pt tap talk teknologi blog
Keluhan Pelanggan: Jalan untuk Tingkatkan Kepuasan Pelanggan

Keluhan Pelanggan: Jalan untuk Tingkatkan Kepuasan Pelanggan

By Jessica Jacob
04 / 08 / 2023

Dalam dunia bisnis yang kompetitif saat ini, kepuasan pelanggan telah menjadi kunci keberhasilan bagi setiap perusahaan. Pelanggan yang puas bukan hanya menjadi pembeli setia, tetapi juga menjadi duta yang setia dalam merekomendasikan produk atau layanan kepada orang lain. Namun, dalam perjalanan menuju kesuksesan tersebut, tidak terhindarkan bahwa setiap perusahaan akan menghadapi keluhan pelanggan. Bagaimana cara menghadapinya adalah salah satu faktor kritis yang membedakan perusahaan yang sukses dengan yang tidak.

Komplain atau keluhan pelanggan adalah realitas bisnis yang tidak dapat dihindari. Meskipun perusahaan mungkin telah berupaya keras untuk menyediakan produk atau layanan berkualitas tinggi, kadang-kadang ada situasi yang tak terduga atau kegagalan sistem yang dapat menyebabkan pelanggan merasa tidak puas. Namun, penting untuk diingat bahwa setiap keluhan adalah peluang bagi perusahaan untuk memperbaiki dan meningkatkan diri.

Menghadapi komplain pelanggan tidak boleh dianggap sebagai beban, tetapi sebagai kesempatan untuk berinovasi dan tumbuh. Dengan berfokus pada pelayanan pelanggan yang unggul dan mendengarkan dengan empati, perusahaan dapat memastikan bahwa pelanggan merasa dihargai dan didukung. Dengan strategi yang tepat, setiap komplain dapat diubah menjadi kesempatan untuk memperbaiki proses bisnis dan memperkuat hubungan dengan pelanggan.

Keluhan Pelanggan: Jalan untuk Tingkatkan Kepuasan Pelanggan

Dalam artikel ini, kita akan membahas pentingnya mengatasi komplain pelanggan dengan tepat dan responsif. Kita akan menjelajahi beberapa faktor yang sering menyebabkan keluhan pelanggan muncul, serta bagaimana cara menghadapinya dengan bijaksana. Terlebih lagi, kita akan melihat bagaimana penanganan yang baik terhadap komplain pelanggan dapat membantu meningkatkan kepuasan pelanggan, memperkuat reputasi perusahaan, dan membangun loyalitas yang kokoh.

Dalam bagian selanjutnya, kita akan memberikan sebuah jalan keluar yang solutif bagi Anda ketika menghadapi komplain pelanggan.

Key Takeaways:

  • Komplain/keluhan pelanggan adalah ungkapan ketidakpuasan, kekecewaan, atau masalah yang disampaikan oleh pelanggan terkait produk atau layanan yang diberikan oleh suatu perusahaan atau organisasi.
  • Penting bagi perusahaan untuk memiliki proses penanganan keluhan pelanggan yang efektif dan proaktif.
  • Respon yang tepat dapat membantu memperbaiki hubungan dengan pelanggan, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan menciptakan kesempatan untuk perbaikan dalam layanan atau produk yang disediakan.
  • Perusahaan perlu mengidentifikasi dan memahami faktor penyebab komplain pelanggan untuk dapat melakukan perbaikan dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Apa Itu Komplain/Keluhan Pelanggan?

Komplain/keluhan pelanggan adalah ungkapan ketidakpuasan, kekecewaan, atau masalah yang disampaikan oleh pelanggan terkait produk atau layanan yang diberikan oleh suatu perusahaan atau organisasi. Keluhan ini bisa berupa masalah teknis, kualitas produk, pelayanan yang buruk, ketidaksesuaian dengan harapan, keterlambatan pengiriman, atau masalah lain yang mempengaruhi pengalaman pelanggan secara negatif.

Penting bagi perusahaan atau organisasi untuk merespons keluhan pelanggan dengan serius dan proaktif. Respon yang tepat dapat membantu memperbaiki hubungan dengan pelanggan, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan menciptakan kesempatan untuk perbaikan dalam layanan atau produk yang disediakan. Mengelola keluhan pelanggan dengan baik juga dapat memperkuat citra positif perusahaan di mata calon pelanggan dan masyarakat umum.

Keluhan pelanggan dapat muncul dalam berbagai bentuk, seperti:

1. Keluhan lisan

Pelanggan mengungkapkan ketidakpuasannya secara langsung kepada staf atau perwakilan perusahaan melalui telepon, tatap muka, atau pertemuan.

2. Keluhan tertulis

Pelanggan menyampaikan keluhan melalui surat, email, atau pesan melalui platform media sosial atau situs web perusahaan.

3. Keluhan online

Pelanggan menggunakan media sosial, ulasan online, atau forum untuk mengekspresikan ketidakpuasan mereka terhadap produk atau layanan.

Dampak Negatif Kelalaian Penanganan Komplain Pelanggan

Kelalaian dalam penanganan keluhan pelanggan dapat memiliki dampak buruk yang signifikan pada perusahaan atau organisasi.

Untuk menghindari dampak buruk tersebut, penting bagi perusahaan untuk memiliki proses penanganan keluhan pelanggan yang efektif dan proaktif. Perusahaan harus menanggapi keluhan dengan cepat, profesional, dan memastikan pelanggan merasa didengarkan serta mendapatkan solusi yang memuaskan. Dengan cara ini, perusahaan dapat mempertahankan kepuasan pelanggan, meningkatkan loyalitas, dan membangun reputasi yang positif dalam industri.

Beberapa dampak negatif yang mungkin timbul adalah:

1. Kehilangan Pelanggan

Jika keluhan pelanggan tidak ditangani dengan baik atau diabaikan, pelanggan mungkin merasa tidak dihargai atau tidak didengarkan. Ini bisa menyebabkan mereka beralih ke pesaing yang menawarkan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

2. Penurunan Kepuasan Pelanggan

Kurangnya respons atau penanganan yang tidak memuaskan dapat menyebabkan penurunan kepuasan pelanggan secara keseluruhan. Hal ini dapat menyebabkan pelanggan merasa frustasi dan kecewa dengan perusahaan.

3. Dampak Reputasi

Keluhan pelanggan yang tidak ditangani dengan baik dapat menciptakan dampak buruk pada reputasi perusahaan. Pelanggan yang tidak puas mungkin akan berbagi pengalaman negatif mereka dengan orang lain, termasuk di media sosial atau platform ulasan online, yang dapat merusak citra perusahaan.

4. Rendahnya Loyalitas Pelanggan

Pelanggan yang merasa tidak puas dengan penanganan keluhan mereka cenderung kurang loyal terhadap perusahaan. Mereka mungkin tidak akan kembali bertransaksi dengan perusahaan atau merekomendasikan produk atau layanan perusahaan kepada orang lain.

5. Hilangnya Potensi Pendapatan

Pelanggan yang meninggalkan perusahaan karena keluhan yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan hilangnya potensi pendapatan dari pembelian masa depan atau peluang perpanjangan kontrak.

6. Biaya Tambahan

Kelalaian dalam penanganan keluhan pelanggan dapat menyebabkan biaya tambahan, seperti pengembalian dana, kompensasi, atau upaya perbaikan yang lebih rumit jika masalah dibiarkan terus berlanjut.

7. Pengulangan Keluhan

Jika masalah yang sama berulang kali muncul dan tidak diatasi dengan baik, pelanggan mungkin akan mengajukan keluhan yang sama berkali-kali, yang dapat menyebabkan ketidakpuasan yang lebih besar.

8. Gangguan Fungsional

Keluhan pelanggan yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan gangguan operasional dan membebani tim pelayanan pelanggan, yang dapat mengganggu efisiensi dan produktivitas perusahaan.

Faktor Penyebab Keluhan Pelanggan

Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan pelanggan mengajukan komplain atau keluhan terhadap suatu perusahaan atau organisasi.

Semua perusahaan perlu mengidentifikasi dan memahami faktor penyebab komplain pelanggan untuk dapat melakukan perbaikan dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Dengan mengatasi masalah-masalah tersebut, perusahaan dapat meningkatkan hubungan dengan pelanggan, mengurangi tingkat komplain, dan memperkuat reputasi mereka dalam pasar.

Beberapa faktor penyebab umum adalah:

1. Kualitas Produk atau Layanan

Produk atau layanan yang tidak sesuai dengan harapan atau tidak memenuhi standar kualitas yang dijanjikan dapat menjadi penyebab utama keluhan pelanggan.

Baca juga: Apa Itu Kualitas Pelayanan dan Bagaimana Cara Meningkatkannya?

2. Ketidakpuasan Pelayanan

Pelayanan yang buruk, tidak responsif, atau tidak ramah dari karyawan atau staf dapat menyebabkan pelanggan merasa tidak puas dan mengajukan komplain.

3. Ketidaksesuaian dengan Janji atau Deskripsi

Jika perusahaan tidak memenuhi janji atau deskripsi produk atau layanan yang telah diiklankan, pelanggan dapat merasa dikhianati dan mengajukan keluhan.

4. Ketidakjelasan Informasi

Informasi yang tidak jelas atau tidak lengkap tentang produk, harga, kebijakan, atau prosedur perusahaan dapat menyebabkan ketidakpuasan dan komplain dari pelanggan.

5. Masalah Pengiriman atau Keterlambatan

Keterlambatan dalam pengiriman produk atau layanan, atau keterlambatan dalam menanggapi permintaan pelanggan, dapat menyebabkan ketidakpuasan dan keluhan.

6. Kurangnya Dukungan Pelanggan

Pelanggan mungkin mengalami kesulitan dalam mencari bantuan atau dukungan dari perusahaan saat mereka menghadapi masalah atau pertanyaan.

7. Kesalahan dalam Transaksi atau Tagihan

Kesalahan dalam proses transaksi atau tagihan dapat menyebabkan frustasi dan komplain dari pelanggan.

8. Kurangnya Kualitas Produk atau Layanan

Pelanggan dapat mengajukan keluhan jika mereka merasa bahwa produk atau layanan yang mereka terima tidak memenuhi standar yang diharapkan.

9. Kurangnya Transparansi atau Keterbukaan

Jika perusahaan tidak transparan dalam kebijakan, harga, atau informasi penting lainnya, pelanggan mungkin merasa tidak puas dan mengajukan komplain.

10. Pengalaman Negatif atau Trauma Pelanggan

Pelanggan yang pernah mengalami pengalaman negatif atau trauma sebelumnya dengan perusahaan dapat lebih mudah mengajukan komplain jika mereka merasa ada hal yang tidak beres.

Cara Mengatasi Keluhan Pelanggan

Mengatasi keluhan pelanggan dengan baik adalah kunci untuk mempertahankan kepuasan pelanggan, membangun loyalitas, dan meningkatkan citra perusahaan.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diikuti untuk mengatasi keluhan pelanggan dengan efektif:

  1. Dengarkan dengan penuh perhatian: Mendengarkan dengan seksama adalah langkah pertama yang penting. Biarkan pelanggan menyampaikan keluhannya secara lengkap tanpa memotong atau menginterupsi. Berikan perhatian penuh dan tunjukkan empati terhadap perasaan mereka.
  2. Jangan bersikap defensif: Hindari sikap defensif atau bersikap seolah-olah pelanggan salah atau berlebihan dalam mengungkapkan keluhan. Tetap tenang dan profesional dalam menyikapi masalah yang dibawa oleh pelanggan.
  3. Minta klarifikasi: Pastikan Anda memahami keluhan pelanggan dengan baik. Jika ada hal yang tidak jelas, minta klarifikasi lebih lanjut agar Anda dapat merespons dengan tepat.
  4. Minta maaf dan akui kesalahan: Jika memang ada kesalahan dari pihak perusahaan, minta maaf dengan tulus dan akui kesalahan tersebut. Jangan menutup-nutupi kesalahan atau mencari kambing hitam.
  5. Berikan solusi: Setelah memahami keluhan, tawarkan solusi yang konkret dan memadai. Diskusikan opsi-opsi yang mungkin, dan jika memungkinkan, biarkan pelanggan memilih solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.
  6. Tanggap dan tepat waktu: Respon cepat dan tanggap terhadap keluhan pelanggan penting untuk menunjukkan perhatian terhadap masalah mereka. Jangan biarkan keluhan terbengkalai atau diabaikan.
  7. Berikan kompensasi jika diperlukan: Jika keluhan pelanggan berhubungan dengan kerugian atau ketidaknyamanan yang signifikan, pertimbangkan memberikan kompensasi sesuai dengan kebijakan perusahaan. Ini bisa berupa pengembalian dana, diskon, hadiah, atau tindakan lain yang dapat membantu memperbaiki situasi.
  8. Evaluasi dan perbaiki: Gunakan keluhan pelanggan sebagai peluang untuk melakukan evaluasi internal. Identifikasi akar masalah dan perbaiki proses atau kebijakan yang menyebabkan keluhan tersebut terjadi.
  9. Berikan pelatihan kepada karyawan: Pastikan karyawan perusahaan mendapatkan pelatihan untuk menangani keluhan pelanggan dengan baik. Karyawan yang terlatih dapat lebih efektif dalam menangani situasi sulit dan memperlakukan pelanggan dengan rasa hormat.
  10. Ikuti kembali: Setelah masalah selesai, ikuti kembali dengan pelanggan untuk memastikan bahwa solusi yang diberikan memuaskan dan masalah telah terselesaikan dengan baik.

Ingatlah bahwa mengatasi keluhan pelanggan dengan baik tidak hanya tentang menyelesaikan masalah yang ada, tetapi juga tentang membangun hubungan positif dengan pelanggan. Dengan penanganan yang tepat, pelanggan yang awalnya mengeluh dapat menjadi pelanggan setia yang loyal dan merekomendasikan perusahaan kepada orang lain.

Jenis-Jenis Komplain

Menurut ahli pemasaran, Al Arif dalam bukunya berjudul Dasar-Dasar Pemasaran Bank Syariah, komplain atau keluhan pelanggan dapat diklasifikasikan ke dalam empat jenis, yaitu sebagai berikut:

1. Mechanical Complaint (Keluhan Mekanikal) 

Keluhan mekanikal adalah suatu keluhan yang disampaikan oleh konsumen sehubungan dengan tidak dapat berfungsinya peralatan atau produk yang dibeli/disampaikan kepada konsumen tersebut. Jenis keluhan ini biasanya disebabkan oleh kesalahan yang terjadi pada perlengkapan yang ada.

Contoh Mechanical Complaint adalah kartu kredit yang tidak dapat digunakan karena petugas customer service yang lupa untuk mengaktifasi kartu kredit tersebut. Atau mesin kredit yang tidak dapet dipergunakan, maka konsumen bisa saja mengajukan keluhan kepada perusahaan dikarenakan tidak berfungsinya peralatan atau produk yang terkait dengan konsumen. Atau dapat pula nasabah yang salah memasukan nomor pin kredit sehingga kartu kreditnya diblokir, sehingga nasabah harus menghubungi call center, maka petugas call center harus mampu membantu nasabah tersebut dengan prosedur yang berlaku.

2. Attitudinal Complaint (Keluhan Akibat Sikap Karyawan Perusahaan) 

Keluhan konsumen muncul sebagai akibat sikap atau perilaku karyawan atau petugas pelayanan yang negatif pada saat melayani konsumen. Jenis keluhan ini disebabkan karena staf atau karyawan mempunyai sikap yang buruk dalam melayani pelanggan sehingga dapat mengakibatkan kekecewaan nasabah. Hal ini dapat dirasakan oleh konsumen melalui sikap tidak peduli dari petugas pelayanan terhadap konsumen.

Contohnya ada nasabah yang hendak membuka rekening di suatu bank, namun karena penampilan yang kurang meyakinkan nasabah tersebut tidak dipedulikan atau disepelekan. Atau adanya petugas customer service yang mempersulit nasabah ketika hendak bertransaksi.

3. Service Related Complaint (Keluhan yang Berkaitan dengan Pelayanan) 

Service Related Complaint adalah keluhan yang muncul terkait dengan pelayanan itu sendiri. Jenis keluhan ini disebabkan oleh buruknya pelayanan yang diberikan.

Contohnya seperti antrian teller yang terlalu lama dan panjang sehingga merugikan waktu nasabah. Atau kurang banyaknya kursi pada saat harus mengantri, sehingga banyak nasabah yang terpaksa berdiri menunggu antrian. Hal ini dapat menimbulkan keluhan nasabah dan dapat mengurangi kenyamanan nasabah.

4. Unusual Complaint (Keluhan yang Aneh/Tidak Biasa)

Keluhan konsumen yang bagi petugas merupakan keanehan (tidak wajar atau tidak umum), karena tidak berhubungan dengan pelayanan atau produk. Konsumen yang mengeluh seperti ini sebenarnya secara psikologis adalah orang-orang yang hidupnya tidak bahagia.

Contoh bentuk keluhan ini misalnya ada seorang nasabah yang menghubungi call center suatu bank namun bukan untuk mengeluh atau mengkomunikasikan terkait dengan pelayanan bank, akan tetapi ia menghubungi call center untuk bercerita tentang beban hidupnya atau curhat tentang masalah percintaan yang dialami.

Hadapi Keluhan Pelanggan Anda Bersama TapTalk.io

Hadapi Keluhan Pelanggan Anda Bersama TapTalk.io

Semua orang pasti sudah pernah mendengar peribahasa ‘Pelanggan Adalah Raja’. Memang peribahasa itu benar adanya, apa jadinya bila suatu perusahaan atau bisnis hanya memiliki sedikit pelanggan, atau bahkan tidak memiliki pelanggan sama sekali? Tentunya bisnis tersebut langsung akan runtuh.

Sebagian besar pengusaha berpikir untuk mendapatkan pelanggan baru, mereka hanya perlu menggencarkan program marketing. Namun, pemikiran tersebut salah kaprah. Mengapa? Di era informasi seperti sekarang, para konsumen atau pelanggan memiliki kuasa untuk memberikan penilaian pada suatu produk maupun perusahaan. Penilaian-penilaian yang mereka nyatakan sangat mempengaruhi penilaian pelanggan lain.

Dari itu dapat kita simpulkan, bahwa menanggapi keluh kesah atau komplain pelanggan dengan tepat merupakan suatu strategi nyata bahwa Anda berkeinginan menjadi seorang pengusaha yang sukses.

Namun perlu Anda ketahui, bahwa suatu strategi tidak dapat berjalan dengan baik tanpa didukung oleh alat dan alur komunikasi yang baik, apalagi dengan konsumen. Komunikasi adalah hal paling penting untuk menjaga suatu sistem tetap dapat berjalan dengan baik.

Untuk mewujudkan hal itu, kami memiliki solusi untuk Anda. TapTalk.io, aplikasi pesan instan terpercaya, dengan layanan OneTalk hadir sebagai layanan untuk menjawab persoalan teknis komunikasi. Anda akan disuguhkan sistem komunikasi yang jelas dan terintegrasi, melihat data permintaan yang datang secara komprehensif, tanpa terlewat sama sekali.

OneTalk by TapTalk.io adalah layanan omnichannel yang dapat membantu Anda menerima berbagai pesan dari channel yang berbeda-beda.

Selain itu, Anda juga dapat memusatkan obrolan pelanggan dari berbagai platform media sosial ke dalam satu dasbor, sehingga komunikasi Anda dengan konsumen menjadi lebih cepat, tepat, dan bermanfaat.

Yuk, kenali lebih lanjut fitur menarik lainnya yang ditawarkan OneTalk di sini!

Trial Akun Demo TapTalk
Share this article

Related Posts

By Ardian

06 / 05 / 2022

Public vs. Private Social Networks: Why One-on-One 'Pace for Social Efficiency' is Needed?Social media has gone through a few generations so far. Before people were “on” with Instagram, Snapchat, and even Vine, there had been the first generation of social media, which is Facebook and Twitter, that of course still going strong to this day. […]

Read More

By Jessica Jacob

14 / 11 / 2023

Pemasaran adalah elemen penting dalam kesuksesan bisnis apa pun. Tidak peduli seberapa baik produk atau layanan Anda, jika tidak ada yang tahu tentangnya, penjualan tidak akan berkembang. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengembangkan program marketing yang efektif guna meningkatkan penjualan Anda.  Simak artikel ini lebih lanjut untuk mengetahui apa itu program marketing, cara menyusun […]

Read More

By Jessica Jacob

13 / 10 / 2023

Siapa yang tidak mengetahui aplikasi WhatsApp? WhatsApp merupakan anak perusahaan dari Meta milik Mark Zuckerberg sejak tahun 2014. Kini WhatsApp merupakan platform media sosial penyedia layanan pesan instan yang paling banyak digunakan di dunia. Banyak orang yang lebih memilih WhatsApp sebagai alat komunikasi utama mereka karena dikenal dengan fitur-fitur pesan instannya yang sederhana sehingga mudah […]

Read More
1 2 3 115
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer