10 Industri yang Paling Terdampak Oleh COVID-19

industri terdampak covid-19
ind10 Industri yang Paling terdampak oleh Covid-19

Seperti yang kita ketahui sejak terjadinya pandemi, efek berkelanjutan dari virus corona (COVID-19) masih terlihat secara luas dan berdampak signifikan pada sejumlah industri. Penyakit mirip pneumonia yang rentan menular ini hanya baik bagi beberapa bisnis, sebagian besar menawarkan produk dan layanan perawatan kesehatan, sementara banyak lainnya, dari maskapai penerbangan dan hotel hingga pusat kebugaran, telah terpukul keras. Rantai pasokan telah terganggu, pengangguran meningkat, dan masalah kesehatan masyarakat meningkat di banyak negara.

Selain berimplikasi serius bagi kesehatan masyarakat dan pelayanan kesehatan, virus corona (COVID-19) berdampak signifikan pada semua bisnis, khususnya di Indonesia. Terlepas dari penerapan kebijakan oleh pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya dan penurunan suku bunga mendekati nol, pandemi masih mempengaruhi banyak industri. 

Pangsa penjualan ritel internet turun setelah toko dibuka kembali pada bulan Juni tetapi proporsinya meningkat lagi pada bulan Oktober. Sejauh mana pergeseran struktural dalam perilaku konsumen masih harus dilihat. Sementara beberapa bagian dari industri ritel pulih setelah pembatasan dilonggarkan, di bagian lain, penutupan sementara memiliki efek yang berlangsung setelah penguncian Inggris pertama.

Layanan yang berhubungan dengan konsumen telah bangkit kembali sampai batas tertentu, tetapi mereka tetap jauh lebih kecil daripada di bulan paruh pertama 2020. Pada tahap ini, sulit untuk memisahkan kehilangan output sementara, yang disebabkan oleh pembatasan virus corona, dari perubahan perilaku jangka panjang yang dapat mempengaruhi industri selama tahun-tahun yang akan datang.

Penjual yang mengandalkan pelanggan untuk dapat mengunjungi toko mereka – daripada menjual secara online – mengalami penurunan besar setelah mereka diperintahkan untuk menutup pintu. Namun, untuk beberapa lainnya, pelanggan kembali dengan perdagangan kembali ke tingkat sebelum pandemi dan meningkat lebih lanjut, didorong oleh orang-orang yang masih menghabiskan lebih banyak waktu di rumah daripada sebelumnya.

working-from-home
COVID-19. people working from hone during pandemic.

Namun, di Indonesia, terdapat beberapa industri yang hingga kini, memasuki paruh pertama tahun 2021, masih dikategorikan sebagai industri paling terdampak COVID-19. Industri ini diprediksi akan terus mengalami kesulitan dan memerlukan waktu pemulihan yang cukup panjang. Artikel ini akan membahas 10 industri teratas yang mengalami dampak paling besar akibat pandemi COVID-19.

1. Film dan Produksi TV

Film dan produksi TV adalah perusahaan yang rentan terdampak Covid-19. Jadi tentu saja banyak produksi film dan TV yang terhenti. Apalagi peredaran film tersendat karena semua bioskop tutup, festival/penghargaan pun dibatalkan.

Ambil contoh pada industri film Mandarin, misalnya, mengalami kerugian sekitar US $ 2 miliar pada Maret lalu karena film tidak tayang pada tahun baru China. Hollywood Tekor sekitar US $ 5 miliar di bulan yang sama. 

Selain produksi yang terhenti, penayangan yang tidak mungkin didistribusikan bioskop juga tidak mungkin. Penyebaran yang amat rentan pada tempat-tempat pusat keramaian, salah satunya mal tempat bioskop berada, membuat industri ini mengalami kesulitan yang hingga kini belum ada solusi pastinya. Karena pemulihan bioskop akan memakan waktu lama, industri semakin mengandalkan distribusi digital streaming.

2. Money Changer

Bisnis money changer juga sepi di tengah pandemi. Ini karena perjalanan antar negara dibatasi. Jadi, banyak orang tidak perlu menukar uang. Pembatasan wilayah yang memicu penurunan angka penerbangan dan angka pariwisata menekan industri ini karena sama sekali tidak memberikan pendapatan. Begitu turis tidak datang ke sektor pariwisata, pendapatan para pengusaha langsung turun bahkan nol karena tidak ada lagi turis yang menukar uang. Kebijakan yang juga terus berubah karena kondisi yang tidak pasti membuat industri ini terseok-seok untuk bertahan.

3. Hotel

Banyak hotel yang terpaksa harus gulung tikar karena tidak ada tamu yang menginap. Berdasarkan data resmi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif pada awal April lalu, jumlah hotel yang ditutup sementara akibat COVID-19 sudah mencapai 1.500 hotel di seluruh Indonesia.

Tingkat hunian hotel telah jatuh jauh di bawah rata-rata musiman di seluruh Indonesia. Tingkat hunian negara secara keseluruhan telah turun menjadi 30 hingga 40 persen sejak wabah dimulai pada awal Januari, di bawah rata-rata musim sepi biasa 50 hingga 60 persen, dengan beberapa hotel turun hingga 20 persen setelah Indonesia mengumumkan kasus pertamanya pada 2 Maret.

Pemulihan sektor pariwisata akan memakan waktu yang cukup lama. Menurut World Travel & Tourism Council (WTTC), industri ini baru akan pulih dalam 10 bulan ke depan. Sementara itu, Ekonomi Pariwisata memprediksikan akan lebih lama lagi, hingga 2022.

4. Maskapai Penerbangan

Maskapai penerbangan merupakan salah satu industri yang sudah diduga akan mendapatkan dampak yang sangat besar. Maskapai penerbangan Indonesia telah mengalami penurunan drastis dalam jumlah penumpang sejak awal Maret, mendorong banyak orang untuk mengambil langkah-langkah efisiensi dan memberhentikan karyawan mereka. Dengan pembatasan wilayah, larangan perjalanan, dan banyak kebijakan lainnya, industri ini harus terus bertahan hidup dengan sulitnya.

Maskapai penerbangan merupakan industri yang paling pertama mendapatkan dampak pandemi ini karena merupakan salah satu akses penyebaran COVID-19 yang meliputi jarak yang luas.

Berdasarkan analisis dari spglobal.com, industri yang paling terkena dampak adalah industri Maskapai Penerbangan. Alasan utama mengapa industri ini terdampak meliputi: penghentian lalu lintas udara secara massal, penutupan perbatasan, dan kebijakan tempat penampungan di seluruh dunia, yang semuanya telah menyebabkan dampak yang merugikan pada kinerja stok dan meningkatkan kekhawatiran tentang potensi kelangsungan hidup beberapa Maskapai.

5. Agen Travel

Destinasi liburan populer di Indonesia bergulat dengan pembatalan ratusan ribu wisatawan, hingga merugi hingga triliunan rupiah. Mirip dengan maskapai penerbangan, dengan penerbangan yang sudah dijamin menurun, agen travel juga akan lenyap secara perlahan. Pandemi ini membuat banyak orang tidak dapat melakukan pariwisata, sehingga pemesanan tiket pun menurun. Turunnya pemesanan tiket tentu berujung pada angka pariwisata yang anjlok. Agen travel harus terus kreatif mencari cara bertahan di masa yang sulit ini.

6. Salon

Mengunjungi salon, tempat kecantikan, atau barbershop membutuhkan kita untuk melepas alat proteksi diri dari virus. hal ini membuat seseorang menjadi lebih rentan dan terekspos terhadap virus. Untuk beberapa waktu, industri ini pun berada dalam posisi yang sulit karena banyak orang yang tidak berani datang.

Selain itu, anjuran dan kebijakan pemerintah yang membuat orang-orang untuk tetap di rumah saja juga membuat mereka malas melakukan kegiatan di salon. Apalagi, kebutuhan akan salon atau barbershop ini bukan suatu keperluan yang amat mendesak dan bukan kebutuhan primer.

7. Properti

Penjualan properti akan lesu karena pendapatan masyarakat menurun. Jadi, banyak orang berpikir ulang untuk membeli properti. Kesulitan ekonomi yang dialami masyarakat tentu membuat banyak orang berpikir ulang untuk menghabiskan uang pada industri ini. Selain membutuhkan uang yang banyak pula, industri ini juga membuat kita harus keluar rumah dan beraktivitas diluar, yang mana bukan sesuatu yang dianjurkan pada masa ini.

Industri ini pun harus siap mengalami kemunduran karena customer behavior yang selalu berubah-ubah pada pandemi ini.

8. Wedding Organizer

Dengan larangan untuk berkerumun, banyak orang yang menunda pelaksanaan resepsi pernikahan. Banyak pasangan yang akhirnya menunda pernikahan mereka, ada juga yang batal dan mengundurnya hingga waktu yang tidak dapat ditentukan.

Banyak juga pasangan yang memilih untuk membuat pernikahan yang lebih sederhana agar tidak merogoh kocek berlebihan pada masa pandemi yang membuat keadaan ekonomi menjadi rentan dan tidak pasti. Karena pernikahan sekarang dibuat lebih sederhana tanpa perlu resepsi, peran wedding organizer kini menjadi tidak lagi diperlukan.

Begitu pula industri yang berkaitan dengan hal ini, yaitu sewa gedung/venue pernikahan. Industri ini mengalami keanjlokan parah karena banyak pembatalan akibat kebijakan-kebijakan yang terus berubah-ubah.

9. Mal

Bisnis mal membutuhkan kerumunan orang. Itulah sebabnya pusat perbelanjaan termasuk sektor yang paling terdampak COVID-19. Sebelum pandemi, pusat perbelanjaan sudah terpengaruh oleh belanja online. Untungnya, mal dengan cepat beradaptasi menjadi tujuan rekreasi, hiburan, dan kuliner.

Namun, dengan social distancing dan peraturan PSBB, mal-mal tersebut kini praktis tutup, hanya membuka supermarket dan menjual barang kebutuhan pokok. Mal butuh waktu untuk memulihkan diri karena keramaian adalah “jantung” operasi bisnis ini.

Setelah pandemi, mal akan berbeda dari sebelumnya. Dengan semakin sadar akan social distance masyarakat, keramaian, termasuk keramaian, akan selalu dihindari di mal. Mal akan normal sepenuhnya jika vaksin sudah ditemukan dan digunakan oleh semua orang.

10. Pusat Kebugaran/Tempat Fitness

Pusat kebugaran atau studio kebugaran dan gym termasuk yang paling terpengaruh oleh pandemi, karena mereka rentan menularkan COVID-19. Aktivitas di ruang tertutup, kontak fisik, dan terutama berbagi peralatan fitnes yang digunakan bersama akan menjadi media transmisi yang sangat mudah. Selain itu, aktivitas olahraga yang tidak nyaman jika menggunakan masker juga akan membuat orang-orang rentan.

Banyak studio kebugaran dan gym di seluruh dunia tutup. Dan sebagai usaha bertahan hidup, pengelola menawarkan kelas kebugaran secara daring. Tentu, seperti yang diprediksi banyak ahli, proses pemulihan industri ini akan berlangsung lama. Sementara, industri yang menyediakan alat kebugaran di rumah akan berkembang pesat.

Apa yang dapat Anda lakukan sekarang untuk membantu menyelamatkan bisnis Anda? Salah satu solusinya adalah mengubah toko offline Anda menjadi online. Karantina tidak berarti bisnis juga harus dikarantina. Dengan mengubah toko offline menjadi online, Anda tetap dapat menjalankan bisnis dan melakukan transaksi online dengan pelanggan.

Untuk bisnis online, pastikan bisnis Anda tetap terjangkau saat pelanggan Work From Home. OneTalk adalah produk Omnichannel Customer Engagement dari TapTalk.io yang dapat mengintegrasikan berbagai platform pengiriman pesan untuk penjualan, pemasaran, dan support Anda. OneTalk meringankan Anda dari kerumitan menjawab pelanggan Anda di berbagai platform karena OneTalk menyediakan cara yang lebih cepat untuk merespons pelanggan Anda yang dapat meningkatkan penjualan dan pemasaran Anda di masa depan. Dengan OneTalk, Anda dapat menjangkau pelanggan yang bekerja dari rumah dari berbagai aplikasi messenger dan sebaliknya. Pelanggan dan pelanggan Anda dapat berbelanja dan bertanya serta menjawab secara online tanpa kerumitan dengan omnichannel OneTalk dari TapTalk.io.

Bisnis berjalan lancar dan menyediakan layanan kelas dunia dengan produk kami. OneTalk siap membantu Anda, hanya dengan satu dasbor untuk semua akun messenger Anda. Pantau pesan dari WhatsApp, Telegram, LINE, dan banyak lagi, di satu dasbor.

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments