pt tap talk teknologi blog
Brand Positioning: Kiat Penting Untuk Kesuksesan Brand

Brand Positioning: Kiat Penting Untuk Kesuksesan Brand

By Jessica Jacob
17 / 11 / 2022

Ketika Anda ingin menyikat gigi, maka apa yang akan pertama Anda cari? Pasta gigi atau odol? Seperti brand pasta gigi Odol, banyak brand-brand lainnya yang sudah memiliki citra sendiri di mata publik hingga mereka menggantikan sebutan untuk produk yang dijual. Contohnya saja Hansaplast dan Betadine yang hingga kini memiliki citra yang dalam di mata publik.

Hal ini disebut sebagai brand positioning yang baik. 

Strategi brand positioning yang kuat adalah keharusan mutlak untuk semua bisnis yang ingin sukses — dan semua ini dibuktikan oleh data. Brand yang disajikan secara konsisten mengalami peningkatan pendapatan rata-rata 10-20%. Branding yang sukses menghasilkan manfaat seperti loyalitas pelanggan yang meningkat, citra yang lebih baik, dan identitas yang berhubungan yang membedakan Anda dari persaingan.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari kerangka kerja untuk memposisikan merek dengan sukses di pasar ideal Anda. 

Brand Positioning: Kiat Penting Untuk Kesuksesan Brand

Key Takeaways:

  • Brand positioning adalah proses menempatkan merek Anda di benak pelanggan Anda. 
  • Terdapat 4 langkah untuk membuat kerangka branding sederhana: identifikasi dan teliti pesaing, lakukan diferensiasi kompetitif, buat pernyataan brand positioning, dan cari elemen merek yang menonjol dibanding pesaing.
  • Jenis-jenis brand positioning: customer service positioning strategy, convenience-based positioning strategy, price-based positioning strategy, quality-based positioning strategy, differentiation strategy, social media positioning strategy.

Apa Itu Brand Positioning?

Brand positioning adalah proses menempatkan merek Anda di benak pelanggan Anda. Lebih dari sekadar logo atau slogan mewah, brand positioning adalah strategi yang digunakan untuk membedakan bisnis Anda dari yang lain.

Brand positioning yang efektif terjadi ketika sebuah merek dipandang menguntungkan, berharga, dan kredibel bagi konsumen. Akumulasi dari ketiganya menjadi unik untuk bisnis Anda, dan sebagai hasilnya, pelanggan Anda memiliki tempat untuk Anda di benak mereka.

Hal ini penting karena “berbeda” dari kompetitor saja tidak cukup untuk menjadi unggul di pasar. Anda akan mendapatkan kesempatan untuk memposisikan merek Anda ketika Anda melakukan sesuatu yang tidak hanya berbeda, tetapi juga hebat. 

Baca juga: Tujuan & Cara Menyusun Strategi Komunikasi Pemasaran

Mengapa Brand Positioning Penting Untuk Bisnis?

Entah Anda mengembangkannya atau tidak, brand Anda akan tetap memiliki “reputasi” dan “citra” brand. Membuat brand positioning membantu Anda mengontrol reputasi ini sesuai dengan yang Anda inginkan.

Dengan membentuk preferensi konsumen, strategi brand positioning berhubungan langsung dengan loyalitas konsumen, ekuitas merek berbasis konsumen, dan kemauan untuk membeli merek tersebut. 

Lebih dari seabad yang lalu, sebuah perusahaan minuman ringan memutuskan untuk memperkenalkan produk yang belum pernah mereka lihat sebelumnya: cola pertama. Dengan demikian, ia berhasil memposisikan dirinya sebagai “The OG”. Sekarang, Coca-Cola mendapat keuntungan dari jutaan penjualan di seluruh dunia dan merupakan makanan pokok rumah tangga. Coca-Cola memposisikan dirinya sebagai standar utama untuk sebuah soda.

Brand positioning memungkinkan perusahaan untuk membedakan dirinya dari pesaing. Diferensiasi ini membantu perusahaan meningkatkan kesadaran merek, mengkomunikasikan nilai, dan membenarkan penetapan harga—semuanya berdampak pada keuntungannya.

Namun, tidak semua strategi brand positioning sama atau memiliki tujuan yang sama. Bergantung pada sifat penawaran dan industri Anda, pemosisian dan pengiriman pesan Anda akan bervariasi. 

Kerangka Brand Positioning - Yang Anda Butuhkan

Kerangka Brand Positioning - Yang Anda Butuhkan

Strategi brand positioning tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran. 

Anda tidak perlu berinvestasi di agensi untuk membuat strategi brand positioning. Mulailah dengan memikirkan di mana Anda ingin fokus. Akankah brand positioning Anda didasarkan pada layanan pelanggan, harga, kualitas, kenyamanan, atau pengalaman atau produk baru? Ikuti langkah-langkah ini untuk membuat kerangka branding sederhana.

1. Identifikasi dan teliti pesaing

Siapa pesaing Anda? Cari tahu secara ekstensif, perusahaan yang membuat Anda bekerja lebih keras saat menampilkan laporan profit di ruang rapat. Merek mana yang dicari pelanggan saat Anda kehabisan stok? Temukan mereka dan catat setidaknya 5 kompetitor utama Anda.

2. Diferensiasi kompetitif - apa yang membuat merek Anda unik?

Sekarang setelah Anda mengidentifikasi dan meneliti lima pesaing utama Anda, berikan pandangan kritis pada merek Anda sendiri. Identifikasi kekuatan dan kelemahan Anda di semua bidang yang telah Anda identifikasi sebagai pesaing Anda. Letakkan profil perusahaan Anda di samping mereka dan lihat apa yang membuat merek Anda unik.

Apakah itu informasi ukuran yang Anda berikan di situs web Anda? Layanan pelanggan dan kebijakan refund? Pengalaman mobile? Konten produk Anda? Atau harga target Anda? Identifikasi apa yang membedakan Anda dan gunakan temuan ini sebagai dasar untuk menyusun pernyataan brand positioning Anda.

3. Pernyataan brand positioning

Ambil apa yang membuat merek Anda unik dan masukkan ke dalam satu paragraf yang menggambarkan merek Anda. Hal ini akan membutuhkan kerja lebih dan pemangkasan lagi.

4. Elemen merek yang mencerminkan Unique Selling Proposition (USP)

Dengan pernyataan brand positioning yang kuat, inilah saatnya untuk mengartikulasikan elemen merek yang dapat membantu Anda memposisikan perusahaan dan produk Anda di tempat yang Anda inginkan. 

Apakah logo Anda selaras dengan pernyataan brand positioning Anda? Apakah logo Anda benar-benar menyatakan bahwa Anda menjual produk berkualitas? Berikut adalah beberapa elemen kunci yang Anda butuhkan untuk mengartikulasikan dan mengomunikasikan pernyataan brand positioning Anda.

  • Tagline
  • Logo
  • Identitas visual
  • Kemasan produk
  • Pesan dan brand guidelines
  • Brand identity kit
  • Konten produk

Baca juga: Brand Equity untuk Bisnis, Simak Manfaatnya!

Jenis-Jenis Brand Positioning

Terdapat beberapa jenis brand positioning menurut HubSpot. Mulai dari customer service positioning strategy, convenience-based positioning strategy, price-based positioning strategy, quality-based positioning strategy, differentiation strategy, social media positioning strategy, dan strategi lainnya. Berikut penjelasannya.

1. Customer Service Positioning Strategy

Pasti ada waktu di mana Anda memilih sebuah retailer, restoran, atau penyedia layanan yang lain karena layanan pelanggan mereka yang baik.

Perusahaan di sektor yang dikenal dengan dukungan “seadanya” memanfaatkan layanan pelanggan yang ramah untuk menonjolkan diri. Di sisi lain, perusahaan dengan produk yang terlampau kompleks dapat menonjolkan sistem pendukung mereka kuat untuk menarik pelanggan baru.

Manfaat yang lebih realistis dari strategi ini adalah layanan pelanggan yang hebat dapat membantu menjustifikasi titik harga yang lebih tinggi. Misalnya, produk Apple datang dengan harga tinggi, tetapi tim pendukungnya ramah dan responsif.

Strategi ini membuktikan bahwa pelanggan yang tidak puas dapat berubah menjadi promotor brand Anda dengan pengalaman layanan pelanggan yang memuaskan.

Tetapi ingat, Anda harus memberikan layanan yang baik sesuai dengan klaim yang Anda berikan. Jika Anda mengiklankan layanan pelanggan yang luar biasa tetapi tidak memberikannya, Anda akan mengundang ulasan buruk, arahan marah melalui berbagai channel komunikasi, dan bahkan media sosial.

2. Convenience-Based Positioning Strategy

Strategi convenience-based positioning menyoroti mengapa produk atau layanan perusahaan lebih nyaman digunakan daripada produk atau layanan pesaing. Kenyamanan ini dapat didasarkan pada faktor-faktor seperti lokasi, kemudahan penggunaan, aksesibilitas yang luas, dan dukungan multi-platform.

Kenyamanan juga mungkin karena desain produk. Memposisikan produk atau layanan Anda sebagai yang paling relevan secara otomatis akan menarik konsumen yang sibuk.

Tetapi ingat, dalam beberapa kasus, menawarkan kemudahan ini bisa menimbulkan pengeluaran yang lebih besar. Misalnya, jika Anda berada di industri SaaS B2B, dan Anda mengirimkan produk Anda di berbagai platform, Anda mungkin memerlukan tim pengembangan yang kuat yang selalu tersedia untuk memenuhi klaim Anda. Pengembang ini perlu dihubungi untuk menyelesaikan bug dan masalah lain agar strategi pemosisian ini berfungsi - dan biaya dukungan mereka bisa jadi tidak terkendali.

Item terakhir yang perlu Anda periksa adalah apakah produk Anda benar-benar memudahkan pelanggan Anda.

3. Price-Based Positioning Strategy

Sesuai dengan namanya, perusahaan dengan strategi ini menjuarakan produk atau layanannya sebagai pilihan yang paling terjangkau. Saat Anda memposisikan produk Anda sebagai yang termurah di pasar, Anda dapat menciptakan basis pelanggan yang besar karena semua orang pasti ingin mengeluarkan biaya sesedikit mungkin untuk produk kualitas sebaik mungkin. Menawarkan harga terendah adalah cara mudah untuk membuat calon pelanggan berkonversi.

Tetapi strategi ini disertai dengan risiko dan kekurangannya sendiri - Anda akan memberikan kesan kualitas produk yang lebih rendah karena harga yang rendah ini (meskipun hal ini belum tentu demikian). 

4. Quality-Based Positioning Strategy

Brand dengan strategi ini akan menekankan kualitas produk mereka dibanding kompetitor. Kualitas yang seringkali hadir dengan label harga yang lebih tinggi di pasar.

Misalnya saja, kualitas ditonjolkan melalui pengerjaan yang luar biasa, produksi dalam jumlah kecil, bahan berkualitas tinggi, dan ketahanan masa pakai produk/layanan yang diberikan.

Kualitas layanan dapat ditunjukkan dengan bukti hasil akhir yang luar biasa, pengembalian investasi yang tinggi, dan review klien yang puas dengan produk/layanan.

Pembeli yang sadar budget akan mengabaikan merek Anda demi alternatif yang lebih murah. Tetapi, mereka yang menginginkan sesuatu yang memiliki ketahanan yang lebih tinggi dan enggan mengeluarkan biaya berulang untuk barang dengan kualitas rendah akan menjadi pelanggan loyal Anda. Penghasilan dan kebiasaan berbelanja pelanggan target Anda akan menentukan apakah menekankan kualitas (dengan harga premium) adalah pendekatan yang tepat untuk merek Anda.

5. Differentiation Strategy

Differentiation strategy didasarkan pada keunikan produk atau kualitas inovatif dibandingkan dengan persaingan yang biasa. 

Misalnya saja mobil listrik seperti Tesla.

Sebelum munculnya mobil Tesla, tidak ada mobil listrik menarik yang tersedia untuk dibeli. Mobil listrik biasanya tampil dalam desain yang membosankan dan terkesan ketinggalan zaman. Sekarang, Tesla menjadi perusahaan teknologi terdepan, tidak hanya di bidang mobil listrik, tetapi juga dengan kecerdasan buatan (AI) yang sudah teruji di bidangnya. 

Strategi ini akan mengundang konsumen yang menghargai inovasi dan keunikan produk/layanan Anda.  Salah satu kekurangan strategi ini adalah bahwa publik dapat menjadi ragu karena kurangnya riwayat penggunaan. Jika produk Anda benar-benar baru, pertimbangkan untuk menghemat penelitian dan pengujian yang dilakukan untuk membuatnya. Sering kali, konsumen yang didorong oleh inovasi ingin mengetahui cara kerja teknologi atau produk baru.

6. Social Media Positioning Strategy

Jenis positioning ini unik karena berfokus pada sekelompok channel, bukan taktik individual. Dan saluran yang digunakan merek Anda (dan tidak digunakan) mengatakan hal yang sama seperti pesan Anda.

Percaya atau tidak, merek Anda tidak harus terlihat di setiap platform. Saat menggunakan strategi ini, kuncinya adalah memilih saluran yang paling banyak digunakan pasar target Anda. Faktor yang perlu dipertimbangkan saat memilih platform media sosial untuk strategi branding Anda adalah:

  • Di mana audiens target Anda menghabiskan waktu luang mereka
  • Di mana audiens target Anda menghabiskan uang?
  • Di mana audiens target Anda mencari informasi dan saran?

Ada peluang untuk menemukan ketiga domain ini dalam satu platform sosial, tetapi mungkin tersebar di beberapa di antaranya. Setelah Anda mempersempit di mana merek Anda akan muncul, Anda dapat menyusun pesan Anda untuk bertemu pelanggan di mana pun mereka berada.

Pertanyaan-pertanyaan di atas dapat diatasi dengan menggunakan strategi omnichannel messaging platform yang memungkinkan Anda tersedia di berbagai platform sekaligus. Dan yang hebatnya? Anda tidak perlu membuka banyak aplikasi/tab bolak-balik, karena omnichannel messaging platform akan mengintegrasi semua pesan yang masuk ke berbagai channel pesan Anda dalam satu dasbor saja. 

Baca juga: Marketing dan Branding: Mana yang Perlu Dilakukan Lebih Dulu?

Kembangkan Brand Positioning Anda bersama OneTalk by TapTalk.io

OneTalk dari aplikasi pesan instan TapTalk akan membantu brand positioning Anda dengan membuat Anda tersedia di berbagai channel pesan. Media sosial? Check. WhatsApp? Check. Instagram? Check. Telegram? Check!

Anda bisa berada di banyak channel dan mempelajari behavior pelanggan untuk menerapkan strategi brand positioning terbaik bagi perusahaan Anda. 

Anda juga dapat sekaligus menerapkan strategi social-media positioning strategy dengan OneTalk!

Tidak hanya tersedia di berbagai channel, Anda juga dapat menikmati fitur yang datang bersama kami. Mulai dari Welcoming Messages dan Away Messages yang menjamin kualitas layanan pelanggan (seperti di strategi customer service positioning!) hingga Customer Ongoing Case and History untuk melihat bagaimana agent Anda menjawab pesan pelanggan dan bagaimana permasalahan pelanggan Anda diselesaikan.

Bincang lebih lanjut bersama kami untuk mendapatkan paket yang sesuai dengan kebutuhan Anda sekarang!

Share this article

Related Posts

By Ardian

20 / 11 / 2020

Every business's goal is to sell something to somebody. Whether it is a product, service, or data, for a price, the company has something it offers to its customers. It seems like the point of sales strategies and marketing strategies is the same for that reason, that is to sell the products of services.  But […]

Read More

By Ardian

19 / 08 / 2020

Ketika customer ingin mengetahui informasi tentang suatu produk atau jasa yang dibutuhkan, customer biasanya akan mengunjungi sebuah website. Dan ketika customer ingin mengetahui informasi lebih lanjut berkaitan dengan produk dan jasa, customer lalu akan mencari kontak produsen. Messaging platform for sales, marketing and support dibutuhkan untuk memudahkan customer dalam mencari informasi yang dibutuhkan.  Masalah yang […]

Read More

By Jessica Jacob

07 / 10 / 2022

Fitur WhatsApp Business kini semakin membantu bisnis untuk terlibat dengan pelanggan mereka. Anda bisa mendapatkan customer support, mengirimkan pesan broadcast, dan mengirim notifikasi otomatis seperti pemberitahuan terkait pesanan. WhatsApp juga dapat sangat membantu pelanggan karena aplikasi ini membantu mereka tetap terinformasi secara real-time dan memulai obrolan bersama bisnis dengan mulus. Namun, WhatsApp masih merupakan platform […]

Read More
1 2 3 63
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Jl. Kyai Maja No.25c, RT.12/RW.2, Gunung, Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12120

© 2020 - 2021 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer