pt tap talk teknologi blog
Pengembangan Produk: Pengertian, Tahap, dan Tipsnya

Pengembangan Produk: Pengertian, Tahap, dan Tipsnya

By Jessica Jacob
01 / 06 / 2023

Setiap produk yang dijual di toko pasti telah mengalami proses pengembangan mendetail yang dibuat oleh timnya. Jika Anda berada di tim desain, Anda dapat membantu menghasilkan ide produk, termasuk mempertimbangkan faktor pengembangan, seperti strategi periklanan dan launching komersial. 

Memahami bagaimana proses pengembangan produk bekerja dapat membantu Anda membuat peluncuran produk yang sukses untuk perusahaan.

Pengembangan Produk: Pengertian, Tahap, dan Tipsnya

Key Takeaway:

  • Pengembangan produk adalah proses membangun produk baru, mulai dari ide hingga peluncuran. 
  • Proses pengembangan produk bertujuan untuk meningkatkan kualitas produk, kepuasan pelanggan, daya jual, dan mengenali risiko produk.
  • Proses pengembangan produk terdiri dari: menghasilkan ide, menyaring dan memilih ide, analisis bisnis, mengembangkan roadmap produk, membuat prototype, uji pemasaran, komersialisasi, mengevaluasi kinerja pemasaran.
  • Tips dalam mengembangkan produk: pelajari tren market, riset kompetitor Anda, serta jadilah fleksibel dan sabar.

Apa Itu Pengembangan Produk?

Pengembangan produk adalah proses membangun produk baru, mulai dari ide hingga peluncuran. 

Proses ini dimulai dengan sesi brainstorming awal, saat Anda baru saja mendiskusikan ide pemula. Dari sana, prosesnya kreatif, strategis, dan Anda mungkin telah melihatnya dilakukan dengan jutaan cara berbeda. 

Namun, tanpa organisasi yang jelas, akan sulit untuk menyatukan kreativitas dan strategi secara efektif.

Biasanya, perusahaan mengikuti proses untuk mengembangkan ide produk dan menyiapkan barang untuk dijual. Banyak pemangku kepentingan yang terlibat dalam proses ini, termasuk designer, inovator, engineers, pemasar, operator mesin, analis keuangan, peneliti pasar, tenaga penjualan, dan pengambil keputusan eksekutif.

Tujuan dari Pengembangan Produk

Proses pengembangan produk dapat menawarkan berbagai manfaat kepada perusahaan, termasuk:

1. Peningkatan kualitas produk

Perusahaan mungkin mengalami peningkatan kualitas produk karena melakukan pengembangan produk. Proses ini memungkinkan mereka untuk melibatkan target audiens mereka dalam proses pengembangan. 

Misalnya, pada setiap tahap pengembangan, sebuah perusahaan dapat mengumpulkan umpan balik dari focus group discussion. Ini dapat membantu tim pengembangan produk memahami apa yang dipikirkan target audiens mereka tentang produk tertentu. 

Kemudian tim dapat menggunakan feedback untuk memperbarui desain produk, menyelesaikan masalah, dan menambahkan fitur. Kolaborasi antara perusahaan dan target audiens ini dapat membantu perusahaan menghasilkan barang dengan kualitas lebih tinggi, sehingga nanti dapat meningkatkan penjualan.

2. Peningkatan kepuasan pelanggan

Sebuah perusahaan dapat menggunakan proses pengembangan produk untuk meningkatkan kepuasan pelanggan. 

Hal ini dapat menawarkan pelanggan kesempatan untuk mengomunikasikan kebutuhan mereka kepada perusahaan selama pengembangan produk, dan memungkinkan keputusan desain atau pengembangan yang lebih update.

Peningkatan kepuasan pelanggan juga dapat membantu perusahaan berpotensi meningkatkan loyalitas brand.

3. Daya jual yang lebih kompetitif

Daya jual kompetitif mengacu pada kemampuan perusahaan untuk memasarkan produk kepada konsumen dibandingkan dengan pesaingnya. 

Proses pengembangan produk dapat meningkatkan daya jual kompetitif perusahaan, terutama jika perusahaan melakukan penelitian terhadap para pesaingnya. Penelitian ini dapat membantu perusahaan menentukan cara untuk mengatasi tantangan yang ada dengan opsi dan solusi saat ini. 

Peluang untuk mengumpulkan dan mengumpulkan data kegunaan dan pengalaman dari pengguna target audiens juga dapat meningkatkan daya jual kompetitif perusahaan.

4. Mengenali risikonya

Selama proses pengembangan produk, manajer dan tim pengembangan melakukan riset untuk mengidentifikasi kebutuhan pasar dan kebutuhan pelanggan. Mereka juga mengidentifikasi risiko yang terkait dengan produk. 

Ini membantu mereka mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengurangi risiko dan membuat produk lebih sukses.

Baca juga: Segmen Pasar: Definisi, Jenis, dan Manfaatnya Bagi Bisnis

Tahap Proses Pengembangan Produk

Setiap produk baru akan melalui proses pengembangan produk untuk memastikan ide tersebut layak dan menghasilkan produk akhir yang efektif.

Proses pengembangan produk tidak hanya membantu menyederhanakan launching produk, tetapi juga mendorong kolaborasi lintas tim.

Meskipun proses pengembangan produk berbeda-beda berdasarkan industrinya, tetapi pada dasarnya dapat dipecah menjadi delapan tahap.

Berikut daftar delapan langkah untuk merancang rencana pengembangan produk:

1. Menghasilkan Ide

Menghasilkan ide baru adalah tahap yang cukup membingungkan. Ini adalah proses kreatif yang membutuhkan banyak pendapat dan pemikiran out of the box. Namun, dalam hal pengembangan produk, tidak semua ide layak untuk dikejar. Tim development perlu menyaring ide dan hanya memilih yang terbaik untuk pengembangan lebih lanjut.

Banyak pengusaha terjebak pada tahap ini karena mereka tidak tahu cara membuat produk yang inspiratif. Nah, brainstorming adalah kunci untuk menghasilkan ide-ide baru. Tim pengembangan produk mencari masalah yang dihadapi target audiens mereka dan mencari solusi potensial.

Menurut data dari McKinsey Global Institute, untuk setiap 7 ide produk hanya 1 yang berhasil. Tentu saja, tidak setiap ide akan menghasilkan produk yang sukses. 

Itulah mengapa brainstorming yang efektif sangat penting - Anda perlu memunculkan berbagai ide dan pendekatan untuk masalah konsumen yang sama untuk meningkatkan peluang Anda menemukan ide brilian yang benar-benar dapat berubah menjadi produk yang layak dan menguntungkan.

2. Saring dan Pemilihan Ide

Tim desain produk akan menciptakan banyak ide. Namun, tidak semuanya layak. Jadi, mereka perlu menyaring ide-ide tersebut dan memilih yang berpotensi untuk dikembangkan lebih lanjut. 

Oleh karena itu, Anda perlu menggunakan beberapa kriteria. Berikut adalah beberapa kriteria umum untuk menyaring ide.

  • Apakah ide itu layak?
  • Apakah gagasan itu mengatasi masalah nyata?
  • Apakah ide tersebut memiliki nilai jual yang unik?
  • Apakah pasar yang dituju membutuhkan produk tersebut?
  • Bisakah tim Anda mengimplementasikan ide tersebut dalam jangka waktu yang diberikan?
  • Apakah ide tersebut sesuai dengan tujuan bisnis Anda?

Berdasarkan kriteria tersebut, Anda dapat menyaring ide produk dan memilih yang berpotensi untuk dikembangkan lebih lanjut. Setelah menyaring ide, tim manajemen produk melakukan pengujian konsep dan studi kelayakan. Pengujian konsep memastikan bahwa ide produk jelas dan ringkas. Dalam tes ini, calon pelanggan akan ditanya tentang pendapat mereka tentang produk tersebut. Feedback ini kemudian digunakan untuk memperbaiki konsep produk.

3. Analisis Bisnis

Setelah tim pengembangan produk menciptakan ide produk, tim manajemen produk melakukan analisis bisnis untuk memprediksi keberhasilan suatu produk. 

Analisis bisnis memastikan bahwa produk selaras dengan nilai dan tujuan perusahaan. Ini juga memastikan bahwa produk berdampak positif pada keuntungan perusahaan. Saat melakukan analisis bisnis, analitik fokus pada aspek-aspek berikut:

  • Memperkirakan harga produk untuk memastikan bahwa itu menguntungkan.
  • Memprediksi volume penjualan tergantung pada kebutuhan dan tren pasar.
  • Meramalkan siklus hidup produk untuk memastikan bahwa itu akan menghasilkan pendapatan untuk jangka waktu yang cukup.
  • Menilai risiko yang terlibat dalam pengembangan dan peluncuran produk.

Setelah melakukan analisis bisnis, tim produk mengetahui potensi kesuksesan produk. Ini membantu mereka dalam membuat keputusan tentang proses pengembangan produk.

4. Mengembangkan Roadmap Produk

Setelah ide produk diselesaikan, sekarang saatnya mengembangkan roadmap produk. Roadmap produk adalah dokumen yang menguraikan timeline untuk mengembangkan dan meluncurkan produk. Itu juga menguraikan fitur yang perlu dimasukkan tim produk ke dalam produk dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk pengembangannya.

Setelah roadmap produk disepakati, saatnya untuk mewujudkannya. Tim implementasi dapat membuat jadwal, memecah tema penting menjadi touchpoint, dan membuat iterasi produk. 

Ini menciptakan lingkaran feedback dari pelanggan, tim penjualan, dan dukungan, mengidentifikasi peluang baru, menunjukkan kekurangan, dan menyoroti area yang perlu diasah, ditingkatkan, dan dikembangkan.

5. Pembuatan Prototype

Fase prototyping adalah proses yang panjang dan rumit, serta melibatkan banyak trial and error. Membuat prototype produk membutuhkan waktu, tenaga, dan sumber daya. 

Ini adalah setidaknya produk layak yang dibuat oleh tim pengembangan untuk menguji kesiapan ide produk. Prototype membantu mendapatkan feedback dari calon pelanggan dan membuat perubahan yang diperlukan pada produk sebelum diluncurkan.

Tim produk mengembangkan berbagai prototype tergantung pada produk yang mereka kembangkan. Beberapa jenis prototype yang umum adalah:

  • Prototype kertas adalah jenis prototype tercepat dan paling mudah untuk dikembangkan. Ini adalah sketsa produk yang dikembangkan menggunakan kertas dan pensil.
  • Prototype visual dikembangkan untuk mendapatkan feedback tentang desain visual produk. Ini mewakili penampilan suatu produk, tetapi tidak menunjukkan fungsinya.
  • Prototype fungsional mewakili penampilan serta fungsionalitas suatu produk. Ini dikembangkan menggunakan berbagai software  dan bahasa pemrograman.

6. Uji Pemasaran

Setelah mengembangkan prototype produk, saatnya menguji produk di pasar. Uji pemasaran membantu memahami reaksi pelanggan terhadap produk dan membuat perubahan yang diperlukan sebelum produksi massal. 

Uji pemasaran dilakukan di wilayah demografis tertentu untuk mendapatkan hasil yang akurat. Berikut adalah beberapa tes pasar yang umum digunakan untuk memastikan kesuksesan suatu produk:

  • Pengujian A/B adalah jenis pengujian pemasaran di mana dua versi produk diluncurkan di pasar, dan pelanggan diminta untuk memilih versi pilihan mereka. Ini mengevaluasi respons pelanggan terhadap produk dan membantu dalam membuat perubahan yang diperlukan pada produk.
  • Pengujian multivariasi melibatkan peluncuran beberapa versi produk di pasar dan menguji versi mana yang paling disukai oleh pelanggan.
  • Pengujian tambahan adalah jenis pengujian pemasaran yang menganalisis dampak variasi prototype pada pelanggan. Ini membantu dalam membuat perubahan kecil pada produk sebelum diluncurkan.

7. Komersialisasi

Fase pengembangan produk ini melibatkan membuat produk tersedia untuk dijual di pasar. Ini mencakup kegiatan seperti produksi massal, pengemasan, pemasaran, penjualan, dan faktor lain yang diperlukan untuk kesuksesan komersial produk. Proses komersialisasi dimulai setelah produk diluncurkan di pasar.

Untuk komersialisasi, tim pengembangan produk dan pemasaran bekerja sama untuk memastikan bahwa produk tersedia untuk dijual di semua channel tempat pelanggan berada. 

Mereka membuat kampanye pemasaran dan kegiatan promosi untuk menghasilkan permintaan akan produk. Mereka juga memanfaatkan insta story, promosi berbayar, dan strategi pemasaran digital lainnya untuk menjangkau pelanggan potensial. 

Rencana penjualan adalah cara lain yang efektif untuk mengkomersialkan suatu produk. Tim penjualan membuat rencana yang mencakup target dan strategi untuk mencapainya.

8. Mengevaluasi Kinerja Pemasaran

Pengembangan produk tidak berakhir setelah peluncuran produk. Proses berlanjut bahkan setelah komersialisasi. 

Tim pemasaran dan penjualan bekerja sama untuk memantau kinerja produk di pasar. Mereka melacak penjualan, feedback pelanggan, dan data lain untuk memahami bagaimana kinerja produk. Berdasarkan analisis ini, mereka melakukan perubahan yang diperlukan pada produk dan bauran pemasaran untuk meningkatkan kinerjanya.

Baca juga: Strategi Pemasaran 4P dan Cara Menggunakannya

Tips dalam Pengembangan Produk

Berikut adalah beberapa tips untuk launching produk:

Tips dalam Pengembangan Produk

1. Pelajari tren market

Tren market mengacu pada kebiasaan, keinginan, dan perilaku pembelian konsumen. Ada banyak laporan, alat digital, dan analitik gratis yang mengevaluasi dan menilai perilaku pelanggan dan tren industri. 

Anda dapat menggunakan data ini dengan observasi sosial untuk membuat estimasi atau prediksi berdasarkan informasi tentang bagaimana kelompok tertentu mungkin merespons suatu desain atau produk.

2. Riset kompetitor

Langkah pertama dalam meneliti pesaing Anda adalah menentukan di mana produk Anda berada dalam klasifikasi produk. 

Mengetahui apakah suatu produk adalah barang sehari-hari atau barang mewah dapat membantu Anda mengidentifikasi siapa kompetitor Anda. 

Bandingkan harga, ketersediaan produk, taktik pemasaran, dan penempatan produk di toko. Informasi ini berharga untuk mengembangkan dan membuat konsep strategi peluncuran, rencana pemasaran, dan harga jual.

3. Jadilah fleksibel dan sabar

Penting bagi penemu, pebisnis, dan pemilik usaha untuk bersikap fleksibel dan sabar saat mengembangkan produk untuk diluncurkan atau dijual. 

Bahkan individu dengan ide produk yang sukses terkadang perlu mengadaptasi desain atau rencana mereka untuk mencapai tujuan mereka. Jika Anda memiliki produk atau prototype yang dapat mengatasi tantangan konsumen atau memenuhi kebutuhan market tertentu, beradaptasi dapat membantu Anda mewujudkan produk yang ideal.

Cara OneTalk Membantu Pengembangan Produk

Kelangsungan hidup perusahaan di market yang kompetitif bergantung pada kemampuan mereka untuk mengembangkan produk unik yang menarik bagi pelanggan. Pengembangan produk memungkinkan mereka untuk meluncurkan produk baru dan meng-upgrade produk yang sudah ada untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berubah. Ini juga membantu mempromosikan produk dan membuatnya tersedia untuk pelanggan.

Jika perusahaan Anda ingin mengembangkan produk khusus yang memungkinkan Anda mendapatkan sebagian besar pangsa pasar, terapkan proses pengembangan produk. Anda dapat menggunakan berbagai alat canggih untuk mengotomatiskan berbagai langkah proses pengembangan produk.

Salah satu alat yang dapat membantu Anda dalam proses pengembangan produk adalah layanan omnichannel OneTalk.

OneTalk menyediakan fitur yang memungkinkan Anda mengumpulkan insight pelanggan, seperti case history. Dengan ini, Anda dapat mengetahui apa yang dialami pelanggan, apa yang mereka inginkan, dan masalah apa yang paling sering dialami oleh mereka.

Cara OneTalk Membantu Pengembangan Produk

Semua feedback tersebut akan membantu Anda menemukan ide produk baru atau meng-upgrade produk yang sudah ada.

Tidak hanya itu, OneTalk juga membantu proses komersialisasi dengan menyediakan berbagai channel komunikasi untuk pelanggan. Anda dapat dengan mudah menyediakan kampanye pemasaran di media yang selalu digunakan pelanggan. Fitur broadcast nantinya akan membantu Anda juga dalam menyiarkan informasi launching produk baru.

Yuk, mulai proses pengembangan produk Anda dengan bantuan OneTalk! Anda dapat menghubungi agent kami di sini untuk informasi lebih lanjut.

Trial Akun Demo TapTalk
Share this article

Related Posts

By Jessica Jacob

04 / 08 / 2023

Dalam dunia bisnis yang semakin kompetitif, perusahaan dituntut untuk tetap relevan dan berdaya saing di pasar yang terus berubah. Salah satu kunci keberhasilan adalah dengan meningkatkan market share atau pangsa pasar perusahaan. Market share menjadi tolak ukur penting untuk mengukur keberhasilan perusahaan dalam memenangkan persaingan dan mencapai posisi yang dominan dalam pasar. Selain itu, market […]

Read More

By Ardian

16 / 06 / 2020

Customer service sangatlah penting untuk bisnis karena bisnis tidak akan berjalan tanpa customer. Customer service yang hebat harus fokus pada memperlakukan customer dengan baik, menjawab pertanyaan dan melampaui harapan. Pendekatan ini membantu bisnis melibatkan pelanggan dan membangun hubungan yang kuat. Berikut adalah alasan lain mengapa customer service adalah penting: 1. Customer service dapat mencerminkan brand […]

Read More

By Jessica Jacob

17 / 06 / 2022

WhatsApp dapat digunakan dengan dua akun berbeda di ponsel yang sama. WhatsApp sebagai aplikasi perpesanan populer di dunia memungkinkan Anda untuk mengirim pesan atau menelepon pengguna lain dimanapun mereka berada, selama mereka memiliki koneksi internet. Aplikasi milik Meta ini dapat diunduh gratis untuk pengguna Android dan Apple dan dapat digunakan di ponsel atau desktop.  Kepopuleran […]

Read More
1 2 3 106
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer