pt tap talk teknologi blog
ChatGPT VS Chatbot: Mana yang Lebih Baik?

ChatGPT VS Chatbot: Mana yang Lebih Baik?

By Jessica Jacob
03 / 02 / 2023

Anda mungkin pernah mendengar tentang ChatGPT, tool baru revolusioner yang baru dirilis akhir tahun lalu.

Chatbot yang diberdayakan oleh artificial intelligence (AI) ini menghasilkan respons berdasarkan permintaan input user. Pengguna telah memanfaatkan ChatGPT untuk segala hal, mulai dari membantu mengerjakan tugas sekolah hingga menulis puisi.

Lalu, apa bedanya dengan chatbot? Mana yang lebih baik? ChatGPT vs Chatbot? Mari simak lebih dulu apa itu ChatGPT dan bagaimana cara kerjanya.

ChatGPT VS Chatbot: Mana yang Lebih Baik?

Key Takeaways

  • ChatGPT adalah chatbot bertenaga kecerdasan buatan (AI) yang dirancang untuk memberikan respons alam dan lancar, seperti dialog terhadap kueri.
  • ChatGPT dapat meningkatkan produktivitas, pelayanan pelanggan, mengurangi biaya, dan memberikan respon cepat.
  • Namun, ChatGPT juga sulit memberikan kesan non-mesin, terlalu formal, komprehensif, dan tidak memiliki kemampuan untuk berekspresi.

Apa itu ChatGPT?

ChatGPT adalah chatbot gratis yang dirilis pada November 2022 oleh perusahaan riset kecerdasan buatan/artificial intelligence (AI), OpenAI. Prototipe chatbot AI berbasis dialog ini mampu memahami bahasa alami manusia dan menghasilkan teks tertulis mirip manusia yang sangat mendetail. 

ChatGPT merupakan salah satu contoh chatbot yang mirip dengan layanan obrolan otomatis—biasa ditemukan di website layanan pelanggan beberapa perusahaan.

Namun, apa yang membedakan ChatGPT dari chatbots pada umumnya?

ChatGPT dilatih menggunakan Reinforcement Learning from Human Feedback (RLHF). RLHF adalah lapisan pelatihan tambahan yang menggunakan feedback dari user untuk membantu ChatGPT mempelajari kemampuan mengikuti arahan dan menghasilkan tanggapan yang memuaskan manusia, seperti menjawab pertanyaan tindak lanjut dan mengakui kesalahan.

Tugas-tugas yang dapat dilakukan ChatGPT meliputi:

  • Memberikan jawaban atas pertanyaan.
  • Menyelesaikan teks atau frasa tertentu.
  • Menulis konten fiksi dan non-fiksi dari prompt.
  • Menghasilkan respons chatbot yang mirip manusia.
  • Menghasilkan kode komputer.
  • Menerjemahkan teks dari satu bahasa ke bahasa lain.
  • Melakukan perhitungan.
  • Meringkas teks yang diberikan.
  • Mengklasifikasikan teks ke dalam berbagai kategori.
  • Menganalisis sentimen teks.
  • Menghasilkan teks yang meringkas data dalam tabel dan spreadsheet.
  • Menanggapi input pengguna dengan cara percakapan.

Bagaimana Cara Kerja ChatGPT 

Model awal ChatGPT dilatih menggunakan fine-tuning yang diawasi: pelatih AI manusia menyediakan percakapan di mana mereka bermain di kedua sisi—pengguna dan asisten AI. Pelatih memiliki akses ke model-written suggestion untuk membantu menulis tanggapan. 

Untuk mengembangkan model reward untuk pembelajaran reinforcement, data perbandingan yang terdiri dari beberapa tanggapan model dikumpulkan, dan penyelesaian alternatif diambil sampelnya. Data dapat dikumpulkan dari percakapan yang dilakukan pelatih dengan chatbot.

Tanggapan kemudian diberi peringkat oleh pelatih AI berdasarkan kualitas. Model reward ini memungkinkan penyempurnaan model menggunakan Proximal Policy Optimization. Ada beberapa iterasi dari proses ini yang terlibat.

Model lanjutan telah dilatih menggunakan Reinforcement Learning from Human Feedback  (RLHF) sebagai InstructGPT, tetapi penyiapan pengumpulan datanya sedikit berbeda. Baik ChatGPT dan GPT 3.5 dilatih oleh OpenAI pada infrastruktur superkomputer Azure AI menggunakan kumpulan data teks yang besar, memungkinkannya mempelajari struktur dan pola bahasa.

Baca juga: Simak Cara Pakai ChatGPT Ini, Pasti Mudah!

Kelebihan ChatGPT

Sebagai model machine learning, ChatGPT memiliki kemampuan untuk membantu berbagai tugas yang melibatkan NLP (Natural Language Processing). Karena pelatihannya berdasarkan kumpulan data teks yang besar, ia dapat memahami dan menghasilkan tanggapan seperti manusia terhadap berbagai pertanyaan dan permintaan.

Berikut beberapa manfaat dari ChatGPT.

1. Peningkatan Produktivitas

Produktivitas adalah apa yang dicari oleh semua pemilik bisnis pada karyawan mereka. Mengimplementasikan ChatGPT dapat membantu bisnis meningkatkan efisiensinya, memungkinkan mereka memberikan layanan yang lebih baik dan lebih cepat kepada klien mereka.

Misalnya, bisnis dapat memberikan tanggapan cepat atas pertanyaan klien yang dikirim melalui ChatGPT tanpa harus menunggu bantuan dari tim customer support.

2. Peningkatan Layanan Pelanggan

Memberikan pelanggan Anda dukungan tepat waktu dapat membantu Anda mempertahankan pelanggan dalam waktu yang sangat lama. Menerapkan ChatGPT di sistem customer support dapat membantu Anda memberikan pengalaman yang lebih personal kepada pelanggan. Ini tidak akan mungkin jika Anda menggunakan metode bantuan pelanggan yang masih manual.

Memberi pelanggan Anda respons yang tepat waktu dan disesuaikan dapat membantu Anda dalam jangka panjang. Pelanggan yang puas akan selalu setia kepada Anda.

3. Pengurangan Biaya

Memberikan dukungan dan layanan pelanggan menggunakan ChatGPT dapat dilakukan dengan biaya yang sangat wajar. Memiliki ChatGPT akan memungkinkan bisnis untuk mempekerjakan lebih sedikit agent customer service untuk menangani pertanyaan klien, yang pada gilirannya akan menurunkan biaya overhead perusahaan.

4. Waktu Respon Cepat

Kebanyakan pelanggan tidak suka harus menunggu tanggapan Anda. Jika pelanggan Anda tidak mendapatkan tanggapan tepat waktu, mereka akan meninggalkan situs Anda dan tidak pernah kembali lagi. 

Dengan ChatGPT Anda dapat memberikan respons cepat. Tool ini dapat segera menanggapi pesan yang masuk. Itu membuat percakapan waktu nyata menjadi mudah bagi perusahaan dan membantu mereka tetap unggul.

Kekurangan ChatGPT

Selain kelebihannya, ChatGPT masih memiliki banyak kekurangan seperti:

1. Penggunaan Frasa Membuatnya Dapat Dideteksi Sebagai Non-Manusia

Para peneliti yang mempelajari cara mendeteksi konten buatan mesin telah menemukan pola yang membuatnya terdengar tidak wajar.

Salah satu keanehan ini adalah bagaimana AI dengan idiom. Kurangnya idiom dalam suatu konten dapat menjadi sinyal bahwa konten tersebut dibuat oleh mesin.

2. Kurangnya Kemampuan untuk Berekspresi

Hal yang disampaikan ChatGPT tidak berisi ekspresi, hanya kata-kata.

Oleh karena itu, ChatGPT tidak dapat menghasilkan konten yang menyentuh orang secara emosional pada tingkat yang sama seperti manusia – karena tidak memiliki pikiran atau perasaan yang sesungguhnya.

3. Terlalu Detail dan Komprehensif

Dalam pembuatan ChatGPT, OpenAI meminta manusia untuk memberikan feedback selama proses pelatihan sistem, dan ini memungkinkan mereka menyempurnakan perilaku sistem ChatGPT. 

Singkatnya, ketika sebuah sistem memberikan banyak tanggapan pada topik tertentu, tanggapan tersebut diberi peringkat berdasarkan kualitas dari yang terburuk hingga yang terbaik oleh manusia. Jadi, sistem akan diberikan reward ketika mulai memberikan hasil yang lebih baik untuk setiap request.

Dalam pembuatan ChatGPT, OpenAI meminta manusia untuk memberikan feedback selama proses pelatihan sistem, dan ini memungkinkan mereka menyempurnakan perilaku sistem ChatGPT. 

Singkatnya, ketika sebuah sistem memberikan banyak tanggapan pada topik tertentu, tanggapan tersebut diberi peringkat berdasarkan kualitas dari yang terburuk hingga yang terbaik oleh manusia. Sistem akan diberikan reward ketika mulai memberikan hasil yang lebih baik untuk permintaan.

Manusia cenderung suka memilih jawaban yang lebih detail. Oleh karena itu, hasil yang diberikan ChatGPT cenderung terlalu komprehensif. Terkadang, seperti dalam konteks medis, jawaban langsung lebih baik daripada jawaban mendetail.

Artinya, mesin juga perlu didorong untuk menjadi kurang komprehensif dan lebih to the point pada kondisi tertentu.

4. Terlalu Formal

Output ChatGPT memiliki bias yang mencegahnya melonggarkan dan menjawab dengan ekspresi biasa. Sebaliknya, jawabannya cenderung formal.

Manusia, di sisi lain, cenderung menjawab pertanyaan dengan gaya yang lebih sehari-hari, menggunakan bahasa sehari-hari dan bahasa gaul – kebalikan dari bahasa formal.

ChatGPT tidak bisa menggunakan singkatan dan jawabannya juga tidak memiliki humor. Sebab itu, konten yang dihasilkan ChatGPT akan terlalu formal.

Apa yang Membedakan ChatGPT dari Chatbot Biasa

Hingga saat ini, ChatGPT masih dalam tahap pengembangan dan tidak dapat diandalkan dalam hal kebenaran informasi. Untuk pemilik bisnis, chatbot ini tidak dapat digunakan untuk memberikan beberapa jawaban kepada pelanggan.

Perbedaan yang paling jelas antara model chatbot yang biasa digunakan bisnis dan ChatGPT adalah kompleksitas fungsinya. Chatbot bisnis dirancang untuk menjawab pertanyaan pelanggan di lingkungan yang dikendalikan bisnis. Selain jawaban, mereka memberi pelanggan konten bisnis lain, seperti formulir untuk diisi, promosi, alur percakapan yang dirancang sebelumnya oleh tim penjualan dan pemasaran, integrasi dengan platform bisnis lain, dan banyak lagi.

ChatGPT di sisi lain, dilengkapi dengan database besar dan kebebasan untuk mencari secara online, tetapi tidak dapat dikontrol seperti apa alur percakapannya, dan mereka hanya melakukan obrolan.

Oleh karena itu, pemilik bisnis sebaiknya tetap menggunakan chatbot yang bisa diatur alur percakapannya dibandingkan ChatGPT.

OneTalk by TapTalk.io menawarkan fitur Chatbot yang dapat Anda gunakan untuk melayani pelanggan. Anda dapat mengatur jawaban dan membuatnya seolah-olah dijawab oleh agent.

Jadi, Anda tidak perlu khawatir akan pelanggan yang menunggu lama untuk mendapatkan jawaban Anda.

Omnichannel ini juga bisa digunakan 24 jam, sehingga customer bisa menghubungi Anda kapan pun dan di mana pun. 

Dengan Chatbot yang Anda miliki sendiri, Anda dapat dengan mudah mengotomatiskan & menangani pertanyaan pelanggan, membuat funnel penjualan & pemasaran, dan menyelesaikan berbagai tugas tanpa perlu campur tangan manusia. 

Ini tidak hanya menghemat waktu dan uang Anda, tetapi juga memungkinkan Anda memberikan layanan yang lebih cepat dan lebih efisien kepada pelanggan Anda.

Jadi tunggu apa lagi? Yuk, terapkan chatbot untuk bisnis Anda dengan OneTalk! Anda dapat menghubungi agent kami di sini.

Trial Akun Demo TapTalk
Share this article

Related Posts

By Jessica Jacob

12 / 08 / 2022

Jika Anda berada di blog ini, itu tandanya Anda mungkin adalah bisnis yang ingin menargetkan pelanggan/audiens Anda melalui Broadcast Message WhatsApp. Ada begitu banyak alat gratis/berbayar di luar sana yang mengklaim dapat membantu Anda membuat Broadcast Message WhatsApp untuk mengirim pesan ke pelanggan dalam satu klik, tetapi kebanyakan dari mereka tidak resmi. Dalam artikel ini, […]

Read More

By Jessica Jacob

11 / 08 / 2023

Google Maps telah menjadi alat navigasi digital yang sangat populer dan berpengaruh dalam kehidupan sehari-hari. Aplikasi ini menyediakan informasi yang komprehensif tentang lokasi, arah, dan berbagai tempat menarik di seluruh dunia. Namun, di balik kesuksesannya, ada aspek penting yang menjadikan Google Maps semakin relevan dan berharga bagi para penggunanya. Salah satunya adalah Review Google Maps. […]

Read More

By Ardian

19 / 11 / 2020

Ketika kita mendengar “pemasaran lewat media sosial”, platform sosial seperti Facebook dan Twitter langsung muncul di benak Anda. Namun, aplikasi messenger seperti WhatsApp telah mengikuti jejaring sosial utama dalam hal basis pengguna, dan itulah mengapa Anda memerlukan strategi pemasaran WhatsApp. Pada Januari 2018, WhatsApp meluncurkan Aplikasi Bisnis WhatsApp yang sangat dinanti-nantikan ke pasar terbatas. Sejak […]

Read More
1 2 3 106
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer