pt tap talk teknologi blog
Memahami Integrasi serta Perbedaan CRM dan SCM

Memahami Integrasi serta Perbedaan CRM dan SCM

By Jessica Jacob
24 / 01 / 2024

Di era digital yang serba terkoneksi ini, bisnis menghadapi tantangan yang semakin kompleks dalam mengelola hubungan pelanggan dan rantai pasokan. Namun, bukan berarti tantangan-tantangan yang ada hanya bisa dimaknai sebagai hambatan, melainkan sebagai potensi.

Di dalam bisnis, terdapat dua komponen penting dalam menavigasi sebuah bisnis, yaitu Customer Relationship Management (CRM) dan Supply Chain Management (SCM). Meskipun kedua sistem ini memiliki fokus yang berbeda, integrasi antara CRM dan SCM menjadi kunci dalam menciptakan keunggulan kompetitif dan memastikan keberlanjutan bisnis di pasar yang kompetitif.

Artikel ini ditulis dengan tujuan bukan hanya untuk menjelaskan perbedaan fundamental antara CRM dan SCM, namun juga menggali bagaimana integrasi keduanya dapat membawa sinergi yang menguntungkan bagi sebuah organisasi. CRM yang berfokus pada pengelolaan interaksi dengan pelanggan dan mengoptimalkan kepuasan serta loyalitas pelanggan, dan SCM yang mengatur efisiensi dan efektivitas aliran barang dan jasa, bersama-sama membentuk tulang punggung operasional yang kuat untuk setiap bisnis yang berorientasi pada pelanggan.

Memahami Integrasi serta Perbedaan CRM dan SCM

Dengan memahami perbedaan CRM dan SCM serta titik temunya, perusahaan diharapkan dapat lebih efektif dalam merencanakan strategi yang menyeluruh, mengintegrasikan teknologi dan proses, serta memaksimalkan manfaat dari kedua sistem tersebut. Dengan membaca artikel ini hingga akhir akan memberikan wawasan mendalam tentang bagaimana integrasi antara manajemen hubungan pelanggan dan manajemen rantai pasokan dapat memperkuat operasional bisnis, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan pada akhirnya, mendorong pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang.

Key Takeaways:

  • Meskipun SCM dan CRM melayani tujuan yang berbeda, keduanya sangat penting untuk kesuksesan bisnis. CRM memastikan bahwa perusahaan tetap terhubung dengan pelanggan dan memenuhi kebutuhan serta harapan mereka. Di sisi lain, SCM memastikan bahwa perusahaan dapat memberikan janji tersebut dengan cara yang efisien dan hemat biaya.
  • Dengan mengintegrasikan CRM dan SCM, bisnis dapat mencapai keseimbangan antara memenuhi kebutuhan pelanggan dan mengelola operasi internal secara efisien, yang pada akhirnya meningkatkan kepuasan pelanggan dan keberlanjutan bisnis.
  • Implementasi integrasi yang berhasil antara CRM dan SCM membutuhkan pendekatan yang komprehensif, melibatkan aspek teknologi, proses bisnis, sumber daya manusia, dan budaya organisasi.

Perbedaan CRM dan SCM

CRM (Customer Relationship Management) dan SCM (Supply Chain Management) adalah dua sistem yang penting dalam bisnis, namun fokus dan fungsi mereka berbeda. Anda sebagai seorang pengusaha profesional maupun startup wajib mengetahui perbedaan di antara keduanya.

Berikut adalah perbedaan antara SCM dan CRM:

1. Definisi

CRM adalah strategi bisnis yang bertujuan untuk memahami, mengantisipasi, dan mengelola kebutuhan pelanggan saat ini dan potensial.

SCM adalah pengelolaan aliran barang dan jasa dari bahan mentah hingga produk jadi yang sampai ke tangan konsumen.

2. Fokus Utama

CRM: Fokus utama dari CRM adalah pada hubungan dengan pelanggan. Ini mencakup pengelolaan interaksi dengan pelanggan, pemahaman kebutuhan dan perilaku pelanggan, serta meningkatkan kepuasan dan loyalitas pelanggan.

SCM: Fokus utama dari SCM adalah pada pengelolaan aliran barang dan jasa, yang mencakup semua proses yang mengubah bahan mentah menjadi produk akhir dan pengirimannya ke pelanggan.

3. Tujuan

CRM: Tujuannya adalah untuk membangun dan memelihara hubungan jangka panjang yang baik dengan pelanggan, yang pada akhirnya bertujuan untuk meningkatkan penjualan dan profitabilitas.

SCM: Tujuannya adalah untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas dalam rantai pasok, mengurangi biaya, dan memastikan pengiriman produk tepat waktu kepada pelanggan.

4. Aktivitas Utama

CRM: Aktivitas utama termasuk manajemen data pelanggan, pemasaran tersegmentasi, layanan pelanggan, dan dukungan penjualan.

SCM: Aktivitas utama meliputi perencanaan produksi, pembelian bahan baku, manajemen persediaan, pengendalian produksi, dan logistik.

5. Pemangku Kepentingan Utama

CRM: Pemangku kepentingan utama adalah tim penjualan, pemasaran, dan layanan pelanggan.

SCM: Pemangku kepentingan utama meliputi pemasok, produsen, distributor, pengecer, dan logistik.

6. Teknologi yang Digunakan

CRM: Biasanya melibatkan penggunaan software (perangkat lunak) CRM yang membantu dalam mengumpulkan dan menganalisis data pelanggan, otomatisasi penjualan, dan kampanye pemasaran. Platform seperti Salesforce, HubSpot, dan Microsoft Dynamics 365 sering digunakan sebagai alat untuk melacak interaksi pelanggan, analisis data, dan otomatisasi penjualan dan pemasaran.

SCM: Menggunakan sistem seperti manajemen persediaan, perencanaan sumber daya perusahaan (ERP), dan sistem informasi logistik seperti GIS dan GPS  untuk mengoordinasikan dan mengoptimalkan rantai pasok.

Baca juga: Sikat Tuntas CRM untuk Kembangkan Bisnis Anda

Aspek dan Manfaat Integrasi CRM dengan SCM

Integrasi CRM (Customer Relationship Management) dan SCM (Supply Chain Management) adalah strategi bisnis yang menggabungkan manajemen hubungan pelanggan dengan pengelolaan rantai pasokan. Tujuan utama dari integrasi ini adalah untuk menciptakan sinergi antara dua aspek kunci bisnis ini sehingga meningkatkan efisiensi operasional dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Berikut adalah beberapa aspek kunci dan manfaat dari integrasi CRM dan SCM:

1. Aspek Kunci Integrasi CRM dan SCM

Aliran Informasi yang Mulus

Mengintegrasikan sistem CRM dan SCM memungkinkan aliran informasi yang mulus antara departemen penjualan, pemasaran, dan rantai pasokan. Ini membantu perusahaan dalam memahami kebutuhan pelanggan dan merespons dengan cepat.

Perencanaan Berbasis Permintaan

Data dari CRM (seperti tren penjualan, preferensi pelanggan, dan permintaan pasar) dapat digunakan untuk membuat perencanaan rantai pasokan yang lebih akurat. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan produksi dan inventaris dengan permintaan yang diantisipasi.

Pengelolaan Persediaan yang Lebih Baik

Informasi dari CRM dapat membantu dalam pengelolaan persediaan yang lebih efisien, mengurangi biaya penyimpanan, dan meminimalkan risiko kelebihan atau kekurangan stok karena proses rantai pasokan minim kendala.

Respons Cepat terhadap Perubahan Pasar

Integrasi ini memungkinkan perusahaan untuk merespons dengan cepat terhadap perubahan tren dan permintaan pelanggan, memastikan bahwa produk yang dibutuhkan tersedia dan dapat diakses oleh pelanggan.

Peningkatan Kepuasan Pelanggan

Dengan mengkoordinasikan penjualan, layanan pelanggan, dan operasi rantai pasokan, perusahaan dapat menawarkan layanan yang lebih baik dan responsif, meningkatkan kepuasan pelanggan.

2. Manfaat Integrasi CRM dan SCM

Optimalisasi Biaya

Mengurangi biaya operasional dengan mengoptimalkan inventaris dan mengurangi pemborosan melalui perencanaan yang lebih baik.

Peningkatan Pendapatan

Kemampuan untuk merespons dengan cepat terhadap permintaan pelanggan dan tren pasar dapat membantu dalam meningkatkan penjualan dan pendapatan.

Efisiensi Operasional

Aliran informasi yang lebih baik antara berbagai departemen mengarah pada proses bisnis yang lebih efisien dan pengambilan keputusan yang lebih cepat.

Kepuasan Pelanggan yang Lebih Tinggi

Dengan memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kepuasan pelanggan secara lebih efektif dan tepat waktu, perusahaan dapat meningkatkan loyalitas dan retensi pelanggan.

Keunggulan Kompetitif

Integrasi yang efektif memberikan keunggulan kompetitif karena perusahaan dapat menawarkan produk yang lebih baik dengan layanan yang lebih cepat dan personalisasi yang lebih tinggi.

Baca juga: Customer Engagement Adalah: Metriks dan Tools untuk Meningkatkannya

Langkah-Langkah Mengimplementasikan Integrasi CRM dan SCM

Mengimplementasikan integrasi antara Customer Relationship Management (CRM) dan Supply Chain Management (SCM) merupakan inisiatif strategis yang dapat mengubah cara perusahaan beroperasi dan berinteraksi dengan pelanggan. Ini bukan hanya tentang menggabungkan dua sistem teknologi, tetapi juga tentang mengaplikasikan dua fungsi bisnis yang kritis untuk mencapai tujuan yang lebih besar.

Berikut adalah langkah-langkah yang bisa Anda lakukan untuk berhasil mengimplementasikan integrasi CRM dan SCM:

1. Evaluasi dan Analisis Kebutuhan

Analisis Kebutuhan Bisnis: Mulailah dengan memahami bagaimana integrasi CRM dan SCM akan mendukung tujuan bisnis secara keseluruhan. Apakah tujuannya untuk meningkatkan kepuasan pelanggan, mengurangi waktu siklus, atau meningkatkan efisiensi operasional?

Pemahaman Proses Bisnis: Analisis proses bisnis saat ini dan bagaimana CRM dan SCM beroperasi secara terpisah. Identifikasi area di mana integrasi dapat membawa peningkatan.

Keterlibatan Stakeholder: Libatkan stakeholder dari berbagai departemen seperti penjualan, pemasaran, IT, logistik, dan operasi. Pengalaman dan insight mereka akan sangat berharga dalam merencanakan integrasi yang efektif.

2. Pemilihan dan Penyesuaian Teknologi

Penilaian Teknologi: Pilih solusi teknologi yang tidak hanya memenuhi kebutuhan saat ini tetapi juga fleksibel dan scalable untuk masa depan. Pertimbangkan kompatibilitas dengan sistem IT yang ada.

Integrasi Data: Fokus pada integrasi data antara CRM dan SCM. Ini bisa mencakup data pelanggan, informasi pesanan, data inventaris, dan metrik pengiriman.

Kustomisasi dan Konfigurasi: Sesuaikan solusi untuk memenuhi kebutuhan spesifik organisasi Anda. Ini mungkin memerlukan pengembangan khusus atau konfigurasi lanjutan dari solusi yang ada.

3. Strategi Implementasi

Pendekatan Bertahap: Pertimbangkan untuk mengimplementasikan integrasi dalam tahapan untuk meminimalkan gangguan. Mulai dengan area yang memiliki potensi dampak tertinggi dan kerumitan terendah.

Proyek Pilot: Jalankan proyek pilot (uji coba skala kecil) di area terpilih untuk menguji integrasi, memperoleh umpan balik awal, dan melakukan penyesuaian sebelum peluncuran penuh.

Manajemen Proyek yang Efektif: Gunakan praktik manajemen proyek yang solid, dengan timeline yang jelas, alokasi sumber daya, dan mekanisme pelaporan.

4. Pelatihan dan Pengembangan Keterampilan

Program Pelatihan Komprehensif: Kembangkan dan jalankan program pelatihan untuk memastikan semua pengguna memahami cara menggunakan sistem terintegrasi.

Dokumentasi dan Bahan Bantuan: Buat dokumentasi pengguna dan bahan pelatihan yang dapat diakses untuk membantu pengguna beradaptasi dengan sistem baru.

5. Manajemen Perubahan dan Budaya Organisasi

Strategi Manajemen Perubahan: Manajemen perubahan adalah kunci untuk suksesnya implementasi. Komunikasikan secara terbuka tentang perubahan, alasan di baliknya, dan manfaat yang akan diperoleh.

Keterlibatan Karyawan: Melibatkan karyawan dalam prosesnya, minta masukan mereka, dan tangani kekhawatiran mereka.

Perubahan Budaya: Siapkan organisasi untuk budaya baru yang lebih kolaboratif dan terintegrasi.

6. Monitoring, Evaluasi, dan Penyempurnaan Berkelanjutan

KPI dan Pengukuran Kinerja: Tetapkan Key Performance Indicators (KPI) untuk mengukur keberhasilan integrasi. Ini bisa mencakup indikator seperti kepuasan pelanggan, efisiensi pengiriman, dan akurasi inventaris.

Evaluasi Berkelanjutan: Lakukan evaluasi berkelanjutan terhadap sistem dan proses yang terintegrasi. Gunakan feedback untuk melakukan peningkatan.

Iterasi dan Penyempurnaan: Terus cari peluang untuk meningkatkan dan menyempurnakan integrasi. Dunia bisnis terus berubah dan sistem Anda harus bisa beradaptasi.

7. Inovasi dan Pengembangan Masa Depan

Pantau Tren Industri: Tetap up to date dengan tren industri terbaru. Teknologi baru seperti AI, machine learning, dan IoT dapat menawarkan peluang untuk lebih meningkatkan integrasi.

Fokus pada Inovasi: Dorong budaya inovasi di mana ide-ide baru dihargai dan diuji.

Baca juga: Tahapan, Analisis, dan Tips Melakukan Customer Lifecycle Management

Membangun Kampanye Marketing dan Memberi Pengalaman Terbaik Pelanggan dengan Aplikasi Omnichannel Chat Terbaik, OneTalk by TapTalk.io

Membangun Kampanye Marketing dan Memberi Pengalaman Terbaik Pelanggan dengan Aplikasi Omnichannel Chat Terbaik, OneTalk by TapTalk.io

Seperti yang telah Anda baca sebelumnya, bahwa Anda tidak bisa melakukan kegiatan bisnis yang maksimal atau bahkan mengintegrasikan antara CRM dan SCM bila salah satu kegiatan manajemen tersebut tidak berjalan dengan baik.

Maka dari itu, TapTalk.io memberikan solusi terbaik untuk memaksimalkan CRM bisnis Anda!

OneTalk merupakan layanan andalan dari TapTalk.io yang dirancang khusus untuk menjadi solusi perpesanan Anda dengan para customer. Mulai dari mempersingkat waktu membalas suatu pesan, analisa data pelanggan, hingga otomatisasi pesan.

Menjadikan OneTalk by TapTalk.io sebagai mitra kerja Anda adalah keputusan yang bijak. Mengapa? OneTalk telah terintegrasi dengan banyak media sosial yang sering digunakan masyarakat seperti WhatsApp, Facebook, Telegram, Google dan masih banyak lagi. Dan tidak berhenti disitu saja, otomatisasi pesan OneTalk telah ditenagai dengan teknologi AI ChatGPT, sehingga pesan yang dikirimkan terasa seperti berbalasan dengan manusia nyata.

Sebagai poin plus, OneTalk by TapTalk.io telah menjadi mitra dari WhatsApp Business API. Dengan kata lain, menggunakan OneTalk maka Anda juga akan mendapatkan verifikasi centang hijau pada profil WhatsApp Bisnis Anda yang tentunya akan meningkatkan kredibilitas perusahaan Anda.

Jadi apa lagi yang Anda tunggu? Segera gunakan OneTalk by TapTalk.io untuk masa depan bisnis yang lebih cerah! Kunjungi website kami.

Trial Akun Demo TapTalk
Jessica Jacob
Jessica Jacob memiliki lebih dari empat tahun pengalaman dalam pengembangan strategis di sektor teknologi, dengan latar belakang kuat dalam penjualan korporat dan manajemen proyek. Di TapTalk.io, dia berfokus pada inovasi dan pertumbuhan bisnis, membangun kemitraan strategis lintas industri. Sebelumnya, Jessica berperan aktif dalam mengembangkan kemitraan kanal baru dan memimpin tim lintas fungsi yang berhasil meningkatkan penjualan tahunan sebesar 45%.
linkedin penulisemail penulis

Related Posts

By Jessica Jacob

20 / 12 / 2021

Selain memiliki aplikasi perpesanan yang biasa Anda kenal, WhatsApp juga memiliki dua produk khusus untuk bisnis, yaitu WhatsApp Business App dan WhatsApp Business API. Secara singkat, perbedaan dua WhatsApp itu terletak pada skala bisnis. WhatsApp Business diperuntukan untuk bisnis skala kecil dan menengah melalui aplikasi di smartphone. Sedangkan, WhatsApp Business API memberikan solusi untuk bisnis […]

Read More

By Jessica Jacob

27 / 03 / 2024

Berlibur bersama keluarga atau kerabat merupakan aktivitas yang sangat didambakan oleh banyak orang. Hal ini tidak lepas dari tujuan berlibur adalah menghilangkan penat dan mempererat hubungan bersama keluarga ataupun kerabat. Biasanya, para pelancong memutuskan untuk melakukan reservasi hotel sebagai sarana akomodasi selama berlibur, terdapat beberapa alasan, yaitu karena Anda tidak perlu pusing terhadap kebersihan kamar, […]

Read More

By Jessica Jacob

05 / 02 / 2024

Perkembangan teknologi yang semakin pesat membawa berbagai inovasi ke dalam kehidupan manusia. Akhir-akhir ini, dunia kecerdasan buatan digemparkan oleh model chat berbasis GPT (Generative Pre-trained Transformer). ChatGPT merupakan sebuah platform chatbot bertenaga artificial intelligence (kecerdasan buatan) yang dapat diakses melalui browser. Anda dapat menanyakan berbagai macam pertanyaan kepada ChatGPT, yang kemudian akan memberikan Anda jawaban […]

Read More
1 2 3 99
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer