pt tap talk teknologi blog
Live Chat Best Practices: Sales, Marketing and Support

Today's great customer service is about reaching customers wherever they are. And now, there's one forum where more future clients are than everywhere else: live chat. Think of the way you speak to people every day. You're probably using iMessage and WhatsApp for family and friends, and you're probably spending more time talking to coworkers on Slack than in person (especially nowadays). And when we're talking to people every day via texting, customers want to be able to speak to the company as well.

Unfortunately, conventional live chat software is still rooted in old-school customer service methods. Customers are forced to adopt a queue attitude in conditions like these, where they are treated like a ticket number rather than a human being. Not only that, but the team's time is taken up with answering easy, routine questions as quickly as possible, while more complex or urgent requests – despite having a higher priority – are left waiting.

But, live chat can actually be used to boost your company. There are a lot of ways you can use it to your advantage.

There are 3 use cases for a live chat on your websites:

1. Marketing

You're missing out if you think live chat is just for customer service. The lead generation machine will benefit from live chat marketing. Live chat is being used by forward-thinking businesses to incorporate conversational marketing on their websites.

The issue is that a considerable portion of your website visitors who may purchase your product do not find their way to a feedback form or a demo request. In fact, the vast majority of them would depart without taking any action. The standard marketing stack's average conversion rate isn't pretty.

With live chat, the focus shifts from passively collecting contact information of a potential customer to proactively engaging people in conversation using targeted outbound messages. Instead of forcing people to complete static form submissions, go through the tedious marketing qualification process, and wait for follow-ups (that may never come), live chat helps companies engage with potential prospects in real time, be it with humans. Targeted conversation between people or via chat bot chat machine to spark their interest. Without messaging tools to engage them, these possibilities would simply disappear and be lost forever.

The lead generations to apply this method are Google and Facebook Ads with Call To Action or CTA. CTA will direct your customer to WhatsApp chat, and you can automatically send template messages. With OneTalk by TapTalk.io, a trusted omnichannel messaging platform, messages are received in your chosen platform and immediately greeted by template messages. Other than that, OneTalk has a Disposition feature that can track customer’s behavior analytics. 

2. Sales

Live chat for sales! Today, customers have more choices than before. This means that they are in control of the sales process, and it is the company that provides an instant, profitable on-demand sales experience.

For a company that embraces this and creates rewarding, original and impactful sales experiences, the results speak for themselves. According to intercom, website visitors are 82% more likely to become customers if they speak up first. In addition, it is 13% more valuable than an account where the business did not have a conversation before signing up.

Not only that, but this is also another area where using bots to supplement your live chat makes sense: our research shows that bot-assisted conversations convert 36 percent better, owing to the fact that bots can respond faster than humans for most repetitive tasks.

3. Customer Support

Traditionally, most companies have viewed customer support as a cost center rather than a true value driver. As a result, they have done everything they can to reduce those costs, relying on an outdated support ticket system where the help center management, not the customer experience, takes priority.

This kind of support is no longer good enough. Conversely, customer support can be a factor that makes or breaks a customer's decision to work with you: According to Microsoft's Global Customer Service Status Report, 90% of respondents said customer service was an important factor in their choice and loyalty. To brands, and 58% will cut ties with the business due to poor customer service.

Live chat is the future of customer service, and it provides the type of chat support experience that is tailored to the needs of today's users. The customer doesn't want to be treated like a ticket, nor does he want to call the call center. They want quick and easy help in a way that makes them feel like humans.

But here's the good news: Live chat is not only better for customers, it's also better for business.

Best practices for live chatting

Tips untuk Membantu Bisnis Kecil Anda Unggul Dalam Customer Service

Adopting new guidelines for face-to-face chats is not without its challenges. Live Chat includes almost instant response, and many companies are afraid to manage the volume of messages that might come from adding live chat to their website.

For a business that may attract thousands or millions of people who visit their website each year, a 1: 1 conversation with every customer and prospect quickly becomes a daunting (not to mention extremely costly) task. But the good news is that you don't have to do this to be successful. Instead, it's about using live chat - as well as robots and automation - to help your team work more efficiently with the resources you have available.

Here are some simple live chat best practices to help you get the most out of your team.

Use the conversation support line

Many companies worry that installing a live chat program could "open the door wide" and cause their team to handle low-level customer inquiries ("How do I change my password?") Rather than problems or impactful questions.

This is where the conversation support line comes in. The Conversation Support Line is our framework for delivering fast, personalized customer support at scale, using a combination of proactive support, self-service and human support. By anticipating customer problems, using robots and automation to answer frequently asked questions automatically, and saving your team time and energy on high-cost items that require a human touch, you can optimize your resources and get the most out of live chat.

Set expectations

The Only Business Tips and Tricks You Need for Success

Just because you have live chat posted on your website doesn't mean you need to respond immediately. This will not only burn your troops, it is not true! Contrary to popular belief, conversation doesn't have to be direct, as long as clear expectations are set. Sure, in an ideal world, users might prefer direct responses, but in most cases they understand that more complex queries take a little longer to complete correctly.

The most important thing is to be direct and transparent. Above all, you need to tell them exactly when they will get a response. Live chat software like Intercom has a simple message answering tool to do this. This is only part of your customer's attention - don't leave them hanging at the end of the conversation. (And if you're trying to speed things up, remember that using custom troubleshooting and tuning robots can help you increase the resolution time by up to 50%.)

Extend the reach of your conversations with automation

One report shows that 89% of consumers want to be able to send messages to companies in real time, but only 48% have the tools to actually do so, which is why in past years live chat was an unpleasant experience. In fact, this so-called "live chat" is more like email than real time chat. Simply, it is not life at all.

Thanks to bot chat software and customer service, most live chat tools give you the ability to have a live and dynamic conversation, even when there is no one at the sender end of the message. For example, if you have a messaging program like Intercom, the launcher bot will automatically ask your visitors for their contact details so you can proceed.

Engage and Interact “More” with your customer

Live chat

When your customer opens your live chat option on your website, your customer can immediately get a response and select their topics and send a message. They will be directed to their chosen messenger platform and therefore, their message can land on anywhere on your messaging platform. By using an omnichannel-based messaging platform, your messages can be received by your agent. They can immediately reply and resolve their messages by using a lot of features that was offered by OneTalk as a trusted omnichannel brand. Disposition by OneTalk Customer opens chat widget on website. Disposition will keep track of your customer’s topic and analytics.  The disposition features ensures that an organization continues to listen to consumers and transforms all concerns and issues into a meaningful concept. OneTalk can assist you in keeping track of the statistics for each customer service case. This conclusion will assist you in gaining new market knowledge so that cases and issues do not recur in the future.

Other than Disposition, OneTalk can help you integrate omnichannel customer service with the WhatsApp Business API.  Without the complicated process of answering with one WhatsApp user, you can have the benefits of integrating omnichannel customer service with the WhatsApp Official Business API. No need to wonder how to use multiple users for WhatsApp business. You can simply use only one WhatsApp number to increase credibility and customer confidence in your business. With OneTalk, you can log in to your WhatsApp business account with multiple users on multiple devices all at once. Now you can use your WhatsApp Web on multiple devices and answer your customers all at once. OneTalk can Boost agent efficiency with all the integrated messaging platforms. Using an omnichannel service such as OneTalk will give WhatsApp Web access to more devices.

Conclusion

We can now offer this experience at scale thanks to live chat. Live chat is the de facto way to communicate with customers and prospects when they're at their most interested – in real-time, as soon as they land on your website. Whether it's through 1:1 human conversations or automated with the aid of a chatbot, live chat is now the de facto way to engage with customers and prospects when they're at their most interested – in real-time, as soon as they land on your website. Using OneTalk could also work for your business to improve sales, marketing, and support. 

To delve more into this, contact us and chat with our agent by WhatsApp or email.

Effective Ways to Increase Sales during Pandemic

The ongoing COVID-19 pandemic storms have proved to be very effective in significantly changing consumer behavior. Most of the middle class and above (the middle class) withhold spending or spending in response to economic uncertainty and the risk of recession. 

The impact of this behavioral change is very clear, household consumption spending has fallen sharply and has contributed significantly to the decline in economic growth in the second quarter and will continue in the third quarter. Even the IMF has officially stated that the COVID-19 Pandemic has become a global economic crisis marked by many countries on the brink of recession.

Given that the COVID-19 pandemic is forcing people to stay more at home so as not to catch the virus. Most of the activities take place online at home, both work, school and shopping. Business players are expected to learn digital marketing strategies to advance their business in a pandemic like this.

This is the right moment for business owners to maximize the marketing process with the help of digital marketing or online marketing services that will deliver a lot of benefits. Commercials in national media will make the product better known to the public. Given that in this digital era, competition is getting tougher. The number of e-Commerce is a breath of fresh air for online businesses.

Doing business through online is actually not difficult. As long as you master the market and have a good digital marketing strategy, the business will continue to exist. Supported by current conditions, more buying and selling activities are carried out online.

Online business requires you to master digital marketing and social media. If it is too difficult to learn, you can go to digital marketing services or other third party services that could help you with your sales. 

Now let's discuss the conveniences that you can benefit from to increase sales. Even in the current crisis, you can actually develop a powerful sales strategy to sustain your business growth during a pandemic and respond to changes in consumer behavior that have changed as a logical consequence of the COVID-19 pandemic.

  1. Make it Affordable and Reachable!

The first strategy that you can adapt to your business, is to make the products or services that you sell easily accessible and affordable. For example, by providing easy payments, extending installment periods, reducing down payments, reducing packaging and increasing the number of payment options. 

With this first strategy, even when customer purchasing power is declining, you don't need to reduce prices too drastically. This is because it's going to make cash flow critical. Conversely, this strategy will make your product or service appear friendly and empathetic to the financial condition of the customer, which is generally very difficult in a pandemic like today.

  1. Develop More Specific and Unique Customer Segmentation

The second trendy sales strategy is to develop a more specific and unique customer segmentation. For example, you can make customer segments on the basis of their purchasing power, taste, where they live, and perhaps on the basis of their consumption behaviour. Performing Customer Segmentation will enable us to target customer targets with greater precision and matching accuracy.

The request, for example, is that you provide special discounts for fishermen's customers, workers' customers and informal workers who are currently struggling with purchasing power due to their reduced income. This second strategy has the power to keep cash flow even though the profit margin is declining, but not until it is completely eroded.

  1. Do The Green Ocean Strategy

The third Strategy is the Green Ocean Strategy. This strategy works by increasing the sales reach and distribution of new markets that are more potential and still competitively silent. This strategy is generally used by companies that have experienced saturation, aka stuck with a specific market or target customer, or it could be that your company is experiencing regulatory barriers that are making revenue worse. It is therefore advisable to find new areas with regulations that are more friendly and business-friendly.

Expansion is an example of the application of this strategy, which means enlarging the sales pie by targeting new markets or areas that are still green, or by shifting production to goods that are urgently needed by the community during the COVID-19 pandemic. The latest example is some entrepreneurs who started working on the production of PPE, masks and hand sanitizers at affordable prices and maintained quality, at the same time they moved to open the market for herbal products such as herbal medicine, which turned out to be greeted with great fanfare and generated luxurious sales and were able to help. People who need support to increase immunity. So it turns out to be convincingly proven that even in difficult times like now, you can avoid bankruptcy or get stuck with complicated debts and don't have to run around chasing credit-collecting bandits.

  1. Narcissistic Selling Strategy

The fourth strategy that you can use to keep the business alive in times of crisis, is called the Narcissistic Selling Strategy. Namely, increasing the availability (availability) of your product or service at every corner of the opportunity in the market, both the conventional market (offline) and the online sales platform.

That is, how can your product be everywhere, easy to find even in unexpected locations. This is very important because during a pandemic, customers are generally too lazy to go far to get the goods or products they are looking for. 

But if it turns out that you are able to make the product or service narcissistic, then this is really beneficial for the product to be purchased immediately because it is easy to find, especially if it turns out that the product has a price that is easily accessible to customers, such as in the First Trendy Sales Strategy. 

So how do you keep your products and services narcissistic and exist in most markets or sales platforms? It's very easy and there are many alternatives, the choice that is often used is to do a partnership or deposit goods. Another name is consignment. This fourth strategy, when combined with the three strategies above, will certainly have a tremendous impetus for increasing your sales.

  1. Humble Strategy

The fifth or last strategy to increase sales during pandemic  is the Humble Strategy. Maybe you are not familiar with this term, but I am sure that you will understand how it is implemented after this article.

This fifth strategy explains how the products and services that you market are easy for customers to feel and touch. So, they first feel the benefits and differences and the value that will be obtained from these products or services before finally deciding to choose or buy.

What is an example of this understated strategy? Recently a lot of people opened online training classes for free or for free. The goal is none other than so that some prospects, prospective clients or even existing clients gain insight and benefits about the new training module The 10 Habits of Highly Productive People. As a result, after participating in the free training, prospective buyers become aware and know that they need the product or training module, so for the second pull of course they have to buy and pay.

These five effective strategies are developed in such a way that to ensure that even in the challenging conditions during the pandemic, you are still able to survive and even grow sales, so that you can successfully pass through these difficult times with confidence. 

Besides strategy, there is one more addition you should have in your sleeves to boost your sales. Can you guess what it is? Yep! Customer Service. Great customer service is a requirement for a smooth online transaction because there is practically no human interaction face to face. So you should support all your customers’ needs with a balanced customer service. Your agent or your representatives should have a great knowledge about your product and exudes sympathy and empathy when they serve your customers.

Omnichannel can help you serve better customer service. This service helps you build a good relationship between you and your customers virtually. OneTalk is an Omnichannel Customer Engagement product from TapTalk.io that could integrate multiple messaging platforms for your sales, marketing, and support. 

When you need to be a proactive party to your customers, you can reach them first with the Start New Conversation feature that allows you to start a case so that your business can reach your customer first. You can use this feature just by entering your destination number.

But worry not! There are a lot of features that could also support your business so that it could enhance your customer service. Messages and complaints are integrated in a Single Dashboard, so this makes your customer service easy to manage. Various messaging platforms are supported with this service so your agent (or even agents!) can immediately answer them. Supported platforms in OneTalk are Telegram, LINE, Twitter, WhatsApp, e-mail, etcetera.

OneTalk also enables you to reach your customer all at once with the Broadcast Message feature. This will allow you to send messages to multiple recipients and even support various types of files, such as Images and Videos.

If you want to delve deeper with our feature, contact our agent and ask everything you want to dig. We will anticipate your messages!

brand omnichannel

Sekarang, semakin banyak perusahaan yang berfokus pada peningkatan pengalaman pengguna dengan menggunakan omnichannel. Berdasarkan survey, perusahaan yang menggunakan Omnichannel sebagai strategi customer engagement akan mempertahankan rata-rata 89% pelanggan mereka. Gaya pemasaran ini menciptakan banyak kesempatan bagi pelanggan untuk membeli lebih mudah karena memudahkan pelanggan untuk berkomunikasi melalui channel yang mereka punya.

Banyak brand besar seperti Disney, IKEA, Sephora, dan lainnya telah menggunakan omnichannel dalam bisnis mereka. Sebagian besar pelanggan lebih memilih perusahaan yang memanfaatkan omnichannel karena hal itu memungkinkan mereka merasa seolah-olah bisa mengendalikan pengalaman mereka, lebih menghemat waktu, dan bebas memilih channel ketika ingin berkomunikasi.

Apa itu Omnichannel?

Sebelumnya kami pernah membahas Omnichannel. Singkatnya, Omnichannel adalah penyatuan beberapa channel dan sebuah strategi komunikasi sehingga mereka saling melengkapi untuk memberi pelanggan apa yang mereka butuhkan. Omnichannel menempatkan pengguna Anda di pusat segalanya. 

Sebagian besar perusahaan berinteraksi dengan pelanggan mereka di banyak channel. Channel ini termasuk toko online dan fisik, media sosial, mobile application, dan banyak lagi. Dengan Omnichannel, semua channel komunikasi ini saling bekerja sama untuk memberikan pengalaman yang terintegrasi sepenuhnya. 

Manfaat Omnichannel

Terdapat beberapa keuntungan yang bisa Anda miliki jika menggunakan Omnichannel, yaitu

Umumnya, omnichannel menawarkan fitur yang memudahkan Anda untuk memperoleh data pelanggan seperti history belanja mereka

Berdasarkan data yang sudah diperoleh sebelumnya, Anda bisa mengetahui perilaku pelanggan Anda seperti apa. Dengan begitu, Anda bisa merencanakan kampanye yang lebih sesuai untuk mereka

Anda bisa mengatur pesan yang masuk dan menyesuaikannya dengan agent yang akan menanggapinya. Hal ini akan meningkatkan efisiensi operasional karena setiap agent hanya akan menanggapi kasus berdasarkan bidangnya

Dengan menggunakan banyak channel, brand Anda akan sering dilihat oleh pengguna yang juga memiliki banyak channel. Hal ini akan meningkatkan kepercayaan dan mendorong mereka untuk berbelanja di bisnis Anda

Macam-macam Brand yang Menyediakan Jasa Omnichannel

Di Internet, Anda bisa menemukan berbagai macam penyedia layanan omnichannel. untuk mempermudah Anda, kami telah mengumpulkan beberapa penyedia layanan omnichannel terbaik untuk Anda. Berikut adalah beberapa penyedia omnichannel yang dapat Anda pilih.

1. Omnisend

Omnisend adalah omnichannel yang dibangun untuk e-commerce yang berfokus pada pertumbuhan. Mereka memiliki 5 channel yang bisa Anda gunakan, yaitu email, SMS, Web Push Notifications, Facebook Retargeting Sync, dan Google Retargeting Sync.

Melalui channel email, Anda dapat membuat kampanye profesional yang dipersonalisasi menggunakan fitur pemasaran email. Mereka memiliki beberapa template yang dapat Anda gunakan seperti email otomatis, newsletter, dan email transaksional.

Selain itu, mereka juga dapat menganalisa dan membuat laporan dari penjualan dan metrik kinerja Anda. Melalui data ini, Anda dapat mensegmentasikan pelanggan Anda berdasarkan item yang mereka beli, rata-rata jumlah pesanan, dan banyak lagi.

2. Zendesk

Omnichannel Zendesk menawarkan solusi yang memudahkan pelanggan untuk terlibat dengan bisnis Anda, dimanapun atau kapanpun sesuai dengan keinginan mereka. Channel yang dimiliki Zendesk adalah WhatsApp, Facebook Messenger, Twitter, LINE, dan WeChat. Mereka juga memiliki fitur live chat untuk menjangkau dan berkomunikasi dengan pelanggan bahkan sebelum mereka mengajukan pertanyaan.

Zendesk memiliki sistem tiket yang menempatkan email, obrolan, sosial, dan suara di tempat yang sama, sehingga bisnis Anda dapat lebih fokus pada percakapannya. Zendesk memungkinkan Anda mengakses data pelanggan agar Anda bisa menganalisisnya dan mengembangkan pengalaman terbaik bagi pelanggan Anda.

3. Freshdesk

Freshdesk adalah sistem helpdesk berbasis cloud yang menawarkan solusi untuk layanan pelanggan. Freshdesk menyatukan percakapan dari email, live chat, telepon, web, dan media sosial, dan membantu Anda menyelesaikan masalah di berbagai channel dengan mudah.

Mirip dengan Zendesk, Freshdesk juga memiliki sistem tiket. Tiket dari berbagai channel akan masuk ke dalam satu inbox. Mereka juga memiliki laporan analisis untuk mendapatkan gambaran instan tentang kinerja helpdesk Anda, kebahagiaan pelanggan, dan kinerja tim Anda.

4. OneTalk by TapTalk.io

OneTalk merupakan produk Omnichannel Customer Engagement dari TapTalk.io yang bertujuan meningkatkan efisiensi dan kualitas hubungan bisnis dengan pelanggan Anda.

Channel yang dimiliki OneTalk adalah WhatsApp Official Business  API, Facebook Messenger, Telegram, Twitter, dan Line. Semua channel ini akan digabungkan ke dalam satu inbox. Melalui OneTalk, Anda dapat mengakses data pelanggan dan menganalisanya agar Anda bisa memahami pelanggan lebih dalam, seperti kebiasaan, keinginannya, dan lainnya. Selain itu, Anda juga bisa mengirimkan pesan otomatis ketika pelanggan menghubungi Anda di luar jam kerja.

Perbandingan Antara Penyedia Omnichannel

1. Fitur

A. Omnisend

B. Zendesk

C. Freshdesk

D. OneTalk

2.Harga

A. Omnisend

Harga Omnisend mulai dari $16 USD atau setara dengan Rp260.000 per bulan, tetapi mereka memiliki versi gratis juga. Omnisend menawarkan 14 hari uji coba gratis.

B. Zendesk

Harga Zendesk mulai dari $5 USD atau setara dengan Rp70.000 per bulan, per agent-nya. Mereka tidak memiliki versi gratis. Zendesk menawarkan 30 hari uji coba gratis.

C. Freshdesk

Untuk layanan omnichannel, harga Freshdesk mulai dari  $99 USD atau setara dengan Rp1,39 juta per bulan. Freshdesk menawarkan 21 hari uji coba gratis.

D. OneTalk

Harga OneTalk mulai dari Rp399.000 per bulan dan menawarkan 14 hari uji coba gratis tanpa harus mendaftarkan kartu kredit. Dibandingkan tiga penyedia omnichannel sebelumnya, Anda tidak perlu menggunakan mata uang asing untuk memakai OneTalk.

Memilih Brand yang tepat Untuk Layanan Omnichannel

Setelah mengetahui fitur dan harga tiap brand yang menyediakan layanan omnichannel. Bagaimana memilih provider yang tepat untuk digunakan? Ini adalah beberapa hal yang bisa Anda perhatikan jika sedang mencari provider omnichannel.

1. Provider yang siap untuk masa depan

Menurut Gartner, 85% pelanggan akan berkomunikasi dengan perusahaan tanpa berinteraksi dengan manusia sama sekali. Jika provider omnichannel yang Anda  pilih tidak bot-ready,  Anda akan kehilangan satu segmen pelanggan dan kalah dengan perusahaan yang omnichannelnya memiliki bot. Kecepatan pelanggan mengadopsi channel baru semakin meningkat. Anda akan membutuhkan penyedia yang siap dengan cepat mengintegrasikan bisnis ke channel pilihan konsumen.

2. Provider yang dapat berintegrasi dengan mulus

Anda akan membutuhkan provider yang tidak hanya dapat menawarkan channel baru, tetapi juga dapat menawarkan integrasi yang mulus agar Anda mudah mengoperasikannya.

3. Provider yang cepat tangkap

Ini bukan hanya tentang jumlah channel yang banyak, tetapi jumlah fitur baru yang akan disediakan oleh channel tersebut. Provider yang baik memberi Anda kemampuan untuk memanfaatkan fitur-fitur baru ini dengan mudah dan cepat.

4. Provider yang memiliki tampilan yang tepat untuk Anda

Untuk menawarkan pengalaman yang benar-benar sesuai dengan brand, Anda memerlukan provider dengan interface yang rapi dan kemampuan untuk mempersonalisasi tampilan itu agar sesuai dengan brand Anda. Ini penting karena hal tersebut akan menampilkan citra perusahaan Anda. 

5. Provider yang menawarkan data dan pelaporan 

Anda memerlukan pelaporan terpercaya yang dapat Anda peroleh dari kejadian nyata. Idealnya, ini harus dimasukkan ke dalam solusi yang ditawarkan provider omnichannel. Dengan data ini, Anda bisa mengetahui lebih dalam tentang pelanggan dan kinerja agent Anda

6. Provider yang dapat tumbuh bersama Anda

Anda harus memilih provider yang dapat menyesuaikan dengan kebutuhan Anda. Provider yang sering mendengarkan penggunanya akan memberikan kesempatan bagi Anda dan dirinya sendiri untuk berkembang.

Nah, berdasarkan tips tersebut, Anda bisa memilih OneTalk. Provider ini merupakan salah satu karya anak bangsa, jadi Anda tidak perlu khawatir jika kesulitan dalam berkomunikasi atau melakukan pembayaran. OneTalk selalu aktif mendengarkan usulan yang diberikan penggunanya supaya OneTalk tetap menjadi solusi omnichannel terbaik. Mereka  juga menyediakan panduan step by step dan integrasi yang mulus sehingga Anda mudah menggunakannya.

OneTalk didukung oleh interface yang dapat dipersonalisasi sesuai dengan citra brand Anda. Selain itu, Mereka juga menyediakan fitur Disposition agar Anda bisa mempelajari data pelanggan dan mendapatkan insight business 

business guide for pandemic

All industries and sectors have been challenged by the COVID-19 pandemic, and higher education has been no exception. In the effects of and response to the pandemic, the diversity of campus cultures, financial health, business models, and students have contributed to a similar diversity. For higher education, there was no pandemic blueprint, and 2020 was a year that needed a decade of commitment and transition.

And still, it will end the pandemic. Epidemiologists will no longer appear on television shows on a daily basis sometime in the future, and public spaces will no longer be labeled with circles every six feet. What is left, what are we going to face on the other side of COVID-19, and what part can technology play in the forthcoming recovery?

We have all developed a new way of thinking about the future after the pandemic. We've discovered the futility of making long-term preparations to alleviate an illness with nuanced and poorly understood signs, diagnosis, medications, and prognoses. Most of us have realized that a pandemic can not be handled successfully by obstinacy, cheerleading, skepticism, and magical thinking. The usefulness of contemplating scenarios and increasing our resilience and versatility has also been taught.

Scenarios allow us to predict possible potential alternatives, so that we are prepared not just for what we may expect or fear, but also for what is actually happening. When situations change and new knowledge comes to light, agility and versatility help us move rapidly and adaptively. Now is the time to understand how the pandemic can bring about higher education and how information technology will help.

facing challenge

3 Possible Scenarios for Pandemic Recovery in 2021

We made three assumptions when we considered possible scenarios that could direct the pandemic recovery preparation of an organization.

Assumption 1: Sometime in 2021, the pandemic will begin to be resolved.

One or more successful vaccinations will be available and distributed. It would be possible for leaders, students, and other stakeholders to begin preparing for their recovery journeys.

Assumption 2: High-level views of future recovery dreams should be in our scenarios. 

The three examples we have selected are very general and focused on how the vision, culture, and business model of an organization can impact its recovery strategy.

Assumption 3: very few institutions will likely suit a particular scenario.

For instance, one scenario may be adopted by leaders to guide financial health and another to guide education and academic work.

The panel selected three scenarios using these assumptions as a guide:

  1. Recover. In order to get back to where we were before the pandemic, we will be concentrating on finding out what to do.
  2. Only grow. We will work on transitioning ourselves to the new standard.
  3. Convert. We will concentrate on redefining our organization and actively contributing to the development of a creative future for higher education.

What next in 2021?

The big wildcard for 2021 will be lessons learned by faculty, administrators, students, and the family from the pandemic. If all goes well, students will be pleased to return to pre-pandemic higher education and remain resigned to their costs. If all goes well, administrators and faculty agree on how to integrate online learning into a restored institutional culture.

The pandemic has been a global disaster of unprecedented proportions in our lives. It's going to prove to be an inflection point. With all these said, we will remember life before the pandemic and compare it to a significantly different life after the pandemic. Higher education is not going to be the same. In fact, for some institutions, the pandemic will be an extinction event.

The pandemic will alter our lives, be it at a structural or surface level. There will be many who truly work on revolutionary and financial health or culture aspects. 

But the pandemic will result in other institutions to reinvent themselves and start contributing to the epigenetic change of higher education.

With all these changes in every aspect of our lives, now we have to do things with the help of technology because everything is online nowadays.

Using services that could help you with your business or institution may be the thing that you need to consider in these uncertain times. There are three products that were made by TapTalk.io whose sole purpose is to help businesses be more successful in their sales, marketing, and support.

Powertalk by TapTalk.io is a Chat SDK & Messaging API for mobile apps. It is an enterprise-grade chat solution for your mobile apps and websites. With this, you can easily integrate secure and robust chat solutions to your own apps and website with an industry-leading 99.99% uptime SLA guarantee.

OneTalk by TapTalk.io is an Omnichannel Customer Engagement product from TapTalk.io that could integrate multiple messaging platforms for your sales, marketing, and support. OneTalk relieves you from the hassle of answering your customer on multiple platforms because OneTalk provides a faster way to respond to your customer which can enhance your sales and marketing in the future.

Want to ease your curiosity? Contact us by WhatsApp here or by email for more information. We will love to answer all your questions!

masalah perusahaan teknologi

Pandemi membantu membawa raksasa teknologi dunia seperti Amazon.com Inc. dan Microsoft Corp. kepada kesuksesan yang baru pada tahun 2020. Pergeseran ke belanja online dan kerja jarak jauh dipercepat dengan kecepatan yang tidak dapat dibayangkan tanpa virus corona.

Tetapi ada tanda-tanda bahwa masa-masa kejayaan itu akan segera berakhir. Akhir tahun lalu, pemerintah di AS, China, dan Eropa secara terpisah mulai menyelidiki apakah Big Tech terlalu besar. Pengawasan di Washington diperkirakan akan berlanjut di bawah pemerintahan Biden, yang juga tampaknya cenderung melanjutkan pembatasan ekspor administrasi Trump terhadap perusahaan China yang merombak rantai pasokan global.

Sementara Big Tech mungkin menghadapi tantangan terbesarnya dalam beberapa tahun, beberapa sektor dapat melihat ke depan ke 2021. Dunia kendaraan listrik mungkin akhirnya akan tiba. Presiden terpilih Joe Biden berjanji untuk menjadikan keamanan siber sebagai prioritas. Dan Washington akan mulai membagikan insentif keuangan untuk membantu perusahaan AS tetap berada di depan saingan China.

Dunia teknologi pada tahun 2020 memiliki hasil yang beragam. Penjualan PC dan notebook mengalami tahun yang luar biasa. Bekerja dari rumah menjadi normal dan memaksa perusahaan untuk menyadari bahwa mengizinkan orang untuk bekerja di luar kantor bekerja dengan baik.

Tetapi itu juga merupakan tahun di mana media sosial menyebabkan peningkatan volume berita hoaks dan ujaran kebencian dan menjadi ancaman bagi demokrasi di seluruh dunia. Pada akhir tahun 2020, Facebook menghadapi gugatan anti-trust yang besar. Dua pendukung Silicon Valley, HPE dan Oracle, memutuskan untuk memindahkan kantor pusat mereka dari Silicon Valley. Sebagian dari AS memiliki pandangan yang lebih negatif tentang teknologi daripada yang positif, dan gerakan anti science mulai meningkat.

Namun, dunia teknologi akan memiliki setidaknya lima tantangan besar yang harus dihadapi pada tahun 2021 yang dapat membuat tahun baru menjadi tahun yang sulit bagi banyak perusahaan teknologi.

Dengan semua fakta itu, TapTalk.io memilih beberapa prediksi yang mungkin akan dihadapi oleh perusahaan teknologi pada tahun 2021.

1. Memfasilitasi masa depan pekerjaan

Perusahaan sedang mempertimbangkan seperti apa kembali ke tempat kerja nantinya, dan logistik pasca pandemi perlu memasukkan keselamatan karyawan, baik fisik maupun mental.

Produktivitas kerja dengan sistem saat ini, work from home, tentu tidak sama seperti dulu saat semua pekerja melakukan kerja optimal dan kontributif di perusahaan. Komunikasi langsung yang dulu dilakukan juga dapat dengan mudah dilakukan ketimbang melakukan komunikasi lewat gawai. 

Semua perubahan dan revisi yang disampaikan akan lebih mudah untuk diberikan saat bertatap muka langsung dan melakukan diskusi dengan cepat secara real time.

Hingga kini, TapTalk.io membatasi interaksi langsung antar pekerja dengan menerapkan sistem work from home atau bekerja dari rumah. Hal ini dilakukan untuk tetap menjaga keamanan semua sumber daya kami.

2. Employee Productivity Measurement

Seperti yang telah disebutkan juga pada poin pertama, produktivitas pekerja akan menjadi salah satu tantangan sekaligus masalah teratas yang harus ditangani pada tahun ini. 

Produktivitas memang tetap akan ada pada masa pandemi ini, tetapi, tentu tidak akan sama dengan level produktivitas pekerja saat belum ada pandemi ini.

TapTalk.io selalu berusaha untuk menjaga level produktivitas dengan rajin menjalankan komunikasi pada setiap pekerjaan yang dilakukan.

3. Serangan ransomware

Ransomware adalah jenis malware kriptovirologi yang mengancam untuk mempublikasikan data korban atau memblokir akses secara permanen kecuali uang tebusan dibayarkan. Meskipun beberapa ransomware yang mudah dapat mengunci sistem sehingga tidak sulit bagi orang yang berpengetahuan untuk memulihkannya, malware yang lebih berkembang menggunakan teknik yang disebut pemerasan cryptoviral.

Ransomware mengenkripsi file korban, membuatnya tidak dapat diakses, dan menuntut pembayaran tebusan untuk mendekripsi mereka. Dalam serangan pemerasan cryptoviral yang diterapkan dengan benar, memulihkan file tanpa kunci dekripsi adalah masalah yang sulit diselesaikan - dan sulit untuk melacak mata uang digital seperti paysafecard atau Bitcoin dan mata uang kripto lainnya yang digunakan untuk tebusan, melacak dan menuntut para pelaku dengan sulit.

Serangan ransomware biasanya dilakukan dengan menggunakan Trojan yang menyamar sebagai file sah yang mengelabui pengguna untuk diunduh atau dibuka ketika file tersebut masuk sebagai lampiran email.

4. Deepfake content

Teknik deepfake biasanya berupa video atau audio yang dihasilkan oleh Kecerdasan Buatan dari orang sungguhan yang melakukan dan mengatakan hal-hal fiksi. Ini sering digunakan untuk membuat berita palsu dan bahkan melakukan penipuan dunia maya. Dampaknya sebagian besar dapat dilihat di bidang politik, yang bertujuan untuk mempengaruhi pemilih atau mengkritik kandidat lain

Beberapa contoh deepfake sangat meyakinkan. Mereka menunjukkan bagaimana teknologi pembelajaran mendalam dapat mengubah jalur pipa untuk seniman dan pembuat film 3D, dan secara serius mempersingkat waktu pengeditan manual. Namun, ada kekhawatiran yang berkembang tentang bagaimana teknologi tersebut dapat disalahgunakan untuk membuat video hasil rekayasa yang realistis yang memiliki tujuan negatif.

Semakin banyak orang yang menggunakan konten deep fake, yaitu konten yang dibuat agar terlihat nyata tetapi sebenarnya tidak dengan menggunakan AI.

5. Poor User Experience dengan produk

Karena segala sesuatu harus dilakukan secara online, User Experience yang dirasakan oleh customer Anda terhadap produk akan menjadi terdampak. Poor User Experience atau Pengalaman Pengguna yang buruk akan mengurangi relationship intimacy (rasa kedekatan pengguna terhadap produk) pengguna karena segala sesuatu yang serba online

Kami, TapTalk.io, selalu berusaha memastikan semua produk kami user friendly agar hal ini tidak terjadi.

Dengan 5 masalah yang disebutkan di atas, perusahaan teknologi harus berinovasi dan mengantisipasi masalah yang mungkin akan muncul. Hal ini dapat dilakukan dengan menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang mungkin terjadi dan merencanakan strategi antisipasi untuk masalah-masalah tersebut.

industri terdampak covid-19
ind10 Industri yang Paling terdampak oleh Covid-19

Seperti yang kita ketahui sejak terjadinya pandemi, efek berkelanjutan dari virus corona (COVID-19) masih terlihat secara luas dan berdampak signifikan pada sejumlah industri. Penyakit mirip pneumonia yang rentan menular ini hanya baik bagi beberapa bisnis, sebagian besar menawarkan produk dan layanan perawatan kesehatan, sementara banyak lainnya, dari maskapai penerbangan dan hotel hingga pusat kebugaran, telah terpukul keras. Rantai pasokan telah terganggu, pengangguran meningkat, dan masalah kesehatan masyarakat meningkat di banyak negara.

Selain berimplikasi serius bagi kesehatan masyarakat dan pelayanan kesehatan, virus corona (COVID-19) berdampak signifikan pada semua bisnis, khususnya di Indonesia. Terlepas dari penerapan kebijakan oleh pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya dan penurunan suku bunga mendekati nol, pandemi masih mempengaruhi banyak industri. 

Pangsa penjualan ritel internet turun setelah toko dibuka kembali pada bulan Juni tetapi proporsinya meningkat lagi pada bulan Oktober. Sejauh mana pergeseran struktural dalam perilaku konsumen masih harus dilihat. Sementara beberapa bagian dari industri ritel pulih setelah pembatasan dilonggarkan, di bagian lain, penutupan sementara memiliki efek yang berlangsung setelah penguncian Inggris pertama.

Layanan yang berhubungan dengan konsumen telah bangkit kembali sampai batas tertentu, tetapi mereka tetap jauh lebih kecil daripada di bulan paruh pertama 2020. Pada tahap ini, sulit untuk memisahkan kehilangan output sementara, yang disebabkan oleh pembatasan virus corona, dari perubahan perilaku jangka panjang yang dapat mempengaruhi industri selama tahun-tahun yang akan datang.

Penjual yang mengandalkan pelanggan untuk dapat mengunjungi toko mereka - daripada menjual secara online - mengalami penurunan besar setelah mereka diperintahkan untuk menutup pintu. Namun, untuk beberapa lainnya, pelanggan kembali dengan perdagangan kembali ke tingkat sebelum pandemi dan meningkat lebih lanjut, didorong oleh orang-orang yang masih menghabiskan lebih banyak waktu di rumah daripada sebelumnya.

working-from-home
COVID-19. people working from hone during pandemic.

Namun, di Indonesia, terdapat beberapa industri yang hingga kini, memasuki paruh pertama tahun 2021, masih dikategorikan sebagai industri paling terdampak COVID-19. Industri ini diprediksi akan terus mengalami kesulitan dan memerlukan waktu pemulihan yang cukup panjang. Artikel ini akan membahas 10 industri teratas yang mengalami dampak paling besar akibat pandemi COVID-19.

1. Film dan Produksi TV

Film dan produksi TV adalah perusahaan yang rentan terdampak Covid-19. Jadi tentu saja banyak produksi film dan TV yang terhenti. Apalagi peredaran film tersendat karena semua bioskop tutup, festival/penghargaan pun dibatalkan.

Ambil contoh pada industri film Mandarin, misalnya, mengalami kerugian sekitar US $ 2 miliar pada Maret lalu karena film tidak tayang pada tahun baru China. Hollywood Tekor sekitar US $ 5 miliar di bulan yang sama. 

Selain produksi yang terhenti, penayangan yang tidak mungkin didistribusikan bioskop juga tidak mungkin. Penyebaran yang amat rentan pada tempat-tempat pusat keramaian, salah satunya mal tempat bioskop berada, membuat industri ini mengalami kesulitan yang hingga kini belum ada solusi pastinya. Karena pemulihan bioskop akan memakan waktu lama, industri semakin mengandalkan distribusi digital streaming.

2. Money Changer

Bisnis money changer juga sepi di tengah pandemi. Ini karena perjalanan antar negara dibatasi. Jadi, banyak orang tidak perlu menukar uang. Pembatasan wilayah yang memicu penurunan angka penerbangan dan angka pariwisata menekan industri ini karena sama sekali tidak memberikan pendapatan. Begitu turis tidak datang ke sektor pariwisata, pendapatan para pengusaha langsung turun bahkan nol karena tidak ada lagi turis yang menukar uang. Kebijakan yang juga terus berubah karena kondisi yang tidak pasti membuat industri ini terseok-seok untuk bertahan.

3. Hotel

Banyak hotel yang terpaksa harus gulung tikar karena tidak ada tamu yang menginap. Berdasarkan data resmi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif pada awal April lalu, jumlah hotel yang ditutup sementara akibat COVID-19 sudah mencapai 1.500 hotel di seluruh Indonesia.

Tingkat hunian hotel telah jatuh jauh di bawah rata-rata musiman di seluruh Indonesia. Tingkat hunian negara secara keseluruhan telah turun menjadi 30 hingga 40 persen sejak wabah dimulai pada awal Januari, di bawah rata-rata musim sepi biasa 50 hingga 60 persen, dengan beberapa hotel turun hingga 20 persen setelah Indonesia mengumumkan kasus pertamanya pada 2 Maret.

Pemulihan sektor pariwisata akan memakan waktu yang cukup lama. Menurut World Travel & Tourism Council (WTTC), industri ini baru akan pulih dalam 10 bulan ke depan. Sementara itu, Ekonomi Pariwisata memprediksikan akan lebih lama lagi, hingga 2022.

4. Maskapai Penerbangan

Maskapai penerbangan merupakan salah satu industri yang sudah diduga akan mendapatkan dampak yang sangat besar. Maskapai penerbangan Indonesia telah mengalami penurunan drastis dalam jumlah penumpang sejak awal Maret, mendorong banyak orang untuk mengambil langkah-langkah efisiensi dan memberhentikan karyawan mereka. Dengan pembatasan wilayah, larangan perjalanan, dan banyak kebijakan lainnya, industri ini harus terus bertahan hidup dengan sulitnya.

Maskapai penerbangan merupakan industri yang paling pertama mendapatkan dampak pandemi ini karena merupakan salah satu akses penyebaran COVID-19 yang meliputi jarak yang luas.

Berdasarkan analisis dari spglobal.com, industri yang paling terkena dampak adalah industri Maskapai Penerbangan. Alasan utama mengapa industri ini terdampak meliputi: penghentian lalu lintas udara secara massal, penutupan perbatasan, dan kebijakan tempat penampungan di seluruh dunia, yang semuanya telah menyebabkan dampak yang merugikan pada kinerja stok dan meningkatkan kekhawatiran tentang potensi kelangsungan hidup beberapa Maskapai.

5. Agen Travel

Destinasi liburan populer di Indonesia bergulat dengan pembatalan ratusan ribu wisatawan, hingga merugi hingga triliunan rupiah. Mirip dengan maskapai penerbangan, dengan penerbangan yang sudah dijamin menurun, agen travel juga akan lenyap secara perlahan. Pandemi ini membuat banyak orang tidak dapat melakukan pariwisata, sehingga pemesanan tiket pun menurun. Turunnya pemesanan tiket tentu berujung pada angka pariwisata yang anjlok. Agen travel harus terus kreatif mencari cara bertahan di masa yang sulit ini.

6. Salon

Mengunjungi salon, tempat kecantikan, atau barbershop membutuhkan kita untuk melepas alat proteksi diri dari virus. hal ini membuat seseorang menjadi lebih rentan dan terekspos terhadap virus. Untuk beberapa waktu, industri ini pun berada dalam posisi yang sulit karena banyak orang yang tidak berani datang.

Selain itu, anjuran dan kebijakan pemerintah yang membuat orang-orang untuk tetap di rumah saja juga membuat mereka malas melakukan kegiatan di salon. Apalagi, kebutuhan akan salon atau barbershop ini bukan suatu keperluan yang amat mendesak dan bukan kebutuhan primer.

7. Properti

Penjualan properti akan lesu karena pendapatan masyarakat menurun. Jadi, banyak orang berpikir ulang untuk membeli properti. Kesulitan ekonomi yang dialami masyarakat tentu membuat banyak orang berpikir ulang untuk menghabiskan uang pada industri ini. Selain membutuhkan uang yang banyak pula, industri ini juga membuat kita harus keluar rumah dan beraktivitas diluar, yang mana bukan sesuatu yang dianjurkan pada masa ini.

Industri ini pun harus siap mengalami kemunduran karena customer behavior yang selalu berubah-ubah pada pandemi ini.

8. Wedding Organizer

Dengan larangan untuk berkerumun, banyak orang yang menunda pelaksanaan resepsi pernikahan. Banyak pasangan yang akhirnya menunda pernikahan mereka, ada juga yang batal dan mengundurnya hingga waktu yang tidak dapat ditentukan.

Banyak juga pasangan yang memilih untuk membuat pernikahan yang lebih sederhana agar tidak merogoh kocek berlebihan pada masa pandemi yang membuat keadaan ekonomi menjadi rentan dan tidak pasti. Karena pernikahan sekarang dibuat lebih sederhana tanpa perlu resepsi, peran wedding organizer kini menjadi tidak lagi diperlukan.

Begitu pula industri yang berkaitan dengan hal ini, yaitu sewa gedung/venue pernikahan. Industri ini mengalami keanjlokan parah karena banyak pembatalan akibat kebijakan-kebijakan yang terus berubah-ubah.

9. Mal

Bisnis mal membutuhkan kerumunan orang. Itulah sebabnya pusat perbelanjaan termasuk sektor yang paling terdampak COVID-19. Sebelum pandemi, pusat perbelanjaan sudah terpengaruh oleh belanja online. Untungnya, mal dengan cepat beradaptasi menjadi tujuan rekreasi, hiburan, dan kuliner.

Namun, dengan social distancing dan peraturan PSBB, mal-mal tersebut kini praktis tutup, hanya membuka supermarket dan menjual barang kebutuhan pokok. Mal butuh waktu untuk memulihkan diri karena keramaian adalah "jantung" operasi bisnis ini.

Setelah pandemi, mal akan berbeda dari sebelumnya. Dengan semakin sadar akan social distance masyarakat, keramaian, termasuk keramaian, akan selalu dihindari di mal. Mal akan normal sepenuhnya jika vaksin sudah ditemukan dan digunakan oleh semua orang.

10. Pusat Kebugaran/Tempat Fitness

Pusat kebugaran atau studio kebugaran dan gym termasuk yang paling terpengaruh oleh pandemi, karena mereka rentan menularkan COVID-19. Aktivitas di ruang tertutup, kontak fisik, dan terutama berbagi peralatan fitnes yang digunakan bersama akan menjadi media transmisi yang sangat mudah. Selain itu, aktivitas olahraga yang tidak nyaman jika menggunakan masker juga akan membuat orang-orang rentan.

Banyak studio kebugaran dan gym di seluruh dunia tutup. Dan sebagai usaha bertahan hidup, pengelola menawarkan kelas kebugaran secara daring. Tentu, seperti yang diprediksi banyak ahli, proses pemulihan industri ini akan berlangsung lama. Sementara, industri yang menyediakan alat kebugaran di rumah akan berkembang pesat.

Apa yang dapat Anda lakukan sekarang untuk membantu menyelamatkan bisnis Anda? Salah satu solusinya adalah mengubah toko offline Anda menjadi online. Karantina tidak berarti bisnis juga harus dikarantina. Dengan mengubah toko offline menjadi online, Anda tetap dapat menjalankan bisnis dan melakukan transaksi online dengan pelanggan.

Untuk bisnis online, pastikan bisnis Anda tetap terjangkau saat pelanggan Work From Home. OneTalk adalah produk Omnichannel Customer Engagement dari TapTalk.io yang dapat mengintegrasikan berbagai platform pengiriman pesan untuk penjualan, pemasaran, dan support Anda. OneTalk meringankan Anda dari kerumitan menjawab pelanggan Anda di berbagai platform karena OneTalk menyediakan cara yang lebih cepat untuk merespons pelanggan Anda yang dapat meningkatkan penjualan dan pemasaran Anda di masa depan. Dengan OneTalk, Anda dapat menjangkau pelanggan yang bekerja dari rumah dari berbagai aplikasi messenger dan sebaliknya. Pelanggan dan pelanggan Anda dapat berbelanja dan bertanya serta menjawab secara online tanpa kerumitan dengan omnichannel OneTalk dari TapTalk.io.

Bisnis berjalan lancar dan menyediakan layanan kelas dunia dengan produk kami. OneTalk siap membantu Anda, hanya dengan satu dasbor untuk semua akun messenger Anda. Pantau pesan dari WhatsApp, Telegram, LINE, dan banyak lagi, di satu dasbor.

Membangun Harmoni Seimbang Untuk Branding, Sales dan Marketing

Tim sales dan marketing selalu dikenal memiliki hubungan yang buruk karena kurangnya keselarasan kerja. Meskipun kedua tim tersebut memiliki tujuan bisnis yang sama, proses kerja mereka sangatlah berbeda sehingga dapat saling bertumpang tindih bahkan berlawanan.

Tim marketing terkadang menyalahkan tim sales karena tidak memanfaatkan semua prospek atau konten yang mereka buat. Sebaliknya, tim sales berpikir bahwa tim marketing tidak menghasilkan prospek yang siap untuk dijual dan berkualitas baik. 

Menurut survei InsideView, ada enam hambatan terbesar dalam penyelarasan sales dan marketing, yaitu

  1. Kurangnya data yang akurat tentang prospek target 
  2. Komunikasi yang kurang
  3. Penggunaan metrik yang berbeda 
  4. Proses yang gagal
  5. Kurangnya akuntabilitas di kedua sisi 
  6. Tidak menyampaikan tantangan yang dialami 

Selain itu, tim sales lebih berfokus pada pendapatan bersifat jangka pendek. Sementara tim marketing lebih fokus pada brand kreatif berjangka panjang, seperti campaign untuk menghasilkan pendapatan.

Namun, sales dan marketing bekerja jauh lebih baik bila bekerja sama dibandingkan secara mandiri. Sudah saatnya bagi mereka untuk saling bekerja sama. Jika mereka dapat bekerjasama dengan baik, tentunya pendapatan akan meningkat.

Menurut HubSpot, ketidakselarasan antara tim sales dan marketing menelan biaya $ 1 triliun per tahun. Namun, HubSpot juga menemukan bahwa organisasi dengan penjualan dan pemasaran yang sangat baik menghasilkan 38% lebih banyak deals dan mencapai pertumbuhan laba selama tiga tahun yang 27% lebih cepat. Mereka juga mencapai pendapatan 208% lebih tinggi daripada organisasi dengan tim sales dan marketing yang terputus.

Masih bingung bagaimana cara menyelaraskan tim marketing dan sales? Anda dapat mengikuti beberapa saran berikut ini:

1. Bekerja Sama Membuat Konten yang Relevan

Konten yang dibuat marketing membantu sales mendapatkan calon pembeli lebih cepat.

Tim marketing biasanya membuat konten berdasarkan analisis pasar dan tren industri, strategi promosi, dan segmentasi kelompok sasaran. Jenis konten ini kemudian digunakan dalam proposal penjualan.

Namun, konten ini baru berdasarkan hasil riset dan data. Maka dari itu, tim sales dapat membantu pengembangan konten. Mereka dapat memberikan insight yang lebih nyata berdasarkan pengalamannya yang langsung berhubungan dengan pelanggan. Butuh komunikasi yang kuat antara dua tim ini.

2. Berkomunikasi Secara Teratur dan Menggunakan Feedback Pelanggan

Sales dan marketing akan lebih selaras jika mereka mengadakan pertemuan rutin untuk membahas visi dan strategi mereka. Menurut Content Marketing Institute dan LinkedIn, sebanyak 73% tim yang sangat selaras bertemu setiap hari atau mengadakan rapat tiap minggu. 

Penting juga untuk menganalisis hasil dari satu bulan, kuartal, atau tahunan bersama-sama. Setiap tim akan mendapatkan insight yang banyak berdasarkan tanggapan tim lainnya. 

Selain itu, ini bisa dijadikan latihan bonding yang bagus, membantu tim memutuskan mana yang berhasil dan yang tidak.

Hal lain yang sangat bermanfaat adalah mendengarkan masukan pelanggan. Ini memungkinkan kedua tim untuk melihat bagaimana sesuatu berkembang secara real time dan meningkatkan akuntabilitas.

3. Tetapkan KPI (Key Performance Indicator) Umum dan Sinkronisasi Kriteria Pengukuran

Perbedaan dalam mengukur pencapaian merupakan hambatan serius bagi penyelarasan sales-marketing. Tim sales dapat berfokus pada jumlah akun baru, transaksi yang ditutup, penjualan ulang, dan lainnya. Di sisi lain, marketing dapat lebih menekankan pada kualitas prospek, rasio kesadaran brand, dan perkembangan saluran prospek.

Agar sales dan marketing merasa bahwa mereka bekerja untuk tujuan yang sama, mereka perlu berbagi sesuatu yang nyata - seperti KPI (Key Performance Indicator) atau indikator kinerja.

Menurut Content Marketing Institute dan LinkedIn, tim marketing dan sales dapat selaras jika berbagi KPI yang sama, yaitu memprioritaskan pendapatan dan pertumbuhan.

Penggunaan KPI bersama, dan didorong oleh pola pikir "mengutamakan pendapatan", adalah cara yang bagus untuk menyinkronkan upaya kedua tim.

4. Bicara Dengan Satu Suara

Bisnis yang sukses selalu tampil sebagai organisasi yang bersatu dan sehat di mana setiap orang berbicara dengan satu suara.

Jika pelanggan mendengar satu pesan iklan (marketing) di media sosial, dan kemudian menerima informasi yang berbeda dari seorang penjual (sales), mereka akan kebingungan.

Hal-hal seperti penamaan produk yang tidak konsisten, penggunaan istilah yang berbeda, dapat merusak reputasi perusahaan secara keseluruhan. Jika sales dan marketing tidak bekerja sama, mereka mungkin, secara tidak sengaja, menciptakan citra brand yang membingungkan. Untuk bisnis yang tidak terorganisir, tentu penjualan akan lebih sulit.

Itulah mengapa sales dan marketing harus memiliki suara yang sama. Mereka harus menyampaikan pesan yang sama dan konsisten.

Salah satu cara terbaik untuk menyatukan tim sales dan marketing adalah dengan memberi mereka alat kerja yang sama, serta membuat kampanye yang bekerja di banyak audiens, berbagai saluran, dan dalam berbagai format.

Sistem omnichannel messaging platform bisa dibilang salah satu alat yang paling cocok dalam hal ini. Omnichannel dapat menyatukan semua aktivitas, dan informasi kontak di satu tempat terpusat yang mudah diakses. 

Omnichannel messaging platform seperti OneTalk by TapTalk.io, memungkinkan agent sales dan marketing untuk mengakses database umum, berbagi interaksi mereka, melihat kemajuan satu sama lain, menawarkan layanan pelanggan yang lancar. Semua informasi yang didapatkan dapat digunakan untuk membangun branding yang baik bagi sebuah bisnis.

memahami omnichannel

Di era yang serba digital, banyak bisnis telah menggunakan pemasaran multi channel karena mereka mau menjangkau pelanggan dan mengirimkan informasi kepada mereka. Namun, mereka yang menggunakan Multichannel sering mengalami masalah seperti ini:

Anda yang mempunyai bisnis mungkin bertanya-tanya bagaimana cara mengatasi masalah ini dengan strategi pemasaran yang Anda miliki. Bagaimanapun, ketidakkonsistenan gaya dapat mempengaruhi brand Anda, miskomunikasi dapat mempengaruhi karyawan Anda, dan pelanggan yang frustasi dapat menyebabkan Anda kehilangan uang dan retensi.

Untuk mengatasi masalah ini, Omnichannel menjadi pilihan yang tepat. Omnichannel memungkinkan bisnis menyimpan semua channel mereka di satu tempat sambil menyatukan informasi mereka. Sekarang, mari kita simak lebih dalam mengenai Omnichannel

Apa itu Omnichannel?

Omnichannel adalah penyatuan beberapa channel dan sebuah strategi komunikasi sehingga mereka saling melengkapi untuk memberi pelanggan apa yang mereka butuhkan. Omnichannel berasal dari kata Omnis yang artinya semua atau universal.

Omnichannel adalah pendekatan penjualan multi channel yang berupaya memberikan pengalaman yang mulus kepada pelanggan, baik mereka berkomunikasi online dari desktop atau perangkat seluler, melalui berbagai aplikasi komunikasi (seperti WhatsApp, Telegram, Facebook, dan lainnya).

Kesimpulannya adalah apapun channel yang digunakan pelanggan untuk terhubung dengan brand, channel itu akan memberikan pesan yang disesuaikan untuk pelanggan tersebut. Masing-masing channel ini bekerja berdampingan untuk memperbarui data pelanggan saat pelanggan tersebut bergerak melalui perjalanan pembelian mereka. Ini akan menciptakan suara, pesan, dan pengalaman terpadu untuk pelanggan Anda dengan brand Anda.

Omnichannel dan Multichannel

OMNICHANNEL DAN MULTICHANNEL

Orang mungkin melihat kata “Omnichannel” dan “Multichannel” akan berasumsi bahwa keduanya memiliki arti yang sama. Bagaimanapun, mereka berdua memiliki banyak channel yang digunakan bisnis untuk berkomunikasi dengan pelanggan. Namun, mereka memiliki perbedaan penting yang memberinya fungsi yang berbeda-beda.

Perbedaan utamanya adalah ada di integrasi. Pelanggan memiliki cara yang berbeda untuk mengakses informasi melalui channel, tetapi pengguna Multichannel tidak membuatnya bekerja sama secara terpadu. Ini karena setiap channel menyediakan layanan yang berbeda dan berjalan secara terpisah dari yang lain.

Pengguna Omnichannel memiliki pelanggan sebagai pusatnya. Mereka fokus pada kebutuhan pelanggan, memberi mereka pesan yang dipersonalisasi dalam pengalaman terpadu yang mulus. Hal ini memungkinkan pelanggan untuk dengan mudah mengakses informasi dari salah satu channel karena channel tersebut terhubung satu sama lain.

Untuk perbandingannya, coba bayangkan Multichannel sebagai gurita besar. Kepala adalah brand, dan tentakelnya adalah beberapa channel berbeda untuk menyampaikan pesan. Namun, tentakel ini hanya berkomunikasi dengan pelanggan. Brand tahu apa yang dilakukan masing-masing tentakel, tetapi satu tentakel yang menangani Facebook, misalnya, tidak tahu apa yang dilakukan tentakel lain yang menangani WhatsApp.

Berbeda dengan Omnichannel marketing yang lebih jaring laba-laba. Setiap channel merespons dan mengetahui pelanggan yang terlibat dengan satu channel, dan sisanya beradaptasi dengan sesuai dengan hal itu.

Meskipun Omnichannel dan Multichannel tampak serupa di permukaan, keduanya memiliki perbedaan besar yang memengaruhi cara pelanggan memandang perusahaan Anda. Dalam hal ini, Omnichannel lebih unggul karena berfokus pada detail-detail kecil untuk menyatukan channel. 

Retail Omnichannel dan Keuntungannya

FITUR OMNICHANNEL

Retail Omnichannel adalah pendekatan dengan menggunakan beberapa channel untuk penjualan yang berfokus dalam memberikan pengalaman pelanggan, baik pelanggan yang berbelanja online dari perangkat seluler, laptop, atau di toko fisik.

Menurut Harvard Business Review, 73% dari pelanggan menggunakan banyak channel selama proses belanja mereka. Pelanggan akan mengumpulkan informasi sebanyak mungkin dari berbagai sumber untuk mendukung keputusan pembelian mereka. Perusahaan yang menggunakan Omnichannel sebagai strategi customer engagement akan mempertahankan rata-rata 89% pelanggan mereka.

Sekarang, mari kita lihat manfaat dari strategi retail omnichannel untuk bisnis Anda.

1. Mendapatkan Keunggulan Kompetitif

Pelanggan Anda sudah menjadi omnichannel, meskipun brand Anda belum. 4 dari 5 pelanggan yang berbelanja di toko fisik menjelajahi internet sebelum atau selama keputusan pembelian mereka untuk membandingkan berbagai produk dan penawaran. Sebaliknya, pelanggan yang menyelesaikan pembelian secara online mengunjungi toko fisik untuk merasakan produk dan kesesuaiannya.

Hadir di semua channel yang menjadi tempat pelanggan Anda memberikan Anda keunggulan kompetitif dan memastikan bahwa Anda tidak kehilangan peluang penjualan karena pelanggan Anda melihat penawaran pesaing di platform tempat brand Anda tidak ada.

2. Pengalaman Pelanggan yang Lebih Baik Berarti Retensi Pelanggan Yang Lebih Tinggi

Menurut survei, 9 dari 10 pelanggan global menginginkan layanan omnichannel dan mengharapkan perusahaan mengetahui preferensi masa lalu mereka terlepas dari channel komunikasinya. Selain itu, mereka ingin pengalaman tersebut nyaman dan konsisten di semua channel.

Dan pengalaman pelanggan yang baik menjadi semakin penting. Dalam tiga tahun terakhir, jumlah pelanggan yang mengakhiri hubungan mereka dengan merek yang mereka cintai hanya dengan satu pengalaman buruk meningkat menjadi 33%. 

Pengalaman buruk yang sering dikatakan pelanggan adalah 'tidak cukup dipersonalisasi' dan 'tidak nyaman'. Ingatlah bahwa mempertahankan pelanggan yang sudah ada jauh lebih menguntungkan daripada mendapatkan pelanggan baru. Setiap persentase peningkatan retensi pelanggan berkorelasi dengan peningkatan laba x5 kali lipat.

3. Meningkatkan Penjualan dan Engagement

Dengan menggunakan banyak channel, brand Anda akan sering dilihat oleh pengguna yang juga memiliki banyak channel.

Sebuah studi dari Harvard Business Review terhadap 46.000 pembeli menunjukkan bahwa pembeli yang memiliki banyak channel 4% lebih banyak berbelanja di toko dan 10% lebih banyak secara online dibandingkan pembeli yang hanya memiliki satu channel.

4. Meningkatkan Efisiensi Operasional dan Mengurangi Biaya

Beralih ke strategi retail omnichannel akan membuat bisnis Anda beroperasi lebih efisien dengan biaya operasional yang lebih rendah.

Survei dari PwC menunjukkan bahwa 65% pelanggan menganggap pengalaman positif yang mereka miliki terhadap sebuah brand lebih berpengaruh daripada iklan yang bagus. Ketika brand Anda sepenuhnya terhubung dengan pelanggan, pengalaman akan menjadi iklan Anda dari mulut ke mulut pelanggan Anda. Deloitte melaporkan bahwa operasi omnichannel secara langsung menghasilkan peningkatan efektivitas dan menurunkan biaya pemasaran.

Mengizinkan penggunaan data bersama di semua channel berarti Anda hanya perlu mengumpulkan dan memproses data pelanggan sekali saja, secara signifikan menurunkan biaya pengumpulan dan pemrosesan data dibandingkan dengan satu per satu melihat channel.

Dengan menghubungkan semua channel Anda yang berbeda di bawah pusat operasi omnichannel, Anda akan meningkatkan efisiensi operasi kantor pusat Anda.

5. Pengumpulan Data yang Lebih Baik

Brand yang menggunakan omnichannel memiliki lebih banyak kesempatan untuk mengumpulkan data dan memanfaatkan data tersebut kembali ke pelanggan dengan memberikan pengalaman yang lebih baik dan lebih dipersonalisasi.

Data yang lebih baik tentang pelanggan Anda memungkinkan Anda mendapatkan wawasan tentang:

Fitur yang dimiliki Omnichannel Onetalk

fitur omnichannel
Fitur yang dimiliki Omnichannel

Omnichannel memiliki beberapa fitur yang mendukung keuntungan yang telah disebutkan sebelumnya. Di Indonesia, terdapat layanan omnichannel yang bisa Anda gunakan, yaitu OneTalk. OneTalk adalah produk omnichannel dari TapTalk.io yang dapat menggabungkan beberapa channel. Social messenger channel yang didukung OneTalk adalah WhatsApp, Telegram, Facebook Messenger, Twitter, dan Line.

OneTalk memiliki beberapa fitur yang dapat membantu Anda

1. Inbox

Dengan fitur ini, semua channel yang Anda miliki akan digabungkan dalam satu inbox. OneTalk juga bermitra dengan WhatsApp Official Business API, yang nantinya akan membuat channel WhatsApp Anda lebih kredibel dibandingkan WhatsApp Business biasa.

Melalui fitur ini, Anda bisa menungaskan agent Anda sesuai dengan keahlian mereka. Anda juga bisa mengidentifikasi perilaku pelanggan dengan melihat Detail Kasus. Dengan ini Anda dapat memahami pelanggan Anda lebih jauh dengan melihat berapa lama mereka telah menunggu, history case mereka, channel yang mereka gunakan, dan banyak hal lainnya.

Selain itu, fitur ini memungkinkan Anda untuk menelusuri case pelanggan Anda untuk mengetahui bagaimana agent Anda menjawab mereka dan bagaimana permasalahan pelanggan Anda diselesaikan. Anda juga bisa memantau aktivitas agent Anda.

2. Disposition

Dengan fitur ini Anda bisa mempelajari data pelanggan yang Anda miliki. Anda bisa membuat dan rangkum disposisi dari setiap case yang masuk untuk mendapatkan insight business dari pelanggan Anda.

Dengan insight business yang Anda miliki, Anda bisa mengurangi case yang mirip di masa yang akan datang dan memunculkan ide bisnis baru.

3. User Session Sync

Anda bisa mempermudah pelanggan Anda ketika mereka akan menghubungi Anda dengan menghubungkan login session mereka, sehingga pelanggan Anda tidak perlu memasukkan informasi mereka kembali.

Dengan demikian, Anda tidak akan mendapatkan data pelanggan yang double, dapat dengan mudah mengakses history mereka, serta mempermudah dan mempercepat flow engagement dengan pelanggan Anda

4. Working Hour dan Automatic Messaging

Anda bisa memberi keterangan jam kerja untuk pelanggan Anda agar mereka tidak perlu menunggu saat menghubungi di luar jam kerja. Selain itu, Anda juga bisa mengirimkan custom template message untuk pelanggan Anda sebelum agent membalas pesan mereka.

5. Topics

Dengan fitur ini, Anda dapat mengatur case yang masuk dengan disesuaikan dengan agent yang tepat berdasarkan departemen mereka masing-masing. Sehingga, pelanggan Anda dapat dengan cepat dilayani oleh orang yang tepat.

6. Customer Ratings

Pelanggan Anda dapat memberikan rating untuk agent Anda sehingga memudahkan Anda untuk mengukur tingkat kepuasan pelanggan Anda. Dengan ini, Anda bisa mengevaluasi kembali kinerja agent Anda dan meningkatkan customer service Anda.

Kesimpulan Omnichannel

Pelanggan dipandang sebagai orang yang penting, mereka yang memberi tahu bisnis apa yang mereka butuhkan daripada diberitahu oleh bisnis yang mereka butuhkan. Dengan dinamika baru ini, Omnichannel chat platform berperan dengan mempersonalisasi setiap pengalaman pelanggan dan menjaga retensi pelanggan tetap tinggi.

Pengalaman pelanggan yang dipersonalisasi sangat ideal untuk perusahaan besar yang tidak memiliki waktu untuk berinteraksi dengan setiap pelanggan secara satu per satu. Omnichannel memungkinkan hal ini dengan membiarkan beberapa channel yang sudah ada bekerja satu sama lain untuk membantu meningkatkan pengalaman pelanggan. Ketika kepuasan pelanggan meningkat, bisnis Anda akan menyebar dengan cepat di antara teman, keluarga, dan media sosial mereka, mendorong orang lain yang tidak pernah mengetahui bisnis Anda menjadi tahu dan mau menghubungi Anda.

Jadi, tunggu apa lagi? Anda bisa langsung  menggunakan Omnichannel dan mengetahuinya lebih banyak di sini.

ide berbisnis
10 Ide Berbisnis dan Usaha Menguntungkan di Kala Pandemi

Banyak perubahan telah dipicu dalam kehidupan sehari-hari oleh pandemi COVID-19. Di awal tahun 2020, wirausahawan tidak dapat membayangkan dampak COVID-19 terhadap dunia bisnis. Sementara norma jarak sosial dan pekerjaan jarak jauh saat ini telah mengubah bisnis tradisional secara langsung seperti restoran, ritel fisik dan layanan acara terbalik, hal itu juga telah membuka dunia peluang bagi pemilik bisnis untuk bertemu konsumen baru dan kebutuhan yang berkembang. Tidak sedikit yang mulai berbisnis selama pandemi. Salah satu dampak pandemi ini adalah banyak yang kehilangan pekerjaan. Saatnya memulai usaha selama pandemi jika Anda merasakannya juga.

Menjalani usaha saat pandemi juga dapat dilakukan, tidak hanya sebagai mata pencaharian utama, tetapi menambah pundi-pundi uang ekstra. Misalnya saja, ketika Anda telah menyelesaikan pekerjaan Anda. Tetapi bagi sebagian orang, kelebihan waktu senggang telah memicu gagasan tentang hobi produktif baru yang dapat mendukung mereka secara finansial.

Anda tidak perlu pusing memikirkan toko seperti apa yang sebaiknya Anda buat. Anda dapat menggunakan berbagai marketplace sesuai keinginan. Anda bisa melakukan promosi dengan mudah menggunakan media sosial.

Berikut ide-ide bisnis yang dapat dijalankan saat pandemi:

bisnis pakaian
IDE BERBISNIS pakaian

1. Pakaian

Sebelum pandemi, bisnis online sempat menjadi pilihan banyak orang karena sistemnya yang sangat fleksibel: transaksi lewat m-banking, berjualan di rumah, dan barang siap kirim. Bisnis online tidak hanya menjual barang saja, tapi kita juga bisa menawarkan jasa, misalnya menyediakan kelas belajar online. Pandemi menumbuhkan banyak toko-toko online baru yang diakibatkan oleh perubahan behaviour dari masyarakat. masyarakat kini menghindari transaksi tatap muka dan lebih menyukai online shopping sebagai gantinya. Untuk itu, peluang berbisnis dalam bidang fashion, khususnya pakaian, akan memberikan potensi baik bagi Anda.

Mereka yang tertarik dengan pakaian dan / atau penjualan mungkin ingin mempertimbangkan untuk memulai bisnis online. Meskipun membutuhkan banyak waktu dan dedikasi - dan perhatian terhadap mode - ini adalah ide bagus yang dapat Anda mulai sebagai bisnis sampingan dan berubah menjadi bisnis penjualan kembali penuh waktu. Anda dapat mulai dengan menggunakan situs toko online seperti Shopee atu juga Lazada untuk menjual produk.

Selama pandemi ini, produk pakaian relatif masih aman untuk produk rumahan. Kini orang yang menghabiskan waktu di rumah juga ingin tampil trendi dan modis.

bisnis kuliner
IDE BERBISNIS kuliner

2. Kuliner

Mengisolasi diri di rumah artinya tidak boleh keluar rumah kecuali untuk kedekatan kedekatan. Situasi ini bisa menjadi peluang usaha bagi Anda untuk memulai bisnis makanan yang tahan lama dan praktis, karena banyak keluarga udah menyimpan makanan agar intensitas keluar rumah bisa dikurangi.  Kesempatan ini dapat Anda manfaatkan untuk memulai bisnis di bidang kuliner. Ada banyak hal yang bisa Anda lakukan, mulai dari menyediakan masakan rumahan hingga kue atau minuman ringan.

Anda dapat menjual makanan beku yang dikemas sehingga akan bertahan lama atau juga makanan ringan yang bisa dicicipi sebagai cemilan di rumah.

Untuk semua foodies berbakat di luar sana, Anda juga bisa memulai bisnis katering rumahan. Langkah pertama adalah meneliti perusahaan katering rumahan lainnya untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang ditawarkan pesaing Anda dan siapa target pelanggan mereka. Anda kemudian akan berbicara dengan orang yang Anda kenal dan menanyakan jenis layanan dan menu apa yang akan mereka pesan dari katering. Juga, pertimbangkan bagian yang ingin Anda tekuni. Terakhir, teliti peraturan negara bagian Anda tentang bisnis katering rumahan.

Jika Anda ingin lebih melayani dengan lebih optimal lagi, sediakan layanan pesan antar. Banyak restoran tutup atau hanya buka dengan setengah kapasitas operasional, yang bisa berarti antrean panjang. Anda dapat membantu dengan mengantarkan makanan lezat ke rumah pelanggan langsung. 

bisnis kecantikan
IDE BERBISNIS beauty

3. Beauty

Tentu Anda tetap ingin tampil cantik meskipun hanya di rumah saja dalam menjalani aktivitas sehari-hari, bukan? Saat salon rambut dan tempat perawatan ditutup, orang-orang menyesuaikan diri untuk menciptakan rutinitas kecantikan mereka sendiri saat pandemi. Konsumen mungkin lebih cenderung mencoba produk kecantikan baru karena mereka memanjakan diri dalam kenyamanan rumah sendiri.

Produk dan perlengkapan kecantikan rumah DIY adalah cara yang bagus untuk memanfaatkan tren ini. Pakar industri mengatakan produk yang berfokus pada kesehatan holistik dan perawatan diri, seperti produk wajah, minyak esensial, dan aromaterapi, diharapkan mendapatkan permintaan yang konsisten di masa mendatang. 

handmade products
IDE BERBISNIS handmade products

4. Handmade products

E-commerce sudah booming sebelum pandemi, tetapi dengan sebagian besar toko fisik yang beroperasi dengan kapasitas terbatas, menjual secara online adalah cara untuk mencari pelanggan. Perajin dan pengrajin dengan waktu luang yang baru ditemukan sekarang memiliki kesempatan unik untuk mengubah keterampilan mereka menjadi bisnis yang berkembang di situs misalnya saja seperti Etsy, yang membuka toko baru dua kali lebih banyak pada April 2020 daripada yang mereka lakukan pada April 2019. Hobi seperti pertukangan kayu, desain perhiasan atau merajut dapat diterjemahkan dengan baik ke dalam etalase toko online. Hal ini akan menjadi ide bisnis yang baik yang ditargetkan kepada orang-orang yang menginginkan produk unik dan tidak pasaran.

vitamin dan obat herbal
IDE BERBISNIS vitamin/obat herbal

5. Vitamin/Obat Herbal

Hingga saat ini belum ada obat untuk virus corona ataupun vaksin, tetapi kita dapat mencegah penularan ke tubuh kita dengan cara meningkatkan daya tahan tubuh dan selalu menjaga kesehatan. Penjualan vitamin yang berfungsi untuk meningkatkan daya tahan tubuh akan memiliki pasar yang luas di kala pandemi. Orang-orang akan dengan semangat dan telaten meningkatkan daya tahan mereka untuk bertahan dari segala macam virus.

Di tengah pandemi, ramuan herbal alami yang mengandung ramuan seperti kencur, kunyit, jahe, jahe, dan serai dipercaya dapat meningkatkan daya tahan tubuh. Oleh karena itu, usaha jamu atau jamu dapat menjadi usaha yang menjanjikan karena kebutuhan untuk menjaga daya tahan tubuh dan kesehatan sangat tinggi dalam keadaan saat ini. 

essential oils
IDE BERBISNIS essential oils

6. Essential oils

Enam puluh sembilan persen dari semua pengusaha memulai bisnis mereka dari rumah. Terlepas dari fakta bahwa apakah mereka menawarkan layanan konsultasi, memasarkan barang bisnis mereka secara online atau menjual langsung ke bisnis, mereka semua harus mulai menjadi kreatif. 

Minat terhadap essential oils terus meningkat dan permintaan akan minyak ini tidak pernah setinggi ini. Essential oils adalah produk yang dibuat dengan penyulingan atau pemrosesan mekanis (pengepresan dingin) tanaman. Setelah proses distilasi selesai, minyak esensial tanaman secara fisik dipisahkan dari air atau uap yang digunakan selama distilasi. Ini menghasilkan essential oils murni, digunakan untuk berbagai alasan, termasuk aromaterapi dan untuk meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Dengan permintaan yang begitu tinggi untuk essential oils, mereka yang tertarik untuk membuat produk mereka sendiri akan menemukan berbagai minyak yang mudah diekstrak dari tanaman atau sumber kulitnya. Memproduksi essential oils dapat menjadi bisnis yang menguntungkan, tetapi bisnis ini akan bergantung pada kualitas pembotolan dan pemasaran produk. Karena bisnis essential oils telah menjadi sangat kompetitif, sangat penting untuk memiliki kemasan yang tepat untuk menarik perhatian konsumen.

hand sanitizer
IDE BERBISNIS hand sanitizer

7. Hand sanitizer

Setelah wabah Covid-19 melanda Indonesia, permintaan konsumen akan hand sanitizer dan masker berubah dengan cepat. Penjualannya begitu besar karena terdapat banyak sekali kabar bahwa hand sanitizer bisa menghancurkan virus. Hal ini mendorong banyak orang untuk mencari pembersih tangan dan menyebabkan kekurangan stok produk. Karena tingginya permintaan akan hand sanitizer, hal ini bisa menjadi peluang bagi Anda untuk memulai bisnis.

Cara membuat hand sanitizer sendiri sangat mudah, Anda bisa membuatnya sendiri. Anda harus menyiapkan alkohol 70 persen untuk membuat pembersih tangan sesuai dengan persyaratan WHO.

bisnis mainan
IDE BERBISNIS permainan dan alat edukasi

8. Permainan dan alat edukasi

Dengan banyak sekolah yang ditutup dan memiliki jadwal kelas online yang terbatas, siswa dan orang tua sama-sama menemukan cara alternatif untuk mengembangkan pemikiran analitis dan stimulasi kreatif. Di sinilah wirausahawan kreatif dengan keinginan untuk belajar dapat masuk dan mengisi celah dengan alat dan permainan edukatif.

Karena anak-anak menghabiskan lebih banyak waktu di depan layar daripada sebelumnya, orang tua menunjukkan preferensi yang kuat untuk lebih banyak pilihan edukatif dalam hal hiburan anak-anak mereka. Membuat dan menjual mainan fisik atau permainan dan aplikasi digital yang memungkinkan anak-anak belajar sambil bersenang-senang akan menjadi kunci sukses di pasar ini.

bisnis masker
IDE BERBISNIS masker kain unik

9. Masker kain unik

Meski beredar rumor bahwa masker harus memiliki standar, tetapi bisnis masker kain masih berpotensi membuka peluang usaha yang cukup luas. Karena di tengah pandemi seperti ini, siapa yang tidak membutuhkan masker? Mulai anak-anak hingga orang dewasa semua membutuhkannya.

Jika Anda mahir menggunakan mesin jahit, masker wajah kain adalah salah satu cara potensial untuk dikembangkan. Masker kain cukup berguna untuk meminimalkan paparan tetesan virus corona dalam aktivitas sehari-hari di luar ruangan, meskipun tidak seefektif masker N95 atau masker lain yang tersedia di apotek. Ketika social distancing tidak memungkinkan, sebagian besar negara bagian memiliki undang-undang untuk penutup wajah wajib, sehingga pasar untuk masker masih sangat tinggi. 

Karena orang ingin memadukan pakaian mereka dengan masker yang sempurna, masker kain juga menjadi semacam fashion statement. Dengan sedikit pengetahuan dan minat terhadap mode, Anda dapat membuat masker yang dapat disesuaikan bagi mereka yang ingin menonjolkan kepribadian mereka saat mereka mengikuti protokol keselamatan.

mengajar lewat online
IDE BERBISNIS online learning

10. Online learning

Orang tua dan siswa khawatir karena lockdown dan pandemi Setiap orang ingin sekali menemukan tutor online yang bagus untuk menutupi kerugian tersebut. Orang-orang menerima metode home-schooling yang tidak konvensional.

Tutor online sangat diminati. Bahkan setelah fase pandemi ini, orang tua, wali akan mencari bimbingan online untuk mereka. Permintaan akan pendidikan online telah membuka kemungkinan yang luas bagi para wirausahawan untuk memulai usaha sendiri. Karena ini adalah ide bisnis online, Anda dapat memilih subjek apa pun yang Anda kuasai dan ajarkan kursus di mana pun lokasi Anda. 

Anda dapat memulai bisnis sebagai instruktur online selama pandemi untuk memenuhi kebutuhan siswa untuk belajar pemahaman. Pembelajaran online yang Anda berikan dapat disesuaikan dengan keterampilan atau bidang yang Anda minati. Tidak hanya mendidik siswa, Anda juga dapat mentransfer keterampilan melalui pembelajaran online kepada karyawan kantoran yang ingin mengembangkan keterampilannya.

Dalam bisnis, melayani customer melalui sistem customer service di saat pandemi ini sangatlah penting. Tetapi, lebih dari itu, butuh marketing yang optimal untuk membuat bisnis diminati banyak orang. Untuk itu, Anda dapat menggunakan jasa omnichannel sebagai solusi sales, marketing, dan support yang optimal. OneTalk menyediakan omnichannel yang mempermudah Anda menjalani bisnis, sekaligus mendukung sales, marketing, dan support dengan fitur-fitur pada satu Dashboard saja.

Itu dia ide bisnis yang dapat Anda jalankan untuk meraih keuntungan di masa pandemi, sudah tentukan mana yang paling tepat dengan minat Anda?

goal setting
Goal Setting: Panduan Untuk Mencapai Goal Bisnis Anda

Sekarang sudah 2021, sudah saatnya Anda mulai merencanakan goals atau rencana bisnis yang jelas untuk 12 bulan ke depan. Anda mungkin berencana menggunakan goals tahun 2020 atau berkemungkinan untuk mengubahnya sedikit. Namun, akan lebih baik jika Anda memiliki goals lain mengingat banyaknya perubahan yang terjadi pada tahun 2020.

Goal-setting adalah proses mengambil langkah aktif untuk mencapai hasil yang diinginkan. Goal-setting dapat membantu Anda memahami kinerja Anda saat ini dan kemudian menilai langkah apa yang perlu Anda ambil untuk mencapai tingkat kinerja yang Anda inginkan. 

Menurut Oracle, para pemimpin bisnis menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkan strategi, tetapi jika goals tidak diidentifikasi dan dipantau secara berkelanjutan, rencana yang paling baik pun akan gagal. Goals adalah jembatan yang menghubungkan strategi bisnis dengan hasil yang sukses. 

Selain itu, PwC juga berpendapat bahwa penting sekali bagi para pemimpin bisnis untuk menentukan goal yang tepat untuk mendapatkan nilai maksimum dari manajemen kinerja. Mereka juga menawarkan fleksibilitas untuk menyesuaikan goal sepanjang tahun untuk mengakomodasi perubahan apa pun yang mungkin saja terjadi pada tahun tersebut.

Jenis Goal Setting

Dalam melakukan goal-setting, terdapat tiga jenis goal yang perlu Anda ketahui, yaitu:

1. Process Goal

Process goals adalah target yang dapat Anda kendalikan sepenuhnya, seperti hasil yang didasarkan pada tindakan atau tugas tertentu yang Anda selesaikan. Menetapkan process goals berarti Anda harus mengidentifikasi apa yang sebenarnya harus Anda lakukan untuk mencapai tujuan yang lebih besar.

Sebagai contoh, Anda dapat menetapkan process goal seperti melaksanakan pelatihan pegawai dua kali selama setahun. Hal ini adalah goals yang mudah diukur. Anda bisa memilih untuk melaksanakannya atau tidak.

2. Performance Goal

Performance goals adalah standar kinerja (performance) yang ingin Anda capai. Biasanya, performance goals adalah tujuan berjangka pendek yang ditetapkan untuk tugas tertentu. Seiring berjalannya waktu, performance goals akan terus berkembang mengikuti tujuan bisnis Anda. 

Performance goals dapat berupa kesepakatan antara pemberi kerja dan karyawan, atau dapat berupa inisiatif pribadi karyawan untuk memenuhi atau melampaui target kerja mereka sendiri dan meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan promosi.

Contoh nya adalah meningkatkan customer service bisnis Anda, menciptakan produk baru atau membuka cabang baru, dan lainnya.

3. Outcome Goal

Outcome goal adalah tujuan tunggal yang sedang Anda upayakan. Goal ini sering kali bersifat biner dan melibatkan kemenangan, misalnya, ingin menjadi perusahaan terbesar di sektor Anda. Meskipun outcome goal sangat memotivasi, goal ini tidak berada di bawah kendali Anda karena dipengaruhi oleh kinerja orang lain (pegawai).

Process, performance, dan outcome goals memiliki hubungan linier. Goals ini saling berhubungan karena jika Anda mencapai outcome goal, Anda perlu mencapai performance goal. Dan jika Anda ingin mencapai performance goal, Anda perlu mencapai process goal.

Ketiga goals ini dikategorikan berdasarkan seberapa besar kendali yang Anda miliki atasnya, Anda memiliki kendali paling besar atas process goals dan paling sedikit kendali atas outcome goals.

Saat menetapkan goals, Anda perlu memvisualisasikan dan menetapkan hasil yang diinginkan (outcome goals), tetapi yang lebih penting, Anda harus fokus pada proses dan kinerja Anda (process and performance goals).

Bisnis goals biasanya ditetapkan setiap tahun dan harus selaras dengan tujuan jangka panjang Anda. Sepanjang tahun, Anda mungkin memiliki sesi mingguan atau bulanan di mana Anda meninjau kemajuan Anda menuju goal tahunan. Memeriksa update sangat penting untuk tetap berada di jalur yang Anda inginkan.

SMART Goal

Salah satu cara mudah untuk memastikan Anda mencapai goal Anda adalah dengan mengikuti SMART (Specific, Measurable, Attainable, Relevant, Time-bound).

1. Specific

Agar berhasil, tujuan harus konkret (tidak se-abstrak tujuan jangka panjang Anda) dan sangat rinci. Contohnya daripada berpikir "Saya ingin meningkatkan pendapatan saya tahun ini", berpikirlah "Saya ingin meningkatkan pendapatan bisnis saya sebesar 30% tahun ini."

2. Measureable

Letakkan angka atau nilai, seperti jumlah rupiah atau persentase, ke goals Anda. Misalnya, "Meningkatkan penjualan" atau "mengurangi utang" adalah tujuan yang dapat diukur, sedangkan "bekerja lebih keras" atau "meningkatkan kepuasan” sulit untuk diukur. Menempatkan tujuan yang dapat diukur secara tertulis membantu Anda tetap fokus dan melihat seberapa banyak kemajuan yang Anda buat di akhir periode waktu yang ditentukan.

3. Achievable

Sebuah tujuan harus menantang, tetapi dapat dicapai. Jika bisnis Anda adalah toko furniture, menjadi toko paling terkenal mungkin bukanlah tujuan yang masuk akal. Namun, peningkatan penjualan 5% di pangsa pasar mungkin sudah cukup.

4. Relevant

Tujuan harus sejalan dengan rencana jangka panjang Anda. Jika rencana jangka panjang Anda adalah agar bisnis Anda mencapai Rp 100 juta setahun dalam penjualan, tujuan jangka pendek Anda harus berhubungan langsung dengan hal tersebut.

5. Time-bound

Tanpa kerangka waktu tertentu, tujuan Anda tidak dapat diukur dengan benar. Goal Anda harus memiliki batas waktu. Misalnya, "Pada akhir tahun saya ingin meningkatkan penjualan sebesar 20%".

Jika goal bisnis Anda adalah margin keuntungan, salah satu faktor yang harus dipikirkan adalah customer retention. Untuk mengetahui strategi yang tepat dalam meningkatkan customer retention, Anda dapat membaca artikel ini

Dalam mencapai goal tersebut, Anda bisa menggunakan CXM (Customer Experience Management). CXM membantu Anda memantau aktivitas pelanggan dari waktu ke waktu. Ini akan memperingatkan Anda tentang kebiasaan berbelanja mereka, penggunaan barang, dan kapan mereka menghindari memesan dari Anda. Anda bahkan dapat memantau pengalaman layanan pelanggan. 

Salah satu CXM yang dapat Anda gunakan adalah OneTalk by TapTalk.io. OneTalk menyediakan berbagai fitur yang dapat Anda gunakan untuk memberikan pengalaman terbaik bagi pelanggan, seperti Disposition. Melalui fitur ini, Anda dapat merangkum setiap case yang masuk untuk dianalisis dan mendapatkan insight business

Insight ini tentunya akan berguna untuk  mengukur  goals Anda, seperti sejauh mana pencapaian Anda dan apa saja yang perlu Anda lakukan untuk mendekati goal-nya.

TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Jl. Kyai Maja No.25c, RT.12/RW.2, Gunung, Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12120

© 2020 - 2021 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer