pt tap talk teknologi blog
Seberapa Penting Pelatihan Karyawan? Kupas Tuntas di Sini

Seberapa Penting Pelatihan Karyawan? Kupas Tuntas di Sini

By Jessica Jacob
10 / 08 / 2023

Pernahkah Anda bertanya mengenai pentingnya melatih karyawan Anda? Tentu semua orang mengharapkan karyawan yang sudah memiliki keterampilan yang cukup. Tetapi, melakukan pelatihan karyawan nyatanya dapat memberikan dampak positif dalam jangka panjang. Simak semua tentang pelatihan karyawan di bawah ini.

Seberapa Penting Pelatihan Karyawan? Kupas Tuntas di Sini

Key Takeaways:

  • Pelatihan karyawan sangat penting karena berbagai alasan dan memainkan peran penting dalam keberhasilan dan pertumbuhan perusahaan.
  • Pelatihan dan pengembangan karyawan dapat membantu karyawan melakukan pekerjaannya dengan lebih baik dan mengatasi kesenjangan kinerja karena kurangnya pengetahuan atau keterampilan. 
  • Beberapa jenis pelatihan karyawan yang umum antara lain: technical training, soft skill training, compliance training, leadership training, dan lain-lain.
  • Ada banyak jenis metode pelatihan dan pengembangan karyawan, antara lain: Pelatihan dengan instruktur, tatap muka, virtual, e-learning, microlearning, simulasi, on-the-job training, coaching, mentoring, dan blended learning.

Pentingnya Pelatihan untuk Karyawan

Pelatihan karyawan sangat penting karena berbagai alasan dan memainkan peran penting dalam keberhasilan dan pertumbuhan perusahaan. Berikut adalah beberapa alasan utama mengapa pelatihan karyawan sangat penting:

1. Meningkatkan Keterampilan

Pelatihan memberi karyawan keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk menjalankan peran mereka secara efektif. Baik itu keterampilan teknis, soft skill, atau keahlian khusus industri, pelatihan berkelanjutan memastikan bahwa karyawan tetap up-to-date dan kompeten dalam pekerjaan mereka.

2. Meningkatkan Produktivitas

Karyawan yang terlatih dengan baik cenderung lebih produktif dan efisien dalam tugas mereka. Mereka membuang lebih sedikit waktu untuk coba-coba dan dapat menyelesaikan pekerjaan mereka dengan lebih akurat dan tepat waktu.

3. Keterlibatan dan Kepuasan Karyawan

Menawarkan kesempatan pelatihan menunjukkan bahwa perusahaan berinvestasi dalam pertumbuhan dan perkembangan karyawannya. Hal ini, pada gilirannya, menumbuhkan rasa keterlibatan, motivasi, dan loyalitas di antara tenaga kerja.

4. Kemampuan Beradaptasi terhadap Perubahan

Dalam lanskap bisnis yang berkembang pesat saat ini, perusahaan harus beradaptasi dengan teknologi dan proses baru. Pelatihan karyawan melengkapi tenaga kerja dengan kemampuan untuk merangkul perubahan dan tetap kompetitif.

5. Meningkatkan Layanan Pelanggan

Karyawan yang menghadapi pelanggan membutuhkan pelatihan yang tepat untuk memberikan layanan pelanggan yang sangat baik. Staf yang terlatih dengan baik dapat menangani pertanyaan pelanggan dengan lebih efektif, sehingga menghasilkan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi.

6. Berkurangnya Turnover

Karyawan lebih cenderung bertahan dengan perusahaan yang berinvestasi dalam pengembangan profesional mereka. Pelatihan karyawan dapat mengurangi tingkat turnover, menghemat biaya rekrutmen, dan onboarding perusahaan.

7. Protokol dan Keselamatan

Dalam industri di mana peraturan kepatuhan dan keselamatan sangat penting, pelatihan memastikan bahwa karyawan mengetahui dan mematuhi pedoman yang diperlukan, sehingga mengurangi risiko kecelakaan atau masalah hukum.

8. Inovasi dan Kreativitas

Pelatihan dapat menumbuhkan budaya inovasi dengan mendorong karyawan untuk berpikir di luar kebiasaan, mempelajari teknik baru, dan berbagi pengetahuan dengan rekan kerja.

9. Perencanaan Suksesi

Pelatihan karyawan dapat membantu mengidentifikasi dan mempersiapkan pemimpin masa depan dalam organisasi, memastikan kelancaran transisi saat posisi kunci kosong.

10. Reputasi Perusahaan

Karyawan yang terlatih berkontribusi pada reputasi perusahaan yang positif. Pelanggan dan klien yang puas lebih cenderung merekomendasikan perusahaan dengan staf yang berpengetahuan dan kompeten.

Manfaat Pelatihan Karyawan

Pelatihan dan pengembangan karyawan dapat membantu karyawan melakukan pekerjaannya dengan lebih baik dan mengatasi kesenjangan kinerja karena kurangnya pengetahuan atau keterampilan. 

Hal ini memungkinkan organisasi dan tim untuk meningkatkan produktivitas dan meningkatkan hasil bisnis, memberi mereka keunggulan kompetitif dibandingkan perusahaan lain. 

Pelatihan dapat membantu organisasi menjadi lebih inovatif dan gesit untuk berubah, dan dapat membantu peningkatan keterampilan dan keterampilan ulang yang diperlukan untuk memastikan bahwa tenaga kerja organisasi memenuhi kebutuhan saat ini. 

Pelatihan dan pengembangan karyawan juga dapat membantu perencanaan suksesi dengan mengidentifikasi karyawan berkinerja tinggi dan kemudian membantu mereka mengembangkan pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan untuk maju ke posisi senior.

Pelatihan dan pengembangan karyawan dapat menjadi alat yang efektif untuk perekrutan dan retensi. Hal ini karena banyak karyawan menyebutkan kurangnya kesempatan pengembangan dalam pekerjaan mereka saat ini sebagai alasan utama untuk keluar. Karyawan yang memiliki akses ke pelatihan dan peluang pengembangan lebih mungkin bertahan dengan organisasi untuk jangka waktu yang lebih lama dan lebih terlibat. 

10 Jenis Pelatihan Karyawan

Ada banyak jenis pelatihan dan pengembangan karyawan. Dalam organisasi berkinerja tinggi, prakarsa pelatihan dan pengembangan didasarkan pada kebutuhan organisasi, khalayak sasaran prakarsa, dan jenis pengetahuan atau keterampilan yang diharapkan diperoleh peserta didik. Beberapa jenis pelatihan dan pengembangan karyawan yang paling umum meliputi:

1. Pelatihan Teknis (Technical Training/Hard Skill)

Pelatihan teknis adalah pelatihan berdasarkan produk atau tugas teknis. Pelatihan teknis sering secara khusus disesuaikan dengan tugas pekerjaan tertentu di satu organisasi. Pelatihan keterampilan adalah pelatihan untuk membantu karyawan mengembangkan atau mempraktikkan keterampilan yang diperlukan untuk pekerjaan mereka.

2. Pelatihan Keterampilan Lunak (Soft Skills Training)

Pelatihan soft skills adalah bagian dari pelatihan keterampilan yang berfokus secara khusus pada keterampilan lunak, bukan keterampilan teknis atau “hard skill”. Soft skill meliputi kecerdasan emosional, kemampuan beradaptasi, kreativitas, pengaruh, komunikasi, dan kerja sama tim. Beberapa pelatih menyebut soft skill sebagai "keterampilan kekuatan" atau "keterampilan hidup profesional".

3. Compliance Training

Compliance training adalah pelatihan tentang tindakan yang diamanatkan oleh undang-undang, lembaga, atau kebijakan di luar lingkup organisasi. Pelatihan kepatuhan seringkali khusus untuk industri tetapi dapat mencakup topik seperti keamanan dunia maya dan pelecehan seksual.

4. Pelatihan Keselamatan (Safety Training)

Pelatihan keselamatan adalah pelatihan yang berfokus pada peningkatan kesehatan dan keselamatan organisasi dan mengurangi cedera di tempat kerja. Hal ini dapat mencakup keselamatan karyawan, keselamatan tempat kerja, keselamatan pelanggan, dan keamanan digital dan informasi. Pelatihan keselamatan dapat mencakup pelatihan yang diwajibkan oleh undang-undang dan pelatihan yang ditawarkan organisasi tanpa diwajibkan secara hukum untuk melakukannya.

5. Management Training

Pelatihan ini berfokus pada penyediaan manajer dengan pengetahuan dan keterampilan yang mereka butuhkan untuk menjadi manajer yang efektif dan pengembang bakat. Topik dapat mencakup akuntabilitas, kolaborasi, komunikasi, keterlibatan, dan mendengarkan dan menilai.

6. Leadership Training

Leadership training adalah setiap kegiatan yang meningkatkan kemampuan kepemimpinan individu atau kemampuan kepemimpinan organisasi, termasuk kegiatan seperti acara pembelajaran, pendampingan, pembinaan, belajar mandiri, rotasi pekerjaan, dan penugasan khusus untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk memimpin.

7. Executive Development 

Executive development memberi para pemimpin dan eksekutif senior pengetahuan dan keterampilan yang mereka butuhkan untuk meningkatkan peran mereka. 

Berbeda dengan pengembangan kepemimpinan, yang berfokus pada membantu karyawan non-eksekutif mengembangkan keterampilan yang mereka butuhkan untuk mendapatkan posisi kepemimpinan, pengembangan eksekutif ditargetkan pada orang-orang yang sudah berada di level kepemimpinan dalam organisasi mereka.

8. Pelatihan Layanan Pelanggan

Pelatihan ini berfokus pada membekali karyawan dengan pengetahuan dan keterampilan untuk memberikan layanan pelanggan yang luar biasa. Pelatihan layanan pelanggan harus mencakup konten tentang perilaku karyawan yang penting, strategi layanan, dan sistem layanan.

9. Workforce Training

Workforce training atau pelatihan tenaga kerja berfokus pada peningkatan keterampilan pekerja untuk membantu mereka mencapai kesuksesan karier. Program pelatihan tenaga kerja sering ditawarkan oleh pemerintah federal, negara bagian, atau lokal, atau oleh organisasi nirlaba. 

Pelatihan tenaga kerja dapat mencakup konten khusus pekerjaan tetapi juga dapat mencakup konten tentang budaya organisasi, keterampilan kepemimpinan, dan profesionalisme. Pelatihan tenaga kerja sering diakses oleh orang-orang yang baru mengenal angkatan kerja atau yang mencoba memasuki jenis pekerjaan atau industri baru.

10. Onboarding

Onboarding terkadang dikenal sebagai orientasi karyawan baru, adalah proses di mana organisasi membekali karyawan baru dengan pengetahuan dan keterampilan yang mereka butuhkan untuk berhasil dalam pekerjaan mereka.

Metode Pelatihan Karyawan

Apa contoh metode pelatihan karyawan yang efektif? Ada banyak jenis metode pelatihan dan pengembangan karyawan, antara lain:

1. Pelatihan dengan Instruktur

Pelatihan yang dipimpin instruktur dapat dilakukan secara langsung atau virtual.

2. Pelatihan Tatap Muka

Mengacu pada pelatihan di mana instruktur secara fisik berada di ruangan yang sama dengan peserta didik. Ini juga dapat disebut sebagai pelatihan tatap muka atau pelatihan kelas.

3. Virtual Instructor-Led Training (VILT)

Mengacu pada pelatihan yang dipimpin instruktur yang terjadi secara virtual ketika instruktur dan peserta didik terpisah secara fisik. VILT berlangsung melalui platform virtual seperti Zoom atau Webex. VILT juga dapat disebut sebagai e-learning sinkron, pelatihan online langsung, pelatihan online sinkron, atau pelatihan kelas virtual

4. E-learning

E-learning adalah kursus terstruktur atau pengalaman belajar yang disampaikan secara elektronik. E-learning dapat berupa asinkron atau sinkron. E-learning asinkron bergerak sendiri dan dapat mencakup konten dan video kuliah yang direkam sebelumnya, visual dan/atau teks, kuis pengetahuan, simulasi, permainan, dan elemen interaktif lainnya.

5. Microlearning

Metode ini meningkatkan pembelajaran dan kinerja melalui konten pendek. Aset pembelajaran mikro biasanya dapat diakses sesuai permintaan saat pembelajar membutuhkannya. Bentuk umum microlearning termasuk video petunjuk, e-learning mandiri, game, blog, alat bantu kerja, podcast, infografis, dan visual lainnya.

6. Simulasi

Simulasi adalah genre pengalaman yang luas, termasuk permainan untuk hiburan dan simulasi pembelajaran imersif untuk program pembelajaran formal. Simulasi menggunakan elemen simulasi untuk memodelkan dan menyajikan situasi; menggambarkan tindakan dan mendemonstrasikan bagaimana tindakan mempengaruhi sistem yang relevan, dan bagaimana sistem tersebut menghasilkan umpan balik dan hasil.

7. On-the-job Training

Merupakan sistem pengiriman yang memberikan pelatihan kepada karyawan sesuai kebutuhan mereka. Alih-alih mengirimkan karyawan dari tempat kerja ke sesi pelatihan, pelatihan di tempat kerja memungkinkan karyawan untuk belajar sambil bekerja.

8. Coaching

Coaching adalah disiplin yang membantu untuk meningkatkan kinerja individu, tim, dan organisasi. Coaching adalah proses interaktif yang melibatkan mendengarkan, mengajukan pertanyaan yang kuat, memperkuat percakapan, dan membuat rencana tindakan, dengan tujuan membantu individu berkembang menuju keadaan masa depan pilihan mereka.

9. Mentoring

Mentoring adalah hubungan pelatihan timbal balik dan kolaboratif yang paling sering terjadi antara karyawan senior dan junior untuk tujuan pertumbuhan, pembelajaran, dan pengembangan karir mentee. Mentor sering bertindak sebagai panutan bagi mentee mereka dan memberikan bimbingan untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka.

10. Blended Learning

Mengacu pada program pelatihan yang mencakup lebih dari satu jenis pelatihan yang dirujuk di atas. Pembelajaran campuran tradisional paling sering mencakup campuran pelatihan tatap muka dan e-learning. Namun, itu dapat merujuk pada kombinasi apa pun dari acara pembelajaran formal dan informal, seperti pengajaran di kelas, sumber daya online, dan pelatihan di tempat kerja.

Gunakan OneTalk by TapTalk.io untuk Membantu Kinerja Karyawan Anda

Gunakan OneTalk by TapTalk.io untuk Membantu Kinerja Karyawan Anda

Saatnya tingkatkan kinerja karyawan Anda dengan memfasilitasi mereka dengan tools yang mumpuni. OneTalk by TapTalk.io dengan fitur agent rating memungkinkan pelanggan Anda memberikan rating untuk kinerja agent Anda.

Tidak hanya itu, OneTalk juga menyediakan fitur Real-Time Agent Activity Tracker yang dapat memonitor aktivitas agent Anda yang aktif. Kinerja karyawan optimal, hubungan pelanggan pun maksimal!

Gunakan OneTalk sekarang dan hubungi agent kami untuk berdiskusi lebih lanjut.

Trial Akun Demo TapTalk
Jessica Jacob
Jessica Jacob memiliki lebih dari empat tahun pengalaman dalam pengembangan strategis di sektor teknologi, dengan latar belakang kuat dalam penjualan korporat dan manajemen proyek. Di TapTalk.io, dia berfokus pada inovasi dan pertumbuhan bisnis, membangun kemitraan strategis lintas industri. Sebelumnya, Jessica berperan aktif dalam mengembangkan kemitraan kanal baru dan memimpin tim lintas fungsi yang berhasil meningkatkan penjualan tahunan sebesar 45%.
linkedin penulisemail penulis

Related Posts

By Jessica Jacob

14 / 07 / 2023

Dalam menjalankan bisnis Anda tentu memerlukan target waktu untuk menyelesaikan proses transaksi. Periode waktu tersebut ditentukan untuk menjaga fokus perusahaan dalam menjalankan aktivitas bisnisnya. Pemilik usaha pun harus mengatur secara rinci hal-hal yang harus dilakukan dalam waktu tersebut.  Jika Anda belum familiar, periode waktu tersebut memiliki istilah lead time. Penasaran makna lead time dalam dunia […]

Read More

By Ardian

11 / 01 / 2021

Diluncurkan pada 2019, WhatsApp adalah salah satu aplikasi perpesanan teks dan suara yang paling banyak digunakan. Ini adalah aplikasi gratis, Anda dapat mengirim pesan, menggunakan video call, dan melakukan panggilan suara di desktop dan perangkat seluler. WhatsApp didirikan oleh Brian Acton dan Jan Koum, mantan karyawan Yahoo!. Aplikasi WhatsApp berjalan pada perangkat seluler tetapi juga […]

Read More

By Jessica Jacob

04 / 03 / 2022

Faktanya sebanyak 76 % pelanggan mengharapkan perusahaan memahami kebutuhan mereka dan $1,6 triliun hilang setiap tahun karena layanan pelanggan yang buruk. -statistik HubSpot Customer experience (CX) adalah sebuah konsep yang selalu berkembang, dan dalam dua tahun terakhir, berkembang lebih cepat dari sebelumnya. Mulai dari bagaimana pelanggan memandang suatu brand hingga apa yang mereka inginkan dan […]

Read More
1 2 3 99
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer