pt tap talk teknologi blog
Panduan Lengkap: Program Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Panduan Lengkap: Program Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

By Jessica Jacob
14 / 11 / 2023

Pemasaran adalah elemen penting dalam kesuksesan bisnis apa pun. Tidak peduli seberapa baik produk atau layanan Anda, jika tidak ada yang tahu tentangnya, penjualan tidak akan berkembang. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengembangkan program marketing yang efektif guna meningkatkan penjualan Anda. 

Simak artikel ini lebih lanjut untuk mengetahui apa itu program marketing, cara menyusun strateginya, serta berbagai contoh program marketing.

Panduan Lengkap: Program Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Key Takeaway:

  • Program marketing adalah serangkaian aktivitas yang dilakukan untuk mempromosikan produk atau layanan kepada target pasar.
  • Untuk menyusun strategi program marketing, Anda harus menetapkan tujuan terlebih dahulu, melakukan riset market, menganalisis upaya pemasaran, mengembangkan pesan dan suara brand, mengidentifikasi taktik pemasaran, dan terakhir mengembangkan rencana pemasaran.
  • Contoh program marketing yang bisa Anda coba adalah program diskon, promo, reward, cashback, affiliate, lomba dan hadiah, referral, dan lainnya.

Apa itu Program Marketing?

Program marketing adalah serangkaian aktivitas yang dilakukan untuk mempromosikan produk atau layanan kepada target pasar. Program marketing yang efektif dapat membantu bisnis untuk meningkatkan brand awareness, menarik pelanggan baru, dan mendorong penjualan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan hubungan positif antara perusahaan dan pelanggan, memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan, serta mencapai tujuan bisnis seperti pertumbuhan pangsa pasar, dan profitabilitas yang lebih baik.

Dalam era digital dan globalisasi, program marketing sering kali melibatkan berbagai platform online, seperti website, media sosial, email marketing, dan periklanan online

Baca juga: Template Email Marketing yang Efektif untuk Bisnis Anda

Menyusun Strategi Program Marketing yang Efektif

Dengan strategi program marketing yang baik, Anda dapat mencapai audiens yang tepat, membangun brand awareness yang kuat, dan meningkatkan penjualan produk atau layanan. Berikut beberapa strategi yang dapat membantu Anda membangun program marketing yang efektif.

Menyusun Strategi Program Marketing yang Efektif

1. Tentukan Tujuan Anda

Langkah pertama dalam menyusun strategi program marketing adalah menentukan tujuan. Apa yang ingin Anda capai dengan program marketing? Apakah Anda ingin meningkatkan brand awareness, menarik pelanggan baru, atau mendorong penjualan?

Tujuan yang jelas akan membantu Anda untuk mengembangkan strategi yang tepat untuk mencapainya. Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk meningkatkan kesadaran brand, Anda dapat menggunakan strategi pemasaran yang berfokus pada membangun kesadaran akan brand Anda dan produk atau layanan.

Berikut adalah beberapa contoh tujuan marketing yang jelas:

  • Meningkatkan kesadaran brand sebesar 20% dalam 6 bulan
  • Menarik 10.000 pelanggan baru dalam 12 bulan
  • Meningkatkan penjualan sebesar 15% dalam 1 tahun

2. Lakukan Riset Market

Langkah selanjutnya adalah melakukan riset market untuk memahami target market Anda. Siapa yang ingin dijangkau dengan program marketing? Apa kebutuhan dan minat mereka?

Riset market akan membantu Anda untuk mengembangkan pesan dan strategi yang relevan dengan target market. Misalnya, jika target market Anda adalah para profesional muda, Anda dapat menggunakan bahasa dan visual yang menarik bagi kelompok demografi ini.

Berikut adalah beberapa metode riset pasar yang dapat Anda gunakan:

  • Analisis data demografis
  • Analisis data perilaku
  • Kuesioner
  • Wawancara
  • Focus group discussion 

3. Analisis Upaya Pemasaran Anda Saat Ini

Setelah Anda memahami target market, Anda perlu menganalisis upaya pemasaran Anda saat ini. Apa yang berhasil? Apa yang tidak?

Analisis ini akan membantu Anda untuk meningkatkan efektivitas program marketing di masa depan. Misalnya, jika Anda telah mencoba menggunakan iklan Facebook tetapi tidak berhasil, Anda dapat mencoba menggunakan taktik pemasaran yang berbeda, seperti pemasaran konten atau influencer marketing.

Berikut adalah beberapa metrik yang dapat Anda gunakan untuk mengukur efektivitas upaya pemasaran Anda:

  • Engagement
  • Konversi
  • Retensi pelanggan
  • Kepuasan pelanggan

4. Kembangkan Pesan dan Suara Brand Anda

Pesan dan suara brand adalah elemen penting dari setiap program marketing. Pesan Anda harus jelas, ringkas, dan mudah diingat. Suara Anda harus konsisten dengan brand Anda secara keseluruhan.

Pesan dan suara brand yang efektif akan membantu Anda untuk membangun hubungan dengan pelanggan dan menciptakan identitas brand yang kuat. Misalnya, jika brand Anda adalah brand mewah, Anda dapat menggunakan bahasa dan visual yang elegan dan berkelas.

Berikut adalah beberapa tips untuk mengembangkan pesan dan suara brand yang efektif:

  • Pastikan pesan Anda relevan dengan target market.
  • Gunakan bahasa yang mudah dipahami.
  • Jelaskan nilai dan manfaat produk atau layanan Anda.
  • Biarkan kepribadian brand Anda bersinar.

5. Identifikasi Taktik Pemasaran Anda

Setelah Anda menentukan tujuan, memahami target pasar, dan mengembangkan pesan dan suara brand, Anda dapat mulai mengidentifikasi taktik marketing Anda.

Ada banyak taktik pemasaran yang tersedia, seperti pemasaran digital dan pemasaran tradisional. Pilih taktik yang paling tepat untuk target market dan tujuan Anda.

Berikut adalah beberapa contoh taktik pemasaran yang dapat Anda gunakan:

  • Pemasaran Media Sosial: Berinteraksi dengan audiens Anda di platform media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan LinkedIn.
  • Pemasaran Konten: Membuat dan membagikan konten informatif dan relevan seperti blog, video, dan panduan yang dapat menarik audiens Anda.
  • Email Marketing: Mengirimkan email kepada pelanggan dan pelanggan potensial dengan penawaran khusus, pembaruan produk, dan konten relevan.
  • Periklanan Online: Menggunakan iklan PPC (Pay-Per-Click) di Google Ads atau untuk mencapai audiens target Anda.
  • Pemasaran Influencer: Berkolaborasi dengan influencer di industri Anda untuk mempromosikan produk atau brand

6. Kembangkan Rencana Pemasaran Anda

Langkah terakhir adalah mengembangkan rencana pemasaran Anda. Rencana marketing harus mencakup tujuan, target market, taktik pemasaran, dan budget Anda.

Rencana pemasaran yang efektif akan membantu Anda untuk mengukur efektivitas program marketing dan membuat penyesuaian yang diperlukan.

Berikut adalah beberapa tips untuk mengembangkan rencana pemasaran yang efektif:

  • Buatlah rencana yang realistis dan dapat dicapai. Anda bisa menggunakan metode SMART untuk pembuatan rencana ini
  • Tentukan anggaran Anda dan ikuti anggaran tersebut.
  • Ukur hasil Anda dan buat penyesuaian yang diperlukan.

Baca juga: Mengoptimalkan Pemasaran dengan Integrated Digital Marketing

Contoh Program Marketing yang Bisa Anda Coba

Ada banyak jenis program marketing yang dapat digunakan oleh bisnis. Berikut adalah beberapa contoh program marketing yang terbukti efektif.

1. Program Diskon

Program diskon adalah salah satu metode pemasaran yang paling umum dan langsung terlihat. Diskon dapat berupa potongan harga atau pengurangan harga tertentu pada produk atau layanan. 

Diskon ini bisa diberikan dalam berbagai situasi, seperti selama musim liburan, acara khusus, atau untuk merayakan pencapaian tertentu. Diskon juga bisa berfungsi untuk mengosongkan stok barang yang tersisa atau untuk mendorong pembelian dalam jumlah besar (diskon kuantitas).

Contoh yang menonjol adalah "Harbolnas," yang biasa dilakukan pada 12 Desember. Retail dan toko online menawarkan diskon besar-besaran untuk menarik pelanggan. Diskon juga dapat diberikan kepada pelanggan yang sering berbelanja sebagai bagian dari program loyalitas.

2. Program Promo

Program promosi adalah cara untuk meningkatkan penjualan dengan menghadirkan nilai tambah kepada pelanggan. Ini bisa berupa "Beli Satu Gratis Satu" atau “Buy One Get One” (BOGO), hadiah gratis dengan pembelian tertentu, atau penawaran khusus untuk produk baru. 

Program ini sering digunakan untuk merangsang pembelian impulsif dan untuk memperkenalkan produk baru kepada pelanggan. Misalnya, restoran mungkin menawarkan diskon khusus pada makanan selama jam-jam tertentu atau menawarkan minuman gratis saat memesan makanan. 

Program promosi yang efektif harus menghadirkan nilai nyata kepada pelanggan sambil tetap mempertahankan profitabilitas perusahaan.

3. Program Reward

Program reward atau insentif pelanggan adalah cara untuk membangun loyalitas pelanggan jangka panjang. Ini melibatkan memberikan insentif, seperti poin atau diskon, kepada pelanggan yang terus membeli dari perusahaan. 

Program kartu loyalitas adalah contoh yang baik. Pelanggan menerima poin setiap kali mereka berbelanja, dan poin tersebut dapat ditukar dengan produk atau layanan gratis atau diskon di masa depan.

Misalnya, Starbucks Rewards memberikan poin untuk setiap pembelian, dan pelanggan bisa mendapatkan minuman gratis atau makanan dengan jumlah poin tertentu. Program reward yang baik mendorong pelanggan untuk kembali dan berbelanja lagi, sambil merasa dihargai atas kesetiaan mereka.

4. Program Cashback

Program cashback adalah cara lain untuk mengembalikan sebagian uang yang dihabiskan oleh pelanggan dalam bentuk uang tunai atau kredit untuk digunakan di masa depan. 

Ini biasanya digunakan dalam bisnis kartu kredit atau e-commerce. Misalnya, kartu kredit Cashback dapat memberikan persentase uang kembali dari total pembelanjaan setiap bulan. Inilah yang mendorong pelanggan untuk menggunakan kartu tersebut secara teratur.

Beberapa toko online juga menawarkan program cashback, di mana sebagian dari uang yang dibelanjakan oleh pelanggan dikembalikan kepada mereka dalam bentuk kredit toko. Ini memotivasi pelanggan untuk terus berbelanja di toko yang sama.

5. Program Affiliate

Program affiliate melibatkan mitra atau afiliasi yang mempromosikan produk atau layanan perusahaan dan menerima komisi atas penjualan yang dihasilkan melalui link affiliate mereka. Program afiliasi dapat sangat efektif dalam memperluas jangkauan pemasaran dan meningkatkan penjualan.

Shopee Affiliate adalah contoh bagus dari program afiliasi. Individu atau website dapat mendaftar sebagai afiliasi Shopee dan mempromosikan produk Shopee melalui link afiliasi mereka. Mereka mendapatkan komisi dari penjualan yang dihasilkan melalui link tersebut.

Baca juga: Semua Tentang Affiliate Marketing yang Perlu Kamu Ketahui

6. Program Hadiah dan Lomba

Program hadiah dan lomba dirancang untuk mendorong keterlibatan pelanggan dan meningkatkan kepercayaan brand. Misalnya, perusahaan dapat mengadakan undian atau lomba foto di media sosial, di mana pelanggan dapat berpartisipasi dan berpotensi memenangkan hadiah menarik.

Coca-Cola sering mengadakan kontes, di mana pelanggan dapat memenangkan hadiah seperti liburan gratis, uang tunai, atau barang-barang eksklusif dengan memasukkan kode khusus yang terdapat di dalam kemasan produk mereka. Program-program ini menciptakan interaksi positif dengan pelanggan dan dapat menciptakan buzz di sekitar brand.

7. Program Referral

Program referral adalah cara untuk mendorong pelanggan untuk merekomendasikan produk atau layanan kepada orang lain. Ini dapat menghasilkan pertumbuhan organik dalam basis pelanggan. 

Misalnya, Fore memberikan insentif kepada pelanggan yang merujuk teman atau keluarga untuk memesan kopi melalui aplikasinya. Pelanggan yang merujuk dan teman yang menggunakan layanan tersebut dapat mendapatkan diskon dalam pembelian berikutnya.

8. Program Pemasaran Konten

Pemasaran konten melibatkan pembuatan dan berbagi konten yang relevan dan bermanfaat untuk audiens target. Ini dapat mencakup blog, video tutorial, panduan, dan artikel informatif lainnya. 

Pemasaran konten memungkinkan perusahaan untuk membangun otoritas dalam industri mereka, menjawab pertanyaan pelanggan, dan membangun hubungan yang lebih dalam dengan pelanggan potensial.

Contoh yang kuat adalah HubSpot, yang menciptakan berbagai sumber daya pendidikan dan panduan untuk pemasaran dan penjualan. Konten ini tidak hanya membantu pelanggan mereka tetapi juga menunjukkan mereka sebagai pemimpin pemikiran dalam industri mereka.

Tools untuk Mendukung Program Marketing

Berikut berbagai alat yang dapat mendukung program pemasaran, mulai dari analisis data hingga omnichannel.

1. Analisis Web

Pemahaman traffic website dan perilaku pengguna adalah landasan dari setiap strategi pemasaran digital. Perangkat analisis web seperti Google Analytics memungkinkan marketer untuk melacak jumlah pengunjung, waktu kunjungan, sumber traffic, dan banyak lagi. Data ini penting untuk memahami efektivitas kampanye dan membuat perbaikan berdasarkan wawasan yang diperoleh.

2. Tools SEO (Search Engine Optimization)

SEO adalah elemen penting dalam pemasaran online. Tools SEO seperti Moz, SEMrush, dan Ahrefs membantu pemasar dalam riset kata kunci, menganalisis kinerja SEO, dan melacak peringkat di search engine

Dengan menggunakan alat-alat ini, pemasar dapat meningkatkan visibilitas situs web mereka di hasil pencarian dan meningkatkan traffic organik.

3. Pemasaran Konten

Pemasaran konten melibatkan pembuatan dan distribusi konten yang bernilai. Alat seperti WordPress, Content Management Systems (CMS) lainnya, dan alat pembuat konten seperti Canva dan Adobe Creative Cloud sangat mendukung marketer dalam membuat dan mengelola konten. Alat ini mempermudah pembuatan blog, infografis, video, dan gambar yang menarik.

4. Paid Advertising

Periklanan berbayar adalah cara yang efektif untuk meningkatkan visibilitas. Alat seperti Google Ads, Facebook Ads, dan LinkedIn Advertising memungkinkan pemasar untuk membuat dan mengelola kampanye iklan berbayar dengan targeting yang tepat. Mereka juga menyediakan analisis yang mendalam untuk mengukur kinerja iklan.

5. Pemantauan Reputasi Online

Mengawasi reputasi online sangat penting untuk menjaga citra brand. Alat seperti Brandwatch dan RepTrak memungkinkan perusahaan untuk memantau apa yang dikatakan pelanggan dan pesaing tentang brand mereka di berbagai platform online.

6. Pengelolaan Project

Mengelola project pemasaran bisa menjadi tugas yang rumit. Alat pengelolaan seperti Trello dan Asana membantu tim pemasaran dalam mengorganisasi tugas, mengikuti kemajuan project, dan berkolaborasi dengan lebih efisien.

7. Omnichannel

Omnichannel marketing adalah pendekatan yang mengintegrasikan berbagai channel komunikasi, seperti WhatsApp, Facebook, Instagram, Twitter, dan lainnya untuk memberikan pengalaman yang konsisten dan terkoordinasi kepada pelanggan. 

Omnichannel seperti OneTalk by TapTalk.io memungkinkan perusahaan untuk berkomunikasi dengan pelanggan di berbagai saluran tanpa gangguan sehingga memungkinkan pelanggan untuk berinteraksi dengan brand di channel yang mereka pilih.

Tingkatkan Penjualan dengan Tools Program Marketing OneTalk

Tools marketing adalah aset berharga dalam upaya pemasaran apa pun. Mereka membantu perusahaan untuk mengelola, mengukur, dan mengoptimalkan strategi pemasaran mereka.

OneTalk by TapTalk.io adalah solusi komunikasi yang memungkinkan perusahaan untuk berinteraksi dengan pelanggan mereka melalui berbagai saluran komunikasi. Dengan menggunakan OneTalk, perusahaan dapat mengintegrasikan semua pesan dari berbagai saluran menjadi satu inbox.

Sistem broadcast adalah salah satu fitur penting yang dimiliki oleh OneTalk by TapTalk.io. Ini memungkinkan perusahaan untuk mengirim pesan atau pemberitahuan kepada pelanggan atau pengguna mereka secara massal dan efisien melalui WhatsApp Business API.

Dengan fitur Advanced Broadcast, Anda dapat mengirimkan siaran dan informasi pribadi secara otomatis. Tidak hanya itu, Anda akan mendapatkan laporan detail mengenai status pengiriman siaran dan juga kinerja adminnya.

Sistem broadcast ini juga memungkinkan perusahaan untuk mempromosikan produk atau layanan tertentu serta menawarkan penawaran khusus kepada pelanggan. Dengan demikian, kemungkinan penjualan juga dapat meningkat.

Dengan menggunakan OneTalk, bisnis dapat membuat program marketing yang lebih efektif dan efisien untuk mencapai tujuan bisnisnya. Temukan informasi menarik lainnya tentang fitur OneTalk di sini.

Trial Akun Demo TapTalk

Related Posts

By Jessica Jacob

04 / 02 / 2022

Most of us probably have more than one social media right? As technology improves, so does our willingness to incorporate social media into our daily lives. We want to be more exposed to information and connect with companies in a variety of ways. So, having just one social media account is no longer sufficient. And […]

Read More

By Jessica Jacob

03 / 02 / 2023

Anda mungkin pernah mendengar tentang ChatGPT, tool baru revolusioner yang baru dirilis akhir tahun lalu. Chatbot yang diberdayakan oleh artificial intelligence (AI) ini menghasilkan respons berdasarkan permintaan input user. Pengguna telah memanfaatkan ChatGPT untuk segala hal, mulai dari membantu mengerjakan tugas sekolah hingga menulis puisi. Lalu, apa bedanya dengan chatbot? Mana yang lebih baik? ChatGPT […]

Read More

By Jessica Jacob

06 / 07 / 2023

Google Maps adalah salah satu layanan yang paling banyak digunakan dari Google. Jutaan orang menggunakan Google Maps setiap hari.  Selama bertahun-tahun, Google Maps telah berubah dari peta online menjadi sumber daya untuk menemukan tempat baru yang disarankan, meneliti bisnis lokal, dan merencanakan perjalanan yang menyeluruh.  Selain itu, Google Maps juga memiliki berbagai manfaat bagi bisnis […]

Read More
1 2 3 109
TapTalk
PowerTalk
OneTalk
SendTalk
whatsappfacebooktwitterinstagramlinkedin

Reach us by phone at (021) 27939266

Business Park Kebon Jeruk blok C2-3, Jl. Meruya Ilir Raya no.88, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11620

© 2020 - 2023 TapTalk.io (PT Tap Talk Teknologi)

tap talk logo for footer