pt tap talk teknologi blog
Memahami dan Mengelola Life Cycle Product: Kunci Kesuksesan Bisnis

Memahami dan Mengelola Life Cycle Product: Kunci Kesuksesan Bisnis

By Jessica Jacob
15 / 11 / 2023

Suatu produk melewati siklus hidup tertentu, mulai dari saat dikembangkan hingga dihentikan penggunaannya. Dengan menggunakan model life cycle product, investor dan pengembang dapat mengetahui arah produk baru dan merencanakan keberhasilannya.

Mendapatkan informasi tentang life cycle product dapat membantu Anda membuat perencanaan untuk membuat keputusan dan perkiraan keuangan untuk bisnis.

Memahami dan Mengelola Life Cycle Product: Kunci Kesuksesan Bisnis

Key Takeaway:

  • Life cycle product adalah siklus hidup produk mulai dari tahap pengenalan, pertumbuhan, kedewasaan, hingga penurunan.
  • Life cycle product bermanfaat untuk perencanaan strategis, memperkirakan penjualan, mempelajari siklus yang lama, unggul secara kompetitif, dan lainnya.
  • Faktor yang dapat mempengaruhi life cycle product adalah perkembangan teknologi, perubahan kebutuhan dan selera pelanggan, kondisi perekonomian, persaingan yang ketat, serta regulasi dari pemerintah.
  • Tantangan dalam siklus hidup produk adalah adanya keterlambatan dan fluktuasi data, mungkin tidak berlaku untuk semua produk/layanan, kondisi pasar yang mungkin berubah, dan sebagainya.

Apa itu Life Cycle Product?

Siklus hidup produk (product life cycle) adalah konsep yang menggambarkan tahapan-tahapan yang dilalui sebuah produk sejak diluncurkan hingga akhirnya ditarik dari pasar. Setiap produk pasti akan mengalami siklus hidup, mulai dari tahap pengenalan, pertumbuhan, kedewasaan, hingga penurunan.

Konsep ini penting untuk dipahami oleh para pelaku bisnis, baik produsen, distributor, maupun penjual. Dengan memahami siklus hidup produk, pelaku bisnis dapat:

  • Memperkirakan tingkat penjualan dan laba produk di masa depan.
  • Mengembangkan strategi marketing yang sesuai dengan tahapan siklus hidup produk.
  • Melakukan inovasi produk untuk memperpanjang umur produk.

Manfaat Adanya Life Cycle Product

Life cycle product adalah kerangka kerja yang bermanfaat dalam berbagai aspek bisnis. Berikut adalah manfaat-manfaat utamanya.

1. Perencanaan Strategis

Life cycle product memungkinkan perusahaan untuk merencanakan strategi yang tepat untuk setiap tahap siklus. Dengan memahami di mana produk berada dalam siklusnya, perusahaan dapat mengalokasikan sumber daya secara bijak dan menetapkan tujuan yang realistis. Misalnya, dalam tahap pertumbuhan, perusahaan mungkin ingin fokus pada ekspansi pasar, sementara dalam tahap matang, fokusnya bisa berpindah ke efisiensi operasional.

2. Perkiraan Penjualan

Siklus hidup produk juga dapat digunakan untuk memperkirakan tingkat penjualan produk di masa depan. Dengan memahami tren penjualan di setiap tahap, perusahaan dapat membuat perkiraan penjualan yang lebih akurat.

Perkiraan penjualan yang akurat penting untuk perencanaan bisnis. Dengan perkiraan penjualan yang akurat, perusahaan dapat memperkirakan kebutuhan produksi, anggaran pemasaran, dan arus kas. Anda juga dapat terhindar dari masalah seperti stok yang berlebihan atau kekurangan.

3. Belajar dari Siklus Hidup Produk Sebelumnya

Perusahaan dapat memanfaatkan pengalaman dari life cycle product sebelumnya. Mereka dapat mengevaluasi produk sebelumnya yang telah mereka luncurkan, mengidentifikasi keberhasilan dan kegagalan, dan menerapkan pelajaran yang mereka peroleh ke produk baru. 

Hal itu dapat membantu dalam pengembangan produk yang lebih baik dan inovasi berkelanjutan.

4. Keunggulan Kompetitif

Memahami life cycle product dapat memberikan keunggulan kompetitif. Perusahaan yang mampu merespons perubahan market dan tren dengan cepat dapat tetap bersaing. 

Mereka dapat mengidentifikasi peluang untuk menggantikan produk yang sudah matang dengan produk yang lebih inovatif dan memenuhi kebutuhan pelanggan.

5. Target Pemasaran dan Positioning

Siklus hidup produk dapat membantu perusahaan dalam menentukan target pemasaran dan positioning produk. Dengan memahami kebutuhan dan keinginan konsumen di setiap tahap, perusahaan dapat mengembangkan strategi pemasaran yang lebih efektif.

Misalnya, sebuah perusahaan yang meluncurkan produk baru di tahap pengenalan perlu menargetkan konsumen yang belum familiar dengan produk tersebut. Perusahaan dapat menggunakan strategi pemasaran yang bertujuan untuk membangun brand awareness dan menciptakan permintaan awal.

6. Mengakhiri Produk

Siklus hidup produk juga membantu perusahaan untuk mengenali kapan saatnya untuk menghentikan produksi dan penarikan produk dari pasar. Ini menghindari kerugian finansial yang lebih besar karena produksi produk yang sudah tidak menguntungkan. Dengan kata lain, perusahaan dapat memutuskan kapan saatnya untuk mengakhiri produk secara efisien dan beralih ke produk yang lebih potensial.

Dengan memanfaatkan manfaat-manfaat life cycle product, perusahaan dapat memaksimalkan potensi produk mereka, merencanakan dengan lebih baik, dan tetap kompetitif di pasar yang terus berubah.

Baca juga: Inovasi: Solusi untuk Bertahan di Tengah Persaingan Pasar

4 Tahapan Life Cycle Product

Siklus hidup produk terdiri dari beberapa tahapan yang mencerminkan perkembangan produk tersebut. Berikut adalah penjelasan tentang setiap tahapan dalam siklus hidup produk:

4 Tahapan Life Cycle Product

1. Pengenalan (Introduction)

Tahap introduction adalah awal dari life cycle product. Pada tahap ini, produk diperkenalkan ke market untuk pertama kalinya. Ini adalah fase kritis di mana perusahaan berusaha membangun awareness dan minat pelanggan terhadap produk baru. Beberapa karakteristik kunci tahap pengenalan termasuk:

  • Penjualan Rendah: Penjualan produk umumnya rendah pada awalnya karena kesadaran konsumen tentang produk tersebut belum ada.
  • Biaya Tinggi: Perusahaan harus mengeluarkan banyak sumber daya untuk riset, pengembangan, dan pemasaran produk pada tahap ini. Biaya produksi per unit cenderung tinggi di tahap ini.
  • Ketidakpastian: Ada banyak ketidakpastian pada tahap pengenalan. Perusahaan tidak tahu sejauh mana produk akan diterima oleh pasar, dan perubahan mungkin diperlukan berdasarkan feedback awal.

2. Pertumbuhan (Growth)

Tahap pertumbuhan adalah saat di mana produk mulai meraih momentum dan penjualan meningkat pesat. Beberapa ciri khas tahap pertumbuhan meliputi:

  • Penjualan Meningkat: Penjualan produk mulai meningkat dengan cepat karena kesadaran konsumen meningkat dan lebih banyak pelanggan mulai menyukai produk.
  • Persaingan Meningkat: Dengan pertumbuhan penjualan, pesaing juga mungkin lebih tertarik untuk memasuki market. Ini dapat menghasilkan persaingan yang lebih sulit.
  • Peningkatan Laba: Keuntungan perusahaan biasanya tumbuh pada tahap pertumbuhan karena penjualan yang meningkat.

3. Kematangan (Maturity)

Tahap kematangan adalah periode ketika produk mencapai puncak penjualan dan mungkin telah mencapai sebagian besar pangsa pasar yang tersedia. Beberapa ciri khas tahap kematangan termasuk:

  • Penjualan Stabil: Penjualan produk cenderung stabil selama fase kematangan. Pertumbuhan yang pesat pada tahap sebelumnya melambat.
  • Persaingan yang Ketat: Market umumnya jenuh tahap kematangan, dan persaingan dapat menjadi sangat ketat. Perusahaan harus memperebutkan pangsa pasar yang ada.
  • Penekanan pada Efisiensi: Perusahaan cenderung fokus pada efisiensi operasional dan biaya produksi untuk memaksimalkan keuntungan dalam tahap kematangan.

4. Penurunan (Decline)

Tahap penurunan adalah tahap terakhir dalam siklus hidup produk di mana penjualan secara konsisten menurun. Beberapa karakteristik utama tahap penurunan termasuk:

  • Penjualan Menurun: Penjualan produk terus menurun karena konsumen beralih ke produk alternatif atau tren pasar berubah.
  • Penekanan pada Manajemen Stok: Perusahaan harus berurusan dengan manajemen stok yang bijak untuk menghindari biaya penyimpanan yang tinggi.
  • Evaluasi Produk: Pada tahap penurunan, perusahaan perlu mempertimbangkan apakah produk masih layak dipertahankan atau sebaiknya dihentikan.

Faktor yang Dapat Mempengaruhi Life Cycle Product

Life cycle product penting dalam manajemen produk dan pemasaran, tetapi faktor-faktor eksternal dapat berpengaruh besar terhadap bagaimana produk melewati tahapan-tahapannya. Faktor-faktor ini memainkan peran utama dalam menentukan keberlangsungan dan keberhasilan produk di pasar. 

1. Perkembangan Teknologi

Perkembangan teknologi adalah faktor kunci yang dapat mempercepat siklus hidup produk. Teknologi baru dapat membuat produk lama menjadi usang dengan cepat, menghasilkan produk baru yang lebih canggih dan efisien. 

Sebagai contoh, perkembangan teknologi smartphone telah mengakibatkan produk seperti telepon rumah menjadi tidak banyak digunakan. Perusahaan harus beradaptasi dengan teknologi baru atau risiko kehilangan pangsa pasar.

2. Perubahan Kebutuhan dan Selera Konsumen

Selera dan kebutuhan konsumen cenderung berubah seiring waktu. Apa yang populer dan diinginkan pada satu waktu mungkin tidak relevan di masa mendatang. 

Perubahan tren masyarakat, budaya, atau lingkungan dapat mempengaruhi apa yang konsumen cari dalam produk. Ini bisa menyebabkan penurunan permintaan untuk produk yang sebelumnya populer dan permintaan yang meningkat untuk produk yang sesuai dengan tren saat ini.

3. Kondisi Perekonomian

Kondisi perekonomian memiliki dampak yang signifikan pada siklus hidup produk. Selama periode ekonomi yang kuat, konsumen mungkin lebih cenderung mengadopsi produk baru dan lebih mahal. 

Di sisi lain, selama resesi, konsumen mungkin lebih bersikap hemat dan cenderung mempertimbangkan produk yang lebih terjangkau. Kondisi perekonomian juga dapat mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan produk baru.

4. Persaingan

Tingkat persaingan di pasar dapat memengaruhi bagaimana produk melewati siklus hidupnya. 

Persaingan yang ketat dapat memaksa perusahaan untuk mempercepat inovasi produk dan menurunkan harga. Produk yang tidak dapat bersaing dengan baik mungkin akan keluar dari market lebih cepat. Di sisi lain, dalam market yang kurang kompetitif, produk mungkin memiliki lebih banyak kesempatan untuk berkembang.

5. Regulasi dan Kebijakan Pemerintah

Regulasi dan kebijakan pemerintah juga dapat memengaruhi life cycle product. Perubahan dalam peraturan atau kebijakan pemerintah, seperti perubahan dalam persyaratan keselamatan produk atau kebijakan lingkungan, dapat mempengaruhi biaya produksi atau penggunaan produk tertentu. 

Perusahaan harus beradaptasi dengan regulasi baru atau menghadapi risiko penurunan permintaan produk.

Baca juga: Pengembangan Produk: Pengertian, Tahap, dan Tipsnya

Tantangan dalam Siklus Hidup Produk

Meskipun siklus ini merupakan bagian yang penting dari bisnis, ada beberapa tantangan yang sering dihadapi oleh perusahaan dalam mengelola produk mereka selama siklus hidupnya.

1. Keterlambatan dan Fluktuasi Data Penjualan

Data penjualan adalah salah satu indikator terpenting untuk memahami siklus hidup produk. Namun, data penjualan dapat terlambat atau fluktuatif. Hal ini dapat membuat bisnis sulit untuk memperkirakan dengan akurat kapan produk akan memasuki tahap perkenalan, pertumbuhan, kedewasaan, atau penurunan.

Contoh:

  • Perusahaan yang meluncurkan produk baru mungkin perlu menunggu beberapa bulan atau bahkan tahun untuk mengumpulkan data penjualan yang cukup untuk memperkirakan siklus hidup produk.
  • Data penjualan dapat fluktuatif karena berbagai faktor, seperti musim, promosi, dan perubahan ekonomi.

Solusi:

  • Perusahaan dapat menggunakan data penjualan dari berbagai sumber, seperti data internal, data pihak ketiga, dan data sosial media.
  • Perusahaan juga dapat menggunakan teknik analisis data untuk meningkatkan akurasi prediksi.

2. Mungkin Tidak Berlaku untuk Semua Produk atau Layanan

Life cycle product tidak berlaku untuk semua produk dan layanan. Beberapa produk, seperti barang sekali pakai, memiliki siklus hidup yang sangat singkat. Sementara itu, produk lain, seperti barang mewah, dapat memiliki siklus hidup yang sangat panjang.

Contoh:

  • Produk-produk teknologi, seperti ponsel dan komputer, memiliki siklus hidup yang relatif singkat. Hal ini karena teknologi terus berkembang dan produk-produk baru dengan fitur yang lebih canggih terus bermunculan.
  • Produk-produk mewah, seperti perhiasan dan mobil, memiliki siklus hidup yang relatif panjang. Hal ini karena produk-produk tersebut umumnya dibeli untuk kesenangan atau status, bukan untuk fungsinya.

Solusi:

  • Perusahaan perlu memahami karakteristik produk atau layanan yang mereka jual. Produk atau layanan dengan siklus hidup yang singkat membutuhkan strategi pemasaran yang berbeda dari produk atau layanan dengan siklus hidup yang panjang.

3. Kondisi Pasar Mungkin Berbeda

Kondisi pasar dapat berbeda dari satu wilayah ke wilayah lain. Misalnya, produk yang sukses di satu wilayah mungkin tidak sukses di wilayah lain.

Contoh:

  • Produk-produk makanan dan minuman yang disesuaikan dengan selera lokal mungkin akan lebih sukses di wilayah tertentu daripada di wilayah lain.
  • Produk-produk teknologi yang belum tersedia di pasar tertentu mungkin akan lebih menarik minat konsumen di wilayah tersebut.

Solusi:

  • Perusahaan perlu melakukan riset pasar untuk memahami kondisi pasar di setiap wilayah. Selain itu, perusahaan juga perlu menyesuaikan strategi pemasaran mereka untuk memenuhi kebutuhan konsumen di setiap wilayah.

4. Pengaruh Elemen Pemasaran Lainnya

Elemen pemasaran lainnya, seperti harga, promosi, dan distribusi, juga dapat berdampak pada siklus hidup produk. Misalnya, harga yang terlalu tinggi dapat memperlambat pertumbuhan penjualan.

Contoh:

  • Perusahaan yang meluncurkan produk baru dengan harga yang terlalu tinggi mungkin akan menghadapi kesulitan untuk menarik konsumen.
  • Perusahaan yang tidak berinvestasi dalam promosi mungkin akan kesulitan untuk meningkatkan kesadaran merek dan mendorong penjualan.
  • Perusahaan yang tidak memiliki jaringan distribusi yang luas mungkin akan kesulitan untuk menjangkau konsumen.

Solusi:

  • Perusahaan perlu memahami bagaimana elemen pemasaran lainnya dapat mempengaruhi siklus hidup produk. Perusahaan juga perlu menyesuaikan strategi pemasaran mereka untuk memastikan bahwa produk mereka tetap kompetitif.

5. Keterbatasan dalam Pengambilan Keputusan

Life cycle product adalah alat yang berguna untuk memahami perjalanan produk. Namun, alat ini tidak sempurna dan tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya dasar untuk membuat keputusan bisnis.

Contoh:

  • Siklus hidup produk tidak dapat memprediksi dengan akurat kapan produk akan menjadi usang atau tidak populer.
  • Siklus hidup produk tidak dapat memprediksi dengan akurat bagaimana persaingan akan berkembang di masa depan.

Solusi:

  • Perusahaan perlu menggunakan siklus hidup produk sebagai salah satu pertimbangan dalam pengambilan keputusan bisnis. Perusahaan juga perlu mempertimbangkan faktor-faktor lain, seperti kondisi pasar, persaingan, dan strategi bisnis perusahaan.

Peran OneTalk dalam Mengelola Life Cycle Product

Siklus hidup produk adalah konsep yang penting untuk dipahami oleh para pelaku bisnis. Dengan memahami siklus hidup produk, pelaku bisnis dapat membuat keputusan yang tepat untuk produknya.

Bagi Anda yang bingung ingin mulai mengelola life cycle product dari mana, Anda bisa menggunakan OneTalk by TapTalk. Platform ini dapat membantu perusahaan dalam mengelola siklus hidup produk dengan berbagai cara, antara lain:

  • Tahap Pengenalan: Membantu perusahaan untuk memperkenalkan produk atau layanan baru kepada target audiens yang tepat.
  • Tahap Pertumbuhan: Membantu perusahaan untuk meningkatkan engagement dengan pelanggan dan mendorong pembelian berulang. Anda bisa menggunakan fitur broadcast OneTalk untuk memberikan promo dan informasi lainnya
  • Tahap Kematangan: Membantu perusahaan untuk memberikan layanan pelanggan yang baik dan meningkatkan efisiensi operasional. 
  • Tahap Penurunan: Membantu perusahaan untuk memahami penyebab penurunan dan mencari peluang baru. Anda bisa melihat history case pelanggan dan mengetahui pada titik mana pelanggan terlihat mulai kehilangan ketertarikannya.

Dengan penerapan yang tepat, OneTalk dapat membantu perusahaan untuk mencapai tujuan bisnisnya. Perusahaan juga dapat meningkatkan hubungan dengan pelanggan dan memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

Tertarik menggunakan OneTalk? Anda dapat menghubungi kami di sini untuk informasi lebih lanjut.

Trial Akun Demo TapTalk
Jessica Jacob
Jessica Jacob memiliki lebih dari empat tahun pengalaman dalam pengembangan strategis di sektor teknologi, dengan latar belakang kuat dalam penjualan korporat dan manajemen proyek. Di TapTalk.io, dia berfokus pada inovasi dan pertumbuhan bisnis, membangun kemitraan strategis lintas industri. Sebelumnya, Jessica berperan aktif dalam mengembangkan kemitraan kanal baru dan memimpin tim lintas fungsi yang berhasil meningkatkan penjualan tahunan sebesar 45%.
linkedin penulisemail penulis

Related Posts

By Ardian

11 / 02 / 2021

Sekarang, semakin banyak perusahaan yang berfokus pada peningkatan pengalaman pengguna dengan menggunakan omnichannel. Berdasarkan survey, perusahaan yang menggunakan Omnichannel sebagai strategi customer engagement akan mempertahankan rata-rata 89% pelanggan mereka. Gaya pemasaran ini menciptakan banyak kesempatan bagi pelanggan untuk membeli lebih mudah karena memudahkan pelanggan untuk berkomunikasi melalui channel yang mereka punya. Banyak brand besar seperti […]

Read More

By Jessica Jacob

03 / 08 / 2023

Apa itu branding perusahaan? Pernahkah Anda teringat beberapa hal setelah mendengar salah satu nama brand? Atau paham betul karakteristik dari suatu brand? Jika iya, hal tersebut bukan suatu kebetulan, melainkan telah direncanakan. Produk dan layanan umumnya memang merencanakan pesan yang ingin ditancap ke benak khalayak atau konsumen. Proses ini disebut branding.   Branding adalah proses pembentukan […]

Read More

By Jessica Jacob

18 / 03 / 2022

Semua bisnis pasti ingin mendapatkan pelanggan baru. Namun, apakah Anda tahu apa yang lebih penting? Jawabannya adalah mempertahankan pelanggan yang sudah ada atau retensi pelanggan atau customer retention. Retensi pelanggan akan mendorong peningkatan pendapatan karena pelanggan lama kembali berbelanja di toko Anda. Namun, untuk mendapatkannya perlu memberikan pengalaman terbaik untuk meningkatkan loyalitas pelanggan. Mengelola retensi […]

Read More
1 2 3 110
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer