Basic Knowledge Penting Untuk Interaction Design yang Baik

Basic Knowledge Penting Untuk Interaction Design yang Baik

Untuk menciptakan user experience, desainer bertanggung jawab atas bagaimana produk, sistem, atau layanan akan terlihat, terasa, dan berjalan bagi pengguna. Interaction Design atau desain interaksi, secara khusus, difokuskan pada perancangan berjalannya suatu produk – cara kerjanya.

Beberapa pertanyaan yang dipikirkan oleh interaction designer: Apakah perilaku produk dapat diprediksi, dapat diharapkan (expected), dan dapat digunakan? Dapatkah pengguna kami mencapai tujuannya tanpa banyak tahap atau banyak upaya? Tentu saja, banyak desainer UX saat ini yang bertanggung jawab untuk menangani desain interaksi produk yang mereka kerjakan.

Mengapa interaction design penting?

Praktik “desain interaksi” tumbuh dari kebutuhan untuk menyajikan pengalaman perangkat lunak kepada pengguna dengan cara yang masuk akal, memenuhi kebutuhan mereka, konsisten dan koheren serta “dapat digunakan” dan pada akhirnya diinginkan.

Beberapa penelitian menunjukan bahwa desain interaksi menentukan bagaimana orang berinteraksi dengan komputer dan komunikasi. Ini adalah masalah ekonomi dan budaya yang sangat penting. Desain interaksi menentukan nilai layanan komunikasi kepada penggunanya, dan kualitas pengalaman yang mereka miliki saat menggunakannya.

Komputer dan jaringan mengubah setiap aspek kehidupan kita. Saat jaringan bertemu, hampir semua yang kita gunakan, atau lakukan, melibatkan beberapa jenis interaksi. Ada interaksi antara kita dan sistem, atau antara satu objek dengan objek lainnya. Desain interaksi membentuk jenis pengalaman yang kita miliki saat ini terjadi.

Dibandingkan dengan produk fisik, layanan komunikasi adalah pengalaman, bukan suatu “benda”. Desain interaksi berkaitan dengan proses yang tidak material, dan dengan layanan yang menyesuaikan dengan kebutuhan dan preferensi individu. Ini adalah jenis desain yang benar-benar baru. Desain interaksi juga mengungkapkan model bisnis baru yang diperlukan untuk memberikan layanan dan pengalaman ini.

Dasar dan prinsip desain interaksi

Dilansir dari XD Ideas, terdapat 5 prinsip desain interaksi.

  1. Goal-driven design

Desain yang digerakkan oleh tujuan adalah gaya desain yang mengutamakan penyelesaian masalah sebagai prioritas tertinggi. Pendekatan ini berfokus pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan spesifik seseorang yang akan menggunakan produk, yang merupakan tujuan desain interaksi.

  1. Good usability atau memiliki kegunaan yang baik

Kegunaan menjawab pertanyaan “dapatkah orang menggunakan produk ini?” Kegunaan yang baik adalah persyaratan mendasar untuk desain interaksi. Learnability (seberapa mudah pengguna baru belajar menggunakan interface?), Efisiensi (seberapa cepat pengguna dapat melakukan tugas?), Tingkat kesalahan (berapa banyak kesalahan yang dilakukan pengguna saat berinteraksi dengan UI?) Serta pemulihan kesalahan (bagaimana dengan cepat dapatkah mereka pulih dari kesalahan?) adalah empat hal yang berdampak langsung pada kegunaan.

  1. Ergonomics atau ergonomi

Desainer interaksi menerapkan prinsip fisiologis pada desain produk. Tujuan dari proses ini adalah untuk mengurangi kesalahan manusia, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan keamanan interaksi. Perancang interaksi sering menggunakan model prediksi pergerakan manusia, juga dikenal sebagai hukum Fitts, saat merancang interaksi. Hukum ini menyebutkan bahwa waktu yang dibutuhkan untuk bergerak cepat ke suatu daerah sasaran merupakan fungsi dari perbandingan antara jarak ke sasaran dan lebar sasaran. Hukum Fitts digunakan untuk memodelkan tindakan menunjuk. Ini dapat diterapkan baik saat elemen UI disentuh dengan tangan atau jari, atau secara virtual, menggunakan perangkat penunjuk.

  1. Positive emotional responses atau respon emosional yang positif

Desainer harus membuat desain yang mempengaruhi respons emosional positif pada pengguna. Desainer interaksi menyadari elemen-elemen yang mempengaruhi respons emosional pengguna. Palet warna, font, animasi — semuanya dapat memicu respons emosional.

  1. Design for people atau mendesain untuk orang lain

Dalam hal desain produk, sulit untuk mendesain untuk pengguna abstrak. Desainer harus selalu mengevaluasi keputusan mereka dalam konteks grup pengguna tertentu. Persona adalah alat yang hebat untuk desainer.

Selain kelima prinsip di atas, dalam laman Interaction Design Foundation, dijelaskan lima dimensi desain interaksi yang juga sama pentingnya untuk diperhatikan. Karya desainer di desain interaksi melibatkan lima dimensi: kata (1D), representasi visual (2D), objek fisik / ruang (3D), waktu (4D), dan perilaku (5D).

Interaction design memanfaatkan kelima dimensi untuk mempertimbangkan interaksi antara pengguna dan produk atau layanan secara holistik. Secara khusus, banyak yang menggunakannya untuk membantu merealisasikan tuntutan dunia nyata dengan desain yang belum diperkenalkan. Misalnya, perancang aplikasi yang harus memproses data dengan kecepatan tinggi untuk menemukan hasil di dalam sistem angkutan massal (kereta bawah tanah / metro) akan menghadapi kendala mengakomodasi penumpang bawah tanah – ruang sempit, perjalanan cepat, zona mati, dll. .

Desain interaksi penting untuk kemajuan produk. Contohnya pada toko online, desain interaksi bisa menentukan naik atau turunnya sales. Jika desain dari website atau platform toko dinilai tidak bagus oleh pelanggan, hal ini akan menghambat pelanggan untuk melakukan pembelian, atau bahkan akan menggagalkan transaksi mereka.


TapTalk.io menilai bahwa desain interaksi merupakan hal yang amat penting dalam dunia online seperti di era digital ini. TapTalk.io memprioritaskan UX dan UI design karena menurut kami, hal itu adalah penting. Baik atau tidaknya produk kita akan menjadi percuma, jika kita tidak menyediakan produk dengan prinsip user-friendly. Tidak menutup kemungkinan, hal ini dapat menutupi keunggulan produk, dan malah menonjolkan kekurangannya saat melihat desain interaksi yang buruk.

Semoga membantu!

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments