Aturan WhatsApp Terbaru Yang Harus Kamu Ketahui

aturan whatsapp
Aturan WhatsApp Terbaru Yang Harus Kamu Ketahui

Kalian sudah mendengar mengenai aturan WhatsApp yang baru? Aturan WhatsApp baru yang akan segera diaplikasikan membuat pengguna harus merelakan datanya digunakan oleh grup Facebook, termasuk Instagram dan lainnya. 

Kebijakan privasi yang diperbarui mengharuskan pengguna untuk “setuju” untuk membagikan data yang dikumpulkannya tentang Anda – seperti nomor telepon dan lokasi Anda – dengan Facebook sebelum 8 Februari atau kehilangan akses ke akun mereka.

Data ini akan dibagikan dengan jaringan Facebook yang lebih luas, seperti Instagram dan Messenger, dan berlaku terlepas dari apakah Anda memiliki akun atau profil di sana. Opsi untuk berbagi data dengan Facebook telah ada di aplikasi selama bertahun-tahun, tetapi hingga saat ini, itu hanya sebuah opsi.

Istilah tersebut sekarang dengan jelas menyatakan bahwa “WhatsApp menerima informasi dari, dan berbagi informasi dengan, perusahaan Facebook lainnya. Kami dapat menggunakan informasi yang kami terima dari mereka, dan mereka dapat menggunakan informasi yang kami bagikan dengan mereka, untuk membantu mengoperasikan ”dan memasarkan layanan.

Pengguna yang tidak menyetujui pembaruan aturan kebijakan privasi baru Whatsapp tidak akan dapat lagi menggunakan layanan ini mulai 8 Februari 2021. Pengguna yang tidak memiliki akses dapat memilih untuk menghapus akun mereka. Namun, meski akun tersebut dihapus, Whatsapp masih menyimpan beberapa data pengguna.

privacy policy

Data yang disimpan adalah informasi yang berkaitan dengan grup yang dibuat oleh pengguna atau informasi lain yang dimiliki pengguna, seperti salinan pesan yang dikirim oleh pengguna.

Hal ini dapat menjadi hal biasa bagi netizen yang tidak begitu peduli mengenai datanya berlalu lalang di internet. Namun, bagaimana dengan mereka yang butuh keamanan dan privasi pada semua data-data pentingnya?

Masalah Aturan Whatsapp tahun 2021

Pada artikel ini, kita akan membahas masalah-masalah apa yang ada pada aturan WhatsApp terbaru.

1. Data yang dibagikan ke Facebook dan grupnya

Aplikasi messenger ini akan secara resmi mengaplikasikan kebijakan privasi terbaru mereka pada 8 Februari 2021. Terdapat beberapa opsi terkait kebijakan ini, yaitu menyetujui, menunda, atau tidak setuju. Jika Anda memilih setuju maka Anda telah memberikan hak penuh kepada WhatsApp untuk membagikan data pribadi Anda ke Facebook. Jika Anda memilih untuk tidak setuju, maka Anda tidak akan dapat menggunakan WhatsApp lagi.

Pada bagian FAQ, WhatsApp menjelaskan bahwa mereka akan meneruskan informasi pribadi pengguna seperti:

-Lokasi pengguna
-Alamat IP perangkat (telepon / laptop)
-Daftar kontak.

Selain itu, mereka juga dapat meneruskan data yang terkait dengan perangkat pengguna seperti:

  • Level baterai
  • Kekuatan sinyal
  • Jaringan seluler
  • Informasi koneksi
  • Nomor telepon
  • Versi aplikasi
  • Informasi browser
  • Operator seluler atau ISP yang digunakan

Menurut kebijakan baru WhatsApp, WhatsApp dapat melacak lokasi pengguna tanpa mengaktifkan fitur lokasi / GPS di perangkat. Ini karena WhatsApp mengumpulkan alamat IP Anda dan informasi lain seperti kode area dan nomor telepon untuk memperkirakan deskripsi umum lokasi Anda. WhatsApp paling tidak, bisa mengetahui kota atau negara tempat Anda berada.

2. Data dari akun yang dihapus tetap disimpan oleh WhatsApp

Jika Anda memilih untuk menghapus akun WhatsApp Anda, WhatsApp masih akan memiliki data-data Anda yang selama ini sudah disimpan oleh WhatsApp. Hal ini berarti, sekalipun Anda keluar dari aplikasi messenger ini, Anda tidak bisa menghapus data yang selama ini Anda miliki. Pengguna harus mempelajari lebih lanjut bagaimana cara menghapus data sebelum keluar dari aplikasi messenger ini.

3. Interaksi dengan WhatsApp Business menjadi tidak aman

Aturan WhatsApp menekankan bahwa ketika pengguna mengirim pesan ke akun WhatsApp Business, konten yang mereka kirim dapat ditampilkan ke banyak orang dalam bisnis tersebut. Artinya, pengguna tidak memiliki kendali atas data pribadi mereka dan dapat membagikannya dengan layanan pihak ketiga lainnya.

4. Penentang kebijakan ini diminta menghapus akunnya

Yep. Anda membacanya dengan benar. Anda akan diminta untuk menghapus akun Anda jika tidak menyetujui kebijakan privasi WhatsApp yang baru tersebut. Facebook sendiri merupakan perusahaan induk dari WhatsApp.

All You Need to Know About WhatsApp (and More!)

Banyak netizen yang mengaku khawatir dengan kebijakan baru WhatsApp. Pasalnya, Facebook telah berulang kali diketahui mengabaikan perlindungan data pribadi penggunanya. WhatsApp menjelaskan bahwa informasi yang dikirimkan ke Facebook akan digunakan untuk meningkatkan layanannya.

Daya pikat utama aplikasi – percakapan dan panggilan end-to-end encryption – masih ada. Baik WhatsApp sendiri maupun Facebook dan entitasnya tidak dapat mengaksesnya, artinya tidak ada seorang pun, termasuk WhatsApp, yang tahu apa yang dikatakan pengguna satu sama lain.

WhatsApp mengatakan tidak akan berbagi kontak dengan Facebook, atau Facebook melihat pengguna berbagi lokasi. Pesan masih dapat diatur untuk menghilang dan grup masih tetap pribadi, perusahaan tersebut mengklarifikasi di Twitter minggu ini.

Jenis informasi yang dibagikan dengan Facebook adalah perbedaan utama. Menurut kebijakan tersebut, informasi lain yang akan dibagikan dengan Facebook termasuk informasi browser pengguna, bahasa, zona waktu, alamat IP, dan jaringan seluler.

Pada 6 Januari, hari WhatsApp memperingatkan tentang persyaratan privasi yang diperbarui, pengguna mulai meninggalkan pengiriman. Banyak yang memilih untuk membawa percakapan terenkripsi mereka ke aplikasi perpesanan serupa Signal dan Telegram.

Sekitar 810.000 pengguna secara global menginstal Signal pada hari Minggu, hampir 18 kali lipat dibandingkan dengan jumlah unduhan pada 6 Januari, menurut data dari perusahaan riset Apptopia.

Terlepas dari pembelaan WhatsApp mengenai kebijakan privasi terbaru ini, berpindah aplikasi messenger atau tidak merupakan pilihan masing-masing pengguna. Semua pengguna harus dapat mempertimbangkan keuntungan dan menganalisa kembali risiko yang akan dihadapi dengan menyetujui kebijakan ini.

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments