pt tap talk teknologi blog
Marketplace Adalah: Definisi, Fitur Utama, Jenis & Contohnya

Marketplace Adalah: Definisi, Fitur Utama, Jenis & Contohnya

By Jessica Jacob
19 / 01 / 2023

Kini, banyak bisnis mencari saluran yang tepat untuk mendistribusikan barang dan jasa mereka, menjangkau audiens yang lebih besar, dan meminimalisir biaya pemasaran dan operasional. Plaform online marketplace dirancang untuk mengatasi masalah ini.

Menghubungkan vendor dan pelanggan, marketplace memungkinkan mereka melakukan pembayaran dan pesanan di satu tempat. Organisasi atau individu tidak harus membangun dan mempromosikan situs web atau aplikasi untuk memberikan layanan, tetapi cukup membuat profil dan menambahkan informasi yang relevan.

Berkat keunggulan ini, pasar mendapatkan popularitas tinggi selama beberapa tahun terakhir. McKinsey mengungkapkan bahwa hampir 80% pembuat keputusan B2B lebih memilih interaksi manusia jarak jauh atau swalayan digital karena pengurangan biaya perjalanan, kemudahan penjadwalan, dan keamanan.

Marketplace Adalah: Definisi, Fitur Utama, Jenis & Contohnya

Dalam konteks ini, pengembangan online marketplace adalah peluang investasi yang besar. Blog ini akan menjelaskan definisi marketplace, fitur utama marketplace, perbedaan e-commerce dan marketplace, jenis marketplace, dan contohnya.

Key Takeaways:

  • Marketplace adalah platform tempat penjual dapat berkumpul untuk menjual produk atau layanan mereka ke pasar yang terorganisir. 
  • Toko e-commerce adalah situs web independen yang dibangun dengan bantuan solusi e-commerce seperti Zara atau Uniqlo. Di sisi lain, marketplace adalah platform yang menghubungkan sejumlah besar penjual dengan pembeli.
  • Jenis marketplace berdasarkan target audiensnya terdiri dari 3, yaitu: marketplace B2B, marketplace B2C, dan marketplace peer-to-peer.
  • Contoh marketplace utama yang sering digunakan adalah: Amazon, AliExpress, eBay, Rakuten, Tokopedia, Shopee

Marketplace Adalah

Marketplace adalah platform tempat transaksi jual beli antara sejumlah penjual dengan pasar yang terorganisir. Sederhananya, marketplace mempertemukan sejumlah besar penjual kepada pelanggan.

Peran marketplace owner adalah menyatukan penjual dan pembeli yang tepat untuk mendorong penjualan melalui platform mereka. Penjual memiliki tempat untuk mendapatkan visibilitas dan menjual produk mereka, dan marketplace owner mendapatkan komisi untuk setiap penjualan. Semua pemasaran dan operasi dikelola oleh perusahaan yang memiliki situs dan produk.

Pemilik marketplace tidak memiliki inventaris yang dijual platform mereka, tidak seperti pemilik toko online. Oleh karena itu, pemilik marketplace menyerahkan sisi operasional bisnis dan menyerahkan barang-barang yang dijual kepada penjual, dengan fokus utama mempromosikan merek mereka di marketplace dengan tujuan mengarahkan lalu lintas ke platform dan mengubah tampilan situs menjadi sales.

Perbedaan E Commerce vs Marketplace

Seringkali disamakan dengan e-commerce atau toko online, nyatanya mereka adalah 2 hal berbeda. E-Commerce dan marketplace adalah dua jenis platform yang berbeda. Toko online atau e-commerce adalah situs web independen yang dibangun dengan bantuan solusi e-commerce seperti Zara atau Uniqlo. Di sisi lain, marketplace adalah platform yang menghubungkan sejumlah besar penjual dengan pembeli. Seperti yang bisa Anda lihat, e-commerce menjual barang dengan 1 penjual, sedangkan marketplace adalah tempat banyak penjual memasarkan barang mereka.

Contoh marketplace adalah perusahaan besar dengan inventaris besar seperti Amazon, Rakuten atau eBay, atau platform khusus seperti Etsy (kerajinan), Runnics (pakaian olahraga lari) atau Shop.Surf (peralatan dan mode selancar dan selancar). Sebaliknya, e-commerce terdiri satu perusahaan, seperti Zara, Apple atau Nike, yang menjual produknya sendiri secara online melalui toko online miliknya.

Baca juga: 15 Manfaat E-commerce untuk Bisnis dan Pelanggan

3 Fitur Utama Online Marketplace

Untuk membantu bisnis memutuskan model mana yang paling cocok untuk mereka, terdapat beberapa fitur marketplace yang membuatnya berbeda dari e-commerce, dan yang membuatnya menarik bagi pengusaha digital. Mereka memungkinkan kemudahan manajemen inventaris, mereka lebih terukur dan mereka memungkinkan manajer marketplace untuk lebih fokus pada pengguna akhir. 

1. Tidak Ada Inventaris

Marketplace adalah bisnis besar yang berurusan dengan banyak penjual, yang menyediakan katalog mereka, dan biasanya membawa lebih banyak inventaris daripada toko online. 

Apakah ini berarti mereka lebih kompleks untuk dikelola? Belum tentu. 

Bahkan, hal sebaliknya sering terjadi. Karena pemilik e-commerce mengelola stok dan inventaris mereka sendiri, mereka biasanya perlu berinvestasi besar-besaran dalam akuisisi dan manajemen stok saat memulai bisnis (model dropshipping terpisah). Di sisi lain, katalog yang ditawarkan di online marketplace dipegang oleh vendor eksternal sehingga investasi dalam pengelolaan stok tidak ada (marketplace hybrid terpisah).

Akibatnya, pemilik marketplace hanya perlu memastikan bahwa penjual mereka mematuhi peraturan dan pedoman kualitas. Selain itu, fakta bahwa solusi marketplace SaaS memberikan solusi canggih untuk manajemen inventaris, dengan rencana yang terjangkau, berarti bahwa marketplace mungkin lebih mudah, dan lebih menguntungkan, dari kedua model tersebut dalam hal mengelola persediaan yang terkadang besar dan bervariasi.

2. Kepuasan Pelanggan yang Lebih Terjamin

Saat mengoperasikan e-commerce, ada banyak hal yang harus dipikirkan: manajemen inventaris, manajemen situs, layanan pelanggan, pemasaran, penjualan, media sosial, konten, dan banyak lagi. 

Sebaliknya, saat menjalankan marketplace, fokus utamanya hanyalah menawarkan platform terbaik untuk pengguna: penjual dan pembeli. Secara khusus, bagi pengusaha yang memanfaatkan solusi SaaS marketplace yang canggih untuk menangani sisi teknologi marketplace, ada jauh lebih sedikit yang harus mereka lakukan. Hal ini berarti mereka dapat benar-benar fokus pada penambahan nilai bagi pengguna mereka dan mengoptimalkan marketplace untuk memenuhi kebutuhan mereka dengan sebaik-baiknya.

Tentu saja, tidak ada yang mengatakan bahwa menjalankan marketplace itu mudah. Banyak pekerjaan dilakukan untuk kurasi dan moderasi konten. Membuat marketplace hiper-vertikal, misalnya, yang berfokus pada ceruk tertentu membutuhkan banyak kerja keras dari pemilik marketplace dalam mencari penjual dan memasukkan produk yang tepat. 

Upaya itu membuahkan hasil. Dengan banyaknya vendor yang berjualan di bawah satu atap, marketplace menjadi tempat yang sangat menarik bagi konsumen untuk mencari pilihan yang lebih murah dan alternatif baru. Seorang pembeli pasti ingin menemukan banyak barang yang diinginkan dalam satu tempat, tanpa harus bolak balik belanja, bukan?

3. Model Bisnis Ramping dan Skalabel

Marketplace menawarkan model bisnis yang ramping dan dapat diskalakan kepada pemiliknya. Beberapa perusahaan terbesar di dunia membuat contoh yang bagus. Uber, misalnya, tidak memiliki mobil sendiri. Airbnb tidak memiliki apartemen, dan Amazon tidak memiliki sebagian besar barang dan jasa yang mereka jual. Sementara marketplace perlu menjual barang atau jasa dalam jumlah yang lebih tinggi, untuk mencapai breakeven point, fakta bahwa fokus ada pada platform, dan menjangkau konsumen, berarti skala ekonomi lebih mudah dicapai.

Artinya, berbeda dengan bisnis digital lainnya, pemilik marketplace baru mungkin juga akan terkejut dengan apa yang dapat mereka capai dengan tim yang relatif kecil. Dengan munculnya teknologi SaaS yang membantu meluncurkan marketplace dengan produk siap pakai terbaru, pemeliharaan infrastruktur relatif rendah, karena pemeliharaan dan pembaruan ditangani oleh penyedia. Solusi seperti ini berarti marketplace dapat berfungsi secara efektif dengan tim insinyur yang sangat kecil. Hal ini memungkinkan marketplace untuk tetap ramping dan siap beradaptasi dengan lanskap e-niaga yang berubah dan kompetitif.

Marketplace dengan cepat mendominasi dunia e-commerce. Memang, pendapatan online marketplace diharapkan berlipat ganda pada tahun 2023. Online marketplace sudah menjadi pilihan yang menarik bagi mereka yang ingin pindah ke e-commerce.

Jenis Marketplace

Jenis Marketplace Berdasarkan Target Audiens

Berdasarkan target audiensnya, terdapat 3 jenis marketplace yang bisa Anda temui. jenis marketplace ini mencakup marketplace B2B, marketplace B2C, dan marketplace peer-to-peer.

Jenis Marketplace Berdasarkan Target Audiens

1. Marketplace B2B

Marketplace B2B menghubungkan organisasi (konsumen) dengan bisnis lain (vendor), misalnya pengecer, grosir, atau produsen untuk membeli dari mereka. Dengan menghasilkan pesanan dan melakukan transaksi melalui platform pasar online, perusahaan memfasilitasi proses seperti penjualan dan pengadaan, serta meningkatkan transparansi transaksi keuangan.

Dengan menggunakan jenis situs web ini, penyedia dapat mulai memberikan layanan lebih cepat dibandingkan dengan cara lain seperti pengembangan situs web e-niaga atau pembukaan toko fisik. Dengan pasar B2B, mereka juga dapat memperluas saluran penjualan dan menarik audiens baru.

Mempertimbangkan aspek khusus, organisasi umumnya cenderung membeli dalam jumlah besar atau menggunakan layanan dari tim ahli. Akibatnya, ukuran pesanan yang terakumulasi dalam sistem seringkali bervariasi antara ribuan dan jutaan dolar. Oleh karena itu, sangat penting bagi pelanggan untuk melindungi diri dari penipuan dan memastikan kualitas layanan yang tinggi.

Amazon Business, eWorldTrade, dan Thomas adalah contoh pasar B2B yang populer. Bertujuan untuk meningkatkan pendapatan, beberapa pasar business-to-consumen (B2C) seperti eBay juga telah mulai menawarkan berbagai barang ke organisasi.

2. Marketplace B2C

Pasar B2C adalah aplikasi atau situs web yang mencocokkan penjual dan pembeli individu. Pasar e-commerce yang besar dapat dibandingkan dengan toko ritel di mana konsumen dapat menemukan berbagai produk yang ditawarkan oleh banyak penyedia. Misalnya, Booking.com adalah platform B2C yang menghubungkan ribuan pelaku bisnis perhotelan dan pemilik properti dengan wisatawan di seluruh dunia.

Saat ini, pasar B2C adalah model paling populer yang terdiri dari raksasa seperti Amazon, eBay, AliExpress, dan Booking.com yang cenderung tetap menjadi perusahaan monopoli selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, mungkin sulit untuk menarik jutaan pengguna karena persaingan yang tinggi.

Untuk berhasil di marketplace, masuk akal untuk membangun ceruk pasar atau niche market. Ceruk menargetkan sekelompok konsumen yang dicirikan oleh kebutuhan dan preferensi yang serupa. Jadi, sebelum pengembangan online marketplace, Anda harus melakukan penelitian tentang pain points dan ekspektasi audiens. Ini akan membantu Anda menyusun strategi pemasaran yang efektif, memilih model monetisasi yang tepat, dan mendapatkan keunggulan kompetitif.

3. Marketplace peer-to-peer

Pasar peer-to-peer (P2P) atau pelanggan-ke-pelanggan (C2C) menyatukan individu yang memungkinkan mereka untuk berbagi produk dan layanan melalui satu platform. Jenis aplikasi/situs web ini menyatukan orang-orang dengan selera dan masalah yang sama.

Fitur utama pasar P2P adalah penggunanya dapat menjadi konsumen dan penyedia layanan secara bersamaan. Pelanggan juga dapat beralih peran mereka tergantung pada kebutuhan mereka. Model P2P umumnya dibedakan dengan siklus penjualan yang lebih pendek dibandingkan dengan pasar B2C dan B2B. Contoh sistem P2P adalah Uber dan Etsy.

Jenis Marketplace Berdasarkan Fokus

1. Marketplace Global

Marketplace global adalah tempat atau website online yang mewadahi kegiatan jual beli segala macam produk dan jasa yang berasal dari berbagai negara. Contoh dari jenis ini adalah:

  • ebay
  • AliExpress
  • etsy
  • Shopee (Asia Tenggara)
  • Amazon

2. Marketplace horizontal

Merupakan tempat jual beli online yang biasanya mencap dirinya sebagai 'convenience store' karena menyediakan banyak jenis produk dan layanan di dalamnya. Jenis pasar ini juga mengutamakan kenyamanan sebagai nilai jual utamanya. Contoh marketplace macam ini yang berasal dari merek dalam negeri, yaitu:

  • Tokopedia
  • Blibli

3. Marketplace Murni

Kerja sama marketplace murni adalah ketika lokasi pasar hanya menyediakan lapak jualan dan fasilitas pembayaran. Penjual wajib memberikan deskripsi dan foto produk secara mandiri. Selain itu, penjual juga dapat menerima penawaran dari pembeli.

Karena pasar adalah tempat penjual dapat memasarkan dan mengiklankan produk dan layanan mereka dengan memasukkan banyak gambar produk beserta deskripsi pribadi mereka, hal itu membuat penjual merasa lebih fleksibel terhadap jenis pengiriman. Dengan fleksibilitas ini, penjual dan pembeli dapat menawar harga satu sama lain sampai kedua belah pihak menyepakati harga. Contoh dari jenis marketplace murni adalah:

  • Amazon
  • Bukalapak
  • Tokopedia
  • Shopee
  • Lazada

4. Marketplace vertikal

Jika pada poin kedua ada tipe horizontal yang menawarkan banyak jenis produk, maka ada juga tipe vertikal yang menawarkan produk dari kategori tertentu saja. Misalnya, Sociolla yang penjualannya fokus pada kosmetik dan produk perawatan tubuh. Zalora yang fokus pada fashion dan beauty.

5. Marketplace Konsinyasi

Ini adalah jenis pasar yang menawarkan sistem deposit. Contohnya termasuk Zalora dan Sociolla. Untuk membuka toko di sini penjual hanya perlu menyediakan produk dan deskripsinya saja. Urusan penjualan seperti ketersediaan gudang untuk penyimpanan barang, gambar produk dan fasilitas pembayaran serta pengemasan dan pengiriman barang akan dilakukan oleh pihak yang menyediakan platform.

Contoh Marketplace Utama

Untuk semakin memahami marketplace, berikut contoh-contoh marketplace yang seringkali digunakan.

Amazon

Perusahaan yang dibuat oleh Jeff Bezos pada tahun 1994 di Amerika Serikat dan telah menjadi salah satu pusat belanja online terpenting di dunia.

Marketplace ini menawarkan produknya sendiri dan bisnis atau merek lain.

Etsy

Marketplace ini lahir di New York pada tahun 2005 dan bisa dikatakan sebagai online marketplace, karena didesain terutama untuk orang-orang yang menjual produk handmade atau karya seni.

Etsy mendukung banyak kreator kecil, desainer, dan ilustrator agar mereka dapat menjual produk mereka, mulai dari perhiasan hingga furnitur.

Rakuten

Marketplace ini adalah platform online shop terbesar di Jepang dan dibuat pada tahun 1997 oleh Hiroshi Mikitani.

Layanan Rakuten tidak didedikasikan untuk penjualan, tetapi hanya perantara yang menghubungkan pembeli dengan penjual.

Ali Express

Ali Express adalah marketplace yang dibuat oleh perushaan raksasa China Alibaba, yang didedikasikan untuk penjualan produk asing yang muncul dengan produk dari China tetapi memungkinkan Anda melakukan pembelian dari mana saja di dunia.

Dengan hadirnya AliExpress Plaza di Spanyol, merek-merek Spanyol kini dapat berjualan di konglomerat bisnis ini.

Keistimewaan AliExpress adalah tidak membayar penjual sampai konsumen menerima pesanannya dan memastikan pengiriman dalam kondisi sempurna, membuat konsumen merasa terlindungi selama proses pembelian.

eBay

eBay adalah marketplace pertama yang mencapai ketenaran di seluruh dunia. Di sini Anda bisa menjual produk, selain melalui jual beli normal, melalui sistem lelangnya.

Platform ini adalah pemilik PayPal, sistem pembayaran online yang menawarkan keamanan kepada pengguna saat melakukan transaksi. Ebay tidak menjual produknya sendiri, hanya bekerja dengan produk pengguna atau perusahaan lain.

Tokopedia

Di Indonesia, salah satu marketplace yang umum digunakan adalah Tokopedia. Tokopedia yang didirikan oleh William Tanuwijaya ini merupakan salah satu marketplace terbesar di Indonesia dan berhasil meraih status sebagai startup unicorn. Platform ini menyediakan platform untuk berbagai penjual, baik itu perorangan atau perusahaan besar. Pembayaran yang disediakan juga beragam, memadai bagi berbagai kalangan. Mulai dari menggunakan GoPay, OVO, Bank transfer, kartu kredit, hingga metode pembayaran ciciln lainnya.

Shopee

Berasal dari Singapura, Shopee merupakan platform belanja yang juga digemari di Indonesia. Mencakup penjual dari berbagai negara, Shopee menjadi marketplace terbesar di Asia Tenggara sejak 2021. Shopee juga menyediakan berbagai metode pembayaran yang umum digunakan di Indonesia, menjadikannya mudah digunakan dan fleksibel dengan pilihan pembayaran apapun.

Dukung Marketplace Anda dengan Customer Service yang Brilian

Semakin pesatnya perkembangan marketplace, maka Anda juga harus siap menangani pelanggan dengan dukungan layanan pelanggan yang mumpuni. OneTalk by TapTalk.io menawarkan solusi omnichannel messaging platform yang dapat menangani pelanggan Anda di berbagai platform perpesanan.

Mengintegrasikan berbagai messenger dalam satu dasbor? Tentu bisa. Hubungi agent kami untuk memahami lebih lanjut layanan yang kami tawarkan untuk Anda. 

Trial Akun Demo TapTalk
Share this article

Related Posts

By Jessica Jacob

15 / 02 / 2022

Around the turn of each year, there is usually a lot of interest in digital marketing trends and marketing innovation. The year 2022 will be no different, in fact, it will be much more so, because the epidemic has put downward pressure on marketing budgets, forcing marketers to seek new cost-effective tactics. Marketing expenditures have […]

Read More

By Jessica Jacob

10 / 11 / 2022

Dalam lingkungan bisnis yang dinamis, tahapan pemasaran adalah proses yang sangat penting untuk setiap aktivitas. Inilah yang dapat membantu Anda meraih kesuksesan dalam waktu singkat.  Proses pemasaran strategis dapat membuat perbedaan dalam retensi pelanggan. Ini mengarahkan seberapa efektif Anda berkomunikasi dengan pelanggan dan membuat mereka tetap terlibat dalam bisnis Anda. Proses pemasaran yang diteliti dengan […]

Read More

By Ardian

21 / 12 / 2020

There is a lot of saying about customer experience that affects your business thoroughly. You know what? All of them are absolutely right. Customer Experience is the foundation your companies built on. It was the reason behind a successful business. Along with the increasing contact and interaction between you and your customers, it is critically […]

Read More
1 2 3 106
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer