pt tap talk teknologi blog
Cold Calling: Cara Ampuh Tingkatkan Sales!

Cold Calling: Cara Ampuh Tingkatkan Sales!

By Jessica Jacob
13 / 07 / 2023

Apakah Anda siap untuk mengubah pendekatan penjualan Anda dan memasuki dunia peluang yang belum dimanfaatkan? Saatnya Anda menggunakan potensi cold calling sebagai teknik marketing Anda.

Masih asing dengan teknik ini? Pada blog kali ini, kami akan menjelaskan apa itu cold calling, kelebihannya, dan bagaimana cara menerapkannya pada bisnis Anda.

Cold Calling: Cara Ampuh Tingkatkan Sales!

Key Takeaways:

  • Cold calling adalah teknik penjualan di mana tenaga penjualan menghubungi calon pelanggan atau calon pelanggan yang sebelumnya tidak menunjukkan minat pada produk atau layanan mereka.
  • Beberapa kelebihan cold calling adalah kontak langsung dan segera, komunikasi yang dipersonalisasi, prospek  yang memenuhi syarat, membangun hubungan dengan pelanggan, umpan balik langsung, dan menciptakan peluang baru.

Apa Itu Cold Calling?

Cold calling adalah teknik penjualan di mana tenaga penjualan menghubungi calon pelanggan atau calon pelanggan yang sebelumnya tidak menunjukkan minat pada produk atau layanan mereka. 

Ini melibatkan membuat panggilan telepon yang tidak diminta ke individu atau bisnis untuk memulai percakapan dan membangkitkan minat pada apa yang ditawarkan penjual.

Selama cold calling, penjual biasanya memperkenalkan diri, perusahaan mereka, dan alasan panggilan tersebut. Mereka bertujuan untuk melibatkan prospek dalam percakapan dan menyajikan nilai dan manfaat dari produk atau layanan mereka. 

Tujuan akhir dari cold calling adalah untuk membangun koneksi, memenuhi syarat minat dan kebutuhan calon pelanggan, dan berpotensi menjadwalkan pertemuan tindak lanjut atau mengubah prospek menjadi pelanggan.

Cold calling membutuhkan keterampilan komunikasi yang efektif, kemampuan untuk menangani penolakan, dan kegigihan, karena sering melibatkan menjangkau prospek yang mungkin tidak terbiasa dengan wiraniaga atau perusahaan mereka. Keberhasilan cold calling bergantung pada berbagai faktor, termasuk kualitas daftar target, relevansi penawaran dengan calon pelanggan, dan kemampuan wiraniaga untuk membangun hubungan baik dan memperkenalkan produk selama panggilan berlangsung.

Perlu dicatat bahwa dengan munculnya pemasaran digital dan teknik perolehan prospek yang lebih canggih, cold calling hanyalah salah satu dari beberapa metode yang digunakan dalam proses penjualan. Namun, bila dilakukan dengan benar dan dipadukan dengan strategi lain, cold call tetap dapat menjadi alat yang efektif untuk menjangkau pelanggan potensial dan menghasilkan peluang bisnis baru.

Kelebihan Teknik Cold Calling

Sementara cold calling bisa menjadi teknik penjualan yang menantang, teknik ini memang menawarkan beberapa keuntungan potensial bila dijalankan secara efektif. 

Berikut adalah beberapa kelebihan utama dari cold calling:

1. Kontak Langsung dan Segera

Cold calling memungkinkan Anda terhubung langsung dengan pelanggan potensial secara real-time. Tidak seperti metode pemasaran lain yang mengandalkan saluran komunikasi tidak langsung, seperti email atau media sosial, cold call memberikan peluang langsung untuk melibatkan prospek, menjawab pertanyaan mereka, dan menangani masalah secara langsung.

2. Komunikasi yang Dipersonalisasi

Melalui cold calling, Anda dapat mempersonalisasi pesan Anda berdasarkan kebutuhan dan tantangan spesifik calon pelanggan. Dengan terlibat dalam percakapan, Anda dapat menyesuaikan nada bicara Anda, menyoroti fitur atau manfaat yang relevan dari produk atau layanan Anda, dan mendemonstrasikan bagaimana hal itu dapat mengatasi poin permasalahan calon pelanggan. Pendekatan yang dipersonalisasi ini dapat membantu menciptakan hubungan yang lebih kuat dan meningkatkan kemungkinan konversi.

3. Prospek yang Memenuhi Syarat

Cold calling memungkinkan Anda dengan cepat mengukur minat calon pelanggan dan memenuhi syarat mereka sebagai pelanggan potensial. Dengan terlibat dalam percakapan, Anda dapat mengajukan pertanyaan yang ditargetkan untuk menilai kebutuhan, anggaran, garis waktu, dan otoritas pengambilan keputusan mereka. 

Proses kualifikasi ini membantu Anda memfokuskan upaya Anda pada prospek yang lebih cenderung berkonversi, sehingga menghemat waktu dan sumber daya.

4. Membangun Hubungan dan Kepercayaan

Cold calling yang dilaksanakan dengan baik memberikan kesempatan untuk membangun hubungan dan membangun kepercayaan dengan prospek. Dengan mendengarkan kekhawatiran mereka secara aktif, mendemonstrasikan pengetahuan industri, dan menawarkan wawasan berharga, Anda dapat memposisikan diri sebagai penasihat terpercaya. Membangun hubungan ini sejak awal dapat meletakkan dasar untuk hubungan bisnis jangka panjang.

5. Umpan Balik Langsung dan Analisis Pasar

Cold calling menawarkan umpan balik langsung tentang produk atau layanan Anda. Melalui percakapan dengan prospek, Anda dapat mengumpulkan wawasan berharga tentang tren pasar, preferensi pelanggan, dan pesaing. Umpan balik waktu nyata ini dapat membantu menyempurnakan pendekatan penjualan Anda, meningkatkan penawaran Anda, dan menginformasikan strategi pemasaran di masa mendatang.

6. Menciptakan Peluang Baru

Cold calling memungkinkan Anda menemukan pelanggan potensial yang mungkin belum dijangkau melalui saluran pemasaran lain. Dengan menjangkau prospek secara proaktif, Anda memperluas jangkauan dan memasuki pasar atau industri baru. Hal ini dapat mengarah pada penemuan peluang yang belum dimanfaatkan dan menghasilkan bisnis baru yang mungkin terlewatkan.

Meskipun cold calling mungkin tidak cocok untuk setiap bisnis atau industri, jika diterapkan secara strategis dan didukung oleh pelatihan dan teknik yang efektif, ini dapat menjadi alat yang berharga untuk menghasilkan prospek, memulai percakapan, dan pada akhirnya mendorong pertumbuhan penjualan.

Baca juga: Sales Order: Konsep untuk Menjawab Permintaan Pelanggan

Praktek Terbaik Cold Calling 

Untuk lebih memahami seberapa Anda bisa mempraktekkan teknik ini, terdapat beberapa contoh efektif cold calling yang dapat Anda lakukan.

Berikut beberapa best practice teknik cold calling yang bisa Anda gunakan:

1. Kenali Prospek Anda

Sekalipun orang yang mengangkat telepon tidak mengenal Anda, Anda tetap harus mempersiapkan diri dengan mempelajari sebanyak mungkin tentang mereka dan perusahaan yang mereka wakili. 

Anda lebih mungkin mendapatkan respons positif jika Anda sudah pain-points yang telah mereka alami. Anda juga harus siap menawarkan bagaimana produk atau layanan Anda memecahkan masalah tersebut. Bangun kepercayaan dengan menunjukkan bahwa Anda memahami kebutuhan mereka.

2. Ketahui dan Percayai Penawaran Anda

Pelanggan tentu akan mencari seberapa layak pengorbanan waktu mereka mendengarkan Anda dengan nilai yang Anda tawarkan bukan? Ketika Anda menghubungi pelanggan, Anda harus memiliki imbalan yang sepadan dengan perhatian pelanggan potensial Anda.

Anda akan melakukan yang terbaik jika Anda dapat menawarkan sesuatu yang relevan dengan minat pelanggan potensial Anda dan produk atau layanan Anda sendiri. Jika perusahaan Anda sudah membuat laporan resmi, webinar, atau kasus penggunaan yang informatif, bagikan ini dengan prospek Anda.

3. Kurangi Distraksi

Cold calling tidak mudah ketika perhatian Anda terus-menerus ditarik ke arah yang berbeda.

Saat Anda duduk untuk cold calling, fokuslah hanya pada itu. Matikan notifikasi gawai Anda, minum kopi sebelum Anda mulai alih-alih berpikir untuk bangun, tutup pintu kantor Anda untuk memberi tahu rekan kerja Anda bahwa Anda sedang sibuk, dan diamkan notifikasi media sosial. Fokus pada tujuan Anda untuk melakukan sejumlah panggilan, dan perhatikan prospek Anda.

4. Ciptakan Percakapan yang Membangun Hubungan dengan Pelanggan

Anda tidak boleh membuat naskah dan membacanya kata per kata. Persiapkan pertanyaan yang membantu minat dan kebutuhan calon pelanggan. Persiapkan jawaban untuk kemungkinan pertanyaan yang membantu membangun kepercayaan dan memberikan solusi. Memang benar bahwa Anda harus melakukan persiapan, tetapi, Anda juga tidak boleh terdengar seperti membaca naskah. 

5. Belajar Menerima Penolakan

Penolakkan memang sulit dan dapat menurunkan kepercayaan diri. Gunakan prinsip bahwa setiap penolakkan tidak bersifat personal. Sederhananya, tiap penolakan berarti bahwa bisnis yang kita tawarkan bukan solusi yang diinginkan dan dibutuhkan calon pelanggan.

Hal ini normal dan yang harus Anda lakukan adalah mencari orang yang tepat yang mungkin membutuhkan Anda sebagai solusi atas permasalahan mereka.

Saat Anda menemukan penolakkan, Anda selalu dapat mencatatnya untuk membantu memperkuat percakapan penjualan Anda di masa mendatang dan membaginya dengan tim penjualan Anda. Ya, Anda akan mendengar kata "tidak" lebih sering daripada "ya"; tetapi, satu tanggapan positif dapat menghasilkan banyak penjualan di masa mendatang. 

6. Akhiri Setiap Panggilan Penjualan dengan Mengonfirmasi Langkah Selanjutnya

Jika orang di ujung telepon penjualan Anda memberitahu Anda bahwa mereka sibuk, akhiri dengan menjadwal ulang atau menawarkan bentuk komunikasi lain. Jika Anda memiliki percakapan yang produktif, Anda dapat mencoba menjadwalkan demo solusi Anda. 

Jika tidak ada yang mengangkat telepon, setidaknya Anda dapat menjadwalkan tugas panggilan lain di CRM Anda. Jika Anda meninggalkan pesan suara, Anda dapat menindaklanjuti dengan email untuk menawarkan penjelasan yang lebih panjang kepada prospek Anda tentang mengapa Anda menelepon dan memastikan Anda menghubungi pembuat keputusan.

Buat jelas dan ringkas sehingga Anda dan prospek Anda berada di halaman yang sama.

7. Gunakan Otomasi Cold Calling

Jika Anda masih melakukan panggilan telepon secara manual dari daftar nomor di buku kuning, Anda salah melakukannya. Anda dapat menggunakan perangkat lunak dialer penjualan untuk memanggil daftar target Anda, melacak panggilan, dan bahkan menjadwalkan email dan bentuk komunikasi lainnya.

Baca juga: Unggul di Tengah Persaingan Pasar dengan Go to Market Strategy

Menggunakan OneTalk by TapTalk.io Sebagai Strategi Cold Calling

Menggunakan OneTalk by TapTalk.io Sebagai Strategi Cold Calling

Meskipun disebut “cold calling” Anda dapat menggunakan berbagai cara selain menelepon untuk menggunakan teknik ini. Menggunakan platform perpesanan omnichannel dapat sangat meningkatkan upaya cold calling Anda. Beberapa cara Anda memanfaatkan platform omnichannel:

1. Integrasi Channel 

Integrasikan beberapa saluran komunikasi, seperti telepon, SMS, email, obrolan langsung, atau perpesanan media sosial, ke dalam platform perpesanan omnichannel Anda. Ini memungkinkan Anda menjangkau prospek melalui saluran pilihan mereka, meningkatkan peluang keterlibatan dan tanggapan.

2. Personalisasi dalam Skala Besar

Manfaatkan kemampuan platform perpesanan omnichannel untuk mempersonalisasi jangkauan Anda dalam skala besar. Manfaatkan bidang gabungan atau konten dinamis untuk menyesuaikan pesan Anda dengan informasi khusus calon pelanggan, seperti nama, industri, atau titik kesulitan mereka. Personalisasi membantu membangun koneksi dan membuat jangkauan Anda lebih relevan.

3. Tindak Lanjut Otomatis

Atur urutan tindak lanjut otomatis dalam platform untuk terlibat dengan prospek secara konsisten. Hal ini memungkinkan Anda menjadwalkan dan mengotomatiskan panggilan follow-up, email, atau pesan berdasarkan garis waktu yang telah ditentukan atau tindakan prospek. Tindak lanjut otomatis memastikan bahwa prospek tidak gagal dan memungkinkan Anda memelihara hubungan secara efektif.

4. Riwayat dan Konteks Percakapan

Pastikan bahwa platform perpesanan omnichannel menyimpan riwayat dan konteks percakapan di seluruh saluran. Hal ini berarti bahwa ketika Anda beralih dari satu saluran ke saluran lain selama upaya cold calling Anda, Anda memiliki akses ke interaksi prospek sebelumnya. Memiliki tampilan lengkap riwayat percakapan memungkinkan pengalaman yang mulus dan personal.

5. Manajemen dan Pelacakan Prospek

Manfaatkan fitur manajemen prospek platform untuk melacak dan mengelola upaya panggilan dingin Anda secara efektif. Catat detail prospek, interaksi, dan hasil dalam platform. Ini membantu Anda tetap teratur, melacak kemajuan, dan mengidentifikasi area untuk peningkatan.

Dengan memasukkan platform perpesanan omnichannel ke dalam strategi cold calling Anda, Anda dapat melibatkan prospek melalui berbagai saluran, mempertahankan komunikasi yang dipersonalisasi, dan mengelola upaya penjangkauan Anda secara efektif.

Integrasi platform, otomatisasi, dan kemampuan pelacakan merampingkan proses panggilan dingin Anda, menghasilkan peningkatan efisiensi dan hasil yang lebih baik.

OneTalk by TapTalk.io adalah layanan omnichannel messaging yang akan meningkatkan komunikasi bisnis perusahaan Anda dengan pelanggan.  OneTalk juga membuat bisnis Anda terhubung cepat dan mudah dengan pelanggan melalui media-media yang populer, seperti Instagram, WhatsApp, hingga Google. 

Chatbot dari OneTalk yang dijamin meningkatkan respons, efisiensi, dan kepuasan pelanggan di media sosial manapun tempat pelanggan Anda berada. 

Salah satu media cold calling yang bisa Anda manfaatkan dengan efisien melalui OneTalk adalah Official WhatsApp Business API. Fitur ini adalah solusi terbaik untuk bisnis Anda dalam menjangkau dan menjalin komunikasi dengan pelanggan. 

Gunakan fitur Broadcast Message untuk menjangkau kontak baru dan lakukan promosi dengan efisien. Dengan menggunakan layanan WhatsApp Business API di OneTalk, bisnis Anda juga bisa mendapatkan green tick atau tanda official account dengan lebih mudah. Hal ini akan menjaga kredibilitas brand terhadap kontak baru yang belum mengenal Anda.

Tidak hanya itu, dengan OneTalk Anda juga dapat mengirim pesan ke semua social messenger hanya dalam satu dasbor. Cocok untuk bisnis yang ingin terintegrasi dengan baik. 

Gunakan OneTalk by TapTalk.io dalam merangkul pemasaran terbarukan dengan memanfaatkan potensi strategi omnichannel. Mulailah perjalanan omnichannel Anda hari ini!

Trial Akun Demo TapTalk
Jessica Jacob
Jessica Jacob memiliki lebih dari empat tahun pengalaman dalam pengembangan strategis di sektor teknologi, dengan latar belakang kuat dalam penjualan korporat dan manajemen proyek. Di TapTalk.io, dia berfokus pada inovasi dan pertumbuhan bisnis, membangun kemitraan strategis lintas industri. Sebelumnya, Jessica berperan aktif dalam mengembangkan kemitraan kanal baru dan memimpin tim lintas fungsi yang berhasil meningkatkan penjualan tahunan sebesar 45%.
linkedin penulisemail penulis

Related Posts

By Jessica Jacob

03 / 02 / 2023

Sudah pernah mendengar kehebatan ChatGPT? ChatGPT (Chat Generative Pre-trained Transformer) adalah chatbot yang diluncurkan oleh OpenAI pada November 2022. Chatbot ini dibuat dari rangkaian model bahasa GPT-3 OpenAI dan disempurnakan dengan pengawasan dan teknik pembelajaran penguatan. Sebelum membahas cara pakai ChatGPT, mari cari tahu tentang ChatGPT terlebih dahulu! Table of Contents Mengapa ChatGPT Viral?Kelebihan ChatGPTLangkah-langkah cara […]

Read More

By Jessica Jacob

04 / 11 / 2022

Untuk mendapatkan penjualan, Anda harus terlebih dahulu bisa menarik perhatian pelanggan. Dengan adanya ratusan pesaing, bagaimana Anda bisa mendapatkan pelanggan sekaligus mengalahkan kompetitor? Solusinya adalah dengan menggunakan komunikasi pemasaran. Strategi komunikasi pemasaran adalah kesempatan Anda untuk menguraikan bagaimana Anda berencana untuk menarik perhatian konsumen dan menarik mereka untuk berinteraksi dengan bisnis. Dalam artikel ini, kami […]

Read More

By Jessica Jacob

18 / 02 / 2022

The era of advanced customers has arrived. They have more access to knowledge on the internet, are well-informed, and are aware that they have more alternatives.  That is why, when people interact with a business, they anticipate a positive experience. A good product is not the only key. If your customer service is useless, unreliable, […]

Read More
1 2 3 99
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer