkelanjutan.

Contoh kasus pentingnya desain produk, misalnya saat Anda ingin membeli handphone. Bentuk, berat, fungsionalitas, dan tampilan handphone A berbeda dari handphone B. Pasti, nilai dan kepuasan yang dihasilkan pelanggan saat ingin membeli berbeda. 

Ketika memikirkan produk atau fitur, desainer harus memahami tujuan bisnis dan mampu menjawab pertanyaan berikut terlebih dahulu:

  1. Masalah apa yang kita pecahkan?
  2. Siapa yang punya masalah ini?
  3. Apa yang ingin kita capai?

Dalam melakukan desain produk, terdapat beberapa hal penting yang harus diperhatikan, yaitu:

  1. Desain produk harus sesuai dengan tujuan utama yang ditentukan bisnis Anda.

Ketika mendesain sebuah produk, tidak ada yang namanya satu solusi yang cocok untuk semua permasalahan. Produk yang didesain harus disesuaikan dengan kebutuhan khusus proyek, baik bisnis maupun fungsional. Misalnya, Anda ingin membuat produk yang bisa digunakan untuk berkomunikasi dan mudah dibawa (handphone). Pastikan selama proses desain ide itu tidak terlupakan. Jangan sampai ketika Anda mendesain, Anda tiba-tiba terpikir untuk mendesain produk yang bisa digunakan untuk berkomunikasi dan bisa mempermudah segalanya (komputer). Kedua benda tersebut memang memiliki fungsi yang mirip, tetapi anggaran dan proses yang diperlukan tentunya berbeda dari tujuan utama bisnis Anda.

Terdapat beberapa faktor yang bisa mempengaruhi proses desain produk, seperti

Orang yang akan menggunakan produk tersebut adalah pelanggan Anda. Jadi, penting untuk mengetahui apakah produk Anda memenuhi keinginan atau kebutuhan mereka.

Seorang desainer produk harus merancang produk berkualitas tinggi dengan memperhatikan anggaran yang sudah diberikan.

Biasanya orang ingin membeli barang yang baru daripada yang lama. Desainer dapat memanfaatkan tren terbaru dalam merancang produk sehingga sesuai dengan pasar tertentu yang telah diidentifikasi oleh riset pasar. Karena kebutuhan dan keinginan orang-orang cenderung berubah dengan cepat, desainer produk dapat memanfaatkan perubahan ini dengan meningkatkan produk sesuai dengan tren terkini.

Daya tahan produk sepenuhnya tergantung pada bagaimana penggunaan produk oleh pelanggan. Daya tahan suatu produk bergantung langsung pada bahan yang Anda dipilih, proses pembuatan dan kebijakan mutu. Setelah memutuskan masa pakai produk yang diinginkan, tim desain produk harus menentukan pasar yang ditargetkan dan penggunaan produk.

Produk sering kali dirancang untuk memiliki tampilan yang keren. Produk yang unggul secara fungsional dan visual akan membedakan Anda dari para pesaing. 

  1. Desain Produk bukanlah proses yang linear

Banyak orang mengira desain adalah proses linier yang dimulai dengan mendefinisikan produk dan diakhiri dengan pengujian. Namun, anggapan itu salah. Dalam proses desain, terdapat fase yang sering kali bertumpang tindih, dan biasanya ada banyak proses bolak-balik. Saat tim produk mempelajari lebih lanjut tentang masalah yang dipecahkan, pengguna dan detail proyek (terutama kendala), mungkin perlu untuk meninjau kembali beberapa penelitian yang dilakukan atau mencoba ide desain baru.

Umumnya, proses desain terdiri atas langkah-langkah berikut:

Ini adalah salah satu fase terpenting dari desain produk yang bahkan dilakukan sebelum proses desain dimulai. Sebelum Anda mulai membangun sebuah produk, Anda perlu memahami konteks keberadaannya. Pada fase ini, tim produk harus menentukan visi produk dan strategi produk. Terdapat suatu peribahasa yang menggambarkan hal ini, “Visi tanpa tindakan adalah angan-angan. Aksi tanpa visi adalah mimpi buruk”

Setiap proyek desain membutuhkan visi yang menentukan arah dan memandu tim pengembangan produk. Visi terdiri atas informasi penting yang harus diketahui oleh tim produk untuk mengembangkan dan meluncurkan produk yang sukses. Visi membantu membangun pemahaman bersama tentang apa yang bisa Anda bangun dan apa yang tidak bisa dibangun. 

Namun, visi hanyalah setengah dari gambaran. Separuhnya lagi adalah strategi. Strategi produk menentukan perjalanan produk. Dengan adanya strategi, Anda dapat menyesuaikan arah desain produk Anda.

Setelah visi ditentukan, riset produk akan memberikan separuh lainnya dari fondasi untuk desain yang hebat. Untuk memaksimalkan peluang sukses Anda, lakukan penelitian yang mendalam sebelum membuat keputusan produk apa pun.

Riset yang baik menginformasikan keputusan desain produk Anda. Jika Anda mendapatkan fakta atau sesuatu yang diketahui lebih awal, Anda akan menghemat banyak sumber daya (waktu dan uang) di masa mendatang (karena lebih sedikit penyesuaian yang perlu dilakukan). Dengan riset desain yang solid, menjual ide Anda kepada pemangku kepentingan juga akan jauh lebih mudah.

Jika Anda tidak mengenal pelanggan Anda, bagaimana Anda bisa menciptakan produk yang hebat untuk mereka?

Riset pengguna yang baik adalah kunci untuk merancang pengalaman pengguna yang baik. Melakukan riset pengguna memungkinkan Anda memahami apa yang sebenarnya dibutuhkan oleh pengguna Anda. Dalam hal penelitian produk, Anda bisa melakukan wawancara, survei (baik secara online maupun offline), riset kompetitor.

Pada fase ini anggota tim desain akan bertukar pikiran tentang berbagai ide kreatif yang membahas tujuan proyek. Selama fase ini, sangat penting untuk tidak hanya menghasilkan ide, tetapi juga memastikan bahwa asumsi penting suatu desain itu valid.

Tim desain memiliki banyak teknik untuk membuat ide, mulai dari membuat sketsa (yang membantu untuk memvisualisasikan seperti apa tampilan beberapa aspek desain), hingga storyboard (yang digunakan untuk memvisualisasikan keseluruhan interaksi dengan suatu produk).

Setelah fase membuat ide, tim desain harus memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang ingin mereka bangun. Selama fase merancang, tim desain akan mulai membuat solusi untuk memecahkan masalah yang dimiliki pelanggan dan menerapkan konsep.

Pembuatan prototipe menjadi bagian dari fase ini. Prototipe adalah model eksperimental dari sebuah ide yang memungkinkan Anda mengujinya sebelum membuat produk yang lengkap. Salah satu proses pembuatan prototipe yang paling efisien adalah pembuatan prototipe cepat. Proses pembuatan prototipe dapat digambarkan melalui tiga tahapan, yaitu:

Fase pengujian dan validasi membantu tim produk memastikan konsep desain berfungsi sebagaimana mestinya. Biasanya, fase validasi dimulai saat desain telah disempurnakan. Mirip dengan fase penelitian produk, fase ini juga bervariasi antar proyek atau saling bertumpang tindih.

Anda dapat melakukan pengujian produk menggunakan tim Anda sendiri. Namun, akan lebih baik jika Anda melakukan pengujian langsung pada calon pengguna Anda. Menurut Nielsen Norman Group, ide dasar di balik uji kegunaan adalah untuk memeriksa apakah desain produk bekerja dengan baik sesuai dengan target pengguna produk Anda. Mengumpulkan dan menganalisis feedback dari pengguna akan membantu tim desain menyempurnakan produknya dan menciptakan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Hanya karena sebuah produk telah diluncurkan secara resmi bukan berarti proses desain produk telah selesai. Faktanya, desain produk adalah proses berkelanjutan yang terus berlangsung selama produk digunakan. Tim akan mempelajari dan meningkatkan produk, setelah banyak menerima feedback dan review dari penggunanya.

  1. Desain produk adalah proses yang tidak pernah berakhir

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, proses desain bukanlah hal yang hanya dilakukan satu kali selesai, dan desainer tidak boleh berasumsi bahwa mereka akan mendapatkan segalanya dengan sempurna sejak awal. Untuk merancang produk yang sukses, tim perlu mengadopsi proses perbaikan yang berkelanjutan. Misalnya, selalu mencoba untuk menyempurnakan produk berdasarkan feedback pelanggan. Dengan begitu, bisnis Anda bisa meraih lebih banyak pelanggan dari produk yang sudah disempurnakan.

  1. Desain produk didasarkan pada komunikasi

Dalam mendesain sebuah produk, perlu dilakukan komunikasi baik antara tim Anda atau dengan pelanggan Anda. Ide terbaik akan gagal jika tidak mendapat persetujuan dari tim dan pemangku kepentingan. Itulah mengapa desainer produk terbaik adalah komunikator yang hebat. Komunikasi dari pelanggan berupa feedback juga perlu dilakukan agar produk Anda sesuai dengan apa yang diinginkan pelanggan.

Product Design Tools Terbaik 2021 (dan Cara Menggunakan nya!)

Intinya, hal terpenting yang harus diingat saat mendesain produk adalah desain itu untuk pengguna. Untuk mendesain produk hebat, Anda harus memberikan fitur yang tepat, dengan memberikan pengalaman pengguna yang tepat sesuai dengan target Anda. Jadi, tentukan audiens target Anda, kemudian teliti masalah mereka, dan, terakhir, fokuslah dalam membangun produk yang memecahkan masalah tersebut. 

Ingat! suatu produk bukanlah hanya suatu benda yang bisa disentuh, tetapi juga bisa suatu software, aplikasi, atau website. Produk ini juga perlu memperhatikan hal-hal yang telah kami sampaikan. 
Semua produk di OneTalk selalu memperhatikan empat hal penting tersebut. Hal ini OneTalk agar pelanggan selalu mendapatkan yang terbaik dan selalu mendapatkan produk yang mengikuti tren yang ada. Desain yang dimiliki OneTalk dibuat sesuai dengan kebutuhan pelanggan, authentic, dan melalui proses desain yang matang. OneTalk juga selalu mendengarkan feedback dari pelanggannya untuk selalu bisa menyempurnakan produknya.

Product Design Tools Terbaik 2021
Product Design Tools Terbaik 2020 (dan Cara Menggunakan nya!)

Di dunia desain produk yang kompetitif ini, terdapat banyak sekali tools atau alat yang dapat membantu Anda untuk membuat desain produk yang baik. Tetapi, tentu kita butuh yang terbaik untuk mengoptimalkan produk kita. Setelah berdiskusi dengan team design TapTalk.io, kami ada beberapa rekomendasi design tools untuk Anda. Nah, ini dia beberapa alat desain produk yang telah kami pilih, sebagai desain produk tools terbaik pada tahun 2021!

Yuk simak!

1. Figma

Figma merupakan alat desain yang menempati urutan pertama pada survei UX Tools 2020. Ketika Figma pertama kali mengumumkan fitur "multiplayer" mereka, para desainer mencemooh gagasan untuk mengizinkan orang lain masuk ke dalam file mereka. Ide kolaborasi langsung pada dokumen desain membangkitkan pemikiran direktur seni dan pemangku kepentingan pengendali. 

Penggunaan tools ini menghindari hal-hal yang paling membuat UI Designer merinding, yaitu redesign karena miskomunikasi. Tim desainer dapat berkolaborasi bersama untuk memantapkan rancangan aplikasi dan menghindari potensi desain ulang.

Kelebihan alat ini adalah aksesnya yang gratis dan user-friendly karena dijalankan berbasis web. Sehingga, semua pengguna perangkat dengan berbagai sistem operasi dapat menjalankan aplikasi ini dengan mudah. Berbeda dengan aplikasi lain yang membutuhkan penginstalan terlebih dahulu.  

Ini dia beberapa kelebihan figma:

Fitur-fitur figma yang membuatnya unggul adalah:

  1. Prototyping

Fitur ini memudahkan kita untuk menguji desain layar yang telah kita buat dimana kita dapat menjalankannya layaknya sebuah aplikasi. 

  1. Smart Animate

Fitur ini masih tergolong baru karena baru dirilis beberapa bulan lalu. Fungsinya, fitur ini bisa kita gunakan untuk menambahkan animasi saat berpindah tampilan. Secara default ada animasi yang bisa kita gunakan untuk mengubah posisi. Namun, Smart Animate dikhususkan untuk setiap komponen dalam sebuah tampilan.

  1. Plugin

Anda dapat menggunakan plugin untuk mempercepat proses pembuatan desain desain aplikasi. Figma menyediakan beberapa plugin yaitu, Google Sheet Sync. 

  1. Auto Layout

Fitur ini memudahkan dalam menyusun komponen-komponen yang ada dalam suatu desain. Auto Layout ini mempermudah dalam menyusun komponen terutama yang berkaitan dengan ukuran dan posisi. 

  1. Collaboration

Fitur kolaborasi merupakan salah satu keunggulan terbaik figma, dibandingkan alat desain kompetitor lainnya. Kemudahan yang ditawarkan dengan alat ini membuat figma berhasil menjadi alat UI design terbaik 2020, baik untuk pengguna Mac maupun Windows.

Kelemahan dari alat ini adalah pengguna harus online karena alat ini berbasis web, buth Intel HD Graphics 4000 atau lebih tinggi, cache lokal dapat menyulitkan perancang untuk melihat perubahan atau pembaruan desain, dan anggota tim hanya dapat mengakses file ketika desain telah diserahkan ke library sehingga delay dapat terjadi.

2. Sketch

Sketch adalah editor grafik vektor untuk mac OS yang dikembangkan oleh perusahaan Belanda Sketch B.V. (sebelumnya bernama Bohemian Coding). Pertama kali dirilis pada 7 September 2010 dan memenangkan Apple Design Award pada tahun 2012.

Sketch baru-baru ini menambahkan fitur untuk pembuatan prototipe dan kolaborasi. Karena hanya tersedia untuk mac OS, perangkat lunak pihak ketiga dan alat handoff dapat digunakan untuk melihat desain Sketsa di platform lain. 

Fitur-fitur Sketch yang membuatnya unggul:

  1. Symbols Plug In untuk Smart Objects

Disebut Symbol, ini memberi kita kemampuan untuk meniru Smart Objects; fitur yang sebelumnya tidak didukung Sketch. Smart Objects memungkinkan Anda untuk memiliki beberapa contoh dari satu objek dalam dokumen Anda. 

  1. Easy Grid

Fitur ini memungkinkan Anda untuk menentukan berapa banyak baris dan berapa banyak kolom yang Anda inginkan untuk menyusun objek yang dipilih.

  1. Smart Guides

Mengetahui jarak atau rasio objek di dalam artboard Sketch.

  1. Artboard Presets

Preset memungkinkan Anda untuk mengatur pekerjaan Anda menggunakan dimensi yang telah ditentukan sebelumnya.

  1. Pixel Perfection

Ini membantu Anda mendapatkan piksel yang diposisikan dengan sempurna dalam desain Anda.

Kelebihan Sketch dibanding kompetitor lainnya adalah:

  1. 100% berbasis vektor
  2. Dapat diekspor ke berbagai resolusi dengan satu gambar.
  3. Pengaturan piksel yang lebih serbaguna.
  4. Dalam satu dokumen utama, beberapa halaman desain dapat diproduksi.
  5. Lebih mudah mengekspor metode ke SVG.
  6. Melalui fitur plugin, Anda dapat membangun CSS dengan mudah.

Kekurangan alat ini adalah seringnya terjadi bug dan glitch yang dialami pengguna. Bug dan glitch ini cukup sering terjadi hingga mengganggu jalannya alat desain ini.

3. Adobe XD

Adobe membuat software baru mereka yang bernama Adobe XD, pada tahun 2016. Adobe XD merupakan software yang dapat digunakan oleh para desainer perangkat mobile. Adobe XD dibuat untuk memudahkan desainer aplikasi mobile dalam mengembangkan UX / UI.

Fitur yang membantu pengguna dari Adobe XD adalah:

  1. Responsive Resize

Dengan Responsive Resize, sekarang banyak waktu yang dapat dihemat saat menyiapkan antarmuka versi desain 'responsif'

  1. Plug Ins

Menyediakan plug ins yang sangat bervariasi seperti RenameIt, Pixel Perfect, Data Generator, dll. Dan integrasi dengan Trello, Dribbble, Google Sheets, dll.

  1. Auto Animate

Membuat working prototypes menggunakan Auto Animate. Menggabungkan ini dengan pembuatan prototipe menawarkan desainer, alat yang diperlukan untuk menghilangkan kesalahan, yang mungkin dibuat setelah produk atau situs web dikirimkan, dari tahap wireframing

  1. Voice Prototyping

Prototipe suara ke perangkat Adobe XD. Ini bukan fitur paling jelas yang Anda harapkan dari alat desain UI layar, tetapi UI perintah suara menjadi semakin umum.

Berikut kelebihan dan manfaat dari software Adobe XD ini:

  1. Alat untuk Pembuatan Prototipe menggunakan Auto Animate
  2. Focused design tools
  3. Dapat menggunakan properti desain dari Photoshop, Sketch, Illustrator
  4. Kerangka kerja ini akan mengintegrasikan aset desain perangkat lunak ke dalam proyek Anda, membuat pekerjaan lebih mudah.
  5. Performa yang cepat tanpa lag

Kekurangan dari software ini adalah 

Dari tiga alat yang sudah disebutkan diatas, Figma menempati urutan pertama dalam kategori UI design baik pada Mac maupun Windows. Figma juga merupakan yang teratas dalam hal UI Prototyping. Tidak hanya itu, Figma juga unggul dalam hal developer handoff. Dapat disimpulkan, alat yang paling banyak digunakan tentunya adalah alat yang paling mudah digunakan di berbagai jenis perangkat oleh beragam konsumen. 

official whatsapp business api

Ketika kita mendengar “pemasaran lewat media sosial”, platform sosial seperti Facebook dan Twitter langsung muncul di benak Anda. Namun, aplikasi messenger seperti WhatsApp telah mengikuti jejaring sosial utama dalam hal basis pengguna, dan itulah mengapa Anda memerlukan strategi pemasaran WhatsApp.

Pada Januari 2018, WhatsApp meluncurkan Aplikasi Bisnis WhatsApp yang sangat dinanti-nantikan ke pasar terbatas. Sejak itu, minat telah berkembang pesat karena bisnis dari semua ukuran mempertimbangkan nilai penjualan WhatsApp khusus atau saluran layanan pelanggan.

WhatsApp, dengan sekitar 2 miliar pengguna aktif bulanan yang tersebar di 180 negara, sekarang menjadi aplikasi perpesanan seluler paling populer di seluruh dunia, mengungguli Facebook Messenger dan raksasa sosial lainnya. Dengan basis pengguna yang begitu luas dan ketersediaan di lebih dari 50 bahasa, WhatsApp adalah platform yang menjanjikan bagi pemasar untuk menjangkau audiens yang menarik.

baca juga: 3 Cara efektif meningkatkan penjualan melalui WhatsApp

Banyak organisasi jasa keuangan telah memahami keefektifan WhatsApp dalam pengoperasiannya. Perusahaan juga memahami pentingnya pengarsipan pesan tersebut agar sesuai dengan berbagai persyaratan peraturan yang menjadi pokok bahasannya.

Karena popularitas WhatsApp, banyak orang menggunakan versi berbeda dari aplikasi untuk berbagai keperluan. WhatsApp standar biasanya digunakan untuk keperluan pribadi, sedangkan WhatsApp Business dan WhatsApp Business API dapat digunakan untuk operasi resmi perusahaan.

Perbedaan WhatsApp Business dan WhatsApp Business API

all about whatsapp

WhatsApp Business dirilis pada 2018 dan dirancang khusus untuk bisnis kecil agar orang-orang dapat menggunakan dua akun di telepon yang sama tanpa harus menggunakan akun WhatsApp standar lainnya. Karyawan dapat dengan mudah mengidentifikasi aplikasi mana yang untuk penggunaan pribadi mereka dan mana yang untuk tujuan bisnis karena WhatsApp Business memiliki logo yang berbeda.

WhatsApp Business juga dilengkapi dengan fitur "Quick Reply", yang memungkinkan orang mengirim balasan yang telah ditentukan sebelumnya terkait pertanyaan yang sering diajukan. Selain "Quick Reply", WhatsApp Business juga hadir dengan kemampuan untuk mengirim pesan salam dan pesan pergi, untuk melabeli percakapan, dan fitur lainnya.

Baca juga: Cara Jualan melalui WhatsApp Business

Banyak perusahaan tertarik untuk menggunakan WhatsApp Business karena memungkinkan mereka untuk mengirim pesan langsung ke perangkat klien mereka, secara profesional dan gratis, selama mereka memiliki koneksi internet.

WhatsApp Business dirancang untuk bisnis kecil, tetapi WhatsApp Business API secara khusus dibuat untuk perusahaan besar. WhatsApp Business API memberdayakan komunikasi perusahaan dengan pelanggan di seluruh dunia, memungkinkannya terhubung dengan kliennya di seluruh dunia. Hal ini dipengaruhi fakta bahwa pelanggan ingin terhubung dengan bisnis di platform yang sudah dikenal, cepat dan andal.

Menggunakan WhatsApp Business API untuk perpesanan bisnis Anda membuka pintu untuk komunikasi yang lebih baik - mengarah ke keterlibatan pelanggan yang lebih baik, peningkatan kepercayaan, dan hubungan pelanggan jangka panjang.

WhatsApp Business API dirancang untuk perusahaan besar yang menerima pesan dalam jumlah besar, yang tidak lagi dapat ditangani oleh WhatsApp Business. Aplikasi WhatsApp Business hanya dapat digunakan di satu perangkat oleh satu pengguna, yang sangat membatasi untuk perusahaan yang lebih terkemuka. Aplikasi bisnis standar juga dibatasi dalam hal otomatisasi.

Mengembangkan dan memprogram Business API memungkinkan perusahaan untuk menghubungkan API dengan WhatsApp Business Solution atau CRM WhatsApp mereka. Tidak seperti aplikasinya, API juga dapat mendukung pengguna dan perangkat dalam jumlah yang tidak terbatas. Perusahaan juga dapat menggunakan API untuk mengirim pemberitahuan ke klien mereka. Namun, perhatikan bahwa untuk API, membuat akun terlebih dahulu memerlukan persetujuan, pesan harus ditanggapi dalam waktu 24 jam, dan Pesan Template memerlukan persetujuan sebelumnya dari WhatsApp sebelum dikirim. Namun, WhatsApp Business API mampu menjangkau klien dari seluruh dunia.

Keunggulan WhatsApp Business API

WhatsApp Business API lebih kuat daripada aplikasi bisnis standar dan lebih berguna bagi perusahaan yang lebih terkemuka daripada yang terakhir.

1. Meningkatkan kredibilitas dengan Green Tick Badge

Salah satu keunggulan WhatsApp Business API adalah akun Anda akan terverifikasi atau mendapat green thick badge. Hal ini akan membuat akun Anda, atau akun perusahaan Anda menjadi lebih kredibel di mata pelanggan.

2. Chatbot

WhatsApp Business API menyediakan automation yang mendukung chatbot. Chatbot memungkinkan Anda untuk dapat merespon pesan dari pelanggan Anda setiap saat.  80% percakapan dapat diotomatiskan dan layanan pelanggan hanya melakukan pekerjaan yang penting bagi manusia. Sehingga, Anda dapat memfokuskan sumber daya customer service Anda kepada masalah yang lebih kompleks.

3. Gunakan notifikasi

Notifikasi ini akan menjamin reach dari pesan kamu kepada customer, karena dapat menjangkau mereka, bahkan dari lock screen mereka.

4. Konten multimedia

Menjawab pesan dan pertanyaan pelanggan, hingga memberikan pemberitahuan dapat dengan mudah dilakukan dengan menggunakan konten multimedia. WhatsApp Business API memungkinkan Anda untuk menjawab dengan mudah menggunakan konten multimedia. Anda dapat menjawab pesan pelanggan menggunakan medium yang lebih visual, seperti foto, video, atau bahkan file PDF. 

5. Bisa Menggunakan Nomor Perusahaan / Kantor. 

Fitur selanjutnya yang bisa dirasakan yang dimiliki WhatsApp Business API adalah fitur penggunaan telepon perusahaan selain nomor seluler sehingga akan membuat akun WhatsApp Business perusahaan terlihat lebih profesional. Dengan menggunakan nomor dan profil perusahaan secara lebih jelas, pelanggan dapat lebih percaya dengan akun WhatsApp Business perusahaan.

Cara Mendapatkan WhatsApp Business API

mendapatkan whatsapp business api

Penggunaan WhatsApp Business API memang membutuhkan serangkaian proses untuk pendaftarannya yang dapat memakan waktu. Tetapi, solusi lain yang dapat digunakan adalah menggunakan jasa omnichannel messaging platform untuk mendapatkan akun tersebut.

Salah satu penyedia jasa omnichannel adalah OneTalk by TapTalk.io. OneTalk melihat potensi besar yang dimiliki aplikasi bisnis WhatsApp untuk menghubungkan bisnis dengan pelanggan mereka, dan itulah mengapa kami menjadi salah satu integrator pertama dari solusi tersebut. 

Sejak pengembangan awal, kami telah berkembang untuk memahami cara mengoptimalkan API untuk memberikan manfaat maksimal bagi pelanggan baik dalam hal mengamankan penjualan baru dan membina hubungan yang baik dengan pelanggan. OneTalk menyediakan WhatsApp Business API dan memungkinkan Anda untuk mengelola data dalam percakapan Anda. Anda dapat dengan mudah mengekspor data Anda dan mengelompokkan chat yang masuk sesuai topik masing-masing.

Ingin melakukan integrasi WhatsApp Business API sendiri? Silahkan baca tutorial Integrasi WhatsApp Business API

Design is not easy to expand. Design is a system that requires driving elements. It will be just an “empty entity” that must be filled by “something” so its existence is recognized. It has become a huge part of companies to make them stronger and successful in this competitive digital market.

Improving design through work, without setting standards, is a myth. With each new promise, new ideas for color palettes, typography, and patterns emerge in the product, increasing diversity and increasing maintenance costs. Each new employee increases design entropy. There is only one way to stop the growth of this chaos. A commitment to run a design system

A design system can help by scaling. Design can scale, but it can only scale with design system.

The design system is now very popular. Why? Because it is effective like everyone says it will be. Applying a design system to your business will bring a lot of benefits:

10 Steps to build design system

1. Evaluates current UI inventory and note differences

To start a good design system, it is best if you evaluate what you already have. In this aspect, consider which element will be the best, and which part do you want to replace? Try to find differences and inconsistencies between your products or pages.

A few elements that you need to pay attention are color schemes, how every color is used, Stylistic text choices, photo libraries, icon libraries, UI patterns, page templates, and other graphics.

2. Prepare your team to be onboard

You need a team to implement and manage a design system throughout the product design cycle. For most design systems, teams need front-end designers and developers. Start by identifying the skills you need and then identifying the people who have them.

3. Establish principles and rules for the design system

The design system is a system of values shared throughout the design system. This includes the techniques - CSS in Javascript or something else - that you will use to write your design scheme; How will you distribute the design system; And if you're going to use one of your digital products as a starting point for the system.

4. Color palletes

Color is an important aspect because it can impact all of your work. Decide on the hue and color for each of the colors you use most often, and write down final instructions on how to use them. Of course, this includes your primary brand colors, but also pay attention to your secondary colors. For example, what color is your text? Your link? Special keys? Background?

Be as detailed as possible when writing your code. Check out your own design style to fix any problems you might encounter while testing the color palette in the product UI.

5. Typographic elements

Now, you would want to review and finalize your typographic choices. Design systems can be more technical than static pattern guides, so take advantage of that. Note your preferred text size, spacing, font, etc., as well as any rules about where and when to use it. For example, how big is the section title in your blog post? What fonts do you use for an on-site call-to-action?

Don't ignore subtle details, like line height, font weight, or custom kerning rules.

6. Graphic design assets

The well-designed design system allows you to directly drag and drop visual components into your new prototype. The more graphic design assets you collect in your design system, the faster you can progress your work for future projects.

Don't forget to include any appropriate code snippets or documentation that the developer might need. These small aspects will be useful during the development stage.

Within all your graphic design assets, you will need libraries to implement: icons libraries, photography libraries, illustrations, and branding images.

7. Standardize Other Style Properties

Design decisions also include complementing grid patterns and other characteristics not covered in the previous section, such as spacing. As with the other components of your design system, here, standardization also aims to remove inconsistencies.

8. Build the First Design System Pattern

Don’t focus on building all the patterns in one go, because building design system pattern can be an iterative process. Build it one by one by identifying the best architecture for your pattern library.

9. Run a Sprint Retrospective

Sprints can be a great way to ensure fast learning across teams. All product teams should set up regular retrospective sprints to analyze progress and make necessary improvements. 

10. Conclusion

All of the steps mentioned here will provide you with a set of design guidelines that promote a consistent design language. Don't think of a design system as a project. Instead, treat it as an ongoing process that requires rapid iteration.

Untuk menciptakan user experience, desainer bertanggung jawab atas bagaimana produk, sistem, atau layanan akan terlihat, terasa, dan berjalan bagi pengguna. Interaction Design atau desain interaksi, secara khusus, difokuskan pada perancangan berjalannya suatu produk - cara kerjanya.

Beberapa pertanyaan yang dipikirkan oleh interaction designer: Apakah perilaku produk dapat diprediksi, dapat diharapkan (expected), dan dapat digunakan? Dapatkah pengguna kami mencapai tujuannya tanpa banyak tahap atau banyak upaya? Tentu saja, banyak desainer UX saat ini yang bertanggung jawab untuk menangani desain interaksi produk yang mereka kerjakan.

Mengapa interaction design penting?

Praktik "desain interaksi" tumbuh dari kebutuhan untuk menyajikan pengalaman perangkat lunak kepada pengguna dengan cara yang masuk akal, memenuhi kebutuhan mereka, konsisten dan koheren serta "dapat digunakan" dan pada akhirnya diinginkan.

Beberapa penelitian menunjukan bahwa desain interaksi menentukan bagaimana orang berinteraksi dengan komputer dan komunikasi. Ini adalah masalah ekonomi dan budaya yang sangat penting. Desain interaksi menentukan nilai layanan komunikasi kepada penggunanya, dan kualitas pengalaman yang mereka miliki saat menggunakannya.

Komputer dan jaringan mengubah setiap aspek kehidupan kita. Saat jaringan bertemu, hampir semua yang kita gunakan, atau lakukan, melibatkan beberapa jenis interaksi. Ada interaksi antara kita dan sistem, atau antara satu objek dengan objek lainnya. Desain interaksi membentuk jenis pengalaman yang kita miliki saat ini terjadi.

Dibandingkan dengan produk fisik, layanan komunikasi adalah pengalaman, bukan suatu “benda”. Desain interaksi berkaitan dengan proses yang tidak material, dan dengan layanan yang menyesuaikan dengan kebutuhan dan preferensi individu. Ini adalah jenis desain yang benar-benar baru. Desain interaksi juga mengungkapkan model bisnis baru yang diperlukan untuk memberikan layanan dan pengalaman ini.

Dasar dan prinsip desain interaksi

Dilansir dari XD Ideas, terdapat 5 prinsip desain interaksi.

  1. Goal-driven design

Desain yang digerakkan oleh tujuan adalah gaya desain yang mengutamakan penyelesaian masalah sebagai prioritas tertinggi. Pendekatan ini berfokus pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan spesifik seseorang yang akan menggunakan produk, yang merupakan tujuan desain interaksi.

  1. Good usability atau memiliki kegunaan yang baik

Kegunaan menjawab pertanyaan "dapatkah orang menggunakan produk ini?" Kegunaan yang baik adalah persyaratan mendasar untuk desain interaksi. Learnability (seberapa mudah pengguna baru belajar menggunakan interface?), Efisiensi (seberapa cepat pengguna dapat melakukan tugas?), Tingkat kesalahan (berapa banyak kesalahan yang dilakukan pengguna saat berinteraksi dengan UI?) Serta pemulihan kesalahan (bagaimana dengan cepat dapatkah mereka pulih dari kesalahan?) adalah empat hal yang berdampak langsung pada kegunaan.

  1. Ergonomics atau ergonomi

Desainer interaksi menerapkan prinsip fisiologis pada desain produk. Tujuan dari proses ini adalah untuk mengurangi kesalahan manusia, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan keamanan interaksi. Perancang interaksi sering menggunakan model prediksi pergerakan manusia, juga dikenal sebagai hukum Fitts, saat merancang interaksi. Hukum ini menyebutkan bahwa waktu yang dibutuhkan untuk bergerak cepat ke suatu daerah sasaran merupakan fungsi dari perbandingan antara jarak ke sasaran dan lebar sasaran. Hukum Fitts digunakan untuk memodelkan tindakan menunjuk. Ini dapat diterapkan baik saat elemen UI disentuh dengan tangan atau jari, atau secara virtual, menggunakan perangkat penunjuk.

  1. Positive emotional responses atau respon emosional yang positif

Desainer harus membuat desain yang mempengaruhi respons emosional positif pada pengguna. Desainer interaksi menyadari elemen-elemen yang mempengaruhi respons emosional pengguna. Palet warna, font, animasi — semuanya dapat memicu respons emosional.

  1. Design for people atau mendesain untuk orang lain

Dalam hal desain produk, sulit untuk mendesain untuk pengguna abstrak. Desainer harus selalu mengevaluasi keputusan mereka dalam konteks grup pengguna tertentu. Persona adalah alat yang hebat untuk desainer.

Selain kelima prinsip di atas, dalam laman Interaction Design Foundation, dijelaskan lima dimensi desain interaksi yang juga sama pentingnya untuk diperhatikan. Karya desainer di desain interaksi melibatkan lima dimensi: kata (1D), representasi visual (2D), objek fisik / ruang (3D), waktu (4D), dan perilaku (5D).

Interaction design memanfaatkan kelima dimensi untuk mempertimbangkan interaksi antara pengguna dan produk atau layanan secara holistik. Secara khusus, banyak yang menggunakannya untuk membantu merealisasikan tuntutan dunia nyata dengan desain yang belum diperkenalkan. Misalnya, perancang aplikasi yang harus memproses data dengan kecepatan tinggi untuk menemukan hasil di dalam sistem angkutan massal (kereta bawah tanah / metro) akan menghadapi kendala mengakomodasi penumpang bawah tanah - ruang sempit, perjalanan cepat, zona mati, dll. .

Desain interaksi penting untuk kemajuan produk. Contohnya pada toko online, desain interaksi bisa menentukan naik atau turunnya sales. Jika desain dari website atau platform toko dinilai tidak bagus oleh pelanggan, hal ini akan menghambat pelanggan untuk melakukan pembelian, atau bahkan akan menggagalkan transaksi mereka.


TapTalk.io menilai bahwa desain interaksi merupakan hal yang amat penting dalam dunia online seperti di era digital ini. TapTalk.io memprioritaskan UX dan UI design karena menurut kami, hal itu adalah penting. Baik atau tidaknya produk kita akan menjadi percuma, jika kita tidak menyediakan produk dengan prinsip user-friendly. Tidak menutup kemungkinan, hal ini dapat menutupi keunggulan produk, dan malah menonjolkan kekurangannya saat melihat desain interaksi yang buruk.

Semoga membantu!

Setiap software yang dimiliki oleh perusahaan mana pun diharapkan memiliki ciri tampilan yang khas sehingga menarik bagi konsumen, karakteristik tersebut dikenal dengan istilah desain. Oleh karena itu, suatu software harus didesain dengan spesial agar bisa menarik perhatian pelanggan dan juga memberikan nilai bagi mereka. Desain suatu software adalah kesan pertama yang dimiliki pelanggan tentang perusahaan itu, maka perusahaan perlu merancang tampilan software yang memenuhi dan melebihi harapan pelanggan.

Semua software mungkin menawarkan manfaat dasar yang sama tetapi desain memberikan arti dan identitas yang unik. Sangat penting bagi pemilik bisnis untuk mendengarkan dan menanggapi kebutuhan dan minat customer mereka dengan menyediakan desain software yang inovatif, kreatif, dan berbeda.

Software designer, juga dikenal sebagai perancang software, mengembangkan program dan antarmuka komputer. Perancang software harus memiliki pengetahuan tentang pengembangan platform web, pengujian program, manajemen basis data, dan perangkat lunak sistem operasi. Mereka juga harus tahu bagaimana bekerja dengan bahasa pemrograman komputer.  

Perancang software biasanya bekerja sebagai bagian dari tim pengembangan kolaborasi untuk membantu membuat software yang memenuhi kebutuhan manajemen atau klien, dan dengan cara yang efektif dan hemat biaya.

Sebagai perancang software, Anda akan terlibat dengan penelitian pengguna, arsitektur informasi, wireframing, pembuatan prototype, desain visual, pengujian pengguna, dan bekerja sama dengan pengembang untuk membuat software yang mudah dan kuat.

Namun, mencoba memasuki bidang yang relatif baru seperti software bisa sangat melelahkan. Keterampilan apa yang Anda butuhkan? Di mana Anda akan memulai? Berikut beberapa hal yang dapat membantu Anda mengembangkan keterampilan penting yang diperlukan untuk menjadi perancang software.

  1. Belajar memiliki empati untuk pengguna Anda

Aturan pertama adalah terhubung dengan pengguna Anda dan masalah mereka. Cobalah untuk berinteraksi dengan calon pengguna Anda. Apakah mereka mengalami kesulitan dalam mengakses software? Ekspektasi mereka? Bagaimana mereka menggunakan software dalam kehidupan sehari-harinya?

Anda perlu mampu menempatkan diri Anda pada posisi pengguna dan berbagi empati atas masalah mereka. Hal ini akan membantu Anda menciptakan software yang intuitif dan berkelanjutan.

  1. Belajar membuat prototype

Pembuatan prototype melibatkan pembuatan rencana dasar (seperti sketsa atau gambar rangka) untuk membuat tiruan produk Anda. Ini adalah cara yang efektif dan murah untuk mengidentifikasi masalah dan mengevaluasi berbagai opsi desain di awal proses. Dengan menghilangkan gaya dari prototype Anda dan hanya berfokus pada aliran konten dan interaksi, Anda dapat menilai fungsionalitas desain Anda tanpa bias terhadap desain visual. Pembuatan prototype juga memungkinkan Anda menguji desain Anda dengan mudah, memasukkan umpan balik pengguna, dan mencari tahu apa yang terbaik untuk perangkat lunak Anda sebelum memulai proses pengembangan.

Explore semua alat prototype yang ada. Sangat mudah untuk kewalahan dengan banyaknya alat yang tersedia untuk pembuatan prototipe. Tidak ada satu set alat yang "benar" yang harus Anda gunakan untuk membuat prototype. Ini masalah selera pribadi. Pilihan alat akan bergantung pada kekuatan dan kelemahan mereka serta kebutuhan produk. Photoshop, Illustrator, Sketch, Balsamiq, dan InVision adalah beberapa alat populer yang sering digunakan untuk membuat prototipe. Luangkan waktu Anda untuk menjelajahi berbagai alat untuk mencari tahu apa yang terbaik bagi seorang desainer.

  1. Belajar coding

Sekarang semakin banyak perancang software yang belajar untuk membawa desain mereka ke langkah berikutnya, yaitu implementasi. Meskipun Anda bekerja dalam satu tim dengan pengembang software lain, Anda membutuhkan kesamaan. Anda harus bisa membuat kode atau coding.

Keterampilan coding akan memberi Anda kekuatan untuk membawa ide Anda dari prototype ke produk fungsional. Jika Anda bingung tentang apa yang harus dipelajari, bahasa pemrograman frontend seperti HTML, CSS, dan Javascript bisa menjadi titik awal yang bagus. Anda dapat menemukan banyak tutorial berguna di W3Schools, Codeacademy dan Lynda.com.

  1. Stay inspired

Sulit bagi desainer mana pun untuk tetap termotivasi dan terus menjalankan ide-ide hebat itu. Cara yang baik untuk mengatasi ini adalah dengan menemukan orang yang menginspirasi Anda. Ada banyak sekali platform desain online seperti Behance dan Dribbble yang memamerkan desainer dan memungkinkan Anda menemukan karya mereka. Ini tidak hanya menginspirasi Anda, tetapi juga memungkinkan Anda untuk berinteraksi dengan desainer lain dan melacak tren baru (bukan karena Anda selalu perlu mengikuti tren ini, tetapi karena mereka dapat digunakan sebagai titik awal yang baik untuk diskusi dengan klien atau desainer lain). Sumber inspirasi lainnya adalah buku dan seminar

  1. Terus latihan

Satu-satunya cara untuk benar-benar menjadi seorang desainer adalah dengan berlatih menggunakan keterampilan tersebut. Cobalah dan temukan proyek yang dapat Anda kerjakan. Gunakan semua keterampilan itu dan berlatihlah merancang softwarenya. Misalnya, Anda ingin membuka toko kue, latihlah keterampilan tersebut dan buat website toko kue Anda. Tampilan ini tentunya akan menjadi wajah dari toko kue Anda.

Terakhir, tidak ada yang suka dengan copycat. Jangan meniru desain produk yang sudah beredar di pasaran. Buatlah desain yang unik dan sebisa mungkin belum pernah digunakan. Jika Anda meniru style bisnis orang lain, bisa saja anda akan dituntut oleh pemilik bisnis tersebut karena telah melanggar hak cipta.

Semua produk yang ada di TapTalk.io selalu memperhatikan pengalaman pengguna. Hal ini dilakukan TapTalk.io agar customer selalu mendapatkan yang terbaik. Desain yang TapTalk.io miliki dibuat unik, authentic, dan khas sehingga nyaman dipakai dan tidak mudah dilupakan oleh customer.

TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Jl. Kyai Maja No.25c, RT.12/RW.2, Gunung, Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12120

© 2020 - 2021 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer