pt tap talk teknologi blog
Storytelling Marketing: Membangun Memori dalam Benak Masyarakat

Storytelling Marketing: Membangun Memori Bisnis dalam Benak Masyarakat

By Jessica Jacob
18 / 09 / 2023

Di tengah banjir informasi dan iklan yang setiap hari makin deras, perusahaan-perusahaan baik besar maupun startup dengan berbagai brand/merek yang mereka bawa semakin gencar mencari pendekatan yang lebih kreatif untuk menarik perhatian dan membangun hubungan dengan konsumen. Di sinilah storytelling marketing mengambil peran utama. Melalui kekuatan cerita, merek-merek tidak hanya mempromosikan produk dan layanan mereka, tetapi juga merangkul audiens dengan cara yang mendalam dan emosional.

Pernahkah Anda merasa terhubung dengan suatu merek melalui kisah yang menggugah emosi? Itulah esensi dari storytelling marketing. Dalam artikel ini, kita akan menyelami dunia storytelling marketing, menggali mengapa cerita memiliki daya tarik yang begitu kuat, dan bagaimana merek-merek dari perusahaan besar menggunakan cerita untuk menciptakan pengalaman yang tak terlupakan bagi konsumen.

Storytelling Marketing: Membangun Memori dalam Benak Masyarakat

Dari kisah epik di balik iklan-iklan Super Bowl yang legendaris hingga narasi harian di media sosial, storytelling marketing telah menjadi tulang punggung strategi pemasaran modern. Melalui elemen-elemen yang merangkum karakter, konflik, dan resolusi, cerita-cerita ini memberi warna dan dimensi pada merek serta membangun koneksi emosional yang mendalam dengan audiens.

Namun, storytelling marketing bukan hanya tentang merangkai kata-kata indah. Ia melibatkan pemahaman yang mendalam tentang audiens, nilai-nilai merek, dan tujuan pemasaran. Bagaimana cerita dapat mempengaruhi emosi dan tindakan konsumen? Apa saja elemen-elemen penting yang harus dipertimbangkan dalam mengembangkan cerita pemasaran yang kuat? Bagaimana cerita-cerita ini dapat membantu merek membedakan diri dari persaingan?

Dalam artikel ini, kita akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dan lebih banyak lagi. Kita akan menjelajahi contoh-contoh inspiratif dari merek-merek yang telah menguasai seni storytelling marketing, serta memberikan panduan praktis untuk merancang cerita-cerita yang memukau dan efektif dalam meningkatkan keterlibatan konsumen.

Jadi, mari kita memulai perjalanan kita dalam meretas rahasia storytelling marketing. Ikuti kami saat kami mengungkap potensi luar biasa dari narasi-narasi yang menyentuh hati dan mengubah cara kita melihat pemasaran. Siapkan diri Anda untuk terinspirasi dan mendalami dunia yang menarik dari storytelling marketing.

Key Takeaways:

  • Memahami dan menggabungkan elemen-elemen yang ada di dalam storytelling marketing dengan baik dapat membantu Anda menciptakan cerita pemasaran yang kuat dan efektif bagi para konsumen.
  • Terdapat langkah-langkah yang dapat membantu Anda untuk menciptakan kerangka cerita yang difokuskan untuk menciptakan cerita pemasaran yang kuat.
  • Storytelling marketing memainkan peran krusial dalam membentuk cara konsumen melihat, merasa, dan berinteraksi dengan merek. Dengan menyentuh dimensi emosional dan pribadi, cerita-cerita ini menciptakan pengalaman yang lebih dalam dan berarti bagi konsumen.
  • Storytelling marketing telah banyak dipraktikkan oleh berbagai perusahaan besar dunia. Pendekatan ini terbukti efektif dalam hal menarik ketertarikan pelanggan dan membangun emosi serta memori terhadap perusahaan maupun produk tertentu.

Apa Itu Storytelling Marketing?

Storytelling marketing adalah suatu pendekatan dalam pemasaran yang menggunakan cerita untuk berinteraksi dan menciptakan hubungan emosional dengan konsumen. Pendekatan ini melibatkan penceritaan kisah yang menarik dan relevan untuk tujuan mempromosikan merek, produk, atau layanan. Dengan menceritakan cerita yang menarik, pemasaran storytelling dapat membangun ikatan yang lebih kuat antara merek dan konsumen, sehingga menciptakan pengalaman yang lebih berarti dan berkesan.

Dalam storytelling marketing, tujuan utamanya adalah membuat cerita yang menggugah emosi, menghibur, dan memotivasi para konsumen untuk melakukan tindakan tertentu, seperti membeli produk, berlangganan layanan, atau berbagi informasi dengan orang lain. Pendekatan ini menghindari pendekatan pemasaran tradisional yang secara terang terangan menjual (soft selling marketing) dan lebih fokus pada menciptakan pengalaman positif yang menggugah simpati dan identifikasi dari para konsumen.

Cerita dalam konteks pemasaran dapat berkisar dari cerita tentang penciptaan merek, perjalanan perusahaan, pengalaman pelanggan, hingga kisah-kisah yang menggambarkan manfaat atau solusi yang ditawarkan oleh produk atau layanan tertentu. Tujuan utamanya adalah untuk membangun hubungan yang lebih dalam antara merek dan konsumen dengan menggunakan daya tarik narasi.

Dalam praktiknya, storytelling marketing dapat diterapkan melalui berbagai media, termasuk iklan cetak, iklan televisi, kampanye media sosial, konten blog, dan banyak lagi. Hal ini dapat mengambil bentuk cerita lengkap dengan karakter, alur, dan konflik, atau bisa juga berupa penggunaan narasi yang lebih sederhana dalam konten visual atau tulisan.

Baca juga: Interactive Marketing: Strategi Ampuh Digital Marketing

Apa Saja Elemen-Elemen di dalam Storytelling Marketing?

Storytelling marketing melibatkan berbagai elemen yang bekerja bersama untuk menciptakan narasi yang kuat dan memukau. Berikut ini adalah beberapa elemen utama dalam storytelling marketing:

1. Karakter (Character)

Karakter adalah tokoh utama dalam cerita. Dalam konteks pemasaran, karakter bisa berupa pelanggan, karyawan perusahaan, atau bahkan produk itu sendiri. Karakter ini harus memiliki ciri khas, emosi, dan tujuan yang dapat diidentifikasi oleh audiens.

2. Konflik (Conflict)

Setiap cerita memiliki konflik, yaitu tantangan atau masalah yang harus diatasi oleh karakter. Dalam pemasaran, konflik bisa mencerminkan masalah yang dihadapi pelanggan dan bagaimana produk atau layanan merek tersebut dapat membantu mengatasi masalah tersebut.

3. Alur (Plot)

Alur adalah rangkaian peristiwa yang membentuk cerita. Dalam pemasaran, alur mencakup bagaimana karakter menghadapi konflik, langkah-langkah yang diambil untuk mengatasinya, dan bagaimana cerita berakhir.

4. Latar (Setting)

Latar mencakup latar waktu, suasana, dan tempat di mana cerita berlangsung. Dalam pemasaran, ini dapat mencakup situasi atau lingkungan di mana produk atau layanan merek tersebut digunakan.

5. Nilai dan Pesan (Values and Message)

Setiap cerita memiliki pesan atau nilai yang ingin disampaikan. Dalam pemasaran, pesan ini seringkali berhubungan dengan nilai-nilai merek dan manfaat produk atau layanannya.

6. Resolusi (Resolution)

Resolusi adalah bagian cerita dimana konflik diselesaikan dan karakter mencapai tujuan atau penyelesaian. Dalam konteks pemasaran, ini dapat menggambarkan bagaimana produk atau layanan merek tersebut membantu pelanggan mengatasi masalah mereka.

7. Emosi (Emotion)

Emosi adalah elemen kunci dalam storytelling. Cerita yang memicu emosi dapat menciptakan koneksi yang lebih dalam antara merek dan audiens. Emosi seperti kebahagiaan, simpati, kecemasan, dan inspirasi dapat digunakan untuk menggerakkan audiens.

8. Narasi (Narrative)

Narasi adalah cara cerita disampaikan. Ini melibatkan penggunaan bahasa, gaya penulisan, dan gaya penyampaian yang sesuai dengan merek dan audiens target.

9. Visualisasi (Visualization)

Gambar, video, atau elemen visual lainnya dapat meningkatkan efektivitas storytelling. Visualisasi membantu audiens membayangkan cerita dan membuatnya lebih menarik.

10. Panggilan untuk Tindakan (Call to Action)

Pada akhir cerita, panggilan untuk tindakan dapat merangkul audiens untuk melakukan sesuatu setelah mendengar atau membaca cerita, seperti mengunjungi situs web, berlangganan newsletter, atau melakukan pembelian.

11. Otentisitas (Authenticity)

Cerita harus autentik dan konsisten dengan nilai-nilai merek. Audiens akan merasa lebih terhubung dengan cerita yang terasa nyata dan tidak dibuat-buat.

Bagaimana Cara Menciptakan Storytelling Marketing yang Baik?

Proses storytelling marketing melibatkan serangkaian langkah untuk merancang, mengembangkan, dan mengkomunikasikan cerita yang kuat dan efektif untuk tujuan pemasaran.

Berikut ini adalah langkah-langkah umum dalam proses storytelling marketing:

  1. Identifikasi Tujuan dan Audiens: Langkah pertama adalah mengidentifikasi tujuan cerita Anda. Apakah Anda ingin meningkatkan kesadaran merek, mendorong penjualan, atau mengajak audiens untuk mengambil tindakan tertentu? Selain itu, kenali audiens Anda dengan baik, termasuk preferensi, kebutuhan, dan nilai-nilai mereka.
  2. Penentuan Pesan dan Nilai Merek: Tentukan pesan utama yang ingin Anda sampaikan melalui cerita. Pastikan pesan ini mencerminkan nilai-nilai inti merek Anda dan sesuai dengan apa yang ingin Anda komunikasikan kepada audiens.
  3. Pilih Elemen Cerita: Berdasarkan tujuan, audiens, dan pesan, tentukan elemen-elemen cerita seperti karakter utama, konflik, alur, dan resolusi. Ini akan membentuk kerangka dasar cerita Anda.
  4. Membangun Karakter dan Konflik: Kembangkan karakter dengan memberikan ciri khas, latar belakang, dan emosi. Buat konflik yang relevan dengan masalah yang dihadapi oleh audiens Anda. Konflik ini akan memberikan motivasi bagi karakter untuk bertindak.
  5. Mengembangkan Alur: Tentukan urutan peristiwa yang membentuk alur cerita Anda. Pastikan alur ini memiliki kelogisan dan membawa audiens dari pengenalan hingga resolusi.
  6. Tambahkan Emosi dan Detail: Untuk meningkatkan keterlibatan, tambahkan elemen emosional ke dalam cerita Anda. Gunakan detail-detail yang kaya untuk membantu audiens membayangkan situasi dan merasa terhubung dengan karakter.
  7. Penyusunan Narasi: Tulis cerita Anda dengan gaya penulisan yang sesuai dengan merek dan audiens Anda. Pastikan cerita memiliki pendahuluan yang menarik, tengah yang mengembangkan konflik, dan akhir yang memuaskan.
  8. Visualisasi dan Media: Pertimbangkan media apa yang akan Anda gunakan untuk menyampaikan cerita, seperti teks, gambar, video, atau campuran dari semuanya. Visualisasi dapat memberikan dimensi tambahan pada cerita Anda.
  9. Uji Kelayakan Cerita: Sebelum meluncurkan cerita, uji cerita dengan orang dalam tim atau audiens sasaran untuk mendapatkan umpan balik. Pastikan cerita mengkomunikasikan pesan yang diinginkan dan mencapai efek yang diharapkan.
  10. Pembuatan Konten dan Distribusi: Setelah cerita Anda siap, buat konten sesuai dengan media yang Anda pilih. Ini bisa menjadi blog post, video, iklan, atau bentuk lainnya. Setelah konten dibuat, distribusikan ke saluran pemasaran yang relevan seperti situs web, media sosial, atau kampanye email.
  11. Pemantauan dan Pengukuran: Setelah cerita dijalankan, pantau performanya. Gunakan alat analisis untuk melihat bagaimana audiens merespons cerita Anda. Lacak metrik seperti jumlah tampilan, interaksi, dan konversi untuk mengevaluasi keberhasilan cerita.
  12. Refleksi dan Peningkatan: Setelah kampanye selesai, lakukan refleksi tentang apa yang berhasil dan apa yang bisa ditingkatkan. Gunakan wawasan ini untuk menginformasikan cerita-cerita berikutnya.

Baca juga: Semua Tentang Affiliate Marketing yang Perlu Kamu Ketahui

Bagaimana Pengaruh Storytelling Marketing kepada Konsumen?

Storytelling marketing memiliki pengaruh yang signifikan terhadap konsumen karena mengaktifkan respons emosional, membangun hubungan, dan menciptakan pengalaman yang berarti.

Berikut adalah beberapa pengaruh utama dari storytelling marketing terhadap konsumen:

  1. Emotional Engagement: Cerita yang baik memiliki kemampuan untuk membangkitkan emosi pada konsumen. Cerita yang menggugah emosi seperti kebahagiaan, empati, atau inspirasi dapat membuat konsumen merasa terhubung secara pribadi dengan merek dan pesan yang disampaikan.
  2. Identifikasi dan Koneksi: Melalui karakter dan konflik dalam cerita, konsumen dapat mengidentifikasi diri mereka sendiri atau pengalaman mereka dengan cerita tersebut. Ini membantu menciptakan koneksi emosional yang kuat antara konsumen dan merek.
  3. Peningkatan Memori: Manusia cenderung lebih baik mengingat cerita daripada fakta-fakta kering. Ketika merek menggunakan storytelling, pesan dan nilai-nilai yang ingin disampaikan lebih mudah diingat oleh konsumen.
  4. Pemahaman yang Lebih Baik: Cerita dapat memudahkan konsumen memahami konsep kompleks atau informasi teknis. Dengan mengemas informasi dalam bentuk cerita, merek dapat membuat pesan mereka lebih mudah dicerna oleh konsumen.
  5. Peningkatan Partisipasi: Cerita yang menarik dapat mendorong konsumen untuk terlibat lebih aktif dalam konten atau kampanye pemasaran. Mereka lebih mungkin berbagi cerita atau berpartisipasi dalam panggilan untuk tindakan yang diusulkan.
  6. Kepercayaan dan Kredibilitas: Melalui cerita, merek dapat membangun kepercayaan dengan mengungkapkan sisi manusia mereka, termasuk tantangan dan kesalahan yang mereka alami. Ini dapat meningkatkan kredibilitas dan kepercayaan konsumen terhadap merek.
  7. Diferensiasi Merek: Dalam pasar yang kompetitif, cerita yang unik dan autentik dapat membantu merek berdiri keluar dari persaingan. Cerita-cerita ini membantu merek membedakan diri mereka dan menciptakan daya tarik khusus bagi konsumen.
  8. Call to Actions (CTA): Cerita yang kuat dapat mengarahkan konsumen ke panggilan untuk tindakan, seperti mengunjungi situs web, melakukan pembelian, atau berlangganan. Konsumen cenderung lebih mungkin merespons panggilan untuk tindakan setelah terhubung secara emosional dengan cerita.
  9. Pengalaman yang Berarti: Storytelling menciptakan pengalaman yang lebih dalam daripada hanya menyajikan fakta atau promosi. Konsumen merasa bahwa mereka terlibat dalam suatu perjalanan atau petualangan bersama merek.
  10. Pengaruh Jangka Panjang: Cerita yang kuat dapat meninggalkan dampak jangka panjang pada persepsi dan hubungan konsumen terhadap merek. Merek yang berhasil membangun cerita yang meresap dalam ingatan konsumen cenderung memiliki dampak yang berlanjut dalam jangka waktu.

Mengapa Cerita Memiliki Daya Tarik yang Begitu Kuat?

Sudah sejak zaman primitif, manusia telah menggunakan cerita untuk berkomunikasi, berbagi pengalaman, dan mengajarkan nilai-nilai budaya. Ini telah membentuk pola pikir kita untuk merespons dan mengingat cerita dengan baik.

Hal itu dikarenakan cerita memiliki daya tarik yang begitu kuat karena manusia secara alami terhubung dengan narasi. Ini terkait dengan cara otak manusia memproses informasi dan merespons emosi.

Secara fisiologi, otak manusia lebih mampu memproses dan mengingat informasi yang disampaikan dalam bentuk cerita daripada informasi yang disajikan secara terpisah atau formal. Cerita mengaktifkan kedua sisi otak, baik otak kiri yang berhubungan dengan pemrosesan logis maupun otak kanan yang berhubungan dengan kreativitas dan emosi. Sehingga, cerita memungkinkan kita membayangkan apa yang sedang terjadi. Ini menciptakan pengalaman sensorik yang mendekati realitas, membuat cerita lebih hidup dan menarik.

Secara non fisik, cerita mengandung karakter, situasi, dan konflik yang dapat kita hubungkan dengan pengalaman kita sendiri. Konsep-konsep abstrak dan nilai-nilai sulit dijelaskan hanya dengan data dan fakta. Cerita memungkinkan kita untuk menyampaikan makna yang lebih dalam melalui perumpamaan dan metafora. Kita dapat merasa empati terhadap karakter dalam cerita dan merasa seperti kita juga mengalaminya. Cerita memicu berbagai emosi seperti kegembiraan, simpati, penasaran, dan rasa takut. Emosi ini memberikan daya tarik yang lebih besar dibandingkan dengan data atau fakta kering.

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Berikut ini adalah beberapa contoh cerita pemasaran yang menunjukkan penggunaan efektif dari storytelling:

1. Iklan Super Bowl Apple "1984"

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Iklan ini menggambarkan masa depan distopia yang didominasi oleh konformitas, dan seorang wanita yang berlari dengan palu godam untuk menghancurkan status quo yang diwakili oleh sosok seperti Big Brother. Cerita ini menyampaikan pesan inovasi dan individualisme Apple, yang memposisikan komputer Macintosh mereka sebagai alat yang revolusioner.

2. Kampanye "Real Beauty" dari Dove

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Kampanye "Real Beauty" dari Dove berfokus pada kisah-kisah tentang wanita sejati dan persepsi mereka tentang kecantikan. Kampanye ini menantang standar kecantikan tradisional dan mempromosikan kepositifan tubuh. Dove berbagi cerita melalui video, foto, dan testimoni, yang beresonansi dengan berbagai macam konsumen yang menghargai keaslian dan keragaman.

3. Kampanye "Share a Coke" dari Coca-Cola

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Kampanye "Share a Coke" dari Coca-Cola mempersonalisasi produk mereka dengan mencantumkan nama-nama orang pada labelnya. Hal ini menciptakan cerita tentang berbagi dan koneksi di antara teman dan keluarga. Hal ini mendorong konsumen untuk menemukan dan berbagi botol dengan nama mereka, yang mengarah pada rasa keterlibatan pribadi dengan merek tersebut.

4. Kampanye "Just Do It" dari Nike

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Kampanye "Just Do It" dari Nike adalah contoh lama dari penggunaan cerita untuk menginspirasi tindakan. Kampanye ini menampilkan kisah-kisah atlet yang mengatasi tantangan dan mendorong batas kemampuan mereka. Kisah-kisah ini memotivasi konsumen untuk mengejar tujuan dan impian mereka, selaras dengan pesan merek Nike.

5. Video " Year in Search " Google

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Google merilis video tahunan "Year in Search" yang menampilkan peristiwa dan momen penting sepanjang tahun. Video-video ini menceritakan kisah kolektif tentang kemanusiaan, menekankan pada pengalaman, emosi, dan tantangan bersama yang dihadapi orang-orang secara global.

6. Kisah Asal Usul Warby Parker

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Kisah sukses Warby Parker berkisar pada misi mereka untuk menyediakan kacamata dengan harga terjangkau. Mereka membagikan kisah awal mula mereka tentang bagaimana perusahaan ini didirikan untuk mengatasi mahalnya harga kacamata. Kisah ini tidak hanya menampilkan nilai-nilai merek mereka, tetapi juga menyoroti pendekatan disruptif mereka terhadap industri kacamata.

7. Konten Olahraga Ekstrim Red Bull

Contoh Storytelling Marketing dari Berbagai Perusahaan Besar Dunia

Red Bull telah menggunakan storytelling untuk memposisikan dirinya sebagai merek yang terkait dengan olahraga ekstrem dan petualangan. Mereka membuat konten yang menceritakan kisah-kisah atlet yang mendorong batas dan terlibat dalam kegiatan yang berani, selaras dengan slogan "Gives You Wings" mereka.

Baca juga: Guerilla Marketing, Strategi Kreatif untuk Memenangkan Pasar

Sebarkan Storytelling Marketing Perusahaan Anda Bersama OneTalk

Menulis cerita adalah bekerja untuk keabadian. Begitulah perkataan seorang penulis besar Indonesia yang bernama Pramoedya Ananta Toer. Bila dipikirkan lagi, memang benar adanya perkataan tersebut. Darimana orang-orang mengetahui serta dapat mengambil nilai dan moral dari epos-epos besar dunia, seperti Mahabarata dan Ramayana bila tidak merupakan suatu karya storytelling yang baik?

Maka dari itu, menciptakan cerita tentang produk ataupun perusahaan merupakan suatu hal yang menarik untuk Anda lakukan. Selain sebatas menjadi medium untuk menggencarkan marketing produk dan perusahaan Anda, menciptakan storytelling marketing mampu membuat Anda dan perusahaan dikenang untuk selama-lamanya.  

Namun, sebaik apapun suatu storytelling tidak akan berguna bila hanya disimpan di lemari ataupun di storage drive perangkat Anda. Anda perlu untuk mempublikasikan karya tersebut ke masyarakat luas. Lalu, bagaimana Anda dapat mempublikasikan cerita Anda secara efektif?

Untuk itu, TapTalk.io menawarkan suatu layanan pesan digital yang mampu menyebarkan pesan secara singkat dan masif. Layanan tersebut adalah OneTalk.

OneTalk by TapTalk.io merupakan layanan omnichannel messaging yang mampu membantu Anda menceritakan kisah-kisah produk dan perusahaan secara efektif dan efisien, sehingga semua hal yang ingin Anda ceritakan kepada masyarakat dapat diterima langsung oleh masyarakat banyak.

Mengapa begitu? OneTalk mampu membuat informasi-informasi perusahaan Anda menjadi lebih mudah diakses masyarakat karena telah terintegrasi dengan platform-platform media sosial mainstream, seperti Instagram, Whatsapp, dll. Keunggulan lainnya dari One Talk adalah menggunakan teknologi AI dalam operasinya, sehingga Anda dapat stay on 24/7 untuk membalas dan mengatur pesan yang ingin dibagikan.

Anda bahkan bisa lebih lancar berbisnis di Google dengan menghubungkan Google Business Message ke dalam dasbor OneTalk. Selain itu, OneTalk juga telah terintegrasi dengan Google Business Review, sehingga Anda dapat lebih mudah memperoleh kepercayaan dari masyarakat.

Jadi, tunggu apalagi? Kunjungi situs ini dan sebarkan storytelling marketing produk dan perusahaan Anda dengan efektif dan efisien bersama OneTalk by TapTalk.io!

Trial Akun Demo TapTalk
Jessica Jacob
Jessica Jacob memiliki lebih dari empat tahun pengalaman dalam pengembangan strategis di sektor teknologi, dengan latar belakang kuat dalam penjualan korporat dan manajemen proyek. Di TapTalk.io, dia berfokus pada inovasi dan pertumbuhan bisnis, membangun kemitraan strategis lintas industri. Sebelumnya, Jessica berperan aktif dalam mengembangkan kemitraan kanal baru dan memimpin tim lintas fungsi yang berhasil meningkatkan penjualan tahunan sebesar 45%.
linkedin penulisemail penulis

Related Posts

By Ardian

03 / 11 / 2020

Dahulu, branding didefinisikan sebagai nama, slogan, tanda, simbol atau desain, atau kombinasi dari elemen-elemen tersebut, yang membedakan satu perusahaan, produk, atau layanan dari yang lain. Saat ini, branding menjadi lebih kompleks dan bahkan lebih penting. Branding, secara konvensional, adalah praktik pemasaran di mana perusahaan membuat nama, simbol, atau desain yang mudah diidentifikasi sebagai milik perusahaan. […]

Read More

By Jessica Jacob

02 / 05 / 2024

Dalam era di mana persaingan bisnis semakin ketat dan konsumen semakin kritis, penting bagi perusahaan untuk memiliki identitas yang kuat dan membedakan diri dari pesaing. Di tengah lautan produk dan layanan yang tersedia, branding menjadi kunci utama dalam menarik perhatian konsumen, membangun loyalitas, dan menciptakan nilai jangka panjang bagi bisnis. Branding bukan sekadar tentang menciptakan […]

Read More

By Jessica Jacob

10 / 05 / 2022

Grup Facebook adalah alat pemasaran yang hebat, membantu Anda menarik pelanggan baru dan melibatkan pelanggan saat ini dengan konten, komunitas, dan penawaran eksklusif. Dengan lebih dari 1,8 milyar pengguna yang menggunakan Grup Facebook, saatnya Anda memanfaatkan alat ini untuk bisnis Anda. Di artikel ini kita akan membahas keuntungan memiliki Grup Facebook untuk bisnis, jenis-jenis, cara […]

Read More
1 2 3 110
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer