Menata Ulang Organisasi Anda Sebagai Perusahaan Yang Cerdas

Menata Ulang Organisasi Anda Sebagai Perusahaan Yang Cerdas

Survival of the Fittest. Motto itu harus mulai diadaptasikan pada masa pandemi, terlebih pada masa new normal yang secara berkelanjutan dilakukan di Indonesia. Perusahaan dan bisnis di segala bidang mulai mencari-cari sistem dan strategi baru untuk dapat beroperasi dengan segala adaptasi baru. 

Tidak diragukan lagi ada persepsi umum bahwa apapun yang akan terbawa di masa depan, perusahaan dan organisasi tidak akan kembali ke keadaan “the old normal”. Baik dalam hal kecil atau besar, institusi tidak akan kembali ke keadaan dulu.

Perusahaan yang mulai bekerja untuk menjadi fleksibel, mudah beradaptasi, dan antisipatif akan berada dalam posisi yang baik untuk menghadapi tantangan di era new normal. Hingga saat ini, belum terlambat bagi organisasi anda untuk melakukan perubahan itu. Berikut cara memulainya:

1. Bentuk ketangkasan dan ketahanan perusahaan

Meskipun tidak ada penjelasan apapun tentang apa yang akan menjadi “new normal” bagi masing-masing perusahaan, taksonomi sederhana dapat memberikan konstruksi pengorganisasian tentang bagaimana manajer senior dapat menilai kekuatan dan kerentanan organisasi mereka saat mereka melihat untuk mendefinisikan new normal mereka yang muncul dan untuk membangun ketahanan. dibutuhkan. 

Proses penilaian mandiri didasarkan pada pemeriksaan kritis terhadap ekosistem bisnis eksternal tempat perusahaan beroperasi dan mengidentifikasi kerentanan fungsi bisnis internal yang dapat dipengaruhi oleh faktor eksternal.

Ekosistem bisnis adalah faktor-faktor yang mungkin dapat mengganggu kestabilan operasi bisnis, seperti perubahan hukum dan peraturan, pergeseran dan ancaman teknologi, perubahan preferensi pelanggan atau pesaing yang memperkenalkan produk atau layanan baru. Untuk setiap potensi gangguan, proses self-assessment membantu organisasi menentukan peringkat kemungkinan peristiwa mengganggu yang terjadi, tingkat keparahan dampak gangguan pada organisasi tertentu, dan tingkat kesiapan yang dirasakan saat ini untuk mengurangi dampak tersebut.

Kerangka kerja yang disederhanakan dan umum ini mewakili cara perusahaan melakukan penilaian ketahanan. Tentu saja, penilaian/assessment ketahanan apapun harus mencakup perwakilan manajer tingkat senior dan menengah untuk sepenuhnya menangkap pandangan dan persepsi pekerja/sumber daya di seluruh organisasi.

Bisa dibilang, assessment hanyalah langkah pertama dalam meningkatkan ketahanan perusahaan, yang harus diikuti dengan rencana tindakan untuk memperbaiki atau memperbaiki kekurangan yang ditemukan agar berhasil melakukan transisi ke new normal.

2. Pikirkan kembali rantai nilai ujung ke ujung

Rantai nilai merepresentasikan rangkaian aktivitas yang dilakukan organisasi untuk menghasilkan produk yang berharga untuk pasar. Rantai nilai di sini mengasumsikan bahwa organisasi adalah sistem yang terdiri dari masukan, proses transformasi, dan keluaran. Setiap aktivitas dalam sistem melibatkan perolehan dan konsumsi sumber daya. Istilah ini digunakan untuk mendeskripsikan produk atau solusi yang mencakup setiap tahap dalam proses tertentu, seringkali tanpa perlu menyediakan apapun oleh pihak ketiga. Ini juga menganut filosofi yang menghilangkan sebanyak mungkin lapisan atau langkah tengah untuk mengoptimalkan kinerja dan efisiensi dalam proses apapun. Bagaimana organisasi melakukan aktivitas rantai nilai menentukan biaya dan keuntungan. Salah satunya meningkatkan daya saing perusahaan dengan memperbaiki struktur rantai nilainya.

Definisi ini mempertimbangkan “pokok bahasan” yang independen dengan “kesediaan untuk membayar”. Nilai adalah karakteristik dari kinerja, fasilitas, dan atribut, dan semua aspek lain dari barang dan jasa di mana konsumen bersedia memberikan sumber daya mereka. Pada prinsipnya, setiap nilai terdiri dari empat komponen: objek, baik sebagai variabel fisik atau abstrak; atribut yang menentukan kualitas atau sifat suatu objek; hubungan internal antar objek; dan lingkungan di mana jaringan nilai berada.

3. Bayangkan kembali cara kita bekerja dan bermitra

Selama pandemi, banyak orang tidak membayangkan seberapa cepat dan efektifnya teknologi untuk konferensi video dan bentuk kolaborasi digital lainnya diadopsi. Bagi banyak orang, hasilnya lebih baik dari yang dibayangkan. Setiap organisasi dan budaya berbeda, begitu pula keadaan setiap karyawan. Banyak yang menikmati pengalaman baru ini; yang lain lelah karenanya.

Selama lockdown, organisasi harus beradaptasi untuk terus berkolaborasi dan memastikan bahwa proses yang paling penting dapat dilakukan dari jarak jauh. Sebagian besar hanya mentransplantasikan proses yang ada ke konteks kerja jarak jauh, meniru apa yang telah dilakukan sebelum pandemi. Ini telah berhasil dengan baik untuk beberapa organisasi dan proses, tetapi tidak untuk yang lain.

Organisasi juga harus merefleksikan nilai dan budaya mereka dan pada interaksi, praktik, dan ritual yang mempromosikan budaya tersebut. Perusahaan yang fokus pada pengembangan talent misalnya, harus bertanya apakah momen-momen kecil pembinaan yang terjadi di kantor bisa berlanjut secara spontan di dunia digital. Praktik lain dapat direkonstruksi dan diperkuat sehingga organisasi menciptakan dan mempertahankan komunitas dan budaya yang dicarinya.

Baik untuk proses maupun praktik budaya, akan menjadi terlalu menggoda untuk kembali ke aktivitas sebelum pandemi. Untuk menahan godaan ini, organisasi dapat memulai dengan mengasumsikan bahwa proses akan direkonstruksi secara digital dan memberikan bukti kepada mereka yang memperdebatkan untuk kembali ke proses warisan pra-COVID-19 yang murni bersifat fisik. Proses dan praktik konsep ulang dan rekonstruksi akan berfungsi sebagai dasar dari model operasi yang lebih baik yang memanfaatkan yang terbaik dari pekerjaan langsung dan jarak jauh.

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x