pt tap talk teknologi blog
E-commerce adalah: Jenis dan Perbedaannya dengan Marketplace

E-commerce adalah: Jenis dan Perbedaannya dengan Marketplace

By Jessica Jacob
13 / 01 / 2023

Menjual produk atau jasa melalui internet menjadi semakin penting selama pandemi COVID-19 hingga sekarang karena pemilik bisnis dan konsumen tidak punya pilihan selain merangkul e-commerce

Pergeseran itu akan tetap ada, menghadirkan peluang bagi pemilik usaha kecil untuk berkembang secara online. Untuk memahami e-commerce sepenuhnya, mari simak lebih lanjut tentang pengertian e-commerce, manfaat, jenis, perbedaannya dengan marketplace dan cara memulai bisnis e-commerce.

E-commerce adalah: Jenis dan Perbedaannya dengan Marketplace

Key Takeaway

  • E-commerce adalah transaksi jual beli melalui internet.
  • Hampir semua hal dapat dibeli melalui e-commerce hari ini; untuk alasan ini, e-commerce seringkali sangat kompetitif.
  • E-commerce beroperasi di beberapa segmen pasar termasuk business-to-business, business-to-consumer, consumer-to-consumer, consumer-to-business, dan banyak lagi.

Pengertian E-commerce?

E-commerce adalah proses penjualan barang dan jasa melalui internet. Pelanggan datang ke website atau pasar online dan membeli produk menggunakan pembayaran elektronik. Setelah menerima uang, pedagang akan mengirimkan  barang atau jasa yang mereka tawarkan.

E-commerce atau electronic commerce sering digunakan untuk merujuk pada penjualan produk fisik secara online, tetapi ini juga dapat menggambarkan segala jenis transaksi komersial yang difasilitasi melalui internet.

Sebagian besar bisnis menggunakan toko online dan/atau platform untuk melakukan aktivitas pemasaran, penjualan, mengawasi logistik, dan pemenuhan kebutuhan pelanggan.

Menurut eMarketer, pada tahun 2022, penjualan e-commerce ritel global akan melampaui $5 triliun untuk pertama kalinya. Dan pada tahun 2025, total pengeluaran akan melebihi $7 triliun, meskipun pertumbuhannya lambat.

Manfaat E-commerce

E-commerce memiliki banyak keunggulan. Mulai dari pembelian yang lebih cepat hingga kemampuan menjangkau audiens yang besar selama 24 jam.

Berikut beberapa manfaat e-commerce.

  • E-commerce menyediakan penjual dengan jangkauan global. Mereka menghilangkan penghalang tempat (geografi). Kini penjual dan pembeli bisa bertemu di dunia online, tanpa terhalang lokasi.
  • Perdagangan elektronik secara substansial akan menurunkan biaya transaksi. Ini menghilangkan banyak biaya seperti sewa kios atau toko fisik. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menikmati margin keuntungan yang jauh lebih tinggi.
  • E-commerce memberikan pengiriman barang yang cepat dengan sedikit usaha dari pihak pelanggan. Keluhan pelanggan juga dapat ditangani dengan cepat. Ini juga menghemat waktu, tenaga, dan usaha baik untuk konsumen maupun perusahaan.
  • Satu keuntungan besar lainnya adalah kenyamanan yang ditawarkannya. Pelanggan dapat berbelanja 24 jam. Website berfungsi setiap saat, tidak mempunyai jam kerja seperti toko fisik.
  • Electronic commerce juga memungkinkan pelanggan dan bisnis untuk berhubungan langsung, tanpa perantara apapun. Ini memungkinkan komunikasi dan transaksi yang cepat,  juga memberikan sentuhan pribadi yang berharga.

Ukuran Bisnis E-commerce

Dari perusahaan rintisan kecil hingga perusahaan besar, bisnis e-commerce dapat hadir dalam berbagai ukuran. Mari kita lihat empat utama yang mungkin Anda temui.

1. Startup

Startup adalah bisnis atau proyek dalam tahap pertama pengembangan, sering kali dibangun oleh wirausahawan untuk mengejar model bisnis yang inovatif.

Biasanya sebuah startup memiliki kurang dari 100 karyawan, tetapi startup sering didefinisikan bukan berdasarkan ukuran tetapi berdasarkan profitabilitas. 

Menurut Alex Wilhelm, penulis untuk TechCrunch, sebuah perusahaan tidak lagi dianggap sebagai startup setelah mencapai tingkat pendapatan $50 juta atau bernilai lebih dari $500 juta, di atas kertas atau sebaliknya.

2. Bisnis Kecil

Bisnis kecil adalah kepemilikan perseorangan, kemitraan, atau korporasi yang menjual produk atau layanan dan menghasilkan lebih sedikit uang serta memiliki lebih sedikit karyawan daripada perusahaan multinasional besar. 

Bisnis kecil digambarkan memiliki 100 hingga lebih dari 1.500 karyawan atau memiliki rata-rata penghasilan tahunan berkisar dari $1 juta hingga lebih dari $40 juta.

3. Pasar Menengah

Menurut Sangoma, usaha kecil dan menengah (UKM), juga dikenal sebagai bisnis "pasar menengah", biasanya memiliki antara 101-500 karyawan dan menghasilkan pendapatan tahunan antara $10 juta dan $1 miliar.

4. Perusahaan/Enterprise

Bisnis perusahaan besar dapat memiliki lebih dari 1000 karyawan dan biasanya menghasilkan pendapatan tahunan lebih dari $1 miliar.

Sejak awal tahun 2020, 45% aktivitas pembelian perangkat lunak e-commerce berasal dari perusahaan tingkat enterprise.

Apa Saja Jenis E-commerce

Secara umum, ada tujuh model utama e-commerce yang dapat dikategorikan bisnis.

1. Business-to-Consumer (B2C)

Jenis e-commerce B2C mencakup transaksi yang dilakukan antara bisnis dan konsumen. B2C adalah salah satu model penjualan paling populer dalam konteks e-commerce. Misalnya, ketika Anda membeli sepatu dari pengecer online, itu adalah transaksi e-commerce B2C.

2. Business-to-Business (B2B)

Tidak seperti B2C, jenis e-commerce B2B mencakup penjualan yang dilakukan antar bisnis, seperti produsen dan grosir atau pengecer. B2B tidak berhadapan langsung dengan konsumen dan hanya terjadi antar bisnis.

3. Consumer-to-Consumer (C2C)

Salah satu bentuk paling awal dari e-commerce, C2C berkaitan dengan penjualan produk atau layanan antar pelanggan. Ini termasuk hubungan penjualan consumer to consumer, seperti yang terlihat di eBay atau Amazon.

4. Direct-to-Consumer (D2C)

Model e-commerce yang lebih baru, D2C mengacu pada bisnis yang menjual produk langsung ke pelanggan akhir alih-alih melalui pengecer, distributor, atau grosir.

Salah satu contoh umum jenis e-commerce D2C adalah merek berbasis langganan, salah satunya adalah Netflix.

5. Consumer-to-Business (C2B)

C2B membalikkan model ritel tradisional, yang berarti konsumen individu membuat produk atau layanan mereka tersedia untuk pembeli bisnis.

Salah satu contoh bisnis jenis e-commerce C2B adalah iStock, toko online tempat stok foto tersedia untuk dibeli langsung dari fotografer yang berbeda.

6. Business-to-Public Administration (B2A)

B2A mencakup transaksi yang dilakukan antara bisnis online dan administrasi. Contohnya adalah produk dan layanan yang terkait dengan dokumen hukum, jaminan sosial, dan lainnya.

7. Consumer-to-Administration (C2A)

Jenis e-commerce C2A mirip dengan B2A, tetapi sebaliknya, konsumen menjual produk atau layanan ke administrasi. C2A dapat mencakup konsultasi online untuk pendidikan, persiapan pajak online, dan lainnya.

Jenis Model Pendapatan E-commerce

Selain menyusun jenis perusahaan e-commerce yang diinginkan, bisnis harus memutuskan bagaimana mereka ingin menghasilkan uang. Karena sifat unik e-commerce, bisnis memiliki beberapa opsi tentang cara memproses pesanan, membawa inventaris, dan mengirimkan produk.

1. Drop Shipping

Sering dianggap sebagai salah satu bentuk e-commerce yang lebih mudah, dropship memungkinkan perusahaan membuat etalase digital, menghasilkan penjualan, lalu mengandalkan pemasok untuk menyediakan barang. 

Saat menghasilkan penjualan, perusahaan e-commerce mengumpulkan pembayaran melalui kartu kredit, PayPal, cryptocurrency, atau alat mata uang digital lainnya. 

Kemudian, toko e-commerce meneruskan pesanan ke pemasok dropship. Pemasok ini mengelola inventaris, mengawasi gudang barang, mengemas barang, dan mengirimkan produk ke pembeli.

2. White Labeling

Perusahaan e-commerce white label memanfaatkan produk yang sudah sukses dijual oleh perusahaan lain. 

Setelah pelanggan memesan, perusahaan e-commerce menerima produk yang ada, mengemas ulang produk dengan paket dan label mereka sendiri, dan mendistribusikan produk ke pelanggan. 

3. Grosir

Pendekatan yang lebih padat modal untuk e-commerce, grosir memerlukan pemeliharaan jumlah inventaris, melacak pesanan pelanggan, memelihara informasi pengiriman pelanggan, dan biasanya memiliki kepemilikan ruang gudang untuk menyimpan produk. 

Pedagang grosir dapat membebankan harga grosir ke pengecer atau harga satuan untuk konsumen. 

4. Private Labeling

Pelabelan pribadi adalah pendekatan e-commerce yang lebih tepat untuk perusahaan yang mungkin tidak memiliki modal awal yang besar atau tidak memiliki ruang pabrik sendiri untuk memproduksi barang. 

Perusahaan e-commerce label pribadi mengirimkan rencana ke produsen kontrak yang membuat produk. Pabrikan mungkin juga memiliki kemampuan untuk mengirim langsung ke pelanggan atau mengirim langsung ke perusahaan yang menerima pesanan. 

Metode e-commerce ini paling cocok untuk perusahaan yang mungkin menerima pesanan sesuai permintaan dengan waktu penyelesaian yang singkat, tetapi tidak mampu menangani persyaratan belanja modal.

5. Langganan

Perusahaan e-commerce juga dapat memanfaatkan pesanan berulang atau pelanggan setia dengan menerapkan layanan berlangganan. 

Untuk harga tetap, perusahaan e-commerce akan menyusun paket, memperkenalkan produk baru, dan memberi insentif untuk mengunci perjanjian jangka panjang dengan harga bulanan yang lebih rendah. 

Konsumen hanya memesan satu kali dan menerima pesanan berlangganan mereka dengan jangka waktu tetap. Produk e-commerce langganan umumnya meliputi layanan catering makanan, belanjaan bulanan yang dikirim ke rumah, atau produk kesehatan dan perawatan.

Contoh E-commerce

Tentu saja, untuk menjalankan bisnis e-commerce, Anda harus memiliki sesuatu untuk dijual.

Namun, tidak seperti bisnis tradisional lainnya, ritel e-commerce dapat memiliki beberapa bentuk, dengan transaksi yang melibatkan berbagai produk dan layanan.

Berikut tiga contoh dari apa yang dapat Anda jual secara online:

1. Menjual Barang Fisik

Pikirkan brand pakaian, dekorasi rumah, atau elektronik favorit Anda — ini semua adalah contoh utama penjualan barang fisik secara online.

Barang fisik adalah produk berwujud apa pun yang dapat dibeli dan dijual di toko atau online. Jenis e-commerce yang paling sering menjual barang fisik adalah B2C atau D2C, bahkan beberapa vendor B2B juga termasuk dalam kategori ini.

2. Menjual Barang Digital

Apakah Anda seorang pedagang online berpengalaman atau calon pengusaha, produk digital adalah jalan yang menjanjikan untuk berjualan secara online.

Produk digital dapat berupa file digital seperti template dan alat atau kelas online, atau dapat berupa produk yang dapat diunduh seperti karya seni yang dapat dicetak, musik, atau infografis.

3. Menjual Jasa

Menjual layanan memerlukan penawaran layanan khusus, seperti penulisan lepas, pemasaran influencer, atau pelatihan online dengan imbalan kompensasi.

Jenis e-commerce yang sering menjual jasa adalah B2B, tetapi beberapa brand B2C, seperti Fiverr (global marketplace untuk layanan freelance), juga menawarkan layanan online.

Perbedaan E-commerce dan Marketplace

Perbedaan E-commerce dan Marketplace

Meskipun keduanya digunakan untuk tujuan bisnis online, ada beberapa perbedaan mendasar di antara marketplace dan e-commerce. Misalnya, marketplace adalah platform online tempat pemilik website mengizinkan penjual pihak ketiga untuk menjual di platform dan menagih pelanggan secara langsung. Pemilik marketplace tidak memiliki inventaris; dia juga tidak menagih pelanggan. Faktanya, ini adalah platform untuk penjual dan pembeli, mirip dengan yang Anda lihat di pasar fisik.

Sebaliknya, situs e-commerce adalah toko online brand tunggal atau toko online multi-brand tempat merek tertentu menjual produknya sendiri di website mereka. Inventaris hanya dimiliki oleh pemilik website. Pemilik website juga menagih pelanggan dan membayar pajak pertambahan nilai. Tidak ada opsi untuk mendaftar sebagai penjual, mirip dengan yang Anda lihat di toko pengecer. Dan itu khusus pelanggan. Website e-commerce juga disebut website vendor tunggal di mana satu pemilik toko dapat mengoperasikan website untuk menjual barang.

Dengan kata lain, marketplace mungkin merupakan website e-commerce, tetapi tidak semua website e-commerce adalah marketplace. Meskipun mungkin terdengar membingungkan, berikut adalah 5 perbedaan signifikan antara marketplace dan website e-commerce yang harus Anda ketahui.

1. Pendekatan dan penargetan pemasaran

Sangat penting untuk memiliki konsep yang jelas tentang pendekatan dan penargetan pemasaran Anda di marketplace online dan bisnis e-commerce. Sementara di e-commerce Anda harus fokus pada penargetan pembeli, di marketplace Anda harus menarik tidak hanya pembeli tetapi juga penjual yang akan menjadi jantung dari platform Anda. 

Dalam e-commerce, pedagang individu harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk mengarahkan traffic ke situs mereka. Setelah pembeli menemukan pilihannya, proses pemilihan menjadi lebih sederhana, karena mereka memilih dari produk yang ditawarkan hanya oleh satu perusahaan. 

Di sisi lain, marketplace mendapat manfaat dari berbagai pengguna yang beroperasi di situs mereka. Karena ada banyak pedagang, mereka secara individual mengiklankan keberadaan marketplace menyebabkan penyebaran awareness. Semakin banyak pembeli senang, bertransaksi di situs, semakin mereka membantu menyebarkan recognition marketplace.

Baca juga: 7 Strategi Pemasaran yang Efektif untuk Tingkatkan Penjualan

2. Skalabilitas

Marketplace tidak menjual atau membeli produk apa pun. Jadi risiko keuangannya jauh lebih kecil daripada website e-commerce yang harus terus-menerus berinvestasi dalam saham yang mungkin memerlukan waktu untuk dijual atau tidak pernah dijual sama sekali. 

Seperti yang disebutkan, marketplace mendapatkan skala ekonomi dengan lebih mudah, dan oleh karena itu, memungkinkan mereka berkembang lebih cepat daripada website e-commerce. Ketika traffic tumbuh sangat cepat, mungkin perlu mencari vendor baru untuk memenuhi permintaan, tetapi Anda tidak perlu khawatir menghabiskan banyak uang untuk inventaris baru atau fasilitas penyimpanan.

3. Waktu dan Uang

Membangun website e-commerce Anda sendiri bisa sesederhana atau serumit yang Anda inginkan. Ada banyak masalah yang terlibat di dalamnya. Jadi akan ada banyak waktu dan pekerjaan yang harus dilakukan untuk menyiapkan dan memelihara website e-commerce Anda. Namun di marketplace, karena semuanya sudah siap, Anda dapat mendaftar, menyiapkan daftar barang jualan, dan menjual tanpa menghabiskan banyak waktu dan kerja ekstra.

Karena website e-commerce memiliki lebih banyak investasi awal, mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai titik keseimbangan. Di sisi lain, marketplace memiliki margin keuntungan yang lebih baik karena pendapatan mereka pada dasarnya merupakan persentase dari transaksi. Bergantung pada volume transaksi, uang yang diperoleh inilah yang biasanya diinvestasikan kembali ke dalam pengembangan produk untuk mempercepat pertumbuhan.

4. Volume Bisnis 

Di marketplace, margin untuk setiap penjualan lebih rendah dibandingkan dengan penjualan e-commerce. Hal itu karena mereka menghasilkan pendapatan dari komisi yang dipotong dari penjualan. Akibatnya, marketplace perlu menjual volume produk yang lebih besar daripada website e-commerce. Oleh karena itu, untuk menangani lebih banyak transaksi, penting untuk menekankan otomatisasi sistemnya sebanyak mungkin.

5. Audiens yang Terlibat

Keterlibatan audiens sangat penting dalam bisnis online, baik marketplace atau website e-commerce. Marketplace selalu berorientasi pada transaksi dan tujuannya adalah untuk mencocokkan pembeli dan penjual. Marketplace secara teratur berfokus sepenuhnya untuk menggerakkan pembeli ke pembelian dan penjual ke daftar lebih banyak produk atau layanan. Faktanya, marketplace mendapat manfaat dari efek jaringan: lebih banyak pembeli menarik lebih banyak penjual dan sebaliknya.

Melibatkan audiens dalam bisnis e-commerce lebih sulit. Ini memakan waktu dan mahal. Bahkan setelah Anda mendapatkan beberapa pengalaman, Anda mungkin masih menargetkan orang yang salah. Media sosial yang berbeda seperti Facebook dapat sangat membantu untuk melibatkan audiens.

Baca juga: 15 Manfaat E-commerce untuk Bisnis dan Pelanggan

Cara Memulai Bisnis E-commerce yang Sukses dengan Omnichannel

Mencoba mengikuti perkembangan teknologi internet dan kebiasaan konsumen yang berubah dengan cepat, e-commerce harus menjadi industri yang terus berkembang.

Agar tetap sukses, banyak brand e-commerce akan terus menggunakan strategi Omnichannel. Omnichannel mengacu pada memiliki beberapa touchpoint— toko ritel, website, media sosial, email, mobile app, SMS — yang bersama-sama memberikan pengalaman terpadu yang lancar bagi pelanggan, berdasarkan apa pun saluran yang mereka gunakan.

Misalnya, pelanggan mulai berbelanja di website, tetapi kemudian memutuskan ingin menyelesaikannya di WhatsApp, secara teori brand dapat melacak keinginan awal mereka dan melanjutkan penjualan. 

Solusi ini menjadi semakin penting karena pelanggan mengharapkan pengalaman yang konsisten di semua saluran.

Salah satu Omnichannel yang bisa digunakan untuk kebutuhan e-commerce Anda adalah OneTalk by TapTalk.io.

OneTalk menyediakan satu dasbor untuk mengelola WhatsApp, DM Instagram, DM Twitter, FB Messenger, Telegram, dan LINE untuk meningkatkan pengalaman penjualan, pemasaran, dan customer support Anda.

Tidak hanya itu, OneTalk memungkinkan perusahaan Anda mengumpulkan dan menggabungkan data pelanggan dari berbagai saluran. Gabungan data ini memberi Anda gambaran lengkap tentang jenis pelanggan yang tertarik dengan brand Anda dan perilaku mereka, yang memberi Anda kekuatan untuk mempersonalisasi perjalanan pelanggan Anda.

Mari memulai bisnis e-commerce yang sukses dan meningkatkan efisiensi dengan OneTalk. Hubungi agent kami di sini untuk informasi lebih lanjut.

Trial Akun Demo TapTalk
Jessica Jacob
Jessica Jacob memiliki lebih dari empat tahun pengalaman dalam pengembangan strategis di sektor teknologi, dengan latar belakang kuat dalam penjualan korporat dan manajemen proyek. Di TapTalk.io, dia berfokus pada inovasi dan pertumbuhan bisnis, membangun kemitraan strategis lintas industri. Sebelumnya, Jessica berperan aktif dalam mengembangkan kemitraan kanal baru dan memimpin tim lintas fungsi yang berhasil meningkatkan penjualan tahunan sebesar 45%.
linkedin penulisemail penulis

Related Posts

By Jessica Jacob

13 / 07 / 2023

Apakah Anda siap untuk mengubah pendekatan penjualan Anda dan memasuki dunia peluang yang belum dimanfaatkan? Saatnya Anda menggunakan potensi cold calling sebagai teknik marketing Anda. Masih asing dengan teknik ini? Pada blog kali ini, kami akan menjelaskan apa itu cold calling, kelebihannya, dan bagaimana cara menerapkannya pada bisnis Anda. Key Takeaways: Cold calling adalah teknik […]

Read More

By Jessica Jacob

27 / 03 / 2024

Berlibur bersama keluarga atau kerabat merupakan aktivitas yang sangat didambakan oleh banyak orang. Hal ini tidak lepas dari tujuan berlibur adalah menghilangkan penat dan mempererat hubungan bersama keluarga ataupun kerabat. Biasanya, para pelancong memutuskan untuk melakukan reservasi hotel sebagai sarana akomodasi selama berlibur, terdapat beberapa alasan, yaitu karena Anda tidak perlu pusing terhadap kebersihan kamar, […]

Read More

By Jessica Jacob

13 / 04 / 2022

Has your business been uninteresting lately? It is possible that your business becomes less attractive to customers. To bring the glory back to how it used to be, you can consider using a major solution. Omnichannel for retail businesses is starting to become a trend everywhere. And a lot of research proves its positive impact. […]

Read More
1 2 3 110
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer